BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sunday, January 4, 2009

Kasih Aishah Najyha BAB 23

BAB 23

AISHAH berasa gementar. Dia belum pernah berjumpa dengan keluarga Hariz. Kecuali Hariz pernah memperkenalkan adiknya, Hanita kepada Aishah. Baru sahaja 3 hari lepas Hariz menelefonnya dan menyatakan Umi Hariz mahu berjumpa dengan dia. Aishah tidak tahu bagaimana hendak berhadapan dan berkata-kata. Dia takut dia akan terlepas cakap perkara-perkara yang tidak sepatut dibangkitkan. Contohnya, berkenaan politik. Ini kerana bapa Hariz ahli politik yang terkenal. Aishah juga tidak tahu cara berpakaian yang sesuai. Buat pertama kali dalam hidupnya, dia merasakan tidak ada baju yang sesuai untuk acara kali ini. Dia berasa resah, gelisah, takut. Semua perasaan bercampur aduk menjadi satu. Lama dia membelek diri dihadapan cermin solek. Pintu bilik diketuk. Pintu itu terkuak sedikit. Terjengul wajah Nina dan Nadira. Mereka mengerutkan dahi melihat Aishah. Gadis itu mengurut tengkuk. Keletihan kerana seharian memilih baju yang sesuai. Otaknya benar-benar keliru.
“Akak nak kemana? Dress up lawa-lawa ni.” tanya Nadira.
“Esok nak kena pergi jumpa parents Abang Hariz. Dia orang jemput makan malam.” Ujar Aishah sambil memperagakan beberapa helai baju. Tetapi semua rasa tidak kena. Hatinya berdebar. Seperti ada sesuatu yang akan berlaku. Dia tidak pasti. Dan, debaran itu dari sehari ke sehari makin kuat degupannya. Nina dan Nadira saling berpandangan. Nadira tahu apa yang sedang bermain di fikiran Nina. Dia juga turut merasakan perkara yang sama.
“Ok tak pakaian Akak ni?” tanyanya kepada Nadira. Diperagakan baju tersebut ke tubuhnya dan ditayang depan Nadira.
“Ok je.” Jawab Nadira ringkas.
“Kak, sesuai ke Adik pakai seluar?” Aishah bertanya pula kepada Nina.
“Masa Akak nak pergi jumpa family Abang Sof dulu, Akak pakai baju kurung. Jadi, Akak rasa lebih sesuai Adik pakai baju kurung. Nampak sopan sikit.” Nasihat Nina. Aishah mengangguk. Dia membuka almari dan membelek satu pesatu baju kurungnya.
“Akak rasa yang mana satu cantik?” tanyanya lagi.
“Yang purple tu. Adik sesuai dengan colour purple.” Aishah menarik baju kurung ungunya. Dia membelek diri sambil memegang baju kurung itu. Tiba-tiba wajah Hafiz terlayar di ruang minda. Hafiz juga menyukai warna ungu. Lama Aishah menatap dirinya sambil melekatkan baju itu dibadan. Kenapalah aku harus memikirkan dia lagi? Detik hati Aishah.
“Aishah, kau harus lupakan dia!” Aishah berkata kuat. Kedua kakak dan adiknya memandang ke arah dia. Baru Aishah tersedar yang dia terlepas cakap.
“Apa yang Adik merepek tu?” tanya Nina. Aishah termalu sendiri. Segera menggeleng sambil tersengih kecil.
Mereka berdua berbisik sesama sendiri dan ketawa kecil. Aishah memandang kakak dan adiknya.
“Apa yang seronok sangat tu?” Aishah bertanya.
“Tak ada apa-apalah.” Kata Nina.
“Kita orang cakap yang muka Kak Adik macam muka Kak Na dan Dira dulu. Masa mula-mula nak pergi jumpa keluarga mentua.” Ujar Nadira pula.
“Hish….Kak Adik bukan nak pergi jumpa keluarga mentua lah. Kak Adik nak jumpa family Hariz saja. Itu je.” Kata Aishah.
“Kalau seorang lelaki tu, bawa seorang perempuan ke rumah keluarganya, itu bermakna dia dah bersedia nak mendirikan rumah tangga dengan perempuan tu. Eloklah tu, Adik. Dah dekat setahun lebih kamu berdua berkawan. Dah tiba masanya.” Nina berkata. Aishah memandang ke arah dua beradiknya itu. Ada kebenaran juga di kata-kata itu. Aishah berfikir.
“Oklah, Adik. Akak masuk tidur dulu. Selamat malam. Assalamualaikum.” Nina bangun dari duduknya dan menuju ke pintu bilik. Salam Nina dijawab dalam hati.
“Dira pun masuk tidur dululah. Tak nak ganggu Akak.” Nadira segera keluar dari bilik itu.
Aishah menghempaskan punggung di atas katil. Apakah benar kata-kata kakaknya itu? Itukah tujuan sebenarnya Hariz membawa dia berjumpa dengan keluarganya? Kalau itu benar, dia akan terima. Terima sahaja apa yang akan terjadi. Hakikatnya, dia sendiri tidak pasti akan hati dia sendiri. Benarkah dia sudah bersedia? Adakah dia akan menerima Hariz atas dasar simpati? Kalau kerana simpati, tidak guna meneruskan hubungan ini. Kerana sudah pasti, cinta itu tidak akan hadir. Biarlah masa yang menentukan. Biarlah hati ini menerima kehadiran cinta itu.
Aishah meletakkan baju kurung di atas sofa. Dia menutup lampu dan berbaring. Mata masih tidak mengantuk. Kedinginan penghawa dingin menggigit kulit. Dia menarik gebar tebal dan menyelimuti diri yang dalam kesejukan.


