BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Tuesday, December 9, 2008

Dari KL ke Luxembourg 43

BAB 43

“ KENAPA awal sangat Qaseh nak balik? Tak puas Ibu bermanja dengan Farah dan Faizal.” Kata Zhulianna sambil memerhatikan gerak-geri anaknya mengemas bagasi. Saling tidak tumpah wajahnya seperti Tuan Nizam. Perangai dan perwatakannya juga serupa. Degil dan keras kepala. Qaseh memandang sekilas pada Zhulianna yang sedang duduk di atas sofa di dalam bilik Qaseh. Walaupun Zhulianna sedang memerhatikan jasad Qaseh tetapi fikiran Qaseh bukan berada di situ. Dapatkah dia memisahkan dua orang anak kecil itu daripada Ayahnya? Bukan niatnya hendak memisahkan mereka. Qaseh sendiri tidak tahu apakah jawapan yang paling tepat. Dia melarikan diri daripada Fareez? Ya. Dia memang melarikan diri dari Fareez kerana takut akan jatuh cinta semula kepada suaminya. Tidak salah bukan kalau dia jatuh cinta lagi. Tetapi cukuplah dia terseksa sekali.
Zhulianna meninggalkan Qaseh seorang diri. Zhulianna tahu Qaseh memerlukan masa untuk bersendiri. Qaseh berhenti mengemas dan melabuhkan punggungnya di atas katil.

‘Kau ni hipokrit, Qaseh,’ kata hati Qaseh mula berkata.
‘Aku bukan seorang yang hipokrit,’ jeritnya lantang.
‘Kalau kau tak hipokrit, mengapa mesti kau melarikan diri dari
Fareez? Diakan suami kau. Suami yang masih sah,’ hujah suara hatinya. Qaseh menangis di dalam hati.
‘Aku takut,’
‘Apa yang kau nak takutkan?’
‘Aku takut terluka,’
‘Kau fikir kau seorang saja yang takut terluka. Bagaimana dengan
Fareez? Dia juga pernah mengalami perasaan seperti itu. Tetapi dia
tidak takut untuk bangun semula dan belajar mencintai seseorang,’ pintas kata hati Qaseh. Qaseh terpana. Ada benar juga kata-kata itu.
‘Kalau perkara itu terjadi lagi? Aku tak mahu mengingatinya. Terlalu
perit,’ teresak-esak Qaseh menahan tangis.
‘Fareez sudah berubah. Belajarlah menerima dirinya yang baru. Dia
terlalu mencintai kau. Sepenuh hatinya. Cinta yang telah kau bawa
pergi sewaktu kau meninggalkannya dahulu, masih tetap membara.
Walaupun dia tidak mengatakannya melalui kata-kata. Janganlah kau
ragui kasih sayangnya,’ suara hati Qaseh masih mempertahankan Fareez. Qaseh mengesat air mata. Qaseh nekad dengan keputusan yang diambil. Dia akan tetap kembali ke kehidupannya yang lama. Kehidupan yang menunggu di Luxembourg. Dia menyambung semula mengemas.
Sudah bermacam-macam pujukan dan rayu Zhulianna tetapi satu pun tidak berjaya menghalang hati Qaseh dari kembali ke Luxembourg. Dia akan tinggal di sini apabila….Apabila apa? Hatinya sudah bersedia untuk terus menetap di Malaysia? Keluarga mentua memujuknya? Ataupun Fareez menghalangnya? Dia sendiri tidak ada jawapan yang pasti. Air mata Zhulianna berjuraian menuruni pipi apabila terpaksa berpisah dengan cucu-cucu yang baru sahaja dimanjanya selama sebulan lebih. Entah bilalah Qaseh akan pulang ke Malaysia.
Zhulianna dan Zurain menghantar Qaseh ke KLIA. Kenangan sewaktu pertama kali dia meninggalkan Malaysia semasa sedang mengandung, menerjah di fikiran.
Fikiran Qaseh tidak setenang tadi. Hatinya meronta-ronta. Hendak melihat wajah Fareez sebelum dia berangkat. Satu persatu wajah keluarga mentuanya muncul di kaca mata tetapi Qaseh tidak nampak akan kelibat Fareez. Dimanakah dia? Benarkah dia tidak sudi melihat wajah Qaseh lagi? Pengumuman terakhir sudah dibuat. Qaseh bersama dua orang anak kecilnya berjalan masuk ke dalam balai berlepas. Tiket diserahkan kepada pegawai yang bertugas. Qaseh melambai ke arah keluarganya. Tiba-tiba Qaseh terperasan akan satu wajah yang cukup dikenalinya. Adib tersenyum ke arah Qaseh. Qaseh membalas senyuman itu. Adib sudah membuat keputusan hendak menetap di Malaysia setelah Maria menyuarakan hasrat hatinya untuk menjaga ibubapa Adib yang sudah tua. Puas Adib menolak cadangan itu kerana takut Auntie Rosemarie tidak membenarkan Maria tinggal berjauhan dengannya. Tetapi ibu mertuanya itu telah pun memberi ‘lampu hijau’. Adib begitu gembira dengan keputusan isterinya itu. Lagipun Auntie Rosemarie masih ada Devon untuk menjaganya. Walaupun Adib tidak begitu yakin Devon akan menjaga Auntie Rosemarie. Tetapi saudara-mara Auntie Rosemarie ramai yang menetap di kawasan itu.
Qaseh menyorong beg kecil yang diletakkan barang-barang yang amat disayanginya. Dia memimpin tangan kedua anaknya. Mereka begitu girang kerana dapat pulang semula berjumpa dengan rakan-rakan sebaya. Tetapi hati Qaseh tidak segirang wajah mereka berdua. Lama-kelamaan bayangan Qaseh hilang dari pandangan.






