BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Saturday, January 24, 2009

Kasih Aishah Najyha BAB 33

BAB 33

HARIZ segak memakai sepersalinan Jawa berona merah menyala. Manakala Aishah yang cantik bergaya dengan memakai baju kebaya moden yang jarang dilengan dan berkorset dari rona yang sama. Kain batik Jawa dan memakai bunga melur yang dikait untuk dijadikan sebagai veil. Pemakaian ala-ala Jawa menjadi pilihan Aishah. Sudah lama diimpikan untuk memakai baju yang ditempah khas dari Bandung. Ditangan Aishah memegang bunga yang diperbuat daripada kristal. Wajah Aishah disolek oleh mekap artis yang terkenal dari Indonesia yang juga merupakan teman baik Aishah. Rupa gadis itu setelah mendapat sentuhan dari jurusolek Indonesia tersebut, sangat berbeza. Wajahnya seperti anak patung. Aishah sendiri tidak percaya akan wajahnya yang sudah bertukar rupa.
“Benar ini aku?” tanya Aishah. Sambil membelek-belek wajah di cermin.
“Ya, iyalah.” Jawab jurusolek itu yang dikenali sebagai Sandra. Dia tersenyum melihat gelagat Aishah yang seakan-akan tidak percaya.
“Nggak ah. Aku nggak percaya.” Kata Aishah. Dia memandang Sandra sambil tersengih.
“Ya, iyalah Shah. Itu kamu.” Ujar Sandra sambil mengemas alatan solek yang telah digunakan ke dalam beg khasnya.
“Aku masih nggak percaya. Cuba kamu cubit aku, San.” seloroh Aishah. Tanpa berkata apa-apa, Sandra mencubit Aishah. Gadis itu mengaduh kesakitan. Diusap-usap perlahan tempat yang dicubit itu.
“Naaa…itukan kamu. Benaran.” Sandra berkata. Dia segera menjauhkan diri apabila Aishah kelihatan seperti hendak membalas kembali cubitannya.
“Makasih ya, San. Aku senang banget.” Ucap Aishah ikhlas. Dia bangun dan menuju ke almari yang disediakan di dalam bilik. Khairul menempah sebuah bilik di Hotel Concorde, Shah Alam sebagai permulaan bulan madu Aishah dan Hariz.
“Ini hadiah untuk kamu. Kamu banyak tolong aku.” Aishah berkata dan diserahkan hadiah yang berbungkus elok kepada Sandra. Gadis itu seperti segan hendak menerimanya.
“Ahh...nggak usah repot-repot.” Tolak Sandra perlahan. Tidak mahu menerima hadiah itu. Aishah tetap menghulurkan bungkusan tersebut. Kemudian dihulurkan pula sampul putih.
“Ini pula upah kamu, San. Kerna kamu menatarias aku hari ini.” Ujar Aishah. Fasih Aishah berbahasa Indonesia. Dia tidak pergi ke kelas bahasa untuk mempelajari sebaliknya Aishah selalu menonton sinetron dari negara seberang.
“Alah...nggak usah repot-repot deh, Shah. Aku ikhlas ni nolong kamu. Gratis. Lagian, kamu banyak nolong aku dapatkan job gede-gedean.” Sandra berkata. Dia sememangnya ikhlas hendak menolong Aishah. Selama inipun, Aishah lah yang banyak menolong Sandra mendapatkan kerja-kerja menyolek dari orang yang berpangkat dan ternama di Malaysia. Jadi, untuk membalas budi Aishah, Sandra sanggup menyolek wajah Aishah secara percuma.
“Kamu tau nggak. Aku shock banget waktu kamu bilang kamu mau nikah.” Ujar Sandra lagi. Tangannya lincah membetulkan veil diperbuat daripada bunga yang dicucuk di sanggul rambut. Putri, Najwa dan Suhaila sedang sibuk di dewan. Jadi, mereka tidak datang menolong mendandan Aishah.
“Iya? Kenapa?” Aishah bertanya. Dia memandang dari cermin wajah Sandra.
“Ya iyalah. Aku shock kerna kamu nggak pernah bilang ama aku yang kamu itu punya pacar. Ganteng lagi.” Puji Sandra. Aishah tersipu-sipu malu.
“Aku mau bikin suprise ama kamu.” Ujar Aishah pula. Mereka sama-sama tergelak. Bukan Sandra tidak kenal siapa Aishah. Dia tidak akan menghebohkan sesuatu perkara selagi perkara itu tidak menjadi kenyataan.
“Kamu marah ama aku?” tanya Aishah lagi.
“Ya, udah deh. Aku nggak marah ama kamu. Cuma kesal.”
“Kenapa?” Aishah bertanya.
“Aku nggak ketemu ama Hariz dulu.” Usik Sandra. Aishah terjerit kecil dan mencubit pinggang Sandra. Kedua-dua sahabat itu tertawa riang. Pintu bilik diketuk perlahan. Sandra melangkah dan membuka pintu. Dibenarkan orang tersebut masuk ke dalam bilik berhawa dingin itu. Tersenyum manis sahaja Nadira memandang Aishah.
“Dah ready, Kak?” tanya Nadira. Terpegun sebentar dia melihat keanggunan Aishah dalam pakaian ala-ala Jawa itu. Aishah mengangguk perlahan. Aishah berdiri dan membetulkan baju. Sandra sudah mengangkat beg soleknya dan menuju ke pintu bilik.
“Lepas kenduri, kamu jangan pulang dulu ya, San.” Ujar Aishah. Sandra berpaling dan mengangguk. Dia terus beredar.
Aishah dan Nadira turun menggunakan lif untuk ke lobi. Kereta Mazda RZ 4 yang dipandu oleh Hariz sendiri sedia menunggu dihadapan pintu lobi. Nadira menolong Aishah masuk ke dalam kereta. Manakala Nadira menaiki kereta Mitsubishi Evolution yang dimiliki dan dipandu oleh Shah Fuzey. Kereta itu dibeli dengan hasil titik peluh Shah Fuzey sendiri. Tidak pernah diharapkan ibubapanya untuk membeli kereta itu untuk dia. Kereta mereka sama-sama menderum pergi meninggalkan kawasan hotel dan menuju ke Dewan Banquet MBSA.
Sebaik sahaja mereka sampai dihadapan dewan, semua mata tertumpu ke arah pemandu dan penumpang kereta tersebut. Pasangan pengantin yang turun dari kereta menjadi tumpuan mata-mata tetamu yang baru sahaja sampai untuk menghadiri majlis tersebut. Kelipan cahaya kamera tidak henti-henti. Terasa seperti selebriti pada hari itu. Hariz memimpin Aishah masuk ke dalam dewan. Pintu dewan sudah ditutup. Pengumuman oleh emcee mengenai ketibaan pengantin juga sudah diumumkan. Tetamu yang datang lewat daripada kedatangan pengantin terpaksa tunggu untuk masuk ke dewan bersama-sama pengantin. Pintu dewan dibuka perlahan-lahan. Semua mata tertumpu dipintu tersebut. Aishah menarik nafas dan dilepaskan. Hariz tampak tenang. Semasa pintu dewan dibuka, Aishah tersenyum kecil melihat dewan yang sudah dihias cantik. Dia sangat berpuas hati dengan hasil kerja anak-anak buahnya. Pasangan pengantin mula melangkah masuk ke dalam dewan. Bergema selawat yang dibaca oleh ustaz yang diundang khas oleh Syed Mahfuz. Dan, juga para tetamu turut membaca selawat junjungan ke atas para Nabi s.a.w. Perlahan-lahan pasangan pengantin melangkah menuju ke pelamin. Sampai sahaja di pelamin, selawat pun selesai dilaungkan. Mereka berdiri untuk menghormati doa yang dibacakan oleh ustaz tersebut. Kesemua para tetamu turut berdiri. Selesai berdoa, pengantin melabuhkan punggung di kerusi atas pelamin. Bermulalah upacara pada malam itu seperti lawak jenaka antara emcee. Kisah-kisah pengantin dari kecil sehinggalah meningkat dewasa. Upacara merenjis pasangan pengantin dan makan beradab. Semasa memotong kek, Hariz mengenakan sepasang tuksedo. Manakala Aishah mengenakan evening gown berona krim. Baju yang bereka bentuk off shoulder dan mengikut potongan badan. Aishah tidak memakai veil tetapi bunga ros yang sudah dipotong tangkai dan cucuk di sanggulnya. Berserta tiara bertatahkan mutiara yang direka oleh Aishah sendiri. Dia tampak anggun sekali dengan busana rekaannya sendiri.
Selesai sahaja majlis bersanding, Aishah dan Hariz terus pulang untuk menginap di Hotel Concorde kerana keesokkan harinya mereka hendak pergi berbulan madu di Bukit Tinggi, Pahang. Mereka berdua tidak mahu berbulan madu jauh-jauh. Aishah masih sibuk dengan butiknya manakala Hariz hendak melihat perkembangan projek terbaru yang diusahakannya. Nantilah, mungkin selepas selesai kerja, baru mereka hendak pergi berbulan madu sekali lagi di luar negara.

HAFIZ sudah berada di London. Kembali ke tempat yang banyak menenangkan fikirannya di kala dia kekusutan. 3 minggu sebelum majlis perkahwinan Hariz, dia sudah memohon permohonan untuk berpindah ke London semula. Perihal ini tidak diberitahu langsung kepada Hariz. Sebaiknya Hariz tidak tahu. Dia tidak mahu Hariz tahu kerana jika Hariz tahu, pasti Aishah juga tahu. Hafiz berdiri memandang Sungai Thames. Tangannya disilangkan, memeluk tubuh. Adakah dia akan kecewa dengan sikapku ini? Hati Hafiz bergumam sendirian. Maafkan Along, Ngah. Along tak sanggup melihat wajah isterimu lagi. Terlalu perit. Terlalu sakit. Maafkan Along kerana tiadak memberitahu perkara sebenar. Aku memang mencintai isterimu, Ngah. Tapi akan ku relakan perasaan ini pergi dibawa angin London, desis hati Hafiz perlahan. Diraup wajahnya. Hafiz melihat jam di tangan. Sudah hampir jam 3 petang. Hafiz melepaskan keluhan. Fikirannya menerawang jauh semula.
Sudah berbulan Hafiz tidak mendengar khabar berita dari Ellisa. Bagaimanalah agaknya keadaan diri bekas tunangnya itu? Selepas malam kejadian Aishah dipukul dan mereka berdua pergi melawat gadis itu di hospital, hampir 3 minggu lamanya Ellisa tidak menjawab panggilan mahupun mesej pesanan ringkas dari Hafiz. Dia pelik kerana Ellisa pasti akan membalas panggilan atau SMSnya walaupun sudah keesokkan hari. Selepas beberapa minggu, keluarga Ellisa datang ke rumahnya untuk memulangkan cincin pertunangan semula. Baru Hafiz sedar bahawa tindakannya pada malam itu telah melukai hati Ellisa. Cuba ditelefonnya. Ellisa menjawab dan memberitahu kepada Hafiz bahawa dia belum bersedia untuk menempuh satu fasa kehidupan bersama lelaki yang mempunyai cerita cinta semalam. Lelaki yang belum bersedia untuk meninggalkan cintanya buat diri Ellisa. Dia tidak mahu hidupnya merana kemudian hari. Terpaksa menerima sikap Hafiz yang tidak menentu dan memakan diri. Sudah lama Ellisa memendam rasa. Bukan niat dia hendak memalukan atau melukakan hati keluarga Hafiz. Hatinya dan juga keluarga perlu dijaga. Memang diakui Ellisa seorang yang lemah lembut dan mempunyai pekerti budi bahasa dan adat ketimuran yang tinggi di dalam diri gadis tinggi lampai ini. Tetapi tidak bermakna dia harus berdiam diri. Dan, hanya melihat Hafiz menyintai gadis lain. Bukan dirinya. Jadi, lebih baik dia meminta perpisahan. Tidak mahu merana. Walau apapun yang terjadi, Ellisa tidak pernah berdendam dengan Hafiz mahupun Aishah. Bagi dia, tidak ada jodoh di antara mereka.
Tiba-tiba sahaja satu keluhan keluar dari mulut Hafiz. Menyesal kerana tidak menjaga hati Ellisa dengan baik. Hafiz dirundung rasa bersalah. Ellisa terlalu baik untuknya. Tidak sesuai mereka bersama. Hafiz masih mencintai Aishah. Entah kenapa hatinya masih tidak boleh menerima Aishah sebagai adik ipar. Sungai Thames yang tenang itu direnung. Disinilah Hafiz dan Ellisa selalu menghabiskan masa bersama jika mereka bercuti. Kini, segala kenangan itu ingin dihapuskan. Hubungan sudah musnah. Hafiz juga bingung memikirkan. Semasa mereka berpisah, Hafiz kelegaan. Bukan kerana dapat melepaskan diri dari cinta Ellisa tetapi lega kerana walaupun hati Ellisa terluka, lebih baik hatinya tercalar sekarang dari terluka kemudian.
“Aishah...” tanpa disedarinya, Hafiz menyebut nama itu perlahan. Kemudian, satu lagi keluhan dilepaskan. Dia berpaling dari Sungai Thames dan beredar dari situ.

3 BULAN sudah Aishah dan Hariz berkahwin. Setiap hari Aishah tidak pernah lupa akan tanggungjawabnya walaupun sibuk dengan kerja-kerja di butik. Dia akan pasti balik sebelum pukul 7. Sebelum Hariz pulang. Disediakan sarapan dan juga makan malam. Kecuali tengah hari. Masing-masing sibuk bertemu pelanggan. Jadi, manalah ada masa untuk balik makan tengah hari. Baju-baju Hariz dibasuh, dilipat dan juga diseterika. Kesemua dilakukan sendirian. Seperti mengemas rumah dan juga memasak. Tidak mahu mempunyai pembantu. Bukan Hariz tidak pernah berkata hendak mengambil pembantu rumah. Tetapi Aishah lebih senang melakukan kerja-kerjanya sendiri. Hariz juga begitu. Pasti tidak dilupakan tanggungjawab sebagai seorang suami. Memberikan wang perbelanjaan setiap bulan walaupun dia tahu Aishah mampu untuk menyara dirinya sendiri. Semakin hari semakin sayang Aishah pada Hariz. Dia juga sudah mula jatuh cinta. Semasa dia memberitahu perasaannya terhadap Hariz sebelum berkahwin kepada Nurradiah, itu hanyalah omongan kosong semata-mata. Mahu dilupakan Hafiz buat selamanya. Tidak sedikit pun ada perasaan pada Hariz. Kini, Aishah dengan yakinnya mampu berkata bahawa dia sememangnya sudah jatuh cinta pada Hariz. Benarlah kata orang. Cinta yang dipupuk selepas berkahwin, lebih indah.
Selepas sarapan, Hariz terus berangkat pergi kerja. Ada mesyuarat penting, katanya. Aishah segera bersiap untuk ke butik. Ada pelanggan penting yang ingin ketemuinya pagi itu. Sebaik sahaja Aishah melangkah masuk, Putri terus menerpa ke arah Aishah.
“Akak nak tau tak....” Putri berkata seperti teruja. Aishah mengerutkan dahi melihat kelakuan gadis itu.
“Tak nak.” Seloroh Aishah. Kemudian, dia tersenyum kecil apabila Putri memuncungkan bibir. Boleh dibuat penyidai baju bibirnya itu.
“Hiiihhh...geram dengan Akak ni tau.” Ujar Putri dan memeluk tubuh.
“Apa dia Cik Putri ku sayang?” Aishah berseloroh lagi.
“Akak kenalkan dengan Anne?” tanya Putri pula.
“Kenal. Anak Datin Hawa tu kan?” giliran Aishah pula bertanya. Dilihatnya Putri mengangguk laju.
“Dia dah cerai, Kak.” Kata-kata Putri itu membuatkan Aishah sedikit terjerit.
“Hah??!!! Mana Put tahu ni?”
“Alaa...dia kan model terkenal. So, cerita-cerita panas macam ni dah tentu-tentulah masuk majalah.” Putri berkata. Sambil tangannya menghulurkan majalah yang baru sahaja dibacanya sebentar tadi. Aishah segera mencapai majalah tersebut lalu dibaca. Menurut wartawan yang melaporkan berita panas ini, Anne tidak mahu melahirkan anak sedangkan suaminya begitu inginkan cahaya mata kerana sukakan kanak-kanak. Oleh sebab itulah mereka bercerai. Aishah menggeleng. Ada juga jenis manusia macam ini. Kahwin tidaklah lama mana. Tapi kalau hendak bercerai, sekejap sahaja. Entahkan bayaran hutang kahwin pun belum selesai. Entahlah. Dunia...dunia....
Aishah meletakkan majalah itu ke atas meja dan terus berjalan masuk ke dalam bilik pejabatnya. Diletakkan tas tangan ke dalam laci. Surat khabar yang baru sahaja dibelinya, dibaca. Diteliti satu persatu berita yang terkandung di dalam surat khabar tersebut. Tiba-tiba matanya tertancap pada satu berita. Tajuk berita ‘Pegawai tinggi sebuah syarikat swasta, diberkas atas tuduhan pecah amanah’. Bertambah terkejut apabila ‘pegawai tinggi’ yang dimaksudkan adalah pak ciknya sendiri, Imran Idris. Aishah segera meletakkan surat khabar tersebut dan mula mendail nombor telefon Hariz. Panggilannya tidak berjawab. Aishah tiba-tiba teringat Hariz sedang bermesyuarat. Diletakkan semula gagang telefon.
Setengah jam kemudian, telefon pejabatnya berdering. Segera diangkat.
“Shah call Abang ke tadi? Sorry. I’m in a meeting.” Ujar Hariz.
“No...no...I should say sorry for disturbing you.” Aishah pula berkata.
“Ni mesti pasal headline dalam paper kan?” Hariz bertanya.
“Mana Abang tahu?” Aishah bertanya lagi.
“Abang dah agak. Memang betul. Baru pagi tadi polis dah call Papa and confirm kan perkara ni. So, he’s in jail now. And you should not worry much, okay sayang.” Hariz berkata lembut. Aishah melepaskan satu keluhan.
“Shah bukan apa, Bang. Risaukan Papa. Takut Uncle Im berdendam dengan Papa. Banyak history antara dia orang.” Kata Aishah lagi. Benar-benar risauakan akan keadaan Papanya. Sejarah lama yang tidak mampu dikorek kembali.
“Boleh Abang tahu pasal apa?” tanya Hariz lagi.
“Panjang ceritanya. Nantilah. Ada masa nanti, Shah ceritakan.”
“Okay, sayang.”
“Okaylah, tak nak ganggu Abang kerja. See you tonight. Bye. Assalamualaikum.” Ujar Aishah lembut. Hariz tersenyum kecil walaupun Aishah tidak nampak akan perbuatannya itu.
“Waalaikumussalam.” Jawab Hariz pula. Dan, mereka sama-sama mematikan talian.
Pintu bilik pejabat Hariz diketuk. Arahan masuk diberikan. Terjengul wajah Syafiq yang tersenyum lebar. Almaklumlah. Bakal ayah masih dalam mood untuk berbulan madu bersama bakal ibu. Tidak lama lagi mereka akan menjadi berempat. Isteri Syafiq, Anyzah disahkan mengandung anak kembar. Jantinanya tidak dapat dipastikan lagi. Samada kembar perempuan atau lelaki.
Syafiq melangkah masuk dan melabuhkan punggungnya dihadapan Hariz. Ditangannya sebuah fail yang berwarna hijau cair. Diserahkan fail tersebut kepada Hariz.
“So, apa perkembangan projek Kiara Alam Chalet and Resort tu?” Hariz bertanya. Dia memang ambil berat akan setiap projek yang dilakukannya.
“Just waiting for the interior designer to go there.” Ucap Syafiq ringkas.
“Anyzah?”
“Munasabahlah sikit. Wife aku tu tengah pregnant kot.” Ujar Syafiq. Hariz tergelak kecil.
“Sorry, lupa.” Hariz mengangkat sepuluh jari dan menyusun dihadapan lelaki itu.
“Hmm...so, aku rasa dah tak ada apa-apa yang perlu dirisaukan lagi kan? Just for the interior design.” Hariz menyelak fail dan membaca isi kandungan satu persatu.
“Kau okay?” tanya Syafiq. Hariz mengerutkan dahi. Dipanggung kepala memandang wajah hitam manis dihadapannya itu.
“Kenapa?” Hariz bertanya kembali.
“Pasal Hafiz pindah balik London.” Ujar Syafiq.
“Sedih. Tapi nak buat macam mana kan. He gets the better offer there. Jadi, aku relakanlah dia pergi balik sana.” Hariz berkata. Sedih masih bertamu dihatinya. Dia terlalu rindukan Hafiz. Gurauan bersama Hafiz masih lagi terngiang-ngiang ditelinganya.
“Aku tahu Hafiz pun sama juga macam kau.” Syafiq berkata. Dia kenal sudah lama akan dua beradik itu. Hampir 10 tahun. Semasa mula-mula Hariz bertugas di syarikat Syed Mahfuz, mereka sama-sama terkejut. Tidak menyangka akan berjumpa semula selepas terpisah hampir 5 tahun lebih.
“Okaylah. Cukup-cukuplah bercakap pasal peribadi. Now, lets focus on work.” Hariz berkata. Syafiq mengangguk perlahan. Dan, mereka mula berbincang mengenai rekaan hiasan dalaman yang bersesuaian dengan projek yang baru sahaja disiapkan itu.



BERSAMBUNG.....


5 tukang komen paling setia:

keSENGALan teserlah.. said...

urrrmm..
kalo aisyah n hariz sme chenta n gmbire bersma,,biarlah..
even aty nieh mau aisyah ngn hafiz..
huhu....

ermmm..ape jd kat hafiz ek...
smbung2...

ecah hamzah said...

sabo2....
jgn geram lg...
hehe
pjg lg perjlnan idop die org nieh...
hehe

SyAfIrA iDaYu said...

so sweet....
sambung la lg...
best sngt...
xsabar nk tau kisah selanjutnya...

nurhakim said...

best..
cpat2 smbg tau kak ecah...
xsbar nk thu pe jdi lpas nie...huhu

ceritaku MEMORIKU said...

tol2 zaty