BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sunday, August 16, 2009

Dan Sebenarnya....30

BAB 30

DATIN Rubaiyah dan Dizyan pulang dari pasar. Banyak sekali barangan yang mereka beli dari pasar. Seperti hendak menjamu beratus-ratus orang sahaja. Sudah Dizyan katakan pada Datin Rubaiyah. Keluarganya tidak kisah jika makan lauk yang ringkas sekalipun. Dan berkali-kali juga Datin Rubaiyah menolak cadangan Dizyan itu. Pertama kali keluarga besannya hendak menjamu selera di rumah mereka. Haruslah dihidangkan dengan lauk-pauk yang sedap. Sutinah turut menolong menurunkan barang-barang yang dibeli mereka.
“Banyak barang yang Datin beli.” Sutinah berkata sambil mengendong beberapa plastik besar.
“Mestilah. Ini kan baru pertama kali besan saya nak datang makan.” Datin Rubaiyah menukas. Dan mereka sama-sama melangkah masuk ke dalam. Dizyan membuntuti mereka berdua dari belakang. Tetapi kemudian dia mendengar Datin Rubaiyah mengucap panjang. Dizyan mengangkat muka memandang Faizal yang berdiri tercegat dengan wajah merah menyala.
“Kamu ni kenapa, Zal? Sampai langgar-langgar Mama. Dah tak sabar nak jumpa isteri kamu ke?” usik Datin Rubaiyah. Tidak dijawab usikan itu. Hanya berdiam diri memandang Dizyan.
“Kau ikut aku kejap.” Faizal berkata keras sambil menarik lengan Dizyan dengan kasar. Terpinga-pinga Dizyan dibuatnya. Dengan cepat, Sutinah mengambil beg-beg plastik yang dipegang oleh Dizyan. Laju langkah kaki Dizyan mengikut rentak Faizal. Lelaki itu melepaskan cengakaman lengan Dizyan itu dan berdiri tercegat memandang Dizyan tanpa berkelip. Dizyan mengurut lengannya yang terasa sakit. Menjeling tajam. Apa masalah dia ini? Desis Dizyan dalam hati. Faizal menyilangkan lengan ke dada.
“Bila rasa-rasanya kau akan beritahu kat aku yang family kau nak datang malam ni?” tanya Faizal. Terkedu Dizyan seketika. Macam mana dia boleh terlupa hendak memaklumkan kedatangan keluarganya malam ini pada Faizal?
“Saya memang nak beritahu awak lepas awak keluar bilik air. Tapi, lama sangat awak kat dalam tu. Saya dah mengantuk. Jadi, saya tidurlah dulu.” Dizyan memberi alasan. Mata Faizal mencerlung.
“Kalau macam tu, kau tak boleh ketuk pintu bilik air tu?” Faizal bertanya lagi. Geram mendengar alasan tidak munasabah Dizyan itu.
“Manalah saya tahu.” Jawab Dizyan selamba dan memandang ke arah lain. Dia akui memang salahnya kerana tidak mencari jalan supaya dapat memberitahu Faizal mengenai rancangan malam ini.
“Susah-susah sangat letak je sticky note. Macam hari tu. Boleh pulak kau buat hari tu.” Ungkit Faizal. Dizyan memandang ke wajah Faizal. Dia baca nota yang aku lekatkan hari itu? Hati Dizyan berdetik. Perasaan bersalah tiba-tiba timbul.
“Maafkan saya. Saya terlupa.” Ujar Dizyan. Wajahnya ditundukkan. Faizal melurut dagu.
“Aku ada janji dengan kawan aku malam ni. Jadi, aku tak dapat nak join dinner malam ni.” Faizal berkata. Dizyan mendongak memandang Faizal.
“Awak tak boleh cancel?” tanya Dizyan. Berharap Faizal boleh membatalkan rancangannya itu. Dilihatnya lelaki itu menggeleng pantas.
“Aku dah janji dengan dia dari semalam.” Faizal meningkah. Dizyan melepaskan keluhan.
“Saya nak buat macam mana lagi kalau awak dah kata macam tu.” Ujar Dizyan lemah dan melangkah masuk ke dalam rumah. Tidak sempat untuk Faizal berkata sesuatu. Dia mendengus kasar dan melabuhkan punggung di kerusi di halaman rumah banglo itu.