QASEH tiba di lapangan terbang Luxembourg selepas 14 jam berada di dalam kapal terbang. Qaseh mengambil teksi dan terus sahaja pulang ke rumahnya. Sebaik sahaja Qaseh membuka pintu pagar, seorang budak lelaki menerpa ke arahnya dan memeluk Qaseh dengan erat. Qaseh agak terkejut dengan tindakan tersebut.
“ Mama…Mirul rindukan Mama.” Kata Amirul. Qaseh terpana. Dia tidak menyangka akan berjumpa semula dengan anak tirinya itu. Qaseh meleraikan pelukan dan menatap wajah Amirul sepuasnya.
“ Mirul datang dengan siapa?” tanya Qaseh sambil mengelap air matanya yang menuruni pipi. Dia juga turut mengelap air mata Amirul. Sudah besar budak ini. Betapa dia merindui pelukan anak kecil itu. Amirul menjuihkan bibirnya ke arah seseorang. Qaseh sekali lagi terpana melihat kehadiran seseorang yang amat dinantikannya semenjak berada di KLIA lagi.
“ Abang….” Hanya itu sahaja kata-kata yang terluah dari bibir Qaseh.
“ Qaseh jangan bercakap. Biar Abang bercakap dulu.” Pintas Fareez.
“ Abang tahu Abang banyak buat salah pada Qaseh dan anak-anak. Tapi bukan niat Abang nak melukakan hati Qaseh. Abang rasa cemburu apabila melihat kemesraan yang terpancar antara Qaseh dan Ashwad. Abang sememangnya buta. Itu hanyalah sekeping gambar yang Shilea berikan hanya untuk mengaburi mata Abang. Abang tak dengar cakap Qaseh. Abang tak nak dengar penjelasan yang keluar dari mulut Qaseh. Abang rasa terseksa setiap kali melihat gambar Qaseh tersenyum manis di sisi Ashwad. Abang rasa tercabar. Pada masa itu, Abang sering tertanya-tanya. Dimanakah hak Abang sebagai seorang suami? Benarkah Qaseh menyintai Abang? Atau sekadar hendak menutup belang? Soalan tu masih berlegar-legar di fikiran Abang. Masa Qaseh tinggalkan Abang, rasa menyesal datang bertimpa-timpa. Abang cuba cari Qaseh di seluruh Malaysia. Bila tak jumpa, Abang cuba alternatif lain. Abang datang ke Wiltz. Tapi jawapan yang Abang terima daripada Auntie Rosemarie dan Maria menghampakan. Mereka juga tidak tahu ke mana Qaseh pergi. Abang tak tahu nak cari Qaseh kat mana. Abang dah buntu. Tapi Abang tak putus asa. Abang pergi cari Qaseh kat rumah Kak Rina. Tapi Kak Rina kata, Qaseh tak datang ke rumahnya apatah lagi menelefon. Abang risaukan keselamatan Qaseh. Abang macam orang gila. Ke hulu ke hilir mencari Qaseh. Tapi Qaseh tak dapat dikesan. Tapi, ketahuilah Qaseh bahawa Abang tak pernah berputus asa mencari Qaseh. Dan cinta Abang semakin hari semakin mendalam terhadap diri Qaseh. Kalau Qaseh nak gelakkan Abang atau nak menyindir Abang, Abang tak kisah. Mungkin dah ditakdirkan nasib Abang jadi begini. Abang menghukum Qaseh tanpa usul periksa. Maafkan Abang, Qaseh.” Kata-kata Fareez walaupun panjang berjela tetapi cukup bermakna terhadap diri Qaseh. Qaseh segera meluru ke arah Fareez. Dipegangnya muka Fareez. Kemudian dia memeluk lelaki itu. Kehangatan pelukannya masih terasa.
“ Qaseh maafkan Abang. Abang tak bersalah sebenarnya. Qaseh yang bersalah kerana tidak cuba mempertahankan diri Qaseh. Qaseh tak sepatutnya lemah. Qaseh tak patut tinggalkan Abang. Qaseh tahu Abang terlalu sayangkan Qaseh dan takut akan kehilangan Qaseh. Qaseh tak pernah membenci dan menyalahkan Abang. Qaseh masih dan akan selama-lamanya menyintai Abang. Percayalah, Bang. Tiada sesiapa di dalam hati Qaseh selain Abang.” Pelukannya semakin dikemaskan. Seperti tidak mahu dilepaskan lelaki dihadapannya. Fareez tersenyum mendengar kata-kata Qaseh. Dia tahu perasaan Qaseh tidak pernah berubah. Perasaannya juga sama. Dia berjanji tidak akan menyakiti Qaseh lagi. Lama mereka berkeadaan begitu. Amirul tersenyum melihat kedua ibubapanya sudah kembali bersatu. Farah dan Faizal mengajak Amirul untuk bermain Playstation bersama mereka. Mereka bertiga berlari-lari masuk ke dalam rumah.
Qaseh masih memeluk Fareez. Dia mahu selama-lamanya begitu. Tidak ingin dileraikan pelukan. Fareez lega kerana cinta hati yang sudah lama hilang kini hangat membakar dirinya serta Qaseh.
“ Qaseh tak terfikir nak dapat seorang lagi?” bisik Fareez di telinga Qaseh tiba-tiba. Qaseh pelik dengan soalan Fareez. Dia merenggangkan sedikit pelukan dan memandang wajah Fareez dengan kerutan di dahi.
“ Dapat apa?” tanya Qaseh seperti orang bodoh.
“ Anak.” Pelukannya terlepas. Terkejut Qaseh dengan kata-kata Fareez.
“ Kita dapatkan seorang lagi perempuan. Barulah cukup korum.” Kata Fareez secara berseloroh.
“ Abang ni. Ada-ada sajalah.” Qaseh memukul lengan Fareez lembut. Fareez tersenyum. Dia memeluk bahu Qaseh. Terpancar sirna cintanya.
QASEH, seorang pencinta yang setia. Walaupun dia tahu, hati lelaki dihadapannya sukar dimiliki tetapi dia tidak pernah berputus asa. Dia cuba menggapai cinta yang sememangnya ditakdirkan untuk dia. Akhirnya, dia berjaya mendapat kembali sekeping hati milik si lelaki. Dia memanjatkan kesyukuran kepada Allah s.w.t kerana mengurniakan cinta terindah buat dirinya. Dia hanya menunggu dengan sabar. Dan, kesabaran itu terbalas. Dengan sepenuh hati, sang suami mengaku mencintai dirinya. Gembira bukan kepalang.