“ASSALAMUALAIKUM.” Seseorang memberi salam dari pintu pagar. Berkali-kali salam diberi.
“Waalaikumussalam.” Jawab Nurradiah. Dia menjenguk ke luar. Seorang anak muda berdiri sambil terjenguk-jenguk ke dalam. Nurradiah membuka pintu pagar. Anak muda itu melangkah masuk ke dalam rumah. Nurradiah hanya tersenyum memandangnya.
“Apa khabar, Auntie?” kata anak muda itu dan tunduk menyalami Nurradiah. Sopan sungguh. Berkenan Nurradiah melihatnya.
“Baik. Ohh…Hariz.” Tersenyum Nurradiah memandang anak muda itu.
“Saya, Auntie.” Jawab Hariz, sopan.
“Datang jemput Aishah?” tanya Nurradiah lagi.
“Ya, Auntie.”
“Marilah masuk dulu. Aishah tengah bersiap. Kejap lagi dia turun.” Hariz membuntuti Nurradiah masuk ke dalam rumah.
“Hariz duduk dulu, ya? Auntie buatkan air.” Kata Nurradiah. Belum sempat Hariz berkata apa-apa, Nurradiah menyambung.
“Tidak ada bantahan.” Mereka sama-sama tersenyum.
Derapan kaki yang menuruni anak tangga kedengaran. Terjengul wajah tua yang sudah dipenuhi uban di kepala. Syed Mahfuz melintasi ruang tamu tanpa perasan akan kehadiran Hariz di situ.
“Tuan Syed.” Panggil Hariz. Syed Mahfuz berpaling. Dia menuju ke arah Syed Mahfuz dan bersalaman dengan lelaki itu.
“Eh! Kamu Hariz. Kamu datang nak jemput Aishah, ya?” tanya Syed Mahfuz pula. Hariz mengangguk perlahan.
“Ya, Tuan Syed.”
“Kamu duduklah dulu, ya. Sekejap lagi dia turun lah tu.” Syed Mahfuz berkata.
“Terima kasih, Tuan Syed.” Ucap Hariz.
“Kalau kat rumah saya, tak usahlah panggil Tuan-Tuan. Panggil je saya Uncle. Hariz kan berkawan dengan anak saya. Kat ofis je sesuai panggilan tu.” Kata Syed Mahfuz sambil menepuk bahu Hariz.
“Baiklah, Tuan…Uncle Syed.” Tergagap-tergagap dia menukar panggilan Syed Mahfuz. Dia menjadi kekok.
“Haa….kan molek tu. Lebih elok lagi kalau Hariz panggil saya Papa je terus.” Gurau Syed Mahfuz. Hariz tersipu-sipu malu. Syed Mahfuz tergelak dan beredar ke dapur. Hariz turut tersenyum menerima layanan daripada keluarga itu.
Seorang demi seorang menuruni anak tangga. Hariz memandang adik beradik Aishah. Mereka semua tersenyum dan bersalaman dengan Hariz. Nina tersenyum.
“Hariz….” Kata Nina.
“Kak Na, Abang Sof.”
“Hai, Abang.” Nadira memberi salam. Dia memperkenalkan suaminya, Shah Fuzey kepada Hariz.
“Siapa ni?” Khairul yang baru sahaja menjejakkan kaki ke ruang tamu, bertanya. Dia belum pernah berjumpa dengan Hariz sebelum ini.
“Inilah Hariz. Boyfriend Adik.” Nina memperkenalkan Hariz kepada Khairul.
“Boyfriend Adik?” tanya Khairul. Lantang suaranya bertanya. Wajah yang bengis membuatkan Hariz kecut perut. Tetapi adik-adiknya yang lain sudah biasa. Mereka tahu walaupun Khairul berwajah bengis tetapi dia baik hati. Suka melindungi adik-adiknya walaupun mereka sudah berdikari dan boleh menguruskan hidup mereka sendiri. Sabrina memegang lengan suaminya. Khairul memandang isteri disebelah. Dia bersuara kendur semula. Berdehem kecil.
“Apa khabar?” Khairul sambil tersenyum dan menghulurkan tangan. Hariz menyambut huluran tangan itu.
“Baik.”
“Saya abang yang sulung kepada Aishah. Dia orang semua panggil saya Ong. Singkatan daripada Along. Hariz bolehlah panggil saya Ong.” Kata Khairul. Hariz mengangguk.
“Baiklah, Bang.”
Semua mata tertumpu ke arah anak tangga. Aishah yang lengkap berpakaian baju kurung dan berselendang menutupi sedikit rambut. Mereka semua terpegun dengan kecantikan Aishah yang semulajadi. Nurradiah yang baru sahaja datang dari dapur juga mengalihkan pandangan ke arah anak tangga. Dia tersenyum melihat Aishah yang kelihatan sangat ayu dan jelita.
“Kenapa semua pandang macam tu? Ada apa-apa ke kat muka Adik?” tanya Aishah sambil memegang wajahnya.
“Tak ada apa-apa. Adik nampak….different.” kata Khairul.
“Ada-ada jelah Ong ni.” Dia menuruni anak tangga yang terakhir dan menuju ke arah Hariz yang memandangnya tidak berkelip.
“Jomlah, Riz.”
“Ah…Ha…Ermm….Mmm…Hmm…..OK, jom.” Bermacam-macam bunyi yang dibuatnya. Hariz seperti baru tersedar dari mimpi yang panjang.
“Minumlah dulu, Riz. Auntie dah buat air tu.” Kata Syed Mahfuz yang turut keluar dari dapur apabila tiba-tiba ruang tamunya menjadi senyap sunyi. Hariz segera meneguk air jus yang dibancuh oleh Nurradiah. Hariz bersalaman dengan kesemua ahli keluarga Aishah. Mereka berjalan beriringan ke kereta Hariz yang diletakkan di luar rumah. Kesemua ahli keluarga yang ada di dalam rumah, kelegaan melihat perubahan pada diri Aishah.


SEPANJANG perjalanan ke rumah Hariz, Aishah hanya mendiamkan diri. Hariz sesekali mengetuk jarinya di stereng mengikut rentak lagu yang berkumandang di radio kereta. Matanya mengerling sekilas ke arah gadis di sebelah. Tiada satu patah perkataan pun yang keluar dari mulut mereka. Hariz menggenggam jari jemari Aishah. Gadis itu berpaling ke arahnya.
“Kenapa dengan awak ni? Diam je.” Tanya Hariz, lembut.
“Tak ada apa-apalah.” Tingkah Aishah.
“Takkanlah tak ada apa-apa. Mesti ada apa-apa.” Paksa Hariz lagi.
“Betul, saya tak apa-apa.” Masih sama reaksi Aishah.
“Cakap jelah. Apa benda yang merunsingkan awak sangat ni?” tanya Hariz. Aishah mengeluh besar.
“Awak takut dengan family saya?” tanya Hariz memandang sekilas ke arah Aishah. Dia mengangguk perlahan.
“Itu rupanya. Awak jangan takutlah. Family saya baik. Macam family awak jugak. Dia orang tak makan awak punya.” Seloroh Hariz. Aishah menjeling sambil tersenyum manja.
“Kan manis senyum tu? Senang hati saya tengok awak senyum. Belum ada dalam sejarah lagi family saya makan orang.” Hariz mengusik lagi. Aishah tergelak kecil. Kereta Hariz meluncur laju menuju ke destinasi.
Mereka tiba di perkarangan rumah keluarga Hariz. Perasaan berdebar Aishah makin menjadi-jadi. Hariz sudah keluar dari kereta. Dia membukakan pintu untuk Aishah. Dia menarik nafas sedalam-dalam dan melangkah keluar dari kereta. Mereka sama-sama melangkah masuk ke dalam rumah. Kedatangan Aishah disambut oleh Hanita. Dia tersenyum kepada Hanita. Mereka berpelukan erat.
“Mi…Ooo, Mi….Umi….” laung Hanita. Farehan terkocoh-kocoh keluar dari dapur menuju ke ruang tamu.
“Tadaa…Inilah bakal menantu baru, Umi.” Hanita mendepangkan tangan dan memperkenalkan Aishah kepada Farehan. Betul kata Hariz. Keluarganya tidaklah menakutkan. Wanita dihadapannya itu tersenyum lebar.
“Apa khabar, Auntie?” Aishah bertanya sekadar berbasa-basi.
“Baik. Aishah apa khabar?” tanya Farehan pula.
“Baik, Auntie.” Farehan tersenyum sahaja memandang Aishah. Apabila pertama kali dia memandang Aishah, hatinya sudah terpikat dengan tingkah laku anak gadis itu. Bukan seperti teman-teman wanita Hariz sebelum ini. Semuanya kurang sopan. Kecuali Julia. Walaupun dia berpakaian seperti orang tidak cukup kain, tetapi pertuturannya lemah lembut dan gayanya juga menunjukkan dia masih mengekalkan ciri-ciri ketimuran. Sebab dia berpisah dengan Hariz? Sampai sekarang Farehan masih tidak ketahui penyebabnya. Malas dia mahu masuk campur.
“Aishah duduklah dulu, ya. Auntie nak hidangkan makanan.” Farehan berkira-kira hendak beredar ke dapur.
“Boleh saya tolong Auntie?” tanya Aishah. Farehan berpaling ke arah Aishah semula. Farehan segera mengangguk. Aishah membuntuti Farehan. Mereka sama-sama menuju ke dapur. Hanita sudah hilang entah kemana. Hariz juga sudah menghilangkan diri ke bilik. Suami Farehan masih belum turun. Dia memasukkan lauk-pauk ke dalam pinggan yang sudah disediakan.
Hanita menarik abang sulungnya menuruni tangga. Hafiz mengerutkan dahi. Pelik dia dengan adiknya ini. Kuat juga Hanita menarik. Nasib baik dia tidak jatuh tangga. Kalau tidak, seperti buah nangka busuk dia terguling di atas tangga.
“Kenapa ni, Nita?” sungut Hafiz. Geram dengan sikap adiknya itu.
“Along ikut je lah.” Kata Hanita. Hafiz menarik tangan semula dengan kasar.
“Along takkan ikut selagi Nita tak beritahu kenapa.” Ugut Hafiz.
“Nita nak tunjuk girlfriend Angah lah.” Ujar Hanita separuh berbisik.
“Girlfriend Angah dah datang?” Hafiz bertanya seperti orang berbisik.
