BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Monday, January 5, 2009

Kasih Aishah Najyha BAB 24

BAB 24

AISHAH menolong memotong buah-buahan. Farehan pula sedang menyediakan pencuci mulut yang mahir dibuat. Hanita menyertai Abah dan abang-abangnya menonton televisyen. Entah dari mana Hariz muncul dan memeluk bahu Aishah dari. Kaget gadis itu dibuatnya. Lamunan Aishah hilang entah kemana. Dia memandang Hariz yang tersenyum disebelah.
“Awak tak malu ke kalau Umi awak nampak?” tanya Aishah. Segan juga dia kalau Farehan atau Najmuddin yang nampak perbuatan mereka itu. Yalah, mereka masih belum ada ikatan sah. Masakan dibenarkan berpegang. Kalau Hanita yang terserempak, tidak apalah. Atau dia tidak mahu Hafiz yang melihat itu semua? Hati Aishah semakin kusut dan lebih runsing dari tadi.
“Apa nak dimalukan? Tak ada siapa-siapa pun kat dapur ni.” Kata-kata Hariz itu membuatkan Aishah memandang ke sekeliling dapur. Memang benar katanya itu. Tidak ada sesiapapun.
“Yalah. Kalau tak ada siapa-siapa pun, seganlah kalau tiba-tiba Umi awak masuk ke dapur.” Ujar Aishah sambil cuba melepaskan tangan Hariz dari bahunya
“Tak punya. Umi saya tengah makan dessert kat depan tu. Takkan masuk ke dapurlah.” Kata Hariz. Aishah mengerutkan dahi dan menjenguk ke luar. Memang Farehan sedang menjamu pencuci mulut. Hariz melepaskan pelukan bahu Aishah.
“Ada-ada jelah tau awak ni. Dahlah jangan kacau saya nak potong buah ni. Nanti saya potong tangan awak, baru awak tau.” Ujar Aishah. Tergelak kecil.
“Ish…belum kahwin awak dah nak potong tangan saya. Kalau dah kahwin esok, entahlah macam mana.” Seloroh Hariz. Mereka sama-sama bersembang didapur dan bergelak ketawa. Lawak jenaka yang diutarakan oleh Hariz benar-benar terasa lucunya. Aishah ketawa sehingga keluar air mata. Kerja-kerja memotong buah pun menjadi sedikit lambat. Asyik sahaja melayan karenah dan lawak Hariz.
Tiba-tiba ada satu suara berdehem kuat. Mereka sama-sama memandang. Hafiz sedang berdiri tegak memandang kemesraan mereka berdua. Hatinya menjadi cemburu. Darah merah menyerbu ke mukanya. Muka terasa panas. Cemburu melihat gelak ketawa itu yang sepatutnya bersama dia.
“Umi suruh bawak buah-buahan ke depan.” Katanya tegas dan terus berlalu. Aishah tergamam. Hariz juga turut berlalu ke depan. Hati Aishah resah. Adakah Hafiz melihat kemesraan mereka? Kenapa dia perlu ambil peduli sedangkan Hafiz tidak pernah mempedulikan perasaannya? Hati kecilnya berkata-kata sendirian.
Aishah membawa buah-buahan yang sudah dipotong itu ke hadapan. Dia meletakkan buah-buahan itu diatas meja kopi. Hafiz memandang gerak geri Aishah tidak berkedip. Aishah hanya menundukkan wajah. Tidak berani dia hendak menentang mata Hafiz yang redup itu. Dia beredar dari situ dan duduk di meja makan. Hariz menyertai Aishah. Api cemburu bertambah-tambah meluap di dalam diri Hafiz. Mereka bersembang dengan rancak. Farehan juga turut menyertai mereka berdua. Entah apa yang disembangkan tetapi Hafiz melihat sesekali Aishah tergelak. Manja seperti dahulu. Lesung pipitnya juga masih menyerlah di pipi putih gebu itu. Hanita menuju ke meja makan dan juga turut bersembang dengan mereka. Kadangkala dia akan memeluk bahu Aishah.
‘Kenapa dengan kau ni, Hafiz? Cemburu?’ kata hatinya bersuara.
‘Tidak. Mengapa aku perlu cemburu?’ Hafiz bertingkah.
‘Kau cemburu melihat kemesraan yang ditunjuk oleh gadis itu dan adik
kau’ hatinya berkata-kata lagi.
‘TIDAK!!! Aku tidak cemburu. Aku tidak cemburu’ Hafiz menafikan tekaan kata hati. Walaupun dia tahu memang itulah yang sedang berlaku dalam dirinya.
‘Kau jangan nak bohong aku. Aku kenal diri kau lebih dari kau
mengenali diri kau sendiri.’ Kata hati bergema semakin kuat. Hafiz jadi semakin tidak selesa. Najmuddin yang perasaan akan perubahan anaknya itu bertanya. Hafiz hanya menggeleng perlahan.
‘Aku tak kisah. Hariz pasti boleh membahagiakan dia’ ucap Hafiz dalam hati, perlahan. Walaupun mata ditala ke arah peti televisyen, tetapi tumpuannya tidak disitu. Menerawang jauh.
‘Kau kisah sebenarnya. Kau masih cintakan dia. Mengapa kau perlu
menafikan segalanya?’ kata hati juga mula mengendurkan gemaan.
‘Kalau aku masih cintakan dia, aku takkan sanggup mengahwini Lisa’
‘Kau kesiankan Lisa. Tetapi cinta kau hanya untuk gadis itu’ tekaan kata hati semakin berasas. Benarkah aku menyintai Lisa? Atau sekadar simpati? Hafiz berdesis sendirian.
‘Aku tak sanggup mengecewakannya sekali lagi. Aku tak sanggup
melihat Hariz berduka. Aku tak sanggup melukakan hati Lisa.
Ketiga-tiga mereka adalah orang yang aku sayangi. Aku tak sanggup
melihat mereka menderita.’ Hafiz berkata sambil memegang kepalanya. Sakit kepala bila memikirkan terlalu banyak perkara.
‘Tapi perbuatan kau ini membuatkan kau sendiri menderita’ ucap kata hati, sedih. Hafiz melepaskan keluhan perlahan.
‘Biarlah aku saja yang menanggung penderitaan ini. Tetapi aku tak
sanggup melihat mutiara putih yang berjujuran di pipi si dia. Aku
akan tetap dan terus mencintai dia sepenuh hatiku. Aku juga akan
membahagiakan Lisa’ pertelingkahan Hafiz dengan kata hati terhenti begitu sahaja apabila matanya menatap wajah lembut itu. Mata Aishah seperti sudah kehilangan sinar. Tidak seperti dulu. Aishah membalas pandangan itu. Tetapi segera dialihkan pandangannya itu apabila Farehan bertanya sesuatu kepada dia.


HARIZ menghantar Aishah pulang ke rumah. Kereta Hariz berhenti betul-betul dihadapan rumah banglo itu. Aishah memandang wajah Hariz dan tersenyum. Dia berkira-kira hendak turun dari kereta itu tetapi tidak jadi apabila Hariz ingin berkata sesuatu. Dia berpaling menghadap Hariz. Lidah lelaki itu menjadi kelu apabila Aishah memandang. Tatapan gadis disebelahnya ini sangat memukau.
“Kenapa, Riz? Awak ada sesuatu nak cakap dengan saya?” tanya Aishah. Hariz hanya mendiamkan diri. Tidak tahu bagaimana hendak bertanya. Dia menjadi serba salah.
“Tak apalah. Bila awak dah bersedia nak cakap nanti, awak call saya.” Kata Aishah sambil membuka pintu. Kaki kirinya sudah melangkah keluar. Belum sempat kaki kanannya turut melangkah keluar, Hariz berdehem. Aishah memandang lelaki itu.
“Sebelum saya, pernahkah awak mencintai lelaki lain?” pertanyaan Hariz itu dirasakan amat berat sekali. Aishah mengeluh perlahan. Dia tidak pasti samada hendak menjawab soalan itu atau tidak. Lama dia berfikir. Hariz kegelisahan.
“Ada.” Ringkas jawapan Aishah. Tidak terlintas langsung untuk menipu Hariz. Baginya, Hariz terlalu baik. Tidak patut ditipu dan dipersia-siakan.
“Boleh saya tahu siapa dia?”
“Itu cerita lama. Biarlah kisah tu berlalu. Saya pun dah buka kisah baru. Tak perlulah awak tahu siapa dia. Anggap sajalah awak pernah mengenali dia.” Kata-kata Aishah banyak berkias. Hariz terdiam. Aishah bungkam.
“Awak?” tanya Aishah tiba-tiba.
“Hah?” Hariz menjadi bingung.
“Awak pernah ada sesiapa ke sebelum saya?” tanya Aishah kembali. Hariz tersenyum dan mengangguk.
“Ada. Tapi dia dah kahwin. Dah ada seorang anak pun.”
“Awak masih cintakan dia?” tanya Aishah lagi.
“Cakap pada saya. Siapa yang boleh lupakan cinta pertama. Tapi untuk soalan awak itu, saya akan katakan tidak. Saya doakan kebahagiaan dia. Apa-apa pun kami tetap kawan. Tak baik bermusuh walaupun kami dulu pernah bercinta. Tak sangka pulak husband dia kawan baik saya masa sekolah dulu.” Terang Hariz untuk mengelakkan salah faham Aishah. Tetapi gadis itu tidak cepat melatah. Dia hanya tersenyum manis. Aishah tahu. Walaubagaimanapun, perasaan cinta pertama itu masih ada dalam dirinya. Tapi dia takut untuk memberitahu kerana Hariz fikir Aishah akan salah faham. Tetapi Hariz juga tidak tahu bahawa perasaan cinta pertama Aishah itu masih ada. Masih wujud sehingga kini. Dan, tidak tahu bila boleh dihapuskan. Semakin dia cuba melupakan Hafiz, semakin terikat perhubungan mereka. Benarkah ada jodoh diantara mereka?
“Dia adalah cerita dulu. Awak, cerita sekarang.” Sambung Hariz. Aishah tersenyum simpul. Hariz menarik jari jemari Aishah dan dicium jari-jari runcing itu.
“Selamat malam, Hariz.” Kata Aishah. Cuba melepaskan jari jemarinya tetapi Hariz seperti tidak mahu melepaskan.
“Hariz…” panggil Aishah lembut. Perlahan-lahan lelaki itu melepaskan jari jemari gadis yang teramat dicintainya itu.
“Selamat malam. Assalamualaikum.” Kata Hariz. Aishah turun dari kereta. Ditutup pintu kereta dan menjenguk semula ke dalam kereta.
“Waalaikumussalam.” Aishah berkata dan melangkah masuk ke dalam. Pintu pagar automatik itu menutup semula. Aishah melambai. Hariz membalas lambaian itu.
Aishah berpaling dan berjalan perlahan-lahan menuju ke Taman Mewah Indah. Hatinya berbelah-bahagi. Benarkah keputusannya ini? Menerima cinta Hariz sedangkan hatinya masih pada Hafiz. Aishah terbayang-bayang lirikan mata Hafiz. Masih seperti dahulu. Dia masih membayangkan peristiwa sewaktu makan malam tadi. Hafiz tidak banyak bercakap. Berlainan benar dengan Hafiz yang dahulu. Aishah dapat menangkap pandangan Hafiz melalui ekor matanya. Lelaki itu banyak merenung dirinya. Dia jadi gelisah. Tidak tenteram.
‘Aku mesti membuang wajah Hafiz dari kamus hidupku’
‘Baguslah kalau kau berfikir begitu. Hariz lebih selayaknya berada di
mata, hati dan jiwa kau’ kata hati berkata secara tiba-tiba.
‘Aku akan berikan peluang kepadanya’ tegas Aishah lagi.
‘Itulah yang sebetulnya’ kata hatinya memberi semangat.
‘Aku akan belajar menyintai Hariz’ Aishah bertekad.
‘Inilah Aishah Najyha yang aku kenal dahulu. Tegas dengan
pendiriannya’ kata hati semakin galak memberi semangat.
‘Aku mesti cuba! Tapi…aku tak sekuat yang aku sangkakan. Aku
menyangka aku boleh berdepan dengannya’ kata hati Aishah mati begitu sahaja. Tiada lagi kata-kata semangat. Kenapalah dia selemah ini? Semenjak keluar daripada universiti, dia sudah pandai menjaga hati dan perasaannya daripada disakiti. Tapi kini, itu semua tidak berguna lagi. Apabila terpandangkan wajah Hafiz, kenangan silam menjengah memori.
Katak-katak sedang menyanyi lagu rasmi memanggil hujan. Aishah memandang awan gelap yang menyelubungi bulan. Setitik demi setitik air hujan menimpa muka. Aishah melangkah masuk ke dalam apabila hujan semakin renyai.


HARIZ duduk di dalam kereta yang sudah diparkir di dalam garaj rumah. Dia duduk termenung. Mulutnya asyik tersenyum. Senyuman Aishah melekat di hati kini. Dia yakin dapat membahagiakan Aishah. Dia akan membuatkan gadis itu melupakan kisah cinta lamanya. Itu semua sudah berlalu. Hariz keluar dari kereta. Dari garaj, dia ternampak Hafiz sedang duduk termenung di balkoni. Dia tersenyum. Tiba-tiba datang idea hendak mengusik abangnya. Hariz menuju ke tingkat atas dan terus sahaja masuk ke dalam bilik Hafiz secara senyap tanpa Hafiz sedari akan kehadirannya. Dia menyergah Hafiz sehingga lelaki itu melompat dari kerusi.
“Angah ni buat terkejut Along je.” Hafiz mengurut dada. Hariz ketawa berdekah-dekah. Kelakar pula bila melihat wajah Hafiz yang panik.
“Apa yang Along menungkan tu sampai Angah masuk pun Along tak sedar?” Hariz masih lagi dengan sisa ketawa. Dia melabuhkan punggung di kerusi yang terletak di balkoni itu.
“Macam-macam. Especially, pasal kerja.” Hafiz memandang ke arah kegelapan malam. Mencari bintang. Hatinya terkapai-kapai di dalam kegelapan itu. Dia perlukan seseorang untuk menariknya keluar. Wajah Ellisa muncul untuk menyelamatkan dia. Benar-benarkah gadis itu datang menyelamatkan dia atau pun hanya fikirannya sahaja yang mereka wajah gadis itu semata-mata hendak membuang wajah Aishah?
“Kenapa dengan kerja Along?” tanya Hariz tiba-tiba. Memecahkan lamunan Hafiz yang berpanjangan.
“Lepas Along kahwin, commitment akan bertambah. Along ingat nak suruh Kak Lisa berhenti kerja. Tapi dia tak nak. Dia kata kerja sebagai doktor ni adalah impian dia dari kecil. Tapi kalau kami sama-sama sibuk dengan patient, bila masa nak berjumpa? Bila masa nak bina keluarga? Bila masa dia nak beranak? Kalau atleast dia jadi surirumah, adalah masa Along nak berjumpa dengan dia.” Rupa-rupanya itu yang dirisaukan oleh Hafiz. Hariz tersenyum. Dia tahu bagaimana hendak menceriakan abangnya semula. Hariz berdehem.
“Along…Angah tak tahu macam mana nak bagi nasihat pada Along. Tapi satu je Angah tahu. Kalau Kak Lisa sayangkan Along, apa pun dia sanggup buat.” Hariz menghirup sedikit air nescafe panas abangnya. Hafiz mengeluh perlahan. Kemudian, mengangguk.
“Macam Aishah sanggup buat apa je untuk Angah?” tanya Hafiz perlahan. Hariz memandang abangnya itu.
“Angah tak pasti tentang hati dia. She’s hard to predict. Walau macamana pun, Angah akan tetap cuba membuat dia jatuh cinta pada Angah dan lupakan cinta lama dia.” Jelas Hariz panjang lebar.
“Cinta lama?” tanya Hafiz lagi. Hariz mengangguk.
“Angah tanya Aishah tentang kisah cinta silam dia. Dia kata dia memang ada lelaki yang dicintainya sebelum Angah.” Ujar Hariz. Hafiz memandang ke kegelapan malam sambil tersenyum kecil.
“Habis tu, dia ada cakap siapa?” Hafiz bertanya dengan senyuman masih dibibir.
“Tak pun. Dia kata biarlah cinta itu menjadi kisah silam dia.” Hariz berkata. Hafiz mengangguk perlahan. Sedikit hampa tetapi dia mengerti. Biarlah kau jua menjadi kisah silamku, kata hati kecil Hafiz.
“Dahlah tu, Along. Kita tak payah fikir pasal perempuan. Sekarang ni, kita pergi main PS2. Dah lama kita tak main kan?” cadang Hariz. Hafiz memandang wajah Hariz. Lama. Bertuahnya Aishah kerana dapat memiliki sekeping hati milik Hariz. Dia seorang yang ceria dan tidak tahu bersedih. Dan aku juga bertuah kerana memiliki sekeping hati milik gadis bernama Aishah. Walaupun hanya untuk seketika cuma. Tetapi akan aku pulangkannya kepada kau satu hari nanti, adikku. Detik hati kecil Hafiz sekali lagi.
Mereka sama-sama keluar dari bilik Hafiz dan menuju ke tingkat bawah. Hariz memasang peti televisyen dan menyambungkan suis PS2 ke peti tersebut. Hafiz memilih game daripada CD Bag. Satu persatu game yang dilihatnya. Akhirnya, dia memilih Final Fantasy. Hariz ke dapur untuk mengambil snek ringan dan air bergas.
Mereka bermain sehingga lewat malam. Jam berdenting sebanyak 3 kali menandakan jam sudah pukul 3 pagi. Mereka masih leka bermain. Kadangkala gelak ketawa kedua-duanya bergema di seluruh rumah. Farehan tidak boleh tidur kerana terdengar bunyi suara orang bercakap dan bergelak, menjenguk dari tingkat atas. Dilihat dua beradik itu sedang bermain PS2. Farehan menggeleng dan masuk semula ke dalam bilik tidur. Dia tersenyum. Sudah lama dia tidak mendengar dua beradik itu bergaduh, bersembang dan bergelak sesama mereka. Kini, dia pasti. Kedua anak lelakinya yang dahulu pergi jauh mencari ilmu, sudah kembali ke pangkuannya semula. Dia gembira kerana dahulu anak-anak kecilnya sudah menjadi anak-anak teruna. Dan dara.





PAGI itu mata Hariz tidak boleh diangkat. Mengantuk sangat. Semalam tidur lewat. Bermain PS2 sehingga pagi. Telefon bimbit Hariz berdering. Bingit telinga. Dia segera mencapai telefon itu sebelum jeritannya lebih kuat. Hariz meneliti nama di skrin. Pejabat. Dia segera menjawab.
“Hello…” jawabnya.
“Hello, Encik Hariz.”
“Hah!Kama. Kenapa? Ada hal penting ke?”
“Encik Hariz masuk pejabat lewat ke hari ni?” tanya Kamazarina.
“Ya. Kepala saya pening. Kama boleh tolong saya tak?”
“Boleh Encik Hariz. Ada apa yang Encik Hariz perlukan?”
“Tolong beritahu Encik Syafiq. Pasal projek Lembah Bayung 2 Spa and Resort, yang projek kerjasama dengan FAF Architecture, arkitek daripada syarikat tu nak berjumpa dengan kita hari ini. Tapi, saya rasa saya tak dapat hadir. Kama minta Encik Ferry ikut Encik Syafiq pergi ke sana.” arah Hariz.
“Perlu saya terangkan apa-apa pada Encik Syafiq dan Encik Ferry?”
“Tak perlu. Sebab projek tu pun dah tinggal 35 per cent lagi nak siap. Encik Syafiq tahulah apa yang patut dibuatnya.” Kata Hariz sambil menutup mulut menguap. Sisa kantuk masih ada.
“Baik Encik Hariz. Itu saja ke?”
“Satu lagi. Kamu masuk dalam bilik saya. Ambil fail yang warna merah. Yang saya letak atas meja saya tu. Saya tulis initial LBS & R. Awak berikan pada Encik Syafiq.” Arah Hariz sekali lagi.
“Baik Encik Hariz. Ada apa-apa lagi?”
“Ada. Satu je lagi. Maaflah, Kama.” Hariz memang tidak suka menyusahkan setiausahanya.
“Tak apa Encik Hariz.”
“Kamu cakap dengan Encik Syafiq. Lepas saja meeting tu, suruh dia call saya.” Arahan Hariz dicatat oleh Kamazarina dalam buku diari.
“Hari ni saya ada apa-apa meeting ke, Kama?”
“Hari ni Encik Hariz ada meeting dengan Encik Nathan dan Puan Fiza. Pukul 12.30 tengah hari di Hotel Hilton, P.J. Lepas tu, Encik Hariz ada meeting dengan Puan Qaseh dari Fragile Advertising Company. Mengenai iklan syarikat dan iklan promosi projek Lembah Bayung tu.” Kata Kamazarina sambil matanya meneliti diari yang tercatit jadual harian Hariz.
“Iklan syarikat? Bukankah Tuan Syed yang berkuasa untuk memilih iklan syarikat? Kenapa pulak saya? Kalau iklan projek Lembah Bayung tu, memang saya yang uruskan.” Ujar Hariz. Setahu dia memang Syed Mahfuz yang selama ini menguruskan iklan syarikat.
“Tuan Syed tahu yang Encik Hariz nak pergi berjumpa dengan Puan Qaseh. Jadi, dia suruh Encik Hariz uruskan.” Terang Kamazarina.
“Baiklah. Saya kena berjumpa dengan Puan Qaseh pukul berapa?”
“Pukul 3.00 petang.”
“Baiklah, Kama. Nanti kalau ada apa-apa mesej, awak telefon saya saja. Saya mungkin tak masuk pejabat hari ini.” Kata Hariz.
Selepas mengucapkan selamat tinggal, mereka sama-sama mematikan talian. Hariz meraup muka dan melihat jam loceng di sisi katil. Sudah pukul 11 pagi. Dia kena berjumpa dengan pelanggan pukul 12.30 tengah hari. Nanti lambat pula. Sudahlah berjumpa di Hotel Hilton. Jalan ke Petaling Jaya kalau sudah hampir waktu tengah hari, jalan raya semakin sesak dengan kereta. Hariz bangun dan segera menuju ke bilik air.

BERSAMBUNG.....

3 tukang komen paling setia:

swit hanna said...

huhu..
hafiz jeles la tue..
still ade chenta di hati..
camne rr klu hariz taw ksh antara along die n aishah owh..
xsabo nk taw nie..

nk lagii..
:)

keSENGALan teserlah.. said...

waaahhh.qaseh pon ader enterframe nieh...
hihi..
adooyy...
yg mne 1 lar plhn aisyah n hafiz nieh....
best2...
smbung2..

ceritaku MEMORIKU said...

agagag.Qaseh de sekali lorh.
sukenye.
agagag.
adusshh.cum ne kalo hariz tau psl along die yg sebenarnye along die cinta at aisyah.?
hafiz nk pilih spe nie?ikot kate ati la hafiz jgn korbankan diri sendiri nnt ati merana.
agagag.
suke2.
-na`dz