FAREEZ, cintanya sukar ditafsirkan. Terlalu dalam cinta dia buat perempuan yang bernama isteri. Dia tahu cintanya pernah dipersiakan tetapi dia tidak pernah meragui kasih sayang seorang isteri. Dia percaya cinta itu ada. Dia percaya cintanya datang lagi. Muncul kembali di dalam hidup yang kosong. Dia tahu kasihnya akan pulang semula ke pangkuan dia. Tetapi tidak tahu bila. Hanya menunggu. Dia percaya jodoh itu ada. Dan, jodohnya bersama sang isteri akan berkekalan. Dia yakin satu hari nanti mereka akan dipertemukan dan bila tiba saat itu, dia tidak akan melakukan kesalahan lagi. Dia berjanji dan janji itu akan dikekalkan sehingga akhir hayat.




FIN…….

13 tukang komen paling setia:

keSENGALan teserlah.. said...

waaaaaaa...
da abes...
bes2..
ske sgt..
ske2....
tenkiu..
=)

sYaFaRiNa said...

salam...
tahniah kpd penulis...
suka sgt baca citer ni...
happy endings...

ceritaku MEMORIKU said...

akhirnya.!!
waa.bestnye.
tahniah kpd writer!!
love this story!!

SygUcuk said...

congrate..........citer nie best..
teruskan usaha

Ikram punyer said...

tahniah....bestnyerrrrr....x der citer baru ker???

ecah hamzah said...

insyaallah....novel baru tgh diusahakan.....dh odw....thanx u guys 4 all da comment....

afina said...

akhirnya...
best gilerrr cite ni!!
terima kasih kerana telah
menghabiskan cerita ini..
tak terfikir ke nak terbitkan novel?
and one more thing...
congrats tu you...
reallyyyyyyyy like your story!!!!
thanx again....
and thanx a lot!!!

CikMin said...

finally...bes la cite ni ecah..cikmin suka2 sgt2..x sabar nak tggu cite terbaru....

Farys Syafique said...

congrats to the writer
awesome
mmg bes sgt cter ney
gud stry line
hope to read more from you..

siti rafizah said...

saya suka cerita ni..tahniah ye ecah
selalu baca dlm penulisan2u tp lambat nak tau kesudahan..and luckily jumpa blog ecah

-chocolate's lover- said...

congrat..bes story nyway.
gud luck..

HirumaKecil said...

Uish.... Best cite neh... Suka sangat2...

Miss Snowgirl said...

wlaupun sya bru bca cite ni..memang best lha..suka sngat²