TIGA orang wanita sedang sibuk memotong, memasak dan menyediakan hidangan di dapur. Masing-masing mempunyai peranan. Dizyan hanya memberitahu sahaja makanan kegemaran ahli keluarganya kepada Sutinah. Semua Sutinah tahu memasaknya. Lagipun keluarga Dizyan tidak kisah lauk apa pun. Kesemuanya menjadi kegemaran mereka. Setelah siap memasak, Dizyan dan Datin Rubaiyah naik untuk membersihkan diri dan bersolat Maghrib. Menunggu kedatangan keluarga Dizyan.
Dizyan yang masuk ke dalam bilik untuk membersihkan diri dan bersolat, mengerutkan dahi melihat Faizal yang masih duduk menghadap komputer ribanya. Bukankah dia berkata hendak berjumpa dengan sahabat dia? Desis hati Dizyan.
“Awak nak pergi jumpa kawan awak tu pukul berapa?” tanya Dizyan. Tangannya pantas mencapai tuala yang tergantung.
“Lepas Maghrib.” Ujar Faizal selamba. Matanya masih tertancap di skrin komputer riba. Dizyan mengangguk perlahan dan terus sahaja melangkah masuk ke dalam bilik air. Usai membersihkan diri dan berwuduk, dilihatnya Faizal masih tidak berganjak dari situ. Dijungkitkan bahu dan membentangkan sejadah. Bersedia untuk bersolat Maghrib. Sesudah bersolat, Dizyan melepat telekung dan sejadah. Faizal masih tidak berganjak. Malas mahu bertanya lagi. Dizyan segera turun ke tingkat bawah. Datin Rubaiyah dan Datuk Farid juga sudah ada di bawah. Sedang leka menonton berita Buletin Utama yang ditayangkan di TV3. Dizyan juga turut melabuhkan punggungnya di atas sofa.
“Pukul berapa family Yan janji nak datang?” tanya Datuk Farid setelah menyedari kehadiran menantunya disitu.
“Dalam 8.30 kata Abah.” Dizyan berkata lembut. Datuk Farid mengangguk perlahan. Matanya kembali tertala ke kaca televisyen. Sejak Dizyan mula bekerja di RUFA Tower, jarang sekali dia bertemu muka dengan Datuk Farid. Hanya sekali-sekala di pejabat. Di rumah pun, kadang-kadang. Sibuk benar bapa mertuanya itu walaupun dengan ada pertolongan Faizal.
“Faizal mana? Tak turun lagi?” Datuk Farid sekali lagi bertanya. Terkedu Dizyan dibuatnya. TIdak tahu bagaimana hendak menjawab pertanyaan bapa mertuanya itu. Pasti orang tua itu akan marah jika diketahuinya Faizal ingin keluar berjumpa dengan sahabat daripada makan malam bersama keluarga Dizyan. Tidak tahu hendak berkata apa. Datuk Farid memandang wajah Dizyan yang mendiamkan diri itu. Diturunkan sedikit cermin mata yang sedang dipakainya. Memandang Dizyan dengan lebih jelas.
“Zal dah turun lah, Papa.” Ujar Faizal dan berjalan mendekati mereka bertiga yang berada di ruang tamu. Terpinga-pinga Dizyan memandang Faizal. Lelaki itu sudah siap berpakaian kemeja T dan juga seluar jeans.
Deruman enjin kereta yang kedengaran di luar rumah, menyebabkan Dizyan tersedar. Dibuka pintu utama rumah. Kelihatan 2 biji kereta mewah menjalar masuk ke dalam kawasan perumahan banglo milik Datuk Farid itu. Asyifa yang memandu kereta Tuan Haji Azmin keluar dari perut kereta sambil melambai. Diikuti oleh Tuan Haji Azmin dan Puan Hajjah Karissa yang duduk di bahagian belakang. Kereta satu lagi sudah tentulah dipandu oleh Izham. Yasmin keluar dari perut kereta dan terus meluru ke arah Dizyan. Dipeluk erat sahabat yang sudah lama tidak ketemu itu. Si kecil, Natalia, digendong oleh Ayahnya. Asyifa juga turut memeluk adik angkatnya itu. Dizyan tunduk menyalami Tuan Haji Azmin dan Puan Hajjah Karissa. Kepalanya diusap perlahan oleh Tuan Haji Azmin. Faizal hanya melihat perbuatan itu. Hubungan mereka sangat rapat. Tidak seperti dia dan Fathiq. Hanya Fikhri sahaja yang rapat dengannya. Dia turut berjalan mendekati kedua mentuanya. Tunduk dan menyalami. Senang hati Tuan Haji Azmin dan Puan Hajjah Karissa melihat Faizal. Bagi mereka, menantu mereka itu sangat sopan orangnya. Dizyan hanya melihat perbuatan Faizal itu dengan senyuman. Yasmin menyinggung pinggang Dizyan dan memberikan isyarat mata kepada adik iparnya itu. Dizyan tersenyum malu. Tidak menyangka perbuatannya itu, Yasmin dapat lihat.
“Masuklah, Umi….Abah.” jemput Faizal. Mereka mengangguk dan membuntuti Datuk Farid dan Datin Rubaiyah. Faizal menarik lengan Dizyan supaya mengikuti rentak kakinya di belakang keluarga Dizyan. Tuan Haji Azmin bersalaman dengan Datuk Farid manakala Puan Hajjah Karissa bersalaman dengan Datin Rubaiyah. Sempat Faizal mencuit pipi gebu Natalia yang berada di dukungan Izham.
“Awak kata ada janji malam ni?” tanya Dizyan separuh berbisik di telinga Faizal.
“Dah cancel.” Jawab Faizal ringkas. Dizyan mengerutkan dahi. Selalunya Faizal tidak suka membatalkan temujanji yang sudah dibuat lebih awal.
“Kenapa cancel?” Dizyan bertanya sekali lagi. Faizal hanya menjungkitkan bahu. Malas menjawab. Bibir Dizyan mengukirkan senyuman kecil.
Kesemua ahli keluarga Dizyan sudah melabuhkan punggung di meja makan. Datuk Farid dan Tuan Haji Azmin duduk di kepala meja. Faizal di sebelah Dizyan. Yasmin menghulurkan pinggan kepada Dizyan untuk menceduk nasi dan dihulurkan setiap satunya kepada tetamu yang ada di meja itu. Dizyan menceduk lauk-pauk yang diminta oleh Faizal. Lega hati Tuan Haji Azmin dan Datuk Farid melihat anak dan menantu mereka itu bahagia walaupun mereka berkahwin tanpa kerelaan hati. Mereka sama-sama tersenyum di antara satu sama lain dengan perasaan gembira.
“Jemputlah makan.” Pelawa Datuk Farid. Mereka mula menjamu selera. Riuh di meja makan dengan gelak tawa dan juga sembang. Natalia tidak habis-habis merengek lapar. Izham menyuap nasi kepada Natalia. Barulah si anak kecil itu tertawa riang kerana perutnya kenyang.
Selepas menjamu selera, kaum lelaki duduk bersembang di ruang tamu. Rancak mereka bersembang. Dihidangkan pula air kopi dan pencuci mulut sebagai snek sambil bersembang. Kaum ibu di meja makan menjadi ruangan untuk bersembang. Dizyan, Asyifa dan Yasmin sibuk menolong Sutinah mencuci pinggan dan mengemas meja makan.
“Aku tengok kau happy sekarang dengan Faizal.” Ujar Yasmin. Dizyan memandang wajah kakak iparnya itu. Tersenyum sahaja.