“Dah. Ada kat dapur dengan Umi.” Hanita berkata. Mereka sama-sama menuruni anak tangga. Hafiz menuju ke dapur. Hanita memeluk bahu Uminya dari belakang. Terkejut sebentar wanita itu dengan pelukan Hanita. Hanita melepaskan pelukan dan menepuk perlahan bahu Aishah yang sedang leka melakukan kerja. Aishah melatah. Tergelak Hanita dan Farehan.
“Kak…Nita nak kenalkan Along Nita.” Kata Hanita. Hafiz memeluk tubuh sambil bersandar pada pintu dapur. Dia hanya memandang belakang gadis itu sahaja. Tersenyum. Pasti Hariz adalah orang yang paling bahagia kerana memiliki gadis ini. Bukan sahaja baik tetapi gayanya juga lemah lembut. Hanita menarik lengan Aishah dan berpaling ke arah Hafiz. Aishah Najyha tersenyum manis.
Tiba-tiba senyuman di bibir Aishah mati. Begitu juga dengan Hafiz. Mereka merenung di antara satu sama lain. Lama mereka bertatapan. Hanita menggawang-gawangkan tangan dihadapan Hafiz.
“Hello…anybody home?” seloroh Hanita. Mereka tersedar dari lamunan.
“Kenapa dengan Along dan Kak Aishah ni?” tanya Hanita. Pelik dengan sikap abang dan bakal kakak iparnya itu.
“Ohh….Nita tau. Mesti Along dengan Kak Aishah kenalkan each other? Satu sekolah namannya pun.” Ujar Hanita lagi. Dia yang bertanya soalan, dia juga yang menjawabnya. Farehan turut memandang anak-anak dan bakal menantunya.
“Satu sekolah? Mana Nita tahu ni?” tanya Farehan.
“Nita tahu sebab Angah pernah beritahu Kak Aishah dulu sekolah mana.” Jawab Hanita. Farehan mengangguk. Dia memegang lengan Aishah apabila gadis itu hanya tercegat seperti patung yang tidak bernyawa. Aishah memandang farehan dan mengukirkan senyuman kecil.
Aishah segera berpaling dan meneruskan kerja menghidangkan lauk-pauk. Kini dia tahu mengapa hati berdegup kencang apabila kakinya mula melangkah masuk ke dalam rumah banglo milik keluarga Hariz. Hati menjadi sebak. Seperti mahu menitis air mata ini. Tetapi ditahankan jua. Hafiz beredar dari dapur dan menuju ke ruang tamu. Menonton bersama Abahnya.
Aishah dan Farehan berdua menghidangkan makan malam. Hanita sibuk bermain komputer. Tidak mahu langsung menolong Aishah dan Farehan. Seperti Nadira sahaja. Cuma adiknya itu semenjak berkahwin, sudah pandai menguruskan rumah tangga dan kerjaya. Dia pandai membahagikan masa.
Hariz menarik kerusi dan mempersilakan Aishah duduk disebelah kanannya. Gadis itu melabuhkan punggung di sebelah Hariz.
“Hariz, kamu pindah ke tempat Aishah. Umi nak Aishah duduk dekat dengan Umi.” Kata Farehan. Dia meminta Hariz duduk ditempat Aishah manakala Aishah duduk ditempat Hariz.
“Alaa….Umi ni. Bila Kak Lisa datang, macam tu jugalah yang Umi suruh Along buat.” Ujar Hanita. Farehan tersenyum.
“Senang sikit nak cakap. Tak perlulah cakap kuat-kuat. Betul tak, Aishah?” Farehan mengalihkan pandangan ke arah Aishah yang baru sahaja melabuhkan punggungnya. Gadis itu mengangguk perlahan sambil tersenyum. Fikiran dia sangat buntu. Mengapa mesti duduk menghadap Hafiz? Hatinya runsing. Umi dan Abah Hariz masing-masing duduk di kepala meja. Aishah lebih dekat dengan Farehan. Umi Hariz tidak habis-habis memerhatikan Aishah. Kemudian Farehan memberi isyarat mata kepada Hariz. Aishah faham sangat akan maksudnya itu. Hafiz tidak berkata apa-apa. Dia seperti orang yang kebisuan malam itu. Tidak disangka gadis yang dicintai oleh adiknya adalah orang yang juga dicintainya. Hanita menyiku lengan Hafiz. Dia tersenyum sambil memberi isyarat mata. Hafiz membalas dengan senyuman hambar.
“Apa pendapat Along tentang Aishah?” tanya Farehan tiba-tiba. Hafiz terkejut apabila namanya disebut segera mengangkat kepala memandang Farehan.
