BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Wednesday, December 3, 2008

Dari KL ke Luxembourg 35

BAB 35

SEMINGGU selepas Qaseh berjumpa semula dengan Zhulianna, wajah Qaseh kembali berseri-seri. Tidak seperti dahulu. Qaseh sudah membuat keputusan untuk berpindah ke rumah Zhulianna. Dia tidak mahu menyusahkan Aishah. Dia hendak bersama-sama ibu kandungnya yang telah terpisah selama 20 tahun lebih. Sekali-sekala Aishah akan datang melawat Qaseh di rumah Zhulianna. Petang itu, Aishah datang melawat Qaseh. Qaseh membukakan pintu pagar untuk sahabatnya itu. Mereka bersalaman. Mencium kedua belah pipi. Seperti kebiasaan yang dilakukan oleh mereka. Qaseh menjemput Aishah masuk.
“ Kau tak kerja hari ni?” Aishah bertanya.
“ Tak. Aku tak berapa sihat.”
“ Tak berapa sihat ke malas?” usik Aishah.
“ Sama jelah tu.” Kata Qaseh berseloroh.
“ Mana Ibu?” tanya Aishah. Dia sudah mesra dengan panggilan ibu kepada Zhulianna.
“ Ibu keluar dengan Auntie Zura. Katanya ada hal sikit kat pejabat.” Qaseh tersenyum sahaja kepada Aishah. Semenjak dua menjak ini, Aishah dapat lihat perubahan dalam diri Qaseh. Semakin berseri-seri.
“ Kau duduk dulu. Aku buat air kejap.” Kata Qaseh yang sudah bangun dari kerusi yang menjadi alas punggungnya. Dia menuju ke dapur. Sebentar kemudian, dia keluar semula dengan membawa dua gelas air sirap. Qaseh meletakkan gelas tersebut di atas meja. Aishah menghirup sedikit air tersebut. Hilang sudah dahaganya.
“ Aku ada hadiah untuk kau.” Kata Aishah. Qaseh pelik.
“ Hadiah apa?” tanya Qaseh kembali. Aishah menghulurkan satu sampul coklat yang agak besar kepada Qaseh. Qaseh menyambut sampul surat itu dan membaca perkataan yang tertera di atas sampul tersebut. Daripada universitinya. Mungkin akan diketahui jawapan daripada mereka samada Qaseh diterima masuk atau tidak. Dengan pantas Qaseh mengoyak sampul surat tersebut. Dibaca surat itu. Perlahan-lahan terukir senyuman di bibir Qaseh. Air matanya hampir menitis.
“ Kenapa? Apa kata mereka?” tanya Aishah.
“ Aku dapat tempat kat sana.” Ujar Qaseh dalam tangisan yang perlahan.
“ Syukur. Alhamdulillah. Bila berangkat?” tanya Aishah lagi.
“ 2 minggu lagi.” Kata Qaseh. Bibirnya hanya menguntum senyuman. Tetapi sebentar kemudian, senyuman itu layu dan semakin layu. Aishah memandang wajah Qaseh. Dikerutkan dahi.
“ Kenapa?” tanya Aishah.
“ Aku tak sampai hati nak beritahu Ibu.” Ujar Qaseh sambil mengeluh.
“ Kau beritahulah Ibu perlahan-lahan. Aku pasti Ibu akan faham situasi kau sekarang.” Aishah cuba meredakan perasaan gundah-gulana Qaseh. Qaseh tidak tahu bagaimana hendak memberitahu Ibunya. Ditakuti hati tua itu akan sekali lagi terguris dengan perbuatannya.
“ Tapi, aku baru je bersama dengan Ibu. Kini, aku nak pergi lagi.” Qaseh berkata. Sampul surat itu diletakkan di atas meja. Aishah memandang sampul surat itu seketika. Kemudian, dia memandang semula wajah Qaseh.
“ Inikan impian kau. Cita-cita kau. Takkan kau nak buang macam tu je.” Nasihat Aishah.
“ Aku tahu. Tapi, tak puas lagi aku bermanja dengan Ibu.” Kata Qaseh. Aishah tersenyum kecil kemudian menggeleng.
“ Aku harap kau fikir masak-masak. Jangan buat keputusan terburu-buru. Kau fikirkan kebaikan untuk diri kau, untuk anak kau dan juga untuk Ibu.” Aishah banyak kali menasihati Qaseh perkara yang sama. Qaseh mendengus perlahan dan mengangguk.







ZHULIANNA pulang lewat ke rumah pada petang itu. Qaseh yang berada di rumah berasa gelisah apabila ibunya masih belum pulang. Qaseh mundar-mandir di ruang tamu. Dipatah-patahkan jari jemarinya. Qaseh menyusun ayat yang paling baik untuk pendengaran ibunya. Deruman enjin di halaman rumah mematikan khayalannya. Qaseh terjengok-jengok di luar rumah. Zhulianna keluar dari perut kereta dan menurunkan beg bimbit. Dia mengendong fail-fail yang dibawa balik daripada syarikat. Qaseh membuka pintu rumah dan menolong ibunya itu membawa fail-fail tersebut ke bilik bacaan. Zhulianna menuju ke ruang tamu. Dia melabuhkan punggung di atas sofa dan memejamkan mata yang keletihan. Qaseh terus sahaja menuju ke dapur dan membancuh segelas air oren untuk ibunya. Qaseh berjalan ke arah ruang tamu dengan membawa air yang baru sahaja dibancuh. Dia memandang wajah letih Zhulianna. Ibunya itu tentu letih kerana perlu menyelesaikan kerja-kerja yang bertimbun di syarikat. Zhulianna tersedar dengan kehadiran Qaseh.
“ Mana Auntie Zura?” tanya Qaseh. Kalau tidak silap Qaseh, Zhulianna pergi ke pejabat bersama Zurain tetapi kenapa Zhulianna pulang seorang diri? Zhulianna membetulkan duduknya.
“ Auntie Zura kena siapkan tender syarikat. Malam nanti baru dia balik.” Terang Zhulianna. Qaseh terangguk-angguk mendengar penjelasan ibunya itu. Zhulianna membuka tudung yang menutup kepalanya.
“ Uncle Is tak marah pulak?”
“ Dah biasa. Lagipun, syarikat ni syarikat family. Cuma Tok Wan wariskan syarikat ni kepada Ibu. Auntie Zura tolong Ibu sekali-sekala.” Zhulianna menghirup sedikit air orennya.
“ Auntie Zura tak cemburu Ibu dapat syarikat ni?” tanya Qaseh.
“ Taklah. Kenapa pulak Auntie Zura nak cemburu?” tanya Zhulianna kembali.
“ Yelah. Selalu Qaseh tengok dalam t.v, kalau Abang atau Kakak yang dapat wariskan syarikat tu, adik-adik mesti cuba macam-macam cara untuk berebut syarikat tu juga.” Kata-kata Qaseh membuatkan Zhulianna tergelak. Qaseh mengerutkan dahi.
“ Qaseh ni banyak sangat tengok t.v.”
“ Betullah, Ibu. Auntie Zura tak macam tu?”
“ Auntie Zura langsung tak macam tu. Auntie Zura tak minat berbusiness. Waktu kat universiti dulu pun, Auntie Zura ambil course lain.” Zhulianna meletakkan gelasnya itu semula ke atas meja kopi yang terletak dihadapannya. Qaseh menyandarkan badan ke sofa.
“ Course apa?”
“ Tak silap Ibu….Auntie Zura ambil Mass Communication. Tapi, dia tipu Tok Wan kata ambil Accountancy. Bila Tok Wan suruh dia jadi Financial Controller, time tu lah kelam kabut mintak tolong Ibu. Yalah, kalau silap bagi gaji mengamuk pulak pekerja nanti. Lepas tu, Tok Wan dapat tahu. Mengamuk Tok Wan. Tak fikir panjang lagi, Tok Wan terus kahwinkan Auntie Zura dengan Uncle Is. Masa hari kahwin dia orang tu, Auntie Zura hampir-hampir melarikan diri. Tapi, Ibu dan Nenek lah yang suruh Auntie Zura pikir masak-masak. Mungkin apa yang Tok Wan buat ni untuk kebaikan Auntie Zura. Atlast, Auntie Zura dengar jugak cakap kita orang.” Zhulianna bercerita. Membuka kisah lama.
