BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Monday, June 15, 2009

Kau Milikku 19

BAB 19

TERSENTAK Dizyan apabila bahunya ditepuk kuat oleh Sutinah. Nasib baik gelas yang dipegangnya tidak jatuh terhempas. Sutinah tergelak kecil ketika melihat pandangan tajam Dizyan menikam seluruh wajahnya. Dizyan kembali menebarkan pandangan ke hadapan.
“Kenapa, Yan? Dari tadi Bik ngeliatin(lihat) kamu, menung terus.” Tanya Sutinah. Sekilas Dizyan memandang ke sebelah. Keluhan kecil dilepaskan.
“Tak ada apalah, Bik. Teringatkan seseorang dari masa silam saya je.” Ujar Dizyan lemah. Tetapi masih dapat memberikan senyuman.
“Siapa?” tanya Sutinah. Ingin tahu. Dizyan masih tidak menjawab pertanyaan Sutinah itu sebaliknya meneruskan sahaja menungannya.
“Siapa?” Sutinah sekali lagi bertanya.
“Adalah orang tu.” Jawab Dizyan cuba berahsia.
“Ya, udah deh kalau kamu bilang begitu. Oh iya. Sebelum Bibik lupa, esok Bibik harus pulang ke Kampung Medan ya. Kerna suami Bibik lagi sakit.” Sutinah berkata sambil berdiri. Dizyan mengerutkan dahi. Dia seperti berfikir sesuatu.
“Kampung Medan? Bibik nak balik ke Indonesia?” tanya Dizyan. Sutinah juga turut mengerutkan dahi. Juga berfikir sesuatu.
“Nggak ah. Kampung Medan di Taman Datuk Harun, Petaling Jaya.” Panjang lebar Sutinah menerangkan destinasinya. Gadis dihadapannya itu menekup mulut menahan tawa. Macam mana dia boleh terlupa. Sutinah menghabiskan sisa tawanya sambil berjalan masuk ke dalam rumah.
Sudah berpuluh kali Dizyan menguap. Faizal masih lagi belum pulang. Dia mengangkat punggung dan berjalan masuk ke dalam rumah. Mundar-mandir di ruang tamu. Masih lagi belum kelihatan kelibat Faizal atau keretanya. Dizyan sudah tidak tahan menunggu dan segera masuk ke dalam biliknya dan membaringkan diri. Ingin menunggu kepulangan Faizal tetapi mata yang semakin mengecil sudah tidak dapat ditahan lebih lama. Alih-alih, Dizyan terlelap sehingga kedengaran azan Subuh. Dia bangun dari tidur dan mengerjakan kewajipan kepada Pencipta-Nya.
Usai membersihkan diri dan bersolat, Dizyan keluar dari biliknya dan menuju ke dapur untuk menolong Sutinah menyediakan sarapan. Kelihatan wanita tua itu sedang leka memasak.
“Bik…” panggil Dizyan. Sutinah mengalih pandang sekilas ke arah Dizyan dan tersenyum.
“Pukul berapa Bibik nak balik ke Kampung Medan tu?” tanya Dizyan sambil menekan satu punat di teko air panas untuk memasak air bagi menyediakan minuman. Sutinah mengaut masakan yang dimasaknya itu dari dalam kuali dan diletakkan di atas pinggan. Aroma masakan Sutinah itu menusuk hidung Dizyan.
“Jam 10.” Jawab Sutinah ringkas. Dizyan mengangguk perlahan.
“Nanti sore(petang) Bibik langsung pulang ke sini.” Sambung Sutinah. Sekali lagi Dizyan mengangguk. Dia membancuh air kopi di dalam teko dan dibawa ke ruang makan. Dihidang di atas meja.
Faizal yang baru sahaja turun dari tingkat atas memandang Dizyan dengan tajam. Hatinya masih sebal disebabkan semalam. Ingin sahaja dimarahinya Dizyan disitu tetapi sebaik sahaja melihat Sutinah yang baru keluar dari dapur, terus tidak jadi hendak memuntahkan lahar yang masih menggelegak dalam hati. Faizal berdehem kecil. Dizyan langsung tidak memandang wajah Faizal. Dia sedang leka menceduk makaroni goreng ke dalam pinggan untuk Faizal. Kemudian, dituang kopi ke dalam cawan yang telah disediakan. Sebaik sahaja kelibat Sutinah kembali menghilang di sebalik pintu dapur, Faizal sekali lagi berdehem.
“Apasal semalam kau tak tunggu aku balik?” perlahan sahaja Faizal berkata. Dizyan masih tidak memberikan sebarang respon.
“Aku tanya kau ni. Apasal semalam kau tak tunggu aku balik?” sekali lagi Faizal bertanya. Kali ini suaranya ditinggikan sedikit. Masih lagi tiada respon yang diterima dari Dizyan.
“Kau pekak ke? Aku tanya kau ni, apasal semalam kau tak tunggu aku balik?” suara Faizal semakin meninggi. Masih tiada respon yang diterimanya. Faizal mengetap gigi, geram. Diangkat wajahnya dan memandang ke hadapan. Tetapi tiada langsung tanda-tanda Dizyan berada disitu.
“Encik Faizal ni kenapa? Jerit-jerit dari tadi.” Dizyan yang baru muncul dari dapur, mengerutkan dahi. Pelik melihat sikap Faizal. Faizal melepaskan keluhan perlahan. Rupa-rupanya Dizyan berada di dapur. Patutlah tiada respon yang diterima.
“Tak ada apalah. Buang masa je cakap dengan kau ni.” Ujar Faizal dan seraya bangun setelah selesai menjamu sarapan paginya. Dia menuju ke dapur untuk mencari Sutinah. Dizyan mencebik. Diangkat pinggan dan cawan yang digunakan oleh Faizal itu ke dapur.
“Bik, tolong ikatkan tie saya ni.” Memang itulah yang selalu dilakukan oleh Sutinah. Sejak dari mula lagi, Faizal bekerja di syarikat Datuk Farid itu, Sutinah yang banyak menolong dia mengikat tali leher. Dahulu Sutinah memang tidak tahu bagaimana untuk mengikat tali leher tetapi setelah diajar oleh Datin Rubaiyah, dia menjadi semakin cekap. Sutinah memandang Faizal.
“Tangan Bibik kotor. Bau daging lagi. Yan, tolong Bibik ikatkan tie Ijal ini.” Sutinah meminta tolong Dizyan. Gadis itu mengangguk dan meletakkan pinggan serta cawan ke dalam sinki.
“Hish…tak naklah, Bik. Nanti karang dia bukannya ikat tie, dia jerut saya pakai tie ni pulak.” Faizal sudah mengundur ke belakang apabila dilihatnya Dizyan melangkah menuju ke arahnya. Terhenti langkah Dizyan.
“Kalau saya nak bunuh Encik Faizal, tak perlu saya pakai tie Encik Faizal ni. Lebih baik saya letak racun dalam makanan Encik Faizal. Boleh bunuh secara senyap dan tidak meninggalkan kesan pun.” Dengan selamba Dizyan berkata. Sesuka hatinya sahaja hendak menuduh orang. Faizal menjegilkan mata memandang Dizyan. Sutinah tergelak kecil.
“Udah. Yan, tolong ikatkan tali lehernya itu.” Sutinah berkata dalam sisa tawa yang masih ada. Dizyan mendekati Faizal. Kali ini Faizal tidak lagi mengundur sebaliknya berdiri tegak.
“Itulah. Dari duluan lagi Bik udah bilang, cepat aja kamu menikah ama Non Zhety. Supaya semua ini dilakukan oleh Non Zhety.” Sutinah kembali melakukan kerja-kerja memotong daging supaya senang malam nanti sebaik sahaja dia pulang, dia boleh masak untuk makan malam. Laju sahaja tangan Dizyan memintal tali leher yang tergantung di leher Faizal itu.
“Hish…apa pula kesitunya Bibik ni. Zhety nak buat semua ni? Mati hidup balik pun dia takkan buat, Bik.” Ujar Faizal selamba. Sutinah menggeleng perlahan. Leka Dizyan memintal tali leher itu sehingga tidak sedar mata Faizal yang sedang asyik meneliti seraut wajah milik gadis gempal itu. Matanya yang berwarna coklat cair. Bulu mata melentik, bibir merah merekah bak delima. Rambut yang panjang ikal mayang dan selalu rambut itu akan diikat satu. Belum pernah Faizal lihat Dizyan melepaskan rambutnya. Tidak kiralah semasa di sekolah dahulu sehingga kini.
“Dah, Encik Faizal.” Ujar Dizyan. Mengembalikan Faizal ke alam nyata. Faizal kembali membetulkan tali lehernya dan berdehem kecil. Sutinah yang terlihat akan perbuatan Faizal sebentar tadi, tersenyum kecil.
“Oklah, Bik. Zal pergi dulu.” Ujar Faizal. Sutinah mengangguk. Terus sahaja dia menuju ke rak kasut dan menyarungkan kasutnya. Faizal menekan alat kawan pintu pagar automatik itu. Enjin kereta dihidupkan dan dibuka hud kereta. Dia lebih suka mengambil angin pagi dari menggunakan angin penghawa dingin kereta. Perlahan-lahan keretanya mengundur keluar dari garaj tersebut. Selepas kereta Mazda MX-5 itu hilang dari pandangan. Dizyan menekan punat di alat kawalan jauh untuk menutup pintu pagar itu semula.