“Happy ke? Entahlah.” Jawab Dizyan dalam misteri. Yasmin menggelengkan kepala. Tanda tidak mengerti apa yang dikatakan oleh Dizyan itu.
“Kak Syifa rasa memang Yan happy. Kalau tak, takkanlah sepanjang kita makan sampai cuci pinggan pun, Yan boleh tersenyum je.” Usik Asyifa. Dizyan dan Yasmin tergelak kecil. Ketarakah wajahnya? Hati Dizyan berdetik. Kemudian, mereka bertiga menyertai Datin Rubaiyah dan Puan Hajjah Karissa di meja makan. Natalia berlari-lari anak menuju ke arah Yasmin. Dizyan mengagah anak saudaranya yang seorang itu. Dari kejauhan, Faizal hanya memerhati Dizyan yang sedang leka bermain dengan Natalia. Dia mengukirkan senyuman kecil.
Hampir jam 11 malam, keluarga Dizyan minta diri untuk berangkat pulang. Dizyan bersalaman dan berpelukan dengan Puan Hajjah Karissa, Asyifa dan Yasmin. Tunduk juga menyalami Tuan Haji Azmin dan Izham. Dua biji kereta mewah yang tersadai di laman rumah banglo Datuk Farid itu, keluar dari perkarangan rumah tersebut dan beredar dari kawasan perumahan itu. Sempat Dizyan melambai ke arah bayangan kereta yang makin menghilang. Berpaling dan tersentak apabila Faizal berdiri tercegat dibelakangnya. Ingin beredar dari situ tetapi langkah kaki Dizyan terhenti apabila Faizal berbisik sesuatu di telinganya.
“Kau teringin nak ada seorang macam Natalia?” tanya Faizal. Dizyan terkedu. Mendongak memandang wajah Faizal.
“Hish….apa yang awak merepek ni?” Dizyan berkata dan terus berlalu. Tidak mahu berlama disitu. Hatinya resah. Tidak menentu. Degupan jantung berdegup dengan pantas. Dipegang dada yang terasa seperti hendak meletup.
“Ma….Pa. Yan naik dulu.” Ucap Dizyan kepada kedua mertuanya apabila dia melintasi ruang tamu dan terlihat kedua orang tua itu masih duduk bersembang di situ. Mereka sama-sama memandang dan mengangguk perlahan. Laju sahaja kaki Dizyan memanjat tangga menuju ke bilik tidur.
Perasaan bercampur baur apabila mendengarkan kata-kata Faizal itu. Apakah maksudnya? Sangupkah Faizal menerima dirinya yang kotor ini? Bolehkah? Adakah Faizal akan menerima atau membuang dia jauh-jauh dari hidupnya? Jangan menaruh harapan dan perasaan terhadap Faizal. Itu janji hatinya. Bagaimana kalau dia ada perasaan terhadap Faizal dan sampai satu masa nanti, Faizal akan membencinya dan menghalau dia dari hidup lelaki itu. Sudah tentu Dizyan tidak sanggup. Dia tidak sanggup untuk kecewa buat kali keduanya.
Dizyan menunaikan solat Isyak. Mengangkat tangan untuk mendoakan kebahagiaan rumahtangganya. Memohon petunjuk samada benarkah Faizal ini sememangnya ditakdirkan untuk dia. Selesai bersolat, Dizyan membaringkan diri di atas sofa. Berangan. Matanya ditala ke siling. Setiap kali Faizal berada berdekatan dengan dia, hatinya berdebar-debar. Tombol pintu dipulas. Dizyan tersentak dan segera memejamkan mata. Dia tahu pasti Faizal yang masuk ke dalam bilik itu. Dengan perlahan, lelaki itu mendekatinya. DIlihat wajah Dizyan yang sedang tidur itu. Tersenyum dan terus beredar ke bilik air. Dizyan melepaskan nafas tanda kelegaan.


HUJUNG minggu begini, Datuk Farid suka memanaskan diri di padang golf bersama teman-teman perniagaannya. Ada sahaja perkara penting yang ingin dibincangkan. Manakala Datin Rubaiyah lebih gemar ‘berkomunikasi’ bersama bunga-bunga di taman bunganya. Dizyan sedang leka menolong Sutinah mengemas dapur. Faizal pula keluar entah ke mana. Datin Rubaiyah masuk ke dalam rumah setelah hampir sepagi berada di luar rumah. Badannya berpeluh kerana terlalu lama berjemur di luar. Lega melihat taman bunga yang sudah bersih daripada rerumput yang tumbuh meliar. Dia melabuhkan punggung di atas sofa. Melepaskan lelah. Dizyan menatang segelas air sirap bandung. Diletakkan dihadapan Datin Rubaiyah. Wanita itu mencapai gelas tersebut dan dihirup perlahan. Terasa lega apabila dapat menikmati air sejuk semasa cuaca panas sebegini.
“Faizal kemana?” tanya Datin Rubaiyah apabila tidak nampak bayang kereta anaknya sejak pagi lagi. Tidak tahu hendak memberikan apa jawapan yang terbaik buat pendengaran Datin Rubaiyah.
“Keluar dengan kawan, Ma.” Jawab Dizyan sedikit berbohong. Sedangkan sebentar tadi dia terdengar perbualan telefon diantara Faizal dan Ku Zhety.
“Yan kena perhatikan gerak-geri Zal tu. Mama tak sukalah dia asyik keluar dengan Zhety. Lagipun Mama tak suka perempuan tu.” Dizyan mengerutkan dahi. Bukankah dahulu Datin Rubaiyah sangat memuja Ku Zhety untuk dijadikan menantunya? Dizyan mengangguk perlahan.
“Mama nak makan cucurlah. Petang nanti, Yan tolong masakkan cucur ikan bilis.” Pinta Datin Rubaiyah. Tidak sampai hati hendak membantah, Dizyan mengangguk. Terus bangun dari tempat yang diduduknya dan menuju ke dapur. Menyediakan bahan-bahan untuk memasak cucur ikan bilis yang diingini ibu mertuanya.
Setengah jam kemudian, kelihatan kereta Datuk Farid memasuki garaj. Dikeluarkan beg golf dari but kereta. Digendong dan dibawa masuk ke dalam rumah. Diletakkan beg golf tersebut dibawah tangga. Senang untuk dicapai ketika hendak keluar bermain nanti. Datuk Farid melabuhkan punggung disebelah isterinya. Leka sekali Datin Rubaiyah menonton televisyen.
“Awak tengah tengok apa tu?” tanya Datuk Farid. Sudah lama tidak bermesra dengan isteri tersayang sejak sibuk dengan kerja dan projek yang memerlukan perhatiannya.
“Ni hah drama melayu.” Ujar Datin Rubaiyah. Dicapai gelas sirap bandung tersebut dan terus sahaja diteguk pantas.
“Ehh, Abang. Tu air saya.” Ujar Datin Rubaiyah apabila tersedar Datuk Farid sudah meneguk hampir setengah gelas.
“Tak apalah. Saya minum pun air isteri saya sendiri.” Datuk Farid berkata dalam senyuman. Kembali memeluk bahu Datin Rubaiyah.
“Mana si Faizal ni? Dari tadi saya tak nampak pun bayang dia.” Tanya Datuk Farid. Meninjau ke sekeliling rumah. Tidak nampak kelibat anak sulungnya itu.
“Mana lagi kalau tak ‘merambu’ dengan kawan-kawannya.” Ujar Datin Rubaiyah sebal. Datuk Farid menggeleng perlahan. Apalah hendak jadi pada anak seorang itu? Sudah berkahwin tetapi masih berlagak bujang.
“Dari sebelum kahwin, sampailah dah kahwin pun masih suka nak pergi melepak lagi.” Datuk Farid berkata tidak puas hati. Isterinya hanya menjungkitkan bahu. Dizyan berjalan ke arah kedua mentuanya yang sedang leka menonton televisyen.
“Ma…Pa. Marilah makan. Bibik dah siap masak.” Ujar Dizyan. Mereka berdua mengangguk perlahan. Tiba-tiba telefon rumah berdering. Cepat sahaja langkah kaki Dizyan mencapai gagang telefon.
“Hello?” terdengar suara garau si pemanggil.
“Hello.” Dizyan menjawab kembali.
“Bik….nak cakap dengan Papa.” Ujar pemanggil itu. Dizyan mengerutkan dahi.
“Maafkan saya. Saya bukan Bibik.”
“Kalau awak bukan Bibik, siapa awak?” pemanggil itu bertanya, kehairanan.
“Saya Dizyan. Menantu Datuk Farid.” Ujar Dizyan lembut. Bertambah-tambah kerutan di dahi.
“Siapa tu, Yan?” kedengaran suara Datin Rubaiyah melaung dari jauh.
“Tak tahulah, Mama.” Dizyan berkata lagi.
“Menantu Datuk Farid?” pemanggil itu bertanya lagi. Dia juga bertambah hairan.
“Ya Allah. Blur lah Abang Fik ni. Kak Dizyan, wife Abang.” Terdengar satu lagi suara garau menyambut kata-kata pemanggil.
“Wife Abang Fik? Bila Abang Fik kahwin?” dengan terpinga-pinga Fikhri bertanya kepada Fathiq. Terdengar gelak Fathiq yang kuat sehingga membingitkan telinga Dizyan.
“Bukan wife Abang Fik. Wife Abang Zal.” Ujar Fathiq sambil menghabiskan sisa tawanya. Fikhri turut tertawa sama. Dizyan hanya tersenyum sambil menggeleng perlahan.
“Kak, Fik nak cakap dengan Papa kejap, boleh?” Fikhri berkata.
“Boleh. Kejap, ya.” Ujar Dizyan dan meletakkan gagang telefon di atas meja. Dizyan mendekati Datuk Farid yang sedang enak menjamu selera.

“Pa, Fikhri nak bercakap dengan Papa.” Ujar Dizyan. Datuk Farid mengangguk. Dilap mulut dengan tisu yang diambil dari kotak tisu berdekatannya. Dia bangun dan menuju ke arah tempat telefon. Dizyan melabuhkan punggung. Duduk menghadap Datin Rubaiyah.


BERSMABUNG.......

11 tukang komen paling setia:

aL-HaNis said...

cte ecah ni semakin menarik!

LiNa said...

best2..
makin seronok..
sambung lagi yer..

ecah hamzah said...

makasih....hehe.....
al-hanis dh bli ke buku Dari K.L ke luxembourg?

alreinsy said...

smkn menarik citer nih... syabas... x sbr nk tau kisah seterusnya...

keSENGALan teserlah.. said...

wawaawaahh..
faizal da kasi hint kat yan..
ngeeeee...
comey2...
makin besh nieh kak..
smbung2..

aL-HaNis said...

lum lg ecah. tp dh pesan kat member kat KL.

ha-ra said...

kalu sayang katakan sayang faizal oit...
jgn tguh2...

ceritaku MEMORIKU said...

warghhhhhhh comelnye
dorang.sweet bangat. time dgn natalia
ahakzzz.suke2.faizal dh bagi hint.
betol ke yan dh kotor.xcaye2
-na'dz

Bisikan said...

Bila nak sambung nih... mmm benarnye apa rancangan sebenar ijal masa last sekolah tu? tapi apa yg berlaku tu orang upahan dia or bukan?

Nak tau ijal akan tau or tak pasal kes yang ngan aneeq... n apa reaksi dia...

tak sabarnye nak tau cita selanjutnya...

me said...

semua cerita bagus.... cuma tak suka background picture....x sesuai

serrabum said...

makin best la
teruskan