“ Sebenarnya, Tok Wan tak nak Auntie Zura jadik broadcast journalist tu sebab Tok Wan tak nak Auntie Zura berkawan dengan teman lelakinya. Boyfriend Auntie Zura dulu cameraman je. Tapi handsome. Ibu pernah tengok. Sekarang ni, Auntie Zura dah bahagia dengan Uncle Is. Sebab Uncle Is pandai melayan kerenah Auntie Zura. Masa mula-mula kahwin dulu, macam-macam Auntie Zura buat supaya Uncle Is meluat dengan dia. Akhirnya, Auntie Zura pulak yang jatuh cinta dengan Uncle Is. Kelakar betul bila ingat-ingat balik perangai Auntie Zura.” Sambung Zhulianna. Seronok pula Qaseh mendengar kisah Zurain daripada Zhulianna. Rupa-rupanya, Zurain berkahwin dengan Iskandar bukanlah kerana suka sama suka. Begitu juga dengan dirinya.
Qaseh berkahwin dengan Fareez kerana wasiat. Tetapi kalau bukan kerana wasiat itu, Qaseh tetap mencintai Fareez. Dalam kisahnya, dia yang menjadi mangsa kebencian. Dia berjaya membuat Fareez jatuh cinta dengannya. Entah apa silapnya, Fareez membenci dirinya semula.
Zhulianna memegang tangan Qaseh. Qaseh terkejut dan memandang wajah Zhulianna yang tersenyum.
“ Ibu tahu apa yang bermain di fikiran Qaseh.”
“ Apa yang Ibu tahu?”
“ Kisah Auntie Zura lebih kurang macam kisah Qaseh, kan?” tanya Zhulianna. Qaseh tersenyum dan menggeleng.
“ Qaseh sayangkan Fareez?”
“ Kenapa Ibu tanya macam tu? Dah tentulah Qaseh sayangkan dia.”
“ Tapi Qaseh cintakan dia?”
“ Ibu…Qaseh sayangkan Fareez. Tapi, Qaseh tinggalkan Fareez kerana Qaseh terlalu mencintai dirinya. Qaseh beri dia masa untuk fikir. Kami perlukan ruang masing-masing.” Jelas Qaseh. Dia tidak mahu Zhulianna mencurigai kasih sayang yang dicurahkan kepada Fareez. Zhulianna mengangguk. Akhirnya, dia faham. Dia tidak patut mempersoalkan kasih sayang dan kisah cinta anaknya itu.
“ Ibu…Qaseh ada benda nak cakap dengan Ibu ni.” Perlahan-lahan Qaseh bersuara. Ditutur ayat satu persatu. Zhulianna memandang wajah Qaseh tidak berkelip. Qaseh gelisah.
“ Qaseh mengandung.” Qaseh melihat reaksi Zhulianna. Mata Zhulianna terbeliak. Tidak percaya dengan kata-kata Qaseh.
“ Dah berapa lama?”
“ Nearly 4 months.”
“ Congratulations.” Zhulianna memeluk erat Qaseh. Qaseh hampir menitiskan air mata. Dia tidak tahu bagaimana hendak memberitahu berita kedua. Mereka meleraikan pelukan.
“ Satu lagi…”
“ Apa dia, sayang?”
“ Qaseh dapat offer pergi buat Masters kat Luxembourg.”
“ You don’t think about going?” tanya Zhulianna. Qaseh hanya menundukkan wajahnya. Tidak berani menatap wajah Zhulianna.
“ Are you?” tanya Zhulianna sekali lagi.
“ Ibu…”
“ No, Qaseh. You’re not going anywhere.” Kata-kata nekad daripada Zhulianna. Air mata Qaseh mula merembes laju.
“ Ibu…” kata-kata Qaseh seperti tidak terkeluar dari celah kerongkongnya.
“ Qaseh, Ibu tak benarkan Qaseh pergi mana-mana. Cukuplah Ibu terpisah dengan Qaseh selama 20 tahun. Sekarang ni Qaseh nak sambung belajar berapa lama? 2 tahun? 3 tahun? 4 tahun?” Zhulianna berkata-kata.
“ Tapi, Ibu…”
“ Ibu tak sanggup lagi. Ibu tak sanggup kehilangan Qaseh.”
“ Ibu bukan kehilangan Qaseh. Qaseh cuma pergi sambung belajar.” Pujuk Qaseh sedaya upaya.
“ Tidak, Qaseh. Kata muktamad daripada Ibu, no.” tegas Zhulianna berkata. Qaseh terdiam seketika. Hatinya sebak. Zhulianna menghalangnya daripada pergi menenangkan fikiran.
“ Tolonglah, Ibu. Qaseh perlu tinggalkan Malaysia buat sementara waktu. Mana saja Qaseh pergi, Qaseh selalu nampak bayangan Fareez. Qaseh selalu teringatkan dia. Qaseh perlu pergi jauh dari sini. Ibu….Tolonglah…” rayu Qaseh. Air matanya tidak berhenti turun. Zhulianna turut menangisi nasib yang menimpa anaknya itu. Lama Zhulianna berfikir. Dengan perasaan berat hati, Zhulianna terpaksa melepaskan anaknya itu pergi.
“ Baiklah. Tapi, Qaseh kena janji dengan Ibu. Bila Qaseh rasa dah tiba masa nak bersalin, telefon Ibu. Ibu nak bersama-sama dengan Qaseh sewaktu Qaseh menyambut kelahiran anak Qaseh nanti.” Zhulianna mengenakan syarat. Qaseh bersetuju dan mereka sekali lagi berpelukan. Zhulianna mengelap air mata anak itu.
“ Bila Qaseh nak berangkat?” tanya Zhulianna.
“ Hujung bulan ni, Ibu.” Kata Qaseh. Zhulianna mengeluh perlahan seraya mengangguk. Dia sudah tidak berdaya untuk menghalang anaknya itu lagi. Biarlah Qaseh pergi membawa hatinya yang terluka.
QASEH melengkapkan borang yang dihantar kepadanya 3 hari lepas. Diposkan semula borang penerimaan tawaran tersebut. Qaseh termenung di balkoni bilik. Tiba-tiba telefon bimbitnya berdering dengan kuat. Qaseh berlari-lari anak masuk semula ke dalam bilik dan mencapai telefon bimbit yang diletakkan di atas meja solek. Nama yang cukup dikenalinya tertera di skrin telefon bimbit tersebut. Perlahan-lahan didekatkan telefon itu ke telinganya. Tiada respon di sebelah sana.
“ Abang…Abang…” panggil Qaseh. Tiada respon.
“ Qaseh tahu ni Abang…Abang, cakaplah dengan Qaseh. Kenapa Abang telefon Qaseh? Ada sesuatu yang berlaku kepada Mirul ke?” tanya Qaseh bertubi-tubi. Masih tiada jawapan atau sebarang reaksi daripada Fareez.
“ Kalau Abang tak nak cakap apa-apa, Qaseh ada 2 perkara yang nak dicakapkan dengan Abang.” Akhirnya Qaseh mengalah. Dia mengeluh.
“ Qaseh mengandung, Abang. Qaseh kandungkan zuriat Abang….Tentu Ummi gembira bila tahu Qaseh mengandung. Tapi satu permintaan Qaseh. Tolong jangan beritahu sesiapapun mengenai kandungan Qaseh. Qaseh tak mahu mereka risaukan keadaan Qaseh. Keduanya, Qaseh nak pergi ke Luxembourg untuk sambung belajar. Abang janganlah risaukan Qaseh. Qaseh boleh jaga diri Qaseh sendiri. Abang jagalah diri Abang baik-baik. Qaseh sentiasa menyayangi Abang. Selamat tinggal, Abang.” Qaseh segera mematikan talian telefon. Air matanya sekali lagi merembes keluar.







FAREEZ tergamam dengan berita yang baru sahaja didengarinya daripada mulut Qaseh. Benarkah apa yang diperkatakan oleh Qaseh? Dia mengandung? Gagang telefon masih belum diletakkan di tempat asalnya. Dia tidak tahu apa yang perlu dilakukannya. Tiba-tiba, Fareez teringat akan Raja Zikri. Mungkin sahabatnya itu dapat menolong dia. Segera didail nombor telefon Raja Zikri. Ada suara yang menjawab panggilan tersebut. Fareez mendiamkan diri.
“ Hello?” suara Raja Zikri bergema di corong telefon.
“ Boleh saya bercakap dengan Raja Zikri?” tanya Fareez. Raja Zikri sedikit pelik. Suara orang itu amat dikenalinya tetapi dia begitu formal cara menjawab telefon itu. Fareez berdehem kecil.
“ Saya bercakap. Boleh saya tahu siapa di sana?” tanya Raja Zikri kembali.
“ Aku lah, Fareez.”
“ Laa…Apasal formal sangat?”
“ Aku takut tersilap ofis.”
“ Ooo…yalah. Sebab dah lama kau tak telefon aku, kan? Mentang-mentang dah ada wife baru. Terus lupakan aku.” Raja Zikri pura-pura merajuk. Tetapi rajuknya tidak berpanjangan apabila tiada gelak ketawa yang menyambut kata-katanya. Fareez hanya mengeluh.
“ Kenapa dengan kau ni? Ada masalah besar ke? You story me now.” Raja Zikri masih cuba berseloroh.
“ Aku nak jumpa kau, Zeke. Tak boleh cakap dalam telefon.” Akhirnya Fareez bersuara. Raja Zikri bersetuju dan menetapkan tempat perjumpaan mereka. Tempat kebiasaan mereka berjumpa.
“ Ok. Jumpa kat sana.” Fareez bersetuju. Fareez meletakkan gagang telefon. Fikirannya bukan lagi di tempat kerja tetapi melayang-layang teringatkan Qaseh. Fareez mengetuk kepalanya sendiri. Kenapalah dia terlalu bodoh mempercayai setiap kata-kata Shilea? Dia sudah melakukan kesilapan terbesar dalam hidupnya.







TEPAT jam 8 malam, Fareez muncul di Restoran Kekabu yang terletak di Plaza Alam Sentral. Belum lagi ternampak bayang-bayang Raja Zikri. Fareez duduk di tempat yang disediakan dan memesan minuman. Sebentar kemudian, Raja Zikri muncul bersama anak perempuannya. Fareez melambai ke arah mereka. Laju sahaja kaki Raja Zikri melangkah ke arah Fareez. Mereka duduk bertentangan dengan Fareez.
“ Sorry, lambat sikit. Jalan jam. Biasalah….rumah aku kat K.L. Yang kau pilih tempat ‘dekat’ sangat, apasal?” Raja Zikri menarik kerusi untuk anaknya. Fareez memerhatikan seraut wajah Raja Hanim Farisha. Saling tidak tumpah seperti Raja Zikri. Kulitnya putih kemerahan, rambut bertocang dua dan mempunyai senyuman yang sentiasa mekar di bibirnya. Fareez berkenan melihat lesung pipitnya. Seperti Qaseh. Nama itu yang terlafaz di hatinya saban hari.
“ It’s ok. Aku pun baru je sampai. Aku rasa tempat ni makanannya best.” Seorang pelayan mendekati meja mereka apabila Fareez menggamit ke arahnya. Pelayan tersebut menyerahkan menu kepada mereka berdua.
“ Kau nak minum apa?” tanya Fareez.
“ Bagi saya Kopi Tarik.”
“ Isha nak minum apa?” tanya Raja Zikri kepada anak kecil itu.
“ Air Milo.” Comel sekali cara dia memberikan jawapan kepada ayahnya.
“ Bagi Milo ais untuk dia dan untuk saya Kopi‘O.” kata Fareez. pelayan itu mencatit sesuatu di atas kertas yang dibawanya bersama.
“ Makan, Encik?”
“ Kejap lagi.” Pelayan itu segera beredar dari situ.
“ Kau nak jumpa aku ni kenapa?” tanya Raja Zikri. Lelaki itu sudah tidak sabar dengan kebisuan Fareez.
“ Saja. Bosan duduk rumah.” Fareez masih cuba mengelak daripada memberitahu perkara sebenar kepada Raja Zikri.
“ Aku tak rasa kau ni sedang dalam kebosanan. Mesti kau ada masalah. Kalau tidak, susah nak jumpa dengan kau.” Raja Zikri menghalang alasan yang sengaja dicipta oleh Fareez untuk pendengaran Raja Zikri.
“ Aku tak tahu macam mana nak beritahu kau ni.” Fareez mematah-matahkan jari jemarinya. Menunjukkan betapa besar masalah yang sedang ditanggung olehnya. Dia sudah terikut-ikut dengan perangai Qaseh yang suka mematah-matahkan jari jemari jika sedang gelisah.
“ Apa halnya ni? Cakap je.” Paksa Raja Zikri.
“ Qaseh….”
“ Hah! Kenapa dengan Qaseh?”
“ She’s pregnant.” Fareez tidak dapat menyembunyikan kegembiraannya.
“ Congratulations.” Raja Zikri bersalaman dengan Fareez.
“ Thanks. And one more thing….”
“ Kenapa pulak ni?” Raja Zikri bertanya tidak sabar.
“ Dia nak pergi Luxembourg. To pursue her study in Masters.” kata Fareez lemah. Raja Zikri menyandarkan badannya ke ke kerusi.
“ Jadi, apa masalahnya? Ikut je lah dia ke Luxembourg.” Cadang Raja Zikri. Fareez menggaru-garukan kepalanya yang tidak gatal.
“ Aku…Aku…Aku dah berpisah dengan dia.” Tergagap-gagap Fareez berkata. Dia tahu Raja Zikri pasti akan memarahinya jika dia tahu perkara sebenar. Dia rasa dirinya sangat bodoh.
“ WHAT??!!” jerit Raja Zikri. Hampir semua pelanggan di dalam restoran tersebut memerhatikan mereka. Raja Zikri menenangkan diri semula.
“ Kau biar benar?” tanya Raja Zikri lagi. Tidak percaya dengan kata-kata yang terluncur dari bibir Fareez. Fareez mengangguk perlahan.
“ What have you done this time?” Raja Zikri mengeluh. Dipandang wajah Fareez yang seperti orang tidak terurus.
“ Aku dah lukakan hati dia. Dia rasa kami perlu berpisah buat sementara waktu. Aku pun rasa itu jalan yang terbaik.” Buat kali kedua Raja Zikri dapat melihat air mata yang turun dari pipi Fareez. Air mata lelaki. Fareez mengelap air matanya.
Pertama kali, sewaktu Fareez menerima berita kematian kekasih pertamanya dahulu. Natrah. Nama yang selalu menjadi sebutan Fareez. Gadis pertama yang dikenali di alam persekolahan. Memang Fareez separuh gilakan gadis tersebut. Mereka sudah berjanji akan berjumpa pada 14 Februari di satu tempat yang telah ditetapkan untuk menyambut hari kekasih bersama. Dari tengah hari Fareez menunggu sehingga ke petang. Gadis itu tidak juga muncul. Raja Zikri adalah orang tengah untuk mereka berdua. Dan Raja Zikri jugalah yang menjadi penyampai khabar buruk itu kepada Fareez. Terus sahaja Fareez menuju ke hospital untuk melihat Natrah buat kali terakhir. Gadis itu kemalangan jalan raya sewaktu hendak pergi berjumpa dengan Fareez. Peristiwa itu senantiasa menghantui dirinya. Bermacam-macam cara dilakukan untuk melupakan Natrah. Akhirnya, Fareez mendapat tawaran untuk melanjutkan pelajarannya ke tahap yang lebih tinggi. Begitu juga dengan Raja Zikri. Dari situ Fareez mula berkawan dengan Shilea. Gadis liar. Lain benar perwatakan Shilea jika hendak dibandingkan dengan Natrah. Sudah bergelen air liur Raja Zikri dan Rashdan habis untuk menasihatkan Fareez. Tetapi satu pun tidak lekat di fikiran. Seperti masuk telinga kiri, keluar telinga kanan. Apabila Fareez berkahwin dengan Shilea, Raja Zikri dapat rasakan bahawa Shilea tidak akan menjadi seorang isteri dan ibu yang baik. Benar tekaan Raja Zikri. Apabila Fareez berkahwin semula dengan Qaseh, Raja Zikri merasakan Qaseh adalah calon terbaik buat Fareez. Tetapi nampaknya kali ini, tekaan Raja Zikri sekali lagi meleset.
“ Aku tak tahu nak buat apa. Aku sayangkan dia.” Kata Fareez tiba-tiba.
“ Aku juga pasti dia menyayangi kau.”
“ Tapi aku sangat-sangat bodoh.”
“ Kenapa?” tanya Raja Zikri, pelik.
“ Bodoh kerana percayakan kata-kata Lea.”
“ Apa yang dia dah buat pulak?” Raja Zikri merasakan ini semua mesti kerja Shilea yang tidak sudah-sudah hendak menyusahkan hidup Fareez.
“ Dia bagi gambar Qaseh dan Ashwad tengah pegang tangan.”
“ Kau tanya Qaseh dulu tak pasal gambar tu?”
“ Tak.” Ringkas jawapan Fareez.
“ Aku terus je hukum dia tanpa soal siasat dulu.” Sambung Fareez.
“ Kau cemburu?” tanya Raja Zikri yang inginkan kepastian.
“ Mestilah aku cemburu. Aku suami Qaseh.”
“ Ohh…Baru kau nak mengaku kau suami dia. Dulu masa kau seksa perasaan dia, kau tak ingat pulak kau tu suami siapa.” Sindir Raja Zikri.
“ Aku dah sedar kesilapan aku.” Ujar Fareez.
“ Baguslah. Aku dapat rasa dia akan kembali dalam hidup kau semula.” Raja Zikri memberikan harapan kepada Fareez. Fareez memandang Raja Zikri dengan senyuman terukir di bibir. Tiada lagi air mata.


BERSAMBUNG......

3 tukang komen paling setia:

nur said...

salam..
aduh..aduh.. cerita ni sangaaaaat sangaaat best...
sambungan..sambungan...
tak sabar nihhh hehehe ;-)

Ikram punyer said...

sedihnyaaaa.....sambungannya......best la citer nie....

farnesence said...

hmm..bes..tp part ni a bit mcm novel bicara hati..flow of the story...