SEDARI tadi Faizal asyik mengetuk stering keretanya sambil mendengar lagu yang berkumandang di radio. Kadangkala mulutnya terkumat-kamit menyanyi sekali lagu itu. Kereta yang dipandu oleh Faizal itu tiba dihadapan RUFA Tower tepat jam 9.30 pagi. Kota Kuala Lumpur yang sesak itu menyukarkan keadaan buat sesiapa sahaja yang ingin tiba ditempat kerja lebih awal. Nasib baik Faizal keluar agak awal dari rumahnya. Dia memarkirkan kereta di tempat yang tersedia khas di hadapan lobi yang hanya untuk pegawai-pegawai berjawatan tinggi serta pemilik RUFA Tower itu. Sebaik sahaja Faizal melangkah masuk ke dalam lobi, dia disapa oleh Auzra. Gadis penyambut tetamu di lobi itu. Tersenyum pada Auzra. Sempat dikenyitkan mata. Tersipu-sipu Auzra membalas senyumannya. Faizal menekan punat anak panah yang menuju ke tingkat atas. Sambil menunggu pintu lif itu terbuka, bahunya ditepuk kuat oleh seseorang. Faizal memandang di sebelah. Aneeq tersenyum kecil.
“Awal kau sampai hari ni. Kalau tak selagi tak pukul 10, batang hidung kau pun tak nampak.” Perli Aneeq. Faizal tersenyum kecil.
“Saja. Dah aku bangun awal, takkan nak tercongok pulak kat rumah tu. Bosanlah nak menghadap orang gaji baru aku tu.” Ujar Faizal. Sebaik sahaja pintu lif terbuka, mereka sama-sama melangