BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Friday, October 16, 2009

Dan Sebenarnya....41

BAB 41

ANEEQ memandang Dizyan, tidak sampai hati. Tetapi harus juga dijelaskan apa yang berlaku pada malam kejadian itu. Tidak mahu Dizyan terus menyalahkannya dan mengelakkan diri dari dia. Aneeq sudah tidak sanggup melihat kebencian di dalam mata Dizyan untuk dirinya. Cukuplah selama 5 tahun, Dizyan memendamkan kebencian yang ada untuk Aneeq di hatinya. Dizyan mengelap airmata yang seakan-akan tidak mahu berhenti dengan belakang telapak tangannya. Aneeq melepaskan keluhan perlahan. Dia duduk mencangkung dihadapan Dizyan. Gadis itu masih tidak mahu memandang wajahnya. Biarlah! Selepas ini, mungkin perasaan benci yang selama ini ada di dalam hati Dizyan itu, akan terlerai dengan sendirinya, detik hati Aneeq. Cuba menyabarkan hati yang sedikit panas.
“Actually that night....we were set up.” Dizyan memanggung kepala memandang Aneeq yang mencangkung dihadapannya. Dahinya berkerut. Tidak faham dengan kata-kata Aneeq itu.
“Set up?” tanya Dizyan. Aneeq mengangguk. Dia berdiri dan mengeluh perlahan. Tidak lepas dari memandang wajah Dizyan.
“Ini semua kerja Rohan.” Ujar Aneeq lagi. Dahi Dizyan sekali lagi berkerut.
“Rohan?”
“Dia sebenarnya nak balas dendam terhadap saya.” Aneeq menyambung kata.
Dizyan pantas mengelap wajah yang basah kuyup itu. Terus berdiri dan menepuk bajunya yang berhabuk akibat duduk di atas lantai di tangga pintu kecemasan yang kotor itu. Menghadap Aneeq. Lelaki itu memasukkan tangan sebelah kanan ke dalam poket seluar dan sebelah lagi dibiarkan sahaja di luar. Dizyan memandang Aneeq tanpa apa-apa perasaan. Dahulu, mungkin dia akan mengatakan bahawa lelaki itu bisa menggetarkan jiwa wanitanya. Tetapi kini, entah kenapa perasaan itu seperti tiada. Dan....tiada lagi perasaan benci yang beraja di hatinya. Pelik, tetapi itulah yang dirasakan Dizyan.
“Balas dendam? What do you mean by revenge?” Dizyan masih lagi tidak memahami apa yang cuba disampaikan oleh Aneeq. Lelaki itu melabuhkan punggungnya di atas tangga.
“Sebab...” Aneeq melurut dagunya. Dizyan jadi tidak sabar dengan reaksi Aneeq itu. Dia turut melabuhkan punggungnya di sebelah Aneeq. Tetapi masih mengekalkan jarak di antara mereka. Aneeq memandang gadis di sebelahnya itu.
“Awak ingat dengan Amalina?” Aneeq bertanya. Memori Dizyan memutar kembali kepada kejadian yang berlaku 6 tahun lalu.
Siapa tidak kenal dengan Amalina? Gadis idaman setiap jejaka di University of Adelaide. Dengan rambut ikal mayang, beralun jika dia menggerakkan kepalanya. Alis mata yang melentik, dan bermata hazel cair. Tetapi ulat buku. Jarang bergaul dengan mana-mana lelaki. Hanya Rohan sahaja kekasih di hati. Niat di hati tidak mahu menduakan Rohan. Apakan daya, saat Aneeq datang menghulurkan salam persahabatan, hati Amalina terpaut. Tidak mampu menolak godaan yang mendatang. Walaupun niat Aneeq hanya untuk bersahabat dengan gadis itu. Tidak punya perasaan pada Amalina. Gadis tersebut salah sangka dan menyebabkan dia memutuskan hubungannya dengan Rohan. Sejak dari itu, Rohan menyimpan dendam terhadap Aneeq. Sudah berkali-kali dijelaskan Aneeq bahawa dia tidak punya perasaan terhadap Amalina. Dia hanya menyintai Dizyan seorang sahaja. Akhirnya, Rohan menerima penjelasan Aneeq itu. Tetapi, Rohan masih menyimpan dendam. Dia berjanji akan membalas dendam. Tanpa Aneeq sedar, Rohan telah merancang untuk mengenakan Aneeq. Dan, peluang itu muncul semasa Dizyan menghadiri parti untuk meraikan semester akhir Aneeq dan Rohan di salah sebuah rumah sewa rakan mereka.
