BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sunday, October 11, 2009

Dan Sebenarnya....40

BAB 40

“AWAK...awak. Bangunlah.” Dizyan mengejutkan Faizal yang sedang nyenyak tidur. Dikuak rambut yang jatuh ke depan. Mengejutkan Faizal sekali lagi. Masih tiada reaksi dari lelaki itu. Dia mengetap bibir. Tanpa Dizyan sedar, Faizal mengukirkan senyuman. Sengaja ingin mengenakan Dizyan kerana semalam pertanyaannya tidak dijawab atau menerima respon daripada gadis itu. Dizyan menggaru kepala. Tidak tahu hendak buat apa lagi. Kemudian, timbul satu idea untuk membuatkan Faizal bangun dari tidurnya.
“Saya ubah kereta awak, ya.” Dizyan berkata. Dizyan sudah menuju ke pintu bilik dan ingin memulas tombol pintu. Faizal hanya membuka matanya kecil sahaja.
“Jangan nak mengada-ngada ubah kereta aku. Aku tak suka orang lain sentuh kereta aku.” Tingkah Faizal. Dizyan beralih dan memandang Faizal yang masih tidak berganjak dari tempat tidurnya.
“Saya nak pergi kerja dah ni. Kalau awak tak ubah sekarang, nanti saya lambat.” Dizyan berkata lagi. Faizal tersenyum sinis. Terfikir cara untuk mengenakan Dizyan.
“Malaslah. Aku nak tidur lagi.” Faizal menyembamkan mukanya ke bantal. Dizyan menghentak kaki. Sebal melihat sikap kebudak-budakan Faizal. Lelaki itu mengangkat semula wajahnya dan memandang ke arah Dizyan di muka pintu.
“Jangan nak memandai ubah kereta aku.” Faizal memberikan amaran. Dizyan melepaskan keluhan, kasar.
“Habis, saya nak pergi kerja naik apa?”
“Naiklah bas. Kan berlambak kat luar tu. Teksi ke.” Faizal berkata. Geramnya hati Dizyan tidak terkata. Serasa mahu dicekik-cekik sahaja Faizal ketika itu.
“Argh!” jerit Dizyan. Terus Dizyan melangkah keluar. Faizal tersenyum dan tertawa kecil dan menyembamkan kembali wajahnya ke bantal.


KAKI Dizyan melangkah longlai keluar daripada pintu pagar rumah banglo itu dan menuju ke perhentian bas. Hajat di hati ingin menumpang Datuk Farid, terbantut apabila ayah mertuanya itu keluar negara beberapa hari. Datin Rubaiyah pula tidak tahu memandu. Wajah Dizyan memuncung sambil berjalan ke arah perhentian bas dihadapan rumah. Membetulkan tali tas tangan yang sudah melurut. Geramnya hati melihat perbuatan suaminya itu. Faizal yang menjenguk dari balkoni, ketawa mengekeh. Berjalan masuk semula ke dalam bilik dan menutup pintu balkoni.
“Siapa suruh kau bercakap dengan Ezra? Padan muka!” ngomel Faizal seorang diri. Mencapai tuala miliknya dan memegang tuala Dizyan sambil tersenyum. Kemudian, melangkah masuk ke dalam bilik air.
Setengah jam kemudian, Faizal keluar dari bilik mandi dan siap berpakaian untuk pejabat. Faizal turun ke tingkat bawah untuk bersarapan. Datin Rubaiyah yang baru sahaja muncul dari dapur, melabuhkan punggung menghadap Faizal yang tengah berselera menjamu makanan yang ada dihadapannya. Mencapai cawan Nescafe yang sudah siap disediakan. Mungkin Dizyan yang membancuhnya sebelum keluar tadi. Fikir Faizal sendirian. Datin Rubaiyah menghirup kopi yang masih berasap itu. Terjenguk-jenguk ke arah garaj rumah.
“Yan tak bangun lagi ke?” tanya Datin Rubaiyah apabila dilihatnya MyVi milik Dizyan masih tersadai di luar rumah. Faizal mengerutkan dahi memandang ke arah Mamanya.
“Taklah. Dia dah lama pergi kerja.” Ujar Faizal. Meneruskan kembali suapannya.
“Tapi kenapa kereta dia masih ada?” sekali lagi Datin Rubaiyah bertanya. Faizal berwajah selamba. Malas mahu menjawab soalan Datin Rubaiyah. Dicapai tisu yang ada atas meja dan segera mengelap mulutnya.
“Okaylah, Ma. Zal pergi dulu.” Faizal tunduk menyalami Datin Rubaiyah. Wanita elegan itu mengangguk perlahan. Faizal menuju ke arah almari kasut dan menyarungkan kasutnya. Keluar dari rumah dan menuju ke arah kereta yang tersadai di belakang kereta Dizyan. Memandang ke arah MyVi Tangerine Orange itu. Tersenyum sinis.
“Nasib kaulah kena naik bas hari ni.” Faizal berkata sendirian dan terus masuk ke dalam perut kereta. Menghidupkan enjin dan tidak lupa membaca doa naik kenderaan.
Selepas itu, dia menekan satu punat untuk membuka bumbung keretanya. Membuka dashboard dan mengeluarkan kacamata hitam. Menyarungkan spec Aviator miliknya. Mengundurkan keretanya perlahan-lahan. Menderum meninggalkan kawasan rumah banglo itu. Melalui perhentian bas yang berdekatan dengan rumahnya. Tiada! Tentu Dizyan sudah naik bas yang baru sahaja melalui kawasan itu. Radio yang pada mulanya dipasang perlahan, dikuatkan sedikit volume. Lagu I’m Yours berkumandang. Semakin kuat volume radionya dikuatkan.

