BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Friday, October 30, 2009

Dan Sebenarnya....44

BAB 44

“MASUKLAH.” Jemput Datin Rubaiyah. Yasmin tersenyum dan melangkah masuk ke dalam rumah banglo itu. Pertama kali menjejakkan kaki, Yasmin sudah tertawan dengan cara hiasan dan susunan yang teratur di dalam rumah tersebut.
“Duduk dulu, ya. Auntie pergi buat air.” Pelawa Datin Rubaiyah. Yasmin melabuhkan punggungnya di atas sofa yang ada di ruang tamu.
“Eh....tak payahlah susah-susah, Auntie. Yas dah minum kat rumah tadi. Ini pun temankan Yan je.” Yasmin menolak baik. Datin Rubaiyah tersenyum.
“Tak apalah, Yasmin. Kalau tetamu datang rumah, kan tak elok kalau kita tak jamu apa-apa.” Datin Rubaiyah menukas. Akhirnya, Yasmin mengalah.
“Ma...Yan pergi ambil barang, ya.” Ujar Dizyan. Kaki sudah ingin melangkah menuju ke tingkat atas. Yasmin bangun dan menuju ke arah Dizyan.
“Yas pergi tolong Yan, Auntie.” Ujar Yasmin pada Datin Rubaiyah. Wanita elegan itu hanya mengangguk dengan senyuman.
Datin Rubaiyah beredar ke dapur. Yasmin membuntuti Dizyan sehingga ke tingkat atas. Sebaik sahaja pintu kamar itu terkuak, Dizyan tercari-cari sofa yang selalu dijadikan tempat beradunya dahulu. Masih ada! Dengan langkah perlahan, Dizyan masuk ke dalam bilik tersebut. Masih terbau haruman yang dipakai Faizal itu. Dizyan menekup mulut. Menahan airmata dari menitis.
‘Bersabarlah wahai hati.’ Dizyan menyabarkan hati yang lara. Ditarik dan dilepaskan nafas perlahan. Berjalan menuju ke arah walk-in wardrobe sebalik tirai itu. Diselak tirai tersebut dan menyalakan suis lampu. Terang-benderang almari itu. Terlihat bajunya yang masih tergantung elok. Faizal bukanlah seorang yang kejam sehingga sanggup membuang baju-bajunya dari almari itu. Dizyan menyentuh baju-baju Faizal yang bergantungan. Menciumnya. Bau haruman yang dipakai Faizal masih melekat di baju-baju tersebut. Yasmin hanya melihat perbuatan Dizyan itu. Langsung tidak berniat mahu menegur Dizyan. Biarlah dia mengambil masa untuk melepaskan kerinduan terhadap Faizal. Yasmin menyilangkan lengan ke dada. Lama Dizyan berkeadaan begitu. Tidak sampai hati pula untuk Yasmin menegurnya.
“Yan....” panggil Yasmin. Dizyan memandang ke arah Yasmin yang berdiri tercegat di hadapan pintu masuk almari itu. Dizyan mengangguk perlahan. Akhirnya, dilepaskan baju Faizal itu. Menarik perlahan bajuya yang bergantungan itu. Menutup semula walk-in wardrobe tersebut dan melangkah keluar. Diambil pula beg pakaian miliknya yang diletakkan di bawah laci meja solek. Yasmin sudah melabuhkan punggung di atas katil. Melipat baju-baju tersebut dan disumbat masuk ke dalam beg pakaian itu. Mata Dizyan tertancap di meja sisi. Bingkai gambar yang dihiasi gambar perkahwinan mereka terletak disitu. Dicapai dan dicium gambar tersebut. Lama! Tanpa disedari, airmata menitis di atas bingkai gambar itu. Yasmin hanya melihat perbuatan Dizyan.
“Yan...be strong, okay. Kau dah janji yang kau akan tabah menghadapi segala dugaan.” Yasmin menyentuh peha Dizyan.
“Mungkin aku belum cukup kuat. Aku belum cukup tabah. Aku belum dapat lepaskan dia.” Airmata mengaburi pandangan.
“Sudahlah tu, Yan. Aku dah siap kemaskan baju kau ni. Aku turun dulu. Karang mak mertua kau cari pulak. Cepat sikit turun, ya.” Yasmin berkata dan menepuk perlahan peha Dizyan. Gadis itu mengangguk perlahan. Ingin memberikan masa kepada Dizyan untuk melepaskan kerinduan yang berbuku selama berbulan itu. Pintu kamar ditutup rapat. Dizyan berbaring di atas katil. Mengusap lembut bantal tidur Faizal. Airmatanya menitik ke atas bantal tersebut. Dizyan kembali duduk. Dilap kasar airmatanya itu.
‘Sudahlah, Yan. Berhenti memikirkan tentang dia. Teruskan hidup. Maju ke hadapan. Lupakan kisah semalam. Dan....jangan pernah berhenti berharap.’ Dizyan memberikan semangat kepada hatinya. Terasa seperti ada satu tenaga baru yang menyalur masuk ke dalam dirinya.
Dijinjing beg pakaiannya. Berjalan menuju ke pintu kamar. Memandang sekali lagi dan buat kali terakhir. Menutup semula pintu kamar itu. Dizyan berjalan menuruni anak tangga. Menuju ke ruang tamu. Kelihatan Datin Rubaiyah dan Yasmin bersembang sambil bergelak ketawa. Entah apalah yang disembangkan dua insan itu. Dizyan menuju ke arah mereka dengan senyuman. Melabuhkan punggung di sebelah Datin Rubaiyah.
“Minumlah, Yan.” Jemput Datin Rubaiyah. Dizyan hanya mengangguk perlahan. Dicapai gelas jus oren dan diteguk perlahan. Kemudian, diletakkan semula ke atas meja.
“Ma....Yan ada perkara yang nak dicakapkan dengan Mama ni.” Ujar Dizyan. Bersilih ganti memandang Datin Rubaiyah dan Yasmin. Kakak iparnya itu hanya tersenyum dan mengangguk. Dizyan beralih pandang semula ke arah Datin Rubaiyah yang masih setia menanti butir bicaranya.
“Ma, Yan....Yan...Yan...” tergagap Dizyan ingin menceritakan perkara sebenar. Datin Rubaiyah mengenggam jemari Dizyan.
“Cakaplah, Yan.” Datin Rubaiyah berkata. Dizyan melepaskan keluhan perlahan.
“Yan...akan ke Australia.” Dizyan berkata. Mata Datin Rubaiyah membulat. Memandang Yasmin. Gadis itu mengangguk dan tersenyum.
“Buat apa? Bila?” bertubi soalan yang keluar dari mulut Datin Rubaiyah.
“Lepas kes cerai kami selesai. Mungkin dalam awal tahun depan. Sambung belajar, Ma.” Ujar Dizyan menjawab soalan bekas ibu mertuanya itu. Datin Rubaiyah melepaskan keluhan.
“Kenapa sampai ke Australia?” tanya Datin Rubaiyah lagi.
“Itukan U Yan dulu. Jadi, Yan rasa lebih baik sambung kat sana je.” Dizyan berkata pula. Datin Rubaiyah mengangguk tanda mengerti.
“Yan perlukan masa untuk tenangkan fikiran?” Datin Rubaiyah meneka. Dizyan tersenyum.
“Taklah, Ma. Memang betul Yan nak pergi sambung belajar.” Dizyan menukas. Tidak mahu Datin Rubaiyah berfikir bukan-bukan. Datin Rubaiyah menepuk peha Dizyan perlahan.
“Okay, Mama percaya cakap Yan tu.” Datin Rubaiyah tersenyum. Dizyan mencapai gelas yang berada di atas meja dan meneguk sehingga habis air tersebut.
“Ma, Yan minta diri dulu.” Dizyan segera bangun. Yasmin turut bangun setelah dihabiskan air jusnya. Datin Rubaiyah berdiri dan bersalaman dengan Yasmin dahulu. Kemudian, Dizyan tunduk bersalaman dengan Datin Rubaiyah. Wanita elegan itu mengusap kepala Dizyan.
“Maafkan Zal, ya.” Datin Rubaiyah berkata. Dizyan mengangkat muka memandang wajah tua dihadapannya itu.
“Yan tak pernah salahkan Zal. Dah lama Yan maafkan Zal.” Ucap Dizyan. Tidak mahu Datin Rubaiyah berasa serba salah.
“Yan balik dulu, Ma.” Ujar Dizyan. Datin Rubaiyah mengangguk.
Yasmin menolong Dizyan dengan menjinjing beg pakaian milik Dizyan. Datin Rubaiyah memeluk bahu bekas menantunya dan mereka sama-sama berjalan beriringan ke pintu utama. Yasmin terus sahaja menuju ke keretanya yang berada di luar kawasan rumah. Dizyan beralih dan memegang jari jemari Datin Rubaiyah. Serasa tidak mahu dilepaskannya.
“Ma, Yan pergi dulu.” Ujar Dizyan. Wanita tua itu mengangguk dan tersenyum hambar.
“Bila Yan nak berangkat, Yan beritahu jelah pada Mama. Nanti Mama dan Papa pergi jumpa Yan kat airport.” Datin Rubaiyah berkata. Dizyan tersenyum kecil.
“InsyaAllah, Ma.” Jawab Dizyan. Kemudian, dia berjalan meninggalkan Datin Rubaiyah di muka pintu. Menuju ke kereta Yasmin yang berada di hadapan pintu pagar. Sempat melambai ke arah Datin Rubaiyah yang masih tercegat disitu. Dizyan masuk ke dalam perut kereta dan Yasmin menderum pergi meninggalkan kawasan rumah banglo itu.


JATUH terduduk Aneeq dibuatnya apabila satu tumbukan mengena di pipi. Faizal termengah menahan amarah yang membuku di dada. Wajahnya membengis. Aneeq memegang pipi yang terasa pijar. Geram Aneeq melihat Faizal yang tidak semena-mena menumbuknya. Dia berdiri dan membalas tumbukan. Terkena di pipi Faizal. Kali ini, giliran Faizal pula terduduk. Meraba bibir yang terasa pedih. Terasa ada cecair merah yang mengalir di tepi bibir. Mengelap menggunakan belakang telapak tangan dengan kasar. Dia cuba untuk bangun berdiri secepatnya.
“Jahanam!” Faizal sedikit menjerit. Ingin melayangkan sekali lagi penumbuk kepada Aneeq tetapi dengan segera lelaki itu menjauhkan dirinya. Aneeq menolak badan Faizal dengan kasar. Faizal mencekak kolar baju Aneeq dan Aneeq juga turut mencekak kolar baju Faizal. Mata mereka bertentang. Deru nafas yang naik turun terasa membahang.
“Apahal kau ni tiba-tiba je serang aku?” Aneeq bertanya dengan perasaan geram. Tidak tahu-menahu sebabnya Faizal tiba-tiba datang menyerang Aneeq di rumah apartment milik dia di Bangsar. Faizal menolak badan Aneeq dengan kuat. Aneeq melepaskan kolar baju Faizal. Dilihatnya Faizal mengeluarkan sesuatu dari poket jaket.
“Apa maksud semuanya ni?” Faizal melemparkan gambar-gambar yang berada di tangannya ke muka Aneeq. Tergamam! Aneeq mengutip satu persatu gambar yang bertaburan. Aneeq menarik nafas dan melepaskan keluhan perlahan.
“Kau dengar dulu apa yang aku nak cakapkan ni.” Aneeq mengendurkan suaranya. Faizal mengetap gigi.
“Tak ada apa-apa yang berlaku antara aku dan Yan malam tu.” Aneeq menghempaskan punggungnya di atas sofa. Mata Faizal mencerlung.
“Kau kata tak ada apa-apa? Habis, gambar tu?” Faizal mengunjukkan jari telunjuknya ke arah gambar-gambar yang berada di dalam genggaman Aneeq.
“Memang tak ada apa-apa. Aku dan Yan diperangkap oleh Rohan.” Ujar Aneeq. Matanya masih tidak lepas memandang gambar-gambar itu. Selalu terbayang difikirannya tangisan Dizyan malam tersebut. Dizyan seperti histeria apabila mengetahui dirinya separuh berbogel dan berada di atas satu katil bersama Aneeq.
“Rohan? Apa kena-mengena dengan dia?” Faizal bertanya. Suaranya masih meninggi. Tiba-tiba teringat sampul surat yang tertera nama Nahor Leumas. Kalau diterbalikkan abjadnya, akan membentuk nama Rohan Samuel.
“Dia berdendam dengan aku. Dia ingat aku rampas Lin. Kau pun tahukan. Lin yang tergila-gilakan aku.” Aneeq berdiri semula. Berdiri menghadap Faizal yang bercekak pinggang.
“Apa buktinya yang kau diperangkap oleh Rohan?” Faizal bertanya lagi. Aneeq memeluk tubuh.
“Kau boleh tanya pada Alicia. Dia yang tolong Rohan perangkap aku.” Aneeq menukas. Faizal mengerutkan dahi. Alicia, kekasih kepada Ryzal. Ahli kumpulan Faizal and the boys. Tetapi setengah tahun mereka berkasih, Ryzal memutuskan hubungannya dengan Alicia. Dan kini, Alicia bersubahat dengan Rohan? Faizal tidak percaya. Dia kenal Alicia. Gadis itu seorang yang sangat baik. Faizal pernah terfikir betapa ruginya Ryzal melepaskan Alicia begitu sahaja.
“Kenapa dia nak tolong Rohan?” suara Faizal dikendurkan sedikit.
“Kau nak tahu kenapa Ryzal berpisah dengan Alicia?” tanya Aneeq. Dilihatnya Faizal menggeleng pantas. Aneeq melepaskan keluhan perlahan.
“Sebab Alicia sendiri katakan pada Ryzal yang dia dah mula jatuh cinta pada lelaki lain. Tapi sampai sekarang Ryzal tak tahu yang dia jatuh cinta pada Rohan.” Faizal seperti tidak percaya mendengar kata-kata Aneeq itu.
“Rohan letakkan pil khayal dalam minuman aku dan Yan. Then, he set us up. Yan tak salah. Aku yang salah. Salah kerana libatkan dia dalam dendam aku dan Rohan.” Aneeq menepuk bahu Faizal. Lelaki itu meraup wajahnya. Satu kesalahan telah dilakukan tanpa dia sedari. Dia telah menceraikan gadis yang tidak bersalah. Minggu hadapan, kes perceraian mereka akan dibawa di hadapan Hakim Mahkamah Syariah.
“Aku harap kau fikirlah baik-baik sebelum kau bercerai dengan Yan. Dia seorang gadis yang baik. Tak mungkin kau akan dapat pengganti macam dia.” Aneeq memegang bahu Faizal. Lelaki itu mengalih pandang ke arah Aneeq.
“Aku pernah cakap pada dia. Seandainya kau melepaskan dia, aku nak dia kembali ke pangkuan aku. Yan kata, tak mungkin. Sebab dia dah mula cintakan kau. Dan sekalipun kau melepaskan dia, cinta dia hanya untuk kau.” Perasaan bersalah semakin menebal dalam diri Faizal. Tapi semuanya sudah terlambat. Dia mengusap leher.


KERETA Faizal memasuki perkarangan garaj. Datin Rubaiyah berdiri dan menyelak langsir yang menutupi jendela. Kelihatan lampu halogen kereta Mazda MX-5 itu menyuluh mata Datin Rubaiyah. Datuk Farid hanya melihat perbuatan isterinya itu. Sejak dari tadi, sekejap berdiri dan sekejap duduk. Menggeleng perlahan. Matanya tertala semula ke peti televisyen yang terpasang. Datin Rubaiyah menutup semula langsir jendela. Dilabuhkan semula punggungnya di sebelah Datuk Farid. Seketika kemudian, Faizal melangkah masuk ke dalam rumah. Lemah sekali langkah kaki Faizal ingin mendaki tangga untuk menuju ke biliknya.
“Zal...” panggil Datin Rubaiyah. Faizal mengalih pandang. Kelihatan kedua ibubapanya berada di ruang tamu. Faizal tidak jadi melangkah. Langkah kakinya di arahkan ke ruang tamu.
“Ya, Ma?” Faizal memandang ke arah Mamanya. Datin Rubaiyah menepuk sofa di sebelahnya. Faizal melabuhkan punggung di sebelah Datin Rubaiyah. Memandang lemah ke arah ibubapanya. Datin Rubaiyah memberikan isyarat mata kepada Datuk Farid. Lelaki tua itu berdehem. Faizal sedari tadi hanya menundukkan wajah.
“Zal tahu Yan nak ke Australia?” tanya Datuk Farid setelah lama berdiam diri. Faizal mengangkat muka. Matanya membuntang memandang Datuk Farid. Dan perlahan-lahan kepalanya menggeleng.
“Bila, Pa?” Faizal pula bertanya.
“Katanya, awal tahun depan.” Datin Rubaiyah pula menyambung. Tiba-tiba sahaja Faizal rasa lututnya lemah. Tidak tahu bagaimana hendak menggambarkan perasaannya ketika itu.
“Ma...Pa, Zal naik dulu.” Faizal meminta diri untuk naik ke tingkat atas. Laju sahaja kakinya mendaki anak tangga menuju ke tingkat atas.
Pintu kamar dihempas perlahan. Langkah kaki Faizal berjalan longlai menuju ke katilnya. Direbahkan badan yang keletihan. Melekapkan tangan ke dahi. Terbayang di ingatannya malam terakhir dia dan Dizyan bersama. Airmata yang membasahi pipi Dizyan terasa ingin dikesat. Tetapi egonya menahan daripada berbuat demikian. Terdengar lagi rayuan Dizyan yang ingin memberikan penjelasan. Dihalau gadis itu tanpa belas kasihan. Semasa kedua ibubapanya pulang, mereka mencari-cari Dizyan. Terkejut apabila Faizal mengkhabarkan bahawa dia telah menceraikan Dizyan dengan talak satu. Minggu hadapan, dia terpaksa berhadapan dengan Dizyan bagi penentuan kes cerai mereka. Satu keluhan kuat dilepaskan. Matanya dipejamkan.‘Maafkan aku kerana terlalu cemburu. Ya! Aku mula sayang dan cintakan kau. Tapi itu semua sudah terlambat. Maafkan aku....Maafkan aku....’ hati Faizal merintih seorang diri. Tanpa dia sedari, airmata mengalir di pipi. Dikesat segera airmata tersebut. Dilihat air yang basah di tangannya. Pertama kali! Buat pertama kali, airmata lelakinya mengalir. Faizal bangun dari perbaringannya. Menuju ke balkoni. Dibuka langsir yang menutup pintu balkoni. Sliding door balkoni ditolak perlahan. Melangkah keluar ke balkoni. Angin malam berhembus dingin. Menekur pandangan ke langit hitam yang terbentang luas. Seperti ingin hujan. Langit yang gelap seperti hatinya juga. Faizal memejamkan mata dan melepaskan keluhan kuat.

BERSAMBUNG.....

19 tukang komen paling setia:

epy elina said...

salam...
hohohooh sdihnya crta ni..
hnya krana slh fhm trjdi prpshan...'pe lg izal mnceraikan yan dengan talak 3...
pe pun sy brarap crta ni epy ending...
nak yan ngn izal...
crta ni best sngt xsbr nak tngu n3 slnjutnya...

keSENGALan teserlah.. said...

ya ALLAH..
sedihnyee..
ngeeeeeee..
rse geram pon ade..
tuh la faizal..
ko terburu2 sgt..
but kak ecah,,btol ke talak tiga??
bkn talak satu je ke last n3??
ngeee..jgnla talak tge..
nnty dorang xley rujuk..
boley,,tp yan kena kawen ngn laki len dulu..
huhu..xmo laaa..
talak satu je kan kak???
satu je kan..??
hehe..xmo tige..
ngeeeeee..
lagi satu..bkn ayah yan ade kate ke,,yg sementara yan 3 kali suci tuh..faizal boley tarik blk cerai..?
ehh,,mandai je aku nieh..haha..
almaklumla,,saya budak sekolah..
muahaha..
btw,,tanak talak TIGA..
SATU je da laa..

keSENGALan teserlah.. said...

“Dizyan Farhana Azmin, aku ceraikan kau....dengan talak satu.” Hanya dengan sekali nafas, Faizal melafazkannya..

*buktinya kak..wakakakkaaa..

Nomie Aziz said...

hehe..tak per boleh betulkan selagi tak publish....thanks ecah..lega

miz ruha said...

lorh....
ape la zal ni...
daa lafaz bru g cri aneeq..

terburu buru...
kn dh nyesal tu....

tp still nk yan ngan zal...

aah eh...
bukan cerai talak 1 ker...??

smbg2!!

Aisha @ Sara Hamza said...

sori ma mistake......dia cerai talak satu....baru smpt dibetulkn.....

ceritaku MEMORIKU said...

adoii zatie.hahaha
lawok ah ko nie.
alorrr yan nak g australia dah.wwarghhhh xsukexsuke
kesian yan.nape terseksa je die.
dari dulu sampai sekraang.bile die bole rasa bahagia.nak die tersenyum n merasa kebahagiaan bersama sag suami.

kak ecah!!!nak lagi.hehe
-na'dz

Hana_aniz said...

talak tiga?? bia btol kak ecah.. sush r mcm ni. tp kalo x silap sy, talak tiga kn???
huhuhu.. faizal kne cepat bertindak!!!
Yan pulak.. jangan berhenti berharap...
nak lagi!!!

epy elina said...

hehehhe...
nsb baik kak ecah btulkan...
klu talak tiga ssh jg 2 nak br dorng brsama....

LiNa said...

sedihnya..
bru nak mnyesal la tue..
sambung lagi yer..

qyqa said...

ni yg sayang kat kak ecah ni!!!
haha..
btol ar,truk sgt fzal tu..
da cerai baru nak cari kbenaran??
mlampau ar,huhu..
sambung ag kak ye..

p/s:amacam rancangan nak jd pnulis skrip?nant lobi pengarah suruh ambik qyqa berlakon,hek3..

aL-HaNis said...

menangis sy bace entry kali ni. waa sedeh. sempat lg nk rujuk balik tp yan mesti tak nak kan. hati yg sakit mane mungkin dpt terima. huhu

thanks for the n3 ecah!

Sue said...

eecaaaahhh!

sian kt yan.. selama nih sya cuma jd silence reader jer...

sedih sesgt nih! pdn ngan muka faizal tu! bru nk thu crita sebenar! masa yan nk xplain tak mau nk dgr... rasakan!

yunix77 said...

ecah...tadi saya komen masuk tempat lain. hihi

harapnya n3 pasni Faizal dapat pujuk Yan. jgn la p oberC lagik.

ZakiahAyop said...

hee.. berair mata baca n3 kali nih.. nak lagiii... :D

Siti Fatimah said...

ahahaha..kalu talak tiga i yg nk merajuk ni..ahahahaha

makin komplikated la wei kalu talak tiga......hik hik

aqilah said...

mengambil tindakan tanpa usul periksa mmg selalunya berakhir dgn sesalan.

alreinsy said...

ala... sedih la pulak n3 kali nih... uuwwwaa...
hah zal dah nyesal bila tau kisah yg sebenarnya... x pe, ada masa lg nk pujuk yan... hopefully happily ever after... smbg2... x sbr nk tau kisah seterusnya...

Anonymous said...

Talak 1 la!! Pndai2 je pegi talak 3!!!