BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Saturday, August 29, 2009

Dan Sebenarnya....32

BAB 32

PINTU lif berdenting dan Dizyan melangkah masuk. Wajahnya keletihan kerana terpaksa membuat temujanji bersama wakil dari syarikat produksi yang terbesar di Amerika Syarikat. Mereka berminat hendak membuat filem hasil kerjasama dengan RUFA Productions. Tetapi dengan tindakan Faizal ini akan menjatuhkan imej dan maruah penggiat filem dan drama tempatan. Geram sungguh Dizyan dengan Faizal. Nasib baik mereka sudi memberikan Faizal satu lagi peluang. Tetapi jika Faizal masih melepaskan peluang yang terakhir ini, kali terakhir mereka akan berurusan dengan RUFA Productions. Satu keluhan kuat dilepaskan. Sebaik sahaja pintu lif hendak tertutup, satu tangan gagah milik seorang lelaki menahan pintu itu dari tutup. Dizyan terjerit kecil. Pintu lif kembali terbuka. Syed Ezra melangkah masuk dengan sengihan.
“Ez terkejutkan Yan, ke?” tanya Syed Ezra. DIzyan mengurut dada.
“Ez, masuk ni dah kali ke-2 Ez buat macam ni tau. Lain kali jerit aje. Yan pasti dengar.” Dizyan berkata. Syed Ezra tersenyum sehingga menampakkan lesung pipitnya.
“Sorry. Lain kali Ez tak buat lagi.” Syed Ezra mengangkat kesepuluh jarinya dihadapan Dizyan. Mereka sama-sama tergelak kecil.
“Yan buat apa kat sini seorang-seorang lagi? Dah 2-3 malam Ez tengok Yan jarang balik awal.” Ujar Syed Ezra sambil membetulkan tali beg galas komputer ribanya yang melurut ke bawah.
“Banyak kerjalah, Ez.” Dizyan berkata. Syed Ezra mengangguk perlahan. Lama mereka mendiamkan diri.
“Maaflah kalau pertanyaan Ez ni buat Yan tak selesa.” Ujar Syed Ezra. Dizyan mengangkat muka dan memandang wajah lelaki di sebelahnya itu.
“Apa dia?” tanya Dizyan kembali.
“Tadi....Ez ada dengar Yan bergaduh dengan girlfriend Faizal, betul ke?” serba salah Syed Ezra hendak bertanya.
“Betul. Tapi dah selesai pun.” Ujar Dizyan sambil tersenyum kecil. Mereka sembang sesama sendiri sehingga mereka sampai ke Basement.
“Thanks, Ez.” Ucap Dizyan. Syed Ezra mengerutkan dahi.
“Kenapa?” SYed Ezra bertanya. Dizyan tersenyum.
“Sebab Ez dah berjaya ceriakan hati Yan ni.” Ujar Dizyan sambil menepuk dadanya berkali-kali. Syed Ezra tersenyum dan mengangguk.
“You are most welcome.” Ucap Syed Ezra kembali. Dizyan memasukkan tas tangan ke dalam kereta. Dihidupkan enjin kereta.
“Ermmm, Yan.” Panggil Syed Ezra. Dizyan berpaling.
“Boleh Ez belanja Yan makan malam?” teragak-agak Syed Ezra hendak bertanya.
“Err....maafkan saya, Ez. Saya....saya....” Dizyan tidak tahu hendak menjawab apa.
“....ada hal.” Sambung Dizyan. Syed Ezra mengangguk perlahan.
“Okay. Maybe next time.”
“Maybe....” Dizyan tidak mahu memberikan apa-apa harapan kepada Syed Ezra.
Tiba-tiba ada satu suluhan lampu kereta disuluh ke arah mereka berdua. Syed Ezra mengangkat lengannya dan cuba mengenal pasti kereta tersebut. Dizyan mengecilkan mata. Sebuah kereta yang dikenali Dizyan mendekati mereka berdua. Pemandu tersebut keluar bersama penumpangnya. Faizal memandang tajam ke arah mereka. Ku Zhety menjeling Dizyan tetapi kemudian tersenyum pada Syed Ezra. Lelaki itu membalas senyuman Ku Zhety.
“Tak balik lagi, Ez?” tanya Faizal pada Syed Ezra.
“Nak baliklah ni.” Syed Ezra berkata. Faizal mengangguk perlahan. Dia beralih pula pada Dizyan.
“Kau pulak apasal tak balik lagi?” Faizal bertanya pula Dizyan. Tetapi kali ini lebih keras pertanyaannya itu.
“Saya dah nak baliklah ni, Encik Faizal.” Dizyan berkata selembut mungkin. Tetapi perasaan menyampahnya menular dalam hati, tiada siapa yang tahu. Ku Zhety memandang dan tersenyum sinis. Kemudian dia beralih pandang dan memandang Faizal.
“Sayang, you kata nak ambil barang. Cepatlah pergi.” Ujar Ku Zhety. Faizal mendengus. Memandang Syed Ezra dan Dizyan silih berganti.
“Sayang....” panggil Ku Zhety. Faizal masih tidak mendengar panggilan itu.
“Sayang!” Ku Zhety sedikit menekan nada suaranya. Faizal tersentak dan memandang wajah Ku Zhety yang putih dengan bedak itu.
“You kata nak pergi ambil barang. Pergilah!” Ku Zhety mengulangi ayatnya semula. Bernanah rasanya telinga Dizyan mendengar suara Ku Zhety yang sengaja dilunakkan.
“Aaaa....Errr.....Emmm....I baru teringat, barang tu I dah bawak balik.” Tujuan Faizal kembali ke pejabat adalah untuk memastikan Dizyan sudah pulang ke rumah. Tetapi ternampak pula kemesraan Syed Ezra bersama Dizyan. Cemburu? Mana mungkin. Dia tiada langsung perasaan terhadap Dizyan. Marah? Kenapa harus berasa marah? Apakah perasaan ini? Faizal berteka-teki di dalam hatinya.
“Apalah you ni. Cepat sangat pelupa. Jom, sayang. You kata nak pergi makan. I lapar sangat ni.” Rengek Ku Zhety. Dizyan memandang ke arah lain. Sakit hatinya melihat perangai Ku Zhety. Aku yang isterinya pun tak pernah merengek macam tu, desis hati Dizyan.
“Kalau macam tu, saya minta diri dulu.” Ujar Dizyan. Memandang tepat ke arah Faizal. Kemudian beralih pandang pula ke arah Syed Ezra. Tersenyum manis pada lelaki itu. Faizal rasa tidak puas hati. Kenapa Dizyan tidak pernah memberikan senyuman sebegitu kepadanya? Hanya kepada Syed Ezra. Lelaki yang langsung tiada hubungan dengannya. Hanyalah hubungan sebagai pekerja dan pegawai sahaja. Hati Faizal sekali lagi membara.
“See you tomorrow.” Syed Ezra berkata tanpa mempedulikan pandangan tajam daripada Faizal. Dizyan mengangguk perlahan dan masuk ke dalam perut kereta. Syed Ezra beralih ke arah Faizal.
“Aku balik dulu, Zal.” Ujar Syed Ezra meminta diri.
“Hmm....” itu sahaja jawapan daripada Faizal. Kemudian, Syed Ezra terus beredar dari situ. Dia juga tidak suka dengan sikap Ku Zhety yang mengada-ngada itu.
Bukannya Ku Zhety tidak pernah terserempak dengan dia semasa dia memulakan tugas sebagai GM (General Manager) di dalam RUFA Tower itu. Malahan dengan sengaja Ku Zhety buat-buat terjatuh dihadapannya. Beberapa kali Ku Zhety cuba bercakap dengan dia tetapi bagi Syed Ezra, bukan perempuan jenis itu yang menjadi pilihan hidupnya. Syed Ezra sudah biasa dengan sikap wanita yang gilakan wajah dan duitnya itu. Siapa yang tidak kenal dengan Syed Ezra? Anak pemilik syarikat perkapalan yang terbesar di Asia. Tetapi dia tidak mahu bekerja dengan ayahnya itu selagi dia belum mendapatkan sebarang pengalaman. Semasa pertama kali bertemu dengan Dizyan, gadis itu langsung tidak mahu melayannya. Seperti Dizyan tidak kenal akan latarbelakang lelaki bernama Syed Ezra bin Syed Akbar Al-Barakbah. Dia tertarik dengan sikap Dizyan yang sederhana. Dia juga dapat tahu daripada Fateen yang Dizyan adalah anak peguambela dan peguamcara terkenal, tetapi juga tidak mahu bekerja dengan Abahnya kerana tidak berminat menjadi peguam. Suka dengan sikap Dizyan yang ingin berdikari dan berdiri di atas kakinya sendiri. Tanpa mengharapkan bantuan sesiapa.
Kereta Hummer H3 pemberian ayahnya semasa hari graduasi, ditekan alat penggera kereta. Berbunyi kuat. Bergema satu tingkat tempat letak kereta itu. Memasukkan beg bimbit dan kot dibahagian belakang kereta. Tetapi hatinya tertanya-tanya. Kenapa Faizal seperti tidak suka akan dia berhubungan dengan Dizyan? Kemudian dijungkitkan bahu. Entahlah. Dia terus masuk ke dalam kereta dan menderum pergi meninggalkan bangunan RUFA Tower itu.


KERETA MyVi berwarna Tangerine Orange itu membelah jalanraya yang tidak pernah sunyi dengan kenderaan walau waktu apa sekalipun. Dibawa perlahan sahaja. Tidak mahu memecut laju. Di dalam kereta, Dizyan sempat menyumpah Faizal. Geram apabila diperlakukan seperti anak-anak kecil. Tangannya menghentak-hentak stereng. Perasaan marah membara apabila dilihatnya Faizal menarik Ku Zhety. Volume radio dipasang kuat. Lagu Kantoi nyanyian Zee Avi berkumandang. Sekali-sekala Dizyan tergelak besar mendengarkan bait-bait lagunya. Kemudian, ditekup mulut. Takut pula dikatakan gila jika ada kereta yang berselisih dengan keretanya dan terlihat Dizyan tergelak seorang diri.
Setengah jam kemudian, Dizyan tiba dihadapan rumah banglo yang tersergam indah di salah sebuah kawasan perumahan di Kota Damansara. Keretanya diparkir dalam garaj. Dicapai tas tangan yang berada di tempat duduk penumpang. Perlahan-lahan melangkah menuju ke pintu utama. Diambil kunci yang jauh terbenam ke dalam tas tangannya. Dikuak pintu tersebut dan Dizyan melangkah masuk ke dalam rumah. Kelihatan kedua mertuanya sedang menonton televisyen bersama Fikhri dan Fathiq.
“Assalamualaikum.” Dizyan memberi salam. Kesemua mereka beralih pandang dan memandang ke arah Dizyan yang sedang tersenyum manis.
“Baru balik, Yan?” tanya Datin Rubaiyah. Dizyan mengangguk perlahan.
“Yan dah makan?” giliran Datuk Farid pula bertanya.
“Belum lagi, Pa.” Jawab Dizyan lembut. Datin Rubaiyah berdiri dan berjalan mendekati Dizyan.
“Yan pergi naik mandi. Lepas tu, turun makan. Bibik ada sediakan makan malam.” Ujar Datin Rubaiyah. Dizyan mengangguk dan terus mendaki tangga untuk ke tingkat atas. Datin Rubaiyah berjalan semula ke arah suami dan anak-anaknya yang tidak lepas dari memandang isteri serta ibu mereka.
“Kak Yan memang selalu balik lambat macam ni ke?” tanya Fathiq, ingin tahu. Datin Rubaiyah melepaskan keluhan.
“Selalu jugaklah. Mama pun tak paham. Kenapalah Abang Faizal kamu tu bagi banyak sangat kerja kat Kak Yan.” Mata Datin Rubaiyah tertala semula ke peti televisyen yang terpasang. Fathiq hanya memandang tangga yang menuju ke bilik Faizal di tingkat atas. Kemudian, menggeleng perlahan.
Seketika kemudian, Dizyan turun ke tingkat bawah setelah selesai mandi dan bersolat. Masuk ke dalam dapur dan bertembung dengan Sutinah.
“Bik....” sapa Dizyan. Sutinah tersenyum memandang gadis itu.
“Kamu udah makan?” tanya Sutinah. Sejak kebelakangan ini, Dizyan jarang sekali pulang awal. Dan setiap kali dia pulang, pasti terus masuk ke biliknya dan langsung tidak keluar. Dizyan menggeleng perlahan. Sutinah beralih dan mencapai pinggan dari atas para penyidai pinggan. Dihulurkan kepada Dizyan. Gadis itu menyambutnya dengan senyuman. Dizyan menceduk nasi dari dalam periuk nasi yang ada di dapur. Dia menuju ke ruang makan dan dibuka tudung saji. Tetapi sebelum itu sempat ke ruang tamu dahulu.
“Mama dan Papa dah makan?” tanya Dizyan lembut. Kedua orang tua itu mengalih pandang dan mengangguk perlahan.
“Yan pergilah makan. Nanti masuk angin pulak.” Ujar Datin Rubaiyah. Dizyan mengangguk perlahan. Tercari-cari juga wajah kedua adik iparnya itu. Tetapi tidak pula kelihatan. Dizyan terus menuju ke meja makan dan melabuhkan punggungnya di salah sebuah kerusi. Baru sahaja hendak masuk suapan pertama, Dizyan disergah oleh kedua orang adik iparnya. Tidak jadi hendak meneruskan suapan. Memandang Fikhri dan Fathiq yang tersengih. Berkali-kali Dizyan memandang wajah mereka berdua silih berganti. Tidak nampak perbezaan. Dizyan mengerutkan dahi.
“Kak Yan mesti tak dapat bezakan kami, kan?” tanya Fathiq. Perlahan Dizyan mengangguk.
“Senang je. Fathiq ada lesung pipit, Fik tak ada.” Jawab Fikhri pula. Barulah Dizyan mengerti.
“Makan?” jemput Dizyan.
“Ehh....tak apa, tak apa. Kita orang dah makan dah tadi dengan Mama dan Papa.” Tolak Fathiq dengan baik. Dizyan mengangguk dan menyambung semula suapan yang terhenti itu. Kedua kembar itu menongkat dagu dan tidak lepas dari memandang Dizyan. Gadis itu berasa terganggu apabila dia dapat merasakan mereka berdua merenungnya. Dizyan mendongak dan memandang mereka berdua.
“Kenapa? Ada apa-apa ke kat muka Kak Yan?” tanya Dizyan. Serentak dengan itu, mereka menggeleng. Dahi Dizyan berkerut.
“Fathiq cuma nak tanya.” Teragak-agak Fathiq berkata. Dizyan mengunyah perlahan.
“Apa dia?” bertambah-tambah kerutan di dahi Dizyan.
“Macam mana Kak Yan kenal dengan Abang?” terus-terang Fikhri bertanya. Fathiq mengangguk pantas. Fikhri seperti tahu sahaja apa yang bermain di fikiran Fathiq. Itulah dinamakan kembar seiras. Abang atau kakak dapat merasakan perasaan adiknya. Tergagau Dizyan mencari jawapan. Dia melepaskan keluhan perlahan.
“Kami memang tahu kenapa Kak Yan kahwin dengan Abang. Cuma kami nak tahu kenapa Kak Yan boleh ada kat rumah masa Abang pun ada.” Itu sahaja persoalan yang berlegar-legar di fikiran Fathiq selama berbulan setelah menerima perkhabaran bahawa Abangnya akan menikahi seorang perempuan yang mereka tidak kenal. Dan penyebab mereka berkahwin juga mengaibkan. Menggaru kepala Dizyan mencari jawapan.
“Ermm....” belum sempat Dizyan menjawab soalan Fikhri dan Fathiq itu, Datuk Farid muncul di meja makan. Dalam diam, Dizyan melepaskan keluhan lega.
“Papa nak bercakap sikit dengan Kak Yan.” Ujar Datuk Farid. Mereka berdua yang mengerti akan kata-kata itu segera beredar dari meja makan dan menuju ke arah Mama mereka di ruang tamu.
Datuk Farid melabuhkan punggung dan duduk menghadap Dizyan. Dia menolak pinggan makannya. Tidak jadi hendak meneruskan jamu selera. Datuk Farid membetulkan duduknya. Berdehem perlahan. Dizyan masih menunggu butir bicara dari Datuk Farid.
“Tanty ada beritahu Papa yang Zhety datang ke office tadi.” Pembukaan bicara Datuk Farid sahaja sudah cukup membuatkan Dizyan terkedu. Sekali lagi Datuk Farid berdehem.
“Tapi apa yang Papa dengar seterusnya dari mulut Tanty, buat Papa tak senang hati.” Datuk Farid mencerunkan pandangan ke arah Dizyan yang diam membisu dari tadi.
“Ermm... sebenarnya....” ayat Dizyan dipotong oleh Datuk Farid.
“Biar Papa habis cakap dulu.” Sedikit tegas Datuk Farid berkata tetapi masih terselit nada lembut. Dizyan terdiam. Sekali-sekala Datin Rubaiyah menjenguk ke arah ruang makan. Geram juga dia apabila mendengar cerita yang dikhabarkan oleh Datuk Farid tentang kejadian yang berlaku di pejabat mereka siang tadi.
“Papa minta maaf bagi pihak Faizal. Tak sepatutnya Faizal sebelahkan Zhety. Dia sepatut tahu yang mana satu isteri dan bekas kekasih.” Dizyan rasa tidak selesa apabila Datuk Farid yang terpaksa meminta maaf bagi pihak Faizal sedangkan Faizal yang bersalah dalam hal ini.
“Papa jangan minta maaf dengan Yan. Yan tak selesa. Lagipun Yan dah maafkan Faizal. Papa jangan risau. Perkara macam tu takkan berlaku lagi.” Janji Dizyan walaupun dia tidak tahu apa lagi yang Ku Zhety akan datang dan menggila di pejabat itu nanti.
“Papa tak suka Zhety datang berjumpa dengan Faizal. Sedangkan dia tak ada apa-apa urusan lagi dah dengan Faizal. Zhety ni pun satu hal.” Ujar Datuk Farid tidak berpuas hati. Dizyan hanya tersenyum. Si Faizal tu yang menggatal. Sikit-sikit telefon Zhety. Kata nak jumpalah, rindulah. Macam-macam lagi, muntah Dizyan tetapi hanya dalam hati sahaja. Tidak sampai hati pula hendak berkata di mulut.
“Kalau lepas ni Zhety datang buat kacau dengan office, beritahu saja pada Papa. Tahulah apa yang Papa nak buat.” Kata Datuk Farid.
“Insya-Allah, Pa.” Dizyan berkata. Tidak mahu Datuk Farid memanjangkan isu tersebut. Setakat ditampar, hanyalah perkara kecil. Kalau keluarga mentuanya tahu apa yang pernah berlaku terhadap diri dia, pasti mereka lagi tidak bisa menerima perkhabaran itu. Datuk Farid kembali ke ruang tamu.