“Pendapat apa, Umi?” tanya Hafiz kembali. Tidak faham dengan soalan Farehan.
“Hish! Kamu ni. Aishah lah.” jawab Farehan. Dia kemudian beralih kepada Aishah. Gadis itu hanya menundukkan wajah menghadap hidangan di hadapan mata.
“Ok.” Jawab Hafiz perlahan.
“Ok je?” tanya Farehan lagi.
“Umi nak Fiz cakap apa lagi?” Hafiz bertanya dalam menahan getaran suaranya.
“Cakaplah baik ke, cantik ke.” ujar Farehan. Gadis itu hanya tertunduk malu.
“Cantik.” Jawab Hafiz lebih perlahan. Hanita mengerutkan dahi. Belum pernah Alongnya bersikap seperti itu sewaktu gadis-gadis lain yang diperkenalkan oleh Hariz kepada keluarga mereka. Hafiz lebih suka bersikap ceria. Kenapa dia bertukar sikap?
“Aishah ada buat apa-apa tak hujung minggu depan?” Farehan mengalihkan pandangan kepada gadis disebelah.
“Minggu depan saya free, Auntie. Kenapa Auntie tanya?” tanya Aishah. Farehan tersenyum.
“Mmmm….Auntie nak ajak makan malam kat rumah ni lagi minggu depan.” Ujar Farehan sambil menyuap nasi ke mulut.
“Ohh….” Jawab Aishah hambar.
“Hmm….kamu ajaklah tunang kamu, Lisa datang makan sekali minggu depan. Dah lama Umi tak jumpa dia. Rindu pulak.” Kata Farehan berpaling ke anak lelaki sulungnya. Terhenti suapan di mulut Aishah.
“Along tak boleh janjilah, Mi. Lisa semenjak balik ramai pulak saudara-mara dia jemput makan kat rumah. Tengoklah dulu. Nanti Along tanya dia.” Ujar Hafiz meneruskan suapan.
“Alaa…Along. Suruh dia luangkan sedikit masa untuk bakal mak mentua dia ni. Takkan tak boleh.” Paksa Farehan. Najmuddin berdehem kecil. Hafiz memandang Aishah sekilas. Tiada rekasi dari gadis itu. Kenapalah kau yang dicintai adikku? Kenapa kau? Tidak adakah gadis lain yang lebih sesuai untuk Hariz? Bukan dia. Bukan Aishah Najyha, hati Hafiz seperti ingin menjerit kuat.
“Kalau dah tak boleh, takkan lah kita nak paksa dia. Dia belum sah lagi jadi isteri Along. Bila dah sah esok, awak nak paksa sekalipun dah tak kisah.” Kata Najmuddin. Muka tidak diangkat. Sebaliknya tunduk menghadapi nasi dihadapan. Wajah Farehan berubah. Farehan memasamkan sedikit muka. Meminta simpati sang suami.
“Alaa…Abang ni. Saya cuma nak jumpa Lisa je. Dah lama tak jumpa.” Farehan memasamkan muka. Aishah tersenyum kecil. Keluarga Hariz tidak ubah seperti keluarganya. Ada suasana kemesraan yang dapat dirasai. Anak-anak yang lain hanya tergelak melihat gelagat kedua ibubapanya. Kecuali Hafiz. Dia sedari tadi hanya mendiamkan diri sahaja.
“Tak apalah, Bah. Nanti saya ajak Lisa datang makan malam dengan kita semua.” Akhirnya Hafiz berkata tiba-tiba. Meredakan suasana.
“Nanti Aishah jemput datang sekali, ya?” tanya Farehan. Gadis itu hanya mengangguk perlahan. Wajah nampak tenang. Tetapi tiada siapa yang tahu hatinya bergoncang hebat. Kecuali Yang Maha Esa.
Makan malam itu berakhir dalam keadaan yang tidak selesa bagi Aishah. Mata Hafiz tidak lepas dari memandangnya. Aishah gelisah. Kalau Hariz tahu, bagaimana? Apa pula katanya nanti? Hati Aishah tertanya-tanya. Walaupun sememangnya dahulu ada kisah di antara Aishah dan Hafiz tetapi Aishah tidak sampai hati untuk melukakan hati lelaki yang begitu baik dan sabar denga setiap tingkah lakunya selama setahun ini.


BERSAMBUNG......

3 tukang komen paling setia:

ceritaku MEMORIKU said...

amik ko.hafiz.
tau pon terkejut dgn awex adeq ko!!.
agagag.terkejut ko.
suke2.
alaaa.mesti cemburu.
suke2.
agagag.
-na`dz

swit hanna said...

huhu..
akhirnya...
dorang tjumpa gak..
bdebarla juga...

keSENGALan teserlah.. said...

adoyy..
excited nieh...
jmpe gak,,tp syg...
msing2 da berpunyer..
isk2..
smbung2..
(oiit..emo btol ko faf..)