Well you done done me and you bet I felt it
I tried to get you but you’re so hot that I melted
I fell right through the cracks
And I’m trying to get back.....

Faizal bernyanyi-nyanyi kecil sambil mengetuk stereng keretanya.


DIZYAN menahan bas yang melalui kawasan itu. Melambai-lambai ke arah bas tersebut. Pemandu bas itu memberhentikan basnya. Dizyan melangkah naik ke atas bas tersebut dan memasukkan duit tambang ke dalam tempat khas yang disediakan di sebelah pemandu bas tersebut. Dizyan berjalan terhuyung-hayang menuju ke kerusi yang ada di belakang apabila bas itu berjalan. Melabuhkan punggung di satu kerusi kosong. Tepi tingkap. Dizyan menebarkan pandangannya ke luar. Menongkat dagu di tingkap. 2 orang perempuan yang ada di kerusi hadapan sibuk bercakap sesama sendiri. Manakala 2 orang perempuan di belakangnya juga sibuk bercakap sambil ketawa sehingga membingitkan telinga Dizyan. Lelaki India yang duduk setentang dengan kerusi yang diduduki Dizyan, juga sibuk bercakap dengan pemanggil yang menelefonnya. Bas tersebut berhenti semasa lampu isyarat bertukar merah.
“Eh, kau tengok tu, Hani. Bukan ke tu...tu...Alahh....siapa nama lelaki tu?” tanya salah seorang gadis yang duduk dihadapan kerusi Dizyan. Gadis itu mengunjuk ke arah kereta yang berada bersebelahan dengan bas yang dinaiki mereka itu.
“Yang mana?” tanya gadis yang dikenali sebagai Hani itu.
“Itulah.” Sahabatnya sekali lagi berkata sambil mengetuk cermin tingkap bas tersebut. Hani menjenguk ke arah kereta yang dimaksudkan sahabatnya itu.
“Ohh...Fezrull Faizal la. Anak pemilik RUFA Tower tu. Hish! Handsome betullah dia tu.” Hani berkata sambil matanya tidak lepas dari memandang seraut wajah Faizal. Jari jemarinya mengetuk stereng. Melihat cermin pandang belakang berkali-kali sambil membetulkan rambut yang sedikit kusut. Dizyan mencuri dengar perbualan dua sahabat itu. Ingin tahu apa yang disembangkan mereka berdua.
“Tapi kan Kina, aku dengar dia kahwin dengan orang gaji dia sendiri.” Ujar Hani dengan bersungguh-sungguh. Gadis yang dikenali sebagai Kina itu mengangguk pantas.
“Ish! Mesti si Indon tu tak ada kerja lain. Dahlah datang negara orang secara haram, ada hati nak kahwin pulak dengan orang yang ternama dan terkenal macam Fezrull Faizal tu.” Terjuih mulut Kina berkata. Hani mengerutkan dahi. Semakin dekat telinga Dizyan melekap ke kerusi yang diduduki dua wanita dihadapannya.
“Siapa pula Indon yang kau maksudkan ni?” Hani bertanya.
“Indon yang kahwin dengan Faizal tu lah.” Kina berkata pula. Terbeliak mata Dizyan. Ada ke dia kata aku ni Indon? Geram hati Dizyan mendengar kata-kata Kina itu.
“Suka hati je kau ni, Kina. Dia kahwin dengan orang Malaysia jugak. Tapi orang tu kerja sebagai orang gaji kat rumah dia.” Hani membetulkan kenyataan yang dikeluarkan oleh Kina. Dizyan terasa mahu menampar mulut mulus Kina itu.
“Oh, ye ke? Aku tersilap.” Kina mengakui kesalahannya.
Faizal mengalih pandang ke arah bas yang berhenti di sebelah keretanya. Dizyan memandang ke arah Faizal. Hani dan Kina melambai pada Faizal. Dan, lambaian tersebut dibalas. Kemudian, mata Faizal tertala ke arah Dizyan yang berada di kerusi belakang kedua wanita tersebut. Menghadiahkan sebuah senyuman sinis dan terus memecut keretanya sebaik sahaja lampu isyarat bertukar hijau. Tanpa Dizyan sedar, dia menepuk kerusi hadapannya dengan kuat. Melatah Kina dibuatnya.
“Hish, siapa yang tepuk kerusi aku ni?” Kina terasa geram. Dia dan Hani mengalih pandang ke belakang. Terlihat Dizyan tersengih.
“Sorry, tak sengaja.” Dizyan menyusun sepuluh jarinya. Hani dan Kina pandang semula ke hadapan. Mendengus dan kembali bersembang sesama sendiri. Dizyan menggigit bibir. Melihatkan pandangan Faizal itu sebentar tadi, Dizyan tahu pasti Faizal berniat untuk mengenakannya. Dia mendengus perlahan.


SEBAIK sahaja Dizyan menjejakkan kakinya ke dalam lobi, Mastura terus menyerbu ke arah Dizyan. Terkejut gadis itu dibuatnya. Terkebil-kebil mata Dizyan memandang Mastura. Turun naik dada Mastura menahan semput.
“Kenapa ni, Mas?” tanya Dizyan apabila Mastura masih tidak berkata apa-apa. Termengah dia sebentar. Mastura melepaskan satu keluhan.
“Bos panggil Yan. Dia kata kat Mas tadi, “once Yan came in, tell her to see me”.” Ajuk Mastura dengan gaya Faizal. Tergelak kecil Dizyan dibuatnya.
Dizyan mengangguk dan menuju ke arah mejanya. Diletakkan tas tangan dalam laci meja. Dan segera menuju ke bilik Faizal. Diketuk perlahan pintu bilik tersebut. Setelah arahan masuk diberikan, Dizyan memulas tombol pintu dan melangkah masuk. Faizal menekurkan pandangannya ke arah skrin laptop yang terpasang. Leka menggerakkan tetikusnya. Sesekali kedengaran bunyi ‘klik’ daripada tetikus tersebut. Dizyan berdiri tercegat dihadapan Faizal.
“Encik Faizal panggil saya?” Dizyan bertanya setelah didapatinya Faizal langsung tidak berkata apa-apa sejak dia masuk ke dalam bilik itu sebentar tadi. Faizal mengangkat muka, memandang tajam ke arah Dizyan. Serius sahaja wajahnya.
“Kenapa lambat?” tanya Faizal dengan nada suara yang serius.
“Jalan jam.” Jawab Dizyan ringkas. Kembali membalas renungan Faizal itu. Lelaki itu mengangguk sambil tersenyum kecil.
“Seronok naik bas?” dengan nada yang memerli, Faizal bertanya lagi. Dizyan melepaskan keluhan perlahan. Sakit hatinya apabila Faizal bertanya begitu.
“Seronok. Experience. Bagus jugak sebab selama ni saya tak pernah naik bas. Exercise.” Dizyan jawab secara menyindir. Faizal tersenyum sinis dan mengangguk.
“Baguslah. Esok boleh pergi naik bas lagi kan.” Tukas Faizal. Dizyan membalas senyuman sinis itu. Hatinya mendongkol geram.
“InsyaAllah. Saya tak ada masalah.” Dizyan menjawab. Faizal menjungkitkan keningnya.
“Selalu, selalulah kau bercakap dengan Ezra dan hari-hari kau boleh pergi balik naik bas.” Berkias Faizal berkata. Dizyan mengerutkan dahi. Cemburukah Faizal? Hati Dizyan tertanya. Kemudian, dia punya idea untuk mengenakan Faizal.
“Jealous ke?” pertanyaan Dizyan itu menyentakkan hati Faizal. Habis! Dia sudah terlepas kata. Menunjukkan perasaan sebenarnya kepada Dizyan. Gadis itu mendekati meja Faizal.
“Kalau cemburu, katakan cemburu. Kalau sayang, katakan sayang.” Senyuman sinis semakin melebar di bibir Dizyan. Ingin mencari reaksi Faizal. Terkebil-kebil mata Faizal memandang Dizyan. Kemudian, dialihkan pandangannya ke tempat lain.
“Dahlah. Kau boleh keluar sekarang. Pergi buat kerja kau.” Akhirnya, Faizal mengalah dengan perasaan sendiri. Memang aku cemburu, memang aku sudah mula jatuh sayang. Hati Faizal mendesis. Dijatuhkan semula pandangannya menghadap skrin laptop.
“Baiklah, Encik Faizal. Saya minta diri dulu.” Dengan selamba, Dizyan melangkah keluar dari bilik pejabat suaminya. Faizal mengangkat semula wajahnya memandang pintu yang sudah tertutup rapat itu. Dilepaskan satu keluhan besar. Dipegang dada yang tiba-tiba sahaja terasa seperti hendak meletup.


KADANGKALA Dizyan tersenyum dan kadangkala tertawa kecil seorang diri apabila teringatkan reaksi yang ditunjukkan oleh Faizal itu. Dizyan melepaskan keluhan lega. Dia juga lega apabila mendapat tahu perasaan sebenar Faizal terhadap dirinya. Tetapi, Dizyan masih belum bersedia unruk meluahkan perasaan sebenarnya terhadap Faizal. Apakah dia punya perasaan yang sama? Hati Dizyan disentap dengan satu persoalan yang tidak mungkin dapat Dizyan jawab. Hatinya mengaku bahawa dia mula menyayangi Faizal sebagai seorang lelaki dan sebagai suami dia. Tetapi kenapa perasaan bersalah tetap juga muncul dalam hatinya? Perlukah Dizyan berterus terang tentang apa yang berlaku di antara dia dan Aneeq? Tentang apakah sejarah hitam yang menyelubungi hidupnya suatu ketika dahulu? Dizyan keliru. Benar-benar keliru. Hatinya dirundung perasaan bersalah. Kerja yang ingin dilakukannya terpaksa ditinggalkan dahulu. Dizyan tidak fokus terhadap kerja dihadapannya itu. Sesekali meraup anak rambut yang jatuh berjuraian di dahi.
“Saya perlu bercakap dengan awak.” Ujar satu suara. Dizyan cukup mengenali suara garau yang bisa menggetarkan jiwanya suatu ketika dahulu. Diangkat wajahnya memandang lelaki dihadapan dia itu. Berkerut dahi Dizyan. Gadis itu berdiri dan memandang wajah Aneeq yang serius.
“Maafkan saya, Encik Aneeq. Banyak lagi kerja yang perlu saya selesaikan.” Jawab Dizyan dengan tegas. Sudah malas mahu berhadapan dengan lelaki yang banyak melukakan hatinya itu. Aneeq merenung lama wajah Dizyan sehingga membuatkan gadis itu berasa kurang selesa.
“Ikut saya.” Aneeq berkata, keras. Dizyan membalas kembali renungan Aneeq.
“Saya tak mahu.” Dizyan menjawab lagi. Aneeq terdiam.
Apa yang harus dilakukan supaya Dizyan bersendirian dengannya dan Aneeq dapat untuk menerangkan perkara yang masih belum selesai ini. Terus sahaja dia menarik tangan Dizyan untuk membuntutinya. Meronta-ronta gadis itu pinta dilepaskan. Aneeq tidak mempedulikan mata-mata yang memandang perbuatan mereka berdua. Dizyan dan Aneeq melintasi meja Mastura di kaunter penyambut tetamu. Dizyan tidak meronta sebaliknya hanya mengikut sahaja gerak langkah kaki Aneeq. Mastura memerhatikan gelagat dua manusia itu. Mengerutkan dahi. Terlihat pegangan tangan Aneeq terhadap Dizyan. Bertambah-tambah kerutan di dahi Mastura. Aneeq bercinta dengan Dizyan? Hati Mastura terdetik. Sebelum ini, Aneeq paling tidak suka jika digosipkan dia mempunyai skandal atau hubungan dengan mana-mana perempuan di pejabat mereka itu. Tetapi kini....Aneeq memegang tangan Dizyan? Pelik! Dijungkitkan sedikit bahunya. Malas mahu mengambil tahu. Mastura bukanlah seorang kaki sibuk seperti Annie atau Fatehah. Tunduk kembali menekur memandang fail yang ada dihadapannya.
Aneeq menolak pintu kecemasan yang terletak di sebelah kanan lif. Sebaik sahaja pintu kecemasan tersebut tertutup, Aneeq melepaskan tangan Dizyan yang sudah meronta minta dilepaskan. Dizyan mengurut tangan yang terasa sakit. Aneeq berdiri menghadap Dizyan. Memandang gadis itu tanpa berkelip. Langkah kaki Dizyan sudah mula berjalan mengundur. Takut juga jika dipengapa-apakan oleh Aneeq. Dizyan memandang ke arah lain. Langsung tidak mahu melihat wajah yang amat dibencinya itu. Aneeq melepaskan satu keluhan.
“Maafkan saya. Awak sakit?” tanya Aneeq apabila dilihatnya Dizyan masih mengurut tangan. Tiada respon yang diberikan oleh Dizyan. Dada Dizyan berdegup pantas. Naik turun menahan nafas.
“Mari sini. Saya urutkan.” Ujar Aneeq dan mula mendekati Dizyan.
Gadis itu berjalan mengundur sehingga tersandar pada dinding. Matanya membulat memandang Aneeq. Kejadian malam tersebut seperti wayang bermain semula di dalam minda dan matanya. Air hangat mula bertakung di tubir mata Dizyan. Serasa mahu menangis dan menjerit sekuatnya. Aneeq yang melihatkan keadaan Dizyan yang seperti ketakutan, mengundurkan semula langkahnya. Tahu apa yang bermain di fikiran Dizyan waktu itu.
“Yan....tak usahlah diingatkan lagi kejadian malam tu. Sebenarnya.....” ayat Aneeq tergantung apabila Dizyan memandangnya tajam.
“Apa yang awak cakapkan ni? Saya tak pernah ada hubungan dengan awak. Dan, saya takkan ada hubungan dengan awak.” Ujar Dizyan tegas. Aneeq menelan air liur. Sampai begitu sekali Dizyan membencinya. Tetapi Aneeq masih sayangkan Dizyan sepenuh hati.
“Biar saya jelaskan dulu.” Aneeq menyambung.
“Saya tak nak dengar. Awak tolong jangan ganggu saya.” Dizyan menekup telinganya. Aneeq sekali lagi mendekati Dizyan dan menarik tangan Dizyan dari menekup telinganya.
“JANGAN SENTUH SAYA!” Dizyan menjerit sehingga bergema lorong tangga di pintu kecemasan itu. Aneeq tergamam. Perlahan-lahan mengundurkan kembali langkah kakinya.
“Yan, dengar dulu apa yang saya nak cakapkan ni.” Beria-ia Aneeq meminta dari Dizyan.
Aneeq mahu menjelaskan segala-galanya. Dia tidak mahu Dizyan tersalah faham lagi. Dizyan menggeleng pantas dan menuju ke pintu kecemasan itu. Belum sempat Dizyan menolak pintu tersebut, dia merasakan lengannya ditarik ke belakang. Aneeq menghempaskan badan Dizyan ke dinding. Mencerlung mata Aneeq menikam wajah Dizyan. Turun naik dada gadis itu. Airmata sudah mula menuruni pipi gebunya. Dia memejamkan mata. Aneeq mendengus. Tidak sampai hati melihat wajah putih bersih itu dibasahi dengan airmata. Serasanya ingin dilap sahaja. Tetapi Aneeq masih tahu batas-batasnya terhadap seorang perempuan bukan muhrim. Dilepaskan lengan Dizyan. Airmata yang turun semakin lebat. Dibuka matanya. Terlihat Aneeq sudah menjauhi dirinya.
“Tolonglah. Buat kali ini....” ayat Aneeq tergantung. Menarik nafas dan dilepaskannya perlahan. Mencari anak mata Dizyan yang sudah dikaburi dek airmata yang tidak henti menuruni pipinya.
“...dengar dulu penjelasan saya.” Aneeq menyambung. Dizyan terjelepuk duduk ke atas lantai.

BERSAMBUNG.....

p/s: baiklah, sambung minggu dpn pulak yer kawan2......eheheheh

16 tukang komen paling setia:

Dewi said...

ur writting mmg saya suka baca since dari entry yg pertama lg... its really menarik...
thumb up for u...
congrats... will wait for the next n3...

Siti Fatimah said...

arghhh tidakkkkkkk...ekekekee....

ala cah cpt la publish...makin best ni..dh klimaks dh ni..ekekekekek

aL-HaNis said...

pls la dgr ape aneeq nak explain tu.huhu

ceritaku MEMORIKU said...

yes faizal dah admit yang dia sayang yan.adoiii comelcomel

aneeq cepatlah bg tao yan hal yang sebenar.biar yang tak dihantui kisah lalu.
kak ecah mggu depan pula kerw?hehe
-na'dz

siti87 said...

tak sabar ni... huhuhuhu.. next please..

hasnah said...

bestnya..x sabar nak tahu next n3.cepatlah post akak!

keSENGALan teserlah.. said...

uuuuu....
yan,,tolong dgr...
tolong laa..
ktrg pon nk dgr nieh..
huhu..
rase2,,faizal dgr tak kat luar tuh..?
kalo faizal dgr,,mesty lagi gempak..
bru ade thrill..
hahaa..
cpt2 smbung kak ecah..
kasi pnjg sket ke next n3 tuh..
cover tok 2 tros..3 ke..muahaha..
opss,,terlebey suda..

nailofar88 said...

btol la..kesengalan terserlah,,
tiba2 faizal terdengar kat luar..mau kecoh nanti..
waa,, yan, dgr la ape si aneeq nak cakap tu


~inwired88

LiNa said...

wah..best2..
sambung lagi yer..

yunix77 said...

ecah
ko memang pandai manipulasi otak pembaca
stress aku baca n3 hari ni
tidakkkkkk

apa akan terjadi lepas ni?
kalau faizal terdengar perbualan aneed dgn yan macam mana?
sapa nak jawab?
ohhhh.....

stress la daku seminggu ni nak tau apa terjadi....
ecah memang nak kena tau....bagi daku stress....hehehe

gud job ecah... clap-clap-cap

Bisikan said...

alamak.... dub dab dub dab jantung eden ni ha.... gerammmnye.... besambung pulak.... hala.... nak tunggu post baru lama la pulak.... tak sabor dah ni....

uwa..... nak tau gak... apa tindakan yan bila dengar penjelasan aneq tu... ngan faizal camne lak... ke... wat bodo... je... hehehe

tapi... tak kan sampe becerai ngan faizal pulak... tak best la... ish....

pop said...

hoh???
dh stat dh part emo2 ne..
comey..comeyy..comeyyy....

qyqa said...

akak!!!!
truk ar si faizal ni wat yan cam tu..
da syg pegi plak seksa pmpuan tu..
ada ker suruh naik bas..
egois gler..
eh aneeq,nyebok ar...
sambg ag na kak

Hana_aniz said...

huhuhu.. kak ecah, sambung la cepat. yan dgn aneeq pn bez gk. kekekeke..

qyqa said...

he3..kak
lupa plak..
ingat nak jemput akak ke blog sy..
minta komen pasal novel sy..
x ler bes tp nak pandangan akak..
jemput ye..

alreinsy said...

he3... best2... nice n3... faizal jealous... suka2... smbg2... x sbr nk tau smbgnnya... ecah you're da best...