Dizyan sudah tidak berselera untuk terus menjamu selera. Diambil pinggan tersebut dan dibawa ke dapur. Dibasuh dan disidai pinggan tersebut di para yang terletak di atas sinki. Sutinah sedang sibuk mengemas dapur yang berselerak.
“Bik, Yan naik dulu, ya.” Ujar Dizyan pada Sutinah. Wanita tua itu mengangguk perlahan. Dizyan berjalan melintasi ruang tamu.
“Ma, Pa...Yan naik dulu.” Sapa Dizyan. Datuk Farid dan Datin Rubaiyah mengalih pandang. Mengangguk dan tersenyum. Fikhri dan Fathiq juga turut beralih ke arah kakak ipar mereka.
“Akak naik dulu.” Ujar Dizyan pada kembar itu. Mereka juga turut mengangguk. Dizyan mendaki tangga menuju ke biliknya yang terletak di tingkat atas. Fathiq hanya memerhatikan bayangan Dizyan hilang disebalik pintu bilik yang tertutup itu. Dia menggeleng dan mendengus keras. Geram mendengar perbuatan yang dilakukan oleh abangnya terhadap Dizyan.
Jam 2 pagi, Faizal baru balik dari berkaraoke dengan Ku Zhety. Dizyan yang masih belum tidur, tidak dapat melelapkan mata. Diusap perlahan pipinya. Pipi yang pedih tidak dipedulikan tetapi hati yang sakit terasa seperti tiada ubatnya. Dizyan berdiri di balkoni. Angin malam berhembus dingin tetapi masih tidak dapat mendinginkan hati yang panas. Dizyan tidak perasan akan Faizal yang baru sahaja pulang. Faizal berjalan melintasi taman di halaman rumah. Terpandang Dizyan yang berada di balkoni. Perasaan bersalah menerjah di hati. Tidak sepatutnya dia menyebelahi Ku Zhety walaupun Faizal sedar Ku Zhety yang bersalah dalam hal ini. Satu keluhan dilepaskan. Faizal berjalan masuk ke dalam rumah. Penghuni rumah banglo itu sudah lama dibuai mimpi kecuali Dizyan. Perlahan-lahan Faizal mendaki tangga untuk ke tingkat atas. Melintasi bilik kedua ibubapanya. Tiba-tiba pintu dibuka. Terkejut Faizal dibuatnya. Terjengul wajah Datuk Farid di sebalik pintu kayu itu. Terhenti langkah Faizal.
“Zal....” belum sempat Datuk Farid hendak berkata sesuatu, ayatnya sudah dipotong oleh Faizal.
“Pa, please. Not tonight. Zal penat sangat ni.” Faizal tahu apa yang ingin diceramahkan oleh Datuk Farid itu. Apa lagi kalau bukan tentang perihal kejadian siang tadi di pejabat. Datuk Farid mengangguk perlahan.
“Okay. I want to see you, first thing tomorrow morning in my office.” Faizal tahu arahan Datuk Farid tidak boleh dibuat acuh tidak acuh. Dia mengangguk. Pintu kayu itu tertutup semula. Perlahan kaki Faizal melangkah semula ke arah biliknya.
Pintu bilik dibuka perlahan. Menjenguk ke dalam. Dipandang ke arah sofa. Tiada kelibat disitu. Dipandang pula ke arah balkoni. Dizyan masih lagi berdiri disitu dengan tangan disilangkan ke dada. Faizal melangkah perlahan-lahan ke arah balkoni. Sesekali terdengar keluhan yang keluar dari mulut Dizyan. Faizal berdehem. Tersentak gadis itu dibuatnya. Dia masih tidak beralih ke arah Faizal.
“Aku....aku....” Faizal malu hendak meminta maaf. Terasa egonya lebur jika dia buat begitu. Dizyan masih menunggu Faizal menyambung bicaranya. Faizal tidak jadi meneruskan ayat, sebaliknya menggaru kepala yang tidak gatal. Dizyan melepaskan dengusan kasar. Dia masuk ke dalam dan melintasi Faizal. Langsung tidak dipedulikan lelaki itu.
“Aku....” Faizal lagi masih tidak tahu hendak berkata apa. Dizyan membaringkan diri di atas sofa dan membelakangkan Faizal yang sudah mendekati tempat tidur Dizyan itu.
“Dahlah. Awak pergilah mandi. Saya tak apa-apa. Kalau awak nampak saya berdiri depan awak ni, masih bernafas, masih hidup, maknanya saya okay.” Sindir Dizyan tanpa sedikitpun memandang ke arah Faizal. Terkedu Faizal. Tidak tahu hendak membalas apa-apa. Marahkah Dizyan padanya? Sakitkah hati Dizyan kerana dia melebihkan Ku Zhety berbandingnya? Faizal mengeluh perlahan. Dicapai tuala dan melangkah masuk ke dalam bilik air untuk membersihkan diri. Dizyan menyelubungi kepalanya dengan selimut. Sebal apabila tidak mendengar sepatah kata maaf pun dari Faizal.

BERSAMBUNG.....

8 tukang komen paling setia:

Dyra said...

hehehe,
bestnye,,
nak lagi,,
ngee~

LiNa said...

cian kat yan..faizal nie..xsedar2 ke?
sambung lagi yer..

keSENGALan teserlah.. said...

waduh2...
faizal...mintak maaf jela..
huhu...
smbung2...

yunix77 said...

tak berhati perutnya si faizal tuh
lepas ni buat la Faizal demam
yer la.....asyik berembun jaa
takpun Ku Zhety tu kena H1N1 ker
ok tak?
kekeke

aL-HaNis said...

apelah faizal ni. mestila Dizyan marah dia lebihkan ku Zhetty. Hish pompuan gedik camtu pun nk suke. tak phm btllll.

Kasi faizal terbakar sket. biar dizyan rapat ngn syed tu. hehe


Makin menarik cte ecah ni. well done ecah!

ceritaku MEMORIKU said...

faizal nak minta maaf pon susah ke.
sian kat dizyan.
dizyan u tabahnye
-na'dz

L said...

mangkuk ayam btul faizal ni
mestilah dizyan marah. grr -,-
brapa episode lg eh cerita ni ?

ecah hamzah said...

x pastila, L.....rasenye lbh gak la...tp x la smpi 50 bab.....sabo ye....dh nk climax dh pun....