“Maksud awak...hanya kerana Amalina, Rohan balas dendam?” giliran Dizyan pula bertanya. Aneeq mengangguk perlahan.
“Jadi, malam tu....” Dizyan tidak jadi meneruskan kata-katanya apabila dilihat kepala Aneeq menggeleng pantas.
“Rohan put drugs in our drinks. Dan, perangkap kita. Dia dan Alicia ambil gambar kita berdua dan sengaja menyebarkan kepada rakan-rakan lain. Awak masih lagi gadis suci.” Aneeq mula menjelaskan satu persatu. Dizyan meraup wajahnya. Sia-sia sahaja selama ini dia menyimpan perasaan benci terhadap lelaki itu. Aneeq mengalihkan badannya menghadap Dizyan.
“Saya cuba jelaskan segala-galanya kepada awak. Tapi awak tak nak dengar. Saya rasa sakit sangat hati ni, bila tengok awak menangis malam tu.” Berkali-kali Aneeq menepuk dadanya. Dizyan menundukkan wajah. Tidak sanggup melihat wajah Aneeq lagi. Aneeq meraih jari jemari Dizyan. Digenggam erat. Dizyan tidak lagi meronta. Hanya dibiarkannya sahaja.
“Saya nak kembali pada awak. Saya sayangkan awak. Saya tak sanggup kehilangan awak.” Ujar Aneeq. Semakin erat genggaman itu. Dizyan mengeluh perlahan. Ditarik jemarinya dengan lembut. Digelengkan kepala. Rambutnya turut beralun.
“Saya dah punya suami. Saya tak mungkin kembali pada awak.” Dizyan berkata lembut. Aneeq cuba meraih jemari Dizyan sekali lagi. Pantas tangan itu ditepis.
“Tapi awak berkahwin dengan Faizal bukan atas kehendak awak, Yan.” Aneeq masih cuba memujuk hati Dizyan. Gadis itu tersenyum.
“Memang bukan atas kehendak saya. Tapi ini semua jodoh. Ketentuan dari Allah. Tak mungkin untuk saya tolak. Berkahwin dengan Faizal bukanlah pilihan saya. Tetapi saya terima dengan redha.” Dizyan menukas. Satu keluhan keluar dari bibir Aneeq.
“Kembalilah pada saya jika satu hari nanti Faizal melepaskan awak dari sisinya.” Dizyan tidak memberikan apa-apa respon terhadap kata-kata Aneeq.
“Andai takdir mengatakan bahawa jodoh saya dan Faizal tak berpanjangan, dengan tegas saya mengatakan bahawa saya tak mungkin kembali pada awak, Aneeq. Seluruh hati dan jiwa saya dah pun saya serahkan pada Faizal. Bukan hanya kerana dia suami saya, tetapi saya mula menyintai dia. Mula menyayangi dia sebagai seorang lelaki, kekasih.” Panjang lebar Dizyan menyatakan hal yang sebenar.
Memang benar! Jika Faizal melepaskan dia dari sisinya, tidak mungkin untuk Dizyan kembali kepada Aneeq. Lelaki dihadapannya itu adalah kisah silam. Dan, Faizal adalah sejarah baru. Ingin disimpan kenangan sejarah baru dalam lipatan hidupnya. Baru kini Aneeq faham. Semakin dia cuba mendapatkan kembali sekeping hati milik gadis bernama Dizyan Farhana, semakin jauh gadis itu pergi meninggalkannya. Akhirnya, Aneeq tersenyum dan mengangguk perlahan. Sudah tidak mahu memaksa Dizyan menerimanya kembali. Dia tahu hati seseorang itu tidak boleh dipaksa.
“Baiklah. Kalau itu yang awak katakan.” Aneeq berkata. Dizyan turut tersenyum. Dia berdiri dan menolak perlahan pintu kecemasan tersebut. Dizyan berpaling semula ke arah Aneeq.
“Tapi tak salahkan kalau kita hanya bersahabat.” Ujar Dizyan dengan senyuman. Mata Aneeq bercahaya. Dengan perlahan, dia mengangguk. Dizyan melangkah keluar meninggalkan Aneeq keseorangan disitu.
‘Ya! Tak salah jika kita bersahabat. Dizyan Farhana Azmin, aku lepaskan kau dari hatiku ini. Semoga kau bahagia di samping Faizal’. Ucap Aneeq dalam hati.







Maaf ku telah menyakitimu
Ku telah kecewakanmu
Bahkan ku sia-siakan hidupku
Dan kubawa kau seperti diriku

Walau hati ini terus menangis
Menahan kesakitan ini
Tapi ku lakukan semua demi cinta
Akhirnya juga harus ku relakan
Kehilangan cinta sejatiku
Segalanya tlah ku berikan
Juga semua kekuranganku
Jika memang ini yang terbaik
Untuk diriku dan dirinya
Kan ku terima semua demi cinta

Aneeq turut melangkah keluar dari pintu kecemasan tersebut. Hatinya kembali lega setelah Dizyan mendengar penjelasan yang cuba dijelaskan bertahun-tahun. Tidak akan dilupakan hari ini selama-lamanya.



“MANA pulak si Yan ni pergi?” Faizal bertanya sendirian. Tercari-cari wajah isterinya itu. Memandang ke sekeliling. Manalah tahu, Dizyan ‘merayap’ ke meja Fateen. Tetapi Fateen juga tiada di mejanya. Faizal mendengus kasar. Berpusing-pusing badan Faizal cuba mencari Dizyan.
“Shake, kau ada nampak tak mana Yan pergi?” tanya Faizal pada Shake atau nama sebenarnya Ashiq. Shake menjungkitkan bahu. Manalah dia tahu sedangkan dia juga baru sahaja tiba di pejabat. Faizal bercekak pinggang.
“Mana pulak dia ni pergi?” hati Faizal mendongkol geram. Mundar-mandir Faizal dihadapan meja Dizyan. Safira yang melintasi meja Dizyan, ditanya oleh Faizal.
“Fira....” panggil Faizal. Safira mengalih pandang ke arah ketuanya itu.
“Yes, boss?” Safira tersenyum memandang Faizal.
“Ada nampak Yan tak?” Faizal bertanya pula pada gadis tinggi lampai persis model itu.
“Ada. Dia baru je keluar dengan Encik Aneeq.” Ujar Safira. Dahi Faizal berkerut. Aneeq?
“Okay, thanks.” Ucap Faizal. Safira mengangguk dan berlalu dari situ. Laju sahaja langkah kaki Faizal menuju ke kaunter penyambut tetamu. Terlihat Mastura yang sedang menjawab panggilan telefon. Mungkin dari salah seorang pelanggan mereka. Sebaik sahaja Mastura meletakkan gagang telefon, Faizal menuju ke arah gadis itu.
“Mas....” Mastura mengangkat muka melihat gerangan yang memanggil namanya. Tersenyum pada Faizal. Senyuman itu tidak dibalas.
“Awak ada nampak Yan?” tanya Faizal. Mastura mengangguk perlahan.
“Ada, bos. Dia baru je keluar dengan Encik Aneeq tadi.” Mastura juga berkata yang sama seperti Safira tadi. Bertambah kerutan di dahi Faizal. Hati Faizal dihambat pertanyaan.
“Kemana?” Faizal bertanya lagi.
“Saya nampak dia orang masuk ke arah pintu kecemasan tu.” Mastura mengunjukkan ibu jarinya ke arah pintu kecemasan tersebut. Faizal mengangguk dan mengangkat tangan kepada Mastura tanda terima kasih untuk maklumat itu.
Laju langkah kaki Faizal menuju ke arah pintu kecemasan tersebut. Ingin menolak pintu itu tetapi perbuatannya terhenti apabila terdengar suara yang bersembang sesama sendiri. Faizal cuba mencuri dengar perbualan itu.
“Tapi awak berkahwin dengan Faizal bukan atas kehendak awak, Yan.” Suara Aneeq terdengar bergema di sebalik pintu kecemasan itu. Faizal tersentak.
“Memang bukan atas kehendak saya. Tapi ini semua jodoh. Ketentuan dari Allah. Tak mungkin untuk saya tolak. Berkahwin dengan Faizal bukanlah pilihan saya. Tetapi saya terima dengan redha.” Kedengaran suara Dizyan pula yang bergema. Terbeliak biji mata Faizal. Dia berkahwin dengan aku kerana terpaksa? Hati Faizal membengkak.
“Kembalilah pada saya jika satu hari nanti Faizal melepaskan awak dari sisinya.” Suara Aneeq sekali lagi berkata-kata. Faizal mengetap gigi. Dia menggenggam penumbuk. Faizal menjenguk melalui tingkap kecil di pintu kecemasan tersebut. Kelihatan Aneeq menggenggam mesra jemari Dizyan. Faizal semakin geram. Semasa Faizal ingin berbuat begitu terhadap Dizyan, gadis itu menjauhi dirinya.
Segera Faizal beredar dari situ apabila dilihatnya Dizyan ingin menolak pintu kecemasan tersebut. Dia bersembunyi di sebalik dinding. Melihat sahaja Dizyan dan Aneeq yang baru melangkah keluar dari sebalik pintu kecemasan itu.
“Tak guna! Bini aku pun kau nak rampas.” Faizal menumbuk dinding. Tangan yang sakit sudah tidak terasa. Sakit lagi hatinya.
Laju kaki Faizal melangkah masuk ke dalam pejabatnya semula. Pintu biliknya dihempas kuat. Shake yang sedang leka menulis sesuatu, tercampak pennya apabila pintu itu bunyinya berdentum. Pekerja yang lain hanya memerhatikan sesama sendiri. Ada yang mengangkat kening dan bertanya dalam bahasa isyarat. Ada yang menjungkitkan bahu. Mereka kembali menyambung kerja yang terbengkalai.
Mundar-mandir kaki Faizal. Ke hulu dan ke hilir. Diambil kusyen yang ada di atas sofa dan dihempaskan ke lantai. Faizal menolak segala hiasan yang ada di atas meja tulisnya. Sehingga barangan tersebut jatuh berselerak di atas lantai. Faizal mengusutkan rambutnya. Melonggarkan tali leher yang terasa menjerut lehernya. Menyepak hiasan yang jatuh bertaburan sebentar tadi. Menendang meja. Dia benar-benar geram. Terasa ingin menumbuk wajah Aneeq. Kalau Aneeq ada dihadapan dia kini, pasti sudah ‘lunyai’ lelaki itu dikerjakannya. Tiba-tiba mata Faizal tertancap pada satu sampul surat berwarna coklat. Namanya tertera di atas sampul surat tersebut. Perlahan-lahan dia mencapai sampul surat itu.
“Siapa pulak Nahor Leumas ni?” hati Faizal digaru pertanyaan. Setahu Faizal, dia tidak punya sahabat atau pelanggan yang mempunyai nama seperti itu.
Dikoyak sampul surat tersebut dengan ganas. Terjatuh beberapa kepingan gambar ke atas lantai. Terbeliak mata Faizal melihat dua manusia yang ada di dalam gambar itu. Dengan tangan terketar-ketar, Faizal tunduk mencapai gambar-gambar tersebut. Dua insan yang amat dikenalinya. Tidur di atas katil yang sama dan berpelukan! Faizal meramas gambar tersebut sehingga kemek. Faizal berjalan ke arah jendela bilik yang menayangkan suasana pejabat. Kelihatan Dizyan sedang tekun melakukan kerjanya.
“Kau memang nak kena dengan aku!” Faizal mengetap gigi.


“THANKS, Teen sebab hantar Yan balik.” Ucap Dizyan pada Fateen. Setleah berhari-hari Fateen bercuti, kini dia kembali ke pejabat. Semasa hendak pulang sebentar tadi, Fateen terlihat Dizyan yang berdiri di perhentian bas seorang diri. Kasihan pula melihat sahabatnya yang seorang itu. Lalu dipelawa untuk balik bersama.
“It’s okaylah, Yan. Aku pun memang lalu kawasan ni jugak.” Ujar Fateen. Dizyan tersenyum.
“Okay. See you tomorrow.” Dizyan berkata. Fateen tersenyum dan mengangguk pantas. Dizyan keluar dari kereta Fateen dan masuk melalui pintu pagar kecil yang terletak di sebelah kanan. Kaki Dizyan melangkah perlahan menuju ke pintu utama. Tetapi hatinya digaru pertanyaan. Lampu rumah tidak menyala. Kemana semua orang? Kereta Faizal ada garaj. Sudah pulangkah dia? Dizyan menyeluk tas tangannya dan mencapai kunci yang terbenam jauh ke dalam. Kuncinya berlaga. Dibuka pintu utama. Dipasang suis ruang tamu. Terang-benderang rumah banglo itu. Baru Dizyan teringat. Kedua mertuanya ke rumah saudara mereka di Melaka. Ada kenduri sepupu Faizal yang perlu mereka hadiri. Dizyan dan Faizal tidak dapat menghadirinya kerana Faizal punya mesyuarat penting yang tidak dapat dielakkan. Bagi Dizyan pula...dimana suaminya berada, disitu dia juga akan ada. Tidak mungkin ke majlis tersebut seorang diri walaupun masih ada kedua mertuanya. Sutinah pula pulang ke Jakarta untuk beberapa minggu bersama suami dan anak-anak. Ingin pulang menjenguk kampung halaman yang sudah ditinggalkan hampir 10 tahun. Ingin membawa anak-anaknya mengenali asal-usul mereka. Juga ingin membawa suaminya berjumpa dengan keluarga Sutinah yang masih tinggal di sana.
Kaki Dizyan melangkah laju menuju ke tingkat atas. Dibuka pintu kamar. Gelap! Kemana pula Faizal ini pergi? Bukankah keretanya ada di garaj? Dizyan membuka suis lampu. Berpaling dan hampir gugur jantungnya apabila terlihat Faizal yang berdiri tercegat di sebelah katil. Memandang ke arahnya tidak berkelip. Dizyan mengurut dada.
“Terkejut saya. Kenapa awak duduk dalam gelap-gelap begini?” Dizyan berkata. Diletakkan tas tangannya ke atas sofa. Tidak perasan Faizal yang sudah berdiri di belakangnya.
Semasa Dizyan berpaling, lengan Dizyan dicengkam kuat. Makin lama makin kuat cengkamannya. Dizyan mengaduh kesakitan. Meronta minta dilepaskan.
“Lepaskan saya, Zal. Sakit lengan saya ni.” Dizyan mengadu. Faizal langsung tidak mempedulikan rayuan Dizyan itu. Apa yang terlintas di fikirannya itu ketika ini, dia harus memiliki gadis itu. Sudah tidak dipeduli airmata yang turun berjuraian di pipi Dizyan.
Airmata yang menuruni pipi Dizyan terasa seperti tidak mahu berhenti. Semakin lebat membasahi pipi. Faizal meneliti wajah yang basah kuyup itu. Perlahan-lahan jari Faizal mengelap pipi wanita yang mula dicintainya itu. Wajah Faizal semakin mendekat dengan wajah Dizyan. Terdengar deru nafas Dizyan yang naik turun. Jemari Faizal perlahan membelai rambut Dizyan yang beralun itu. Jemarinya jatuh di pipi Dizyan. Dibelai pipi Dizyan pula. Faizal bertentang mata dengan Dizyan. Mata mereka bertaut. Tiada lagi airmata yang menghiasi tubir mata. Tiba-tiba sahaja perasaan bahagia datang menerjah di sanubari Dizyan. Terdengar deruan nafas Faizal di tepi telinganya. Dizyan memejamkan mata. Sudah lama dia menginginkan belaian seperti itu daripada seorang lelaki bernama suami. Faizal mendekatkan wajahnya ke pipi Dizyan. Kemudian, wajahnya jatuh di pangkal leher gadis itu. Mencium lembut. Faizal mengangkat semula wajah. Dizyan membuka mata. Mata yang redup memandang seraut wajah tenang dihadapannya. Faizal tersenyum. Entah kenapa buat pertama kali pada malam itu, Dizyan lihat Faizal sangat kacak. Walaupun suaminya hanya memakai baju T dan berseluar trek. Faizal menarik lembut tangan Dizyan dan menuju ke katil. Perlahan Dizyan melabuhkan punggungnya ke atas katil. Matanya menyoroti wajah Faizal yang masih berdiri itu. Faizal juga turut melabuhkan punggungnya di atas katil bersebelahan Dizyan.
Faizal menolak perlahan badan Dizyan sehingga berbaring. Faizal meraup wajahnya. Masih tidak berbaring. Dia mendongak ke atas dan memejamkan matanya. Dizyan terfikir apakah yang sedang bermain di fikiran Faizal ketika itu. Dizyan duduk. Mengusap perlahan belakang Faizal. Lelaki itu memandang Dizyan. Wajahnya muram.
“Kenapa?” tanya Dizyan. Keningnya dijungkitkan. Faizal menggeleng perlahan. Diusap rambut Dizyan. Kembali tersenyum pada gadis tersebut. Kemudian, mereka sama-sama berbaring. Malam itu, Dizyan berasa bahagia sekali. Buat pertama kali dalam hidupnya, Dizyan dan Faizal melalui malam pertama perkahwinan mereka. Dan pada malam itu juga, bayangan yang pernah menghantui hidup Dizyan juga seakan-akan lenyap. Pergi dibawa angin bayu.
Dizyan terjaga jam 3 pagi. Mengangkat kepala yang berbaring di atas dada bidang Faizal. Dizyan menongkat dagunya di atas dada Faizal. Mengusap perlahan wajah lelaki yang semakin hari semakin dicintainya itu. Dizyan melingkarkan lengannya ke pinggang Faizal. Membaringkan semula kepalanya di atas dada Faizal. Mata kembali terpejam.

BERSAMBUNG.....

18 tukang komen paling setia:

arynn natasha said...

pendeknya entry
huhu tak puas lar

::cHeeSeCaKe:: said...

hohoho..ingtkn faizal nk ngamuk..
ahahaha..bukan smpul tu ade gmbr yan ngn aneeq ker?
patutnye faizal ngamuk..hehehe..
nk lg..!pnjg2 skit ye..

keSENGALan teserlah.. said...

adehh..
still ta pham..
so,,yan still suci lgi ke x mlm tuh??
huhu...
jgn pasnih faizal bls dendam da..
wat yan cmtuh je..
abes madu sepah dibuang gitu..
smbung2 agy kak echah..
ary ahad ek..
esok ke..haha..
akak kan baek hatiii...!!

Hana_aniz said...

huhuhu.. ingtkn faizal nk mengganas. nasib baik.. hahaha... nak lagi kak ecah!!

miz ruha said...

cm pelik jer si faizal tu...

bukn die mrh ker..??

erm..

pelik...

smbg2...

nor azila said...

nak lagi! nak lagi!

asilah rafar said...

wah best33...best sgt,..nanti sambung lg ye

yumiaka said...

bestnya...x sbr tggu yg seterusnya..hehehe

lOLa_rUMbia said...

Huhuhu... terasa ada sedikit kepelikan disini... kenape rk dgn faizal tu??? takutnya... dia mcm nak balas dendam plak.. tp aster 1st nite ni hope faizal taula wife dia virgin lg ke x...huhuhu n pas dia tau wife dia virgin dia akan syh yan... alamak rasa berdebar tgu next n3... apekah crtnya agaknya, erk???

Nomie Aziz said...

hmm..memang tak puas...ada sambungan lagi tak esok..hehehe...best~ Keep it up Yan!

aLooHa said...

ecah...best sgt...hope lps ni hubungan diorg ok coz faizal dah tau yan still virgin n gambo2 tu just nk burukkan yan je...tp mesti faizal jeleskan hubgan yan n aneeq mkin baek coz sume dh clear antra diorg....ecah...nak byk lg n3 bru plezzz....ecah kan baik...heheheh...plezzz ecah...hadiah deepavali!!waaakakkakaka

aL-HaNis said...

huhu suspense seyh. apekan jd lepas ni???

btw suke ayat aneeq tu 'kulepaskan kau dr hatiku' awww

yunix77 said...

tu la....tak puas n3 kali nih
pendek norrr

aku dah berdebar
ingatkan Yan nak kena marah dgn Faizal
sekali...'kena' yang lain daaa
tak terjangka ler pulokkkk


ecah...nak lagi
kali ni dadaku kurang berdegup plak macam lat week

IrD!y@nA# said...

nak ag!! esk ley x? hehe...
n3 t bg pnjg2 skit ea!!

qyqa said...

ni faizal btol2 ikhlas ker ni?
kalu nak balas dendam jer,memag nak makan penampaq la tu,huhu..
kak ecah..
sambung lg ye..
cyg..

ceritaku MEMORIKU said...

wooooo.
faizal ngamuk ke tak nie
gmbr tu?
mcm mane?
faizal mesti dah tahu yg yan still suci
kak ecah smbung2hehe
-na'dz

nooradilat said...

dah lama xbaca citer ni...
dupdap2 nak tau,..hehehe...
-adil-

alreinsy said...

nice n3... tp nape pendek jer... x puas... tgh2 syok baca, terpandang perkataan "bersambung" la pulak... potong stim betul... apa2 pun, n3 kali ni syok abis... best2... faizal dah bersama dgn yan... yan lak dah tau kebenarannya... hopefully, faizal tau yan still virgin... lagipun gmbr2 tu dari rohan... saje nk kenakan aneeq... sure yan akan terangkan kt faizal... mula2 mmg faizal mrh, tp lama-kelamaan sejuk la tuh... dah syg bini... sape x syg bini... wpun yan chubby tp still ada manisnya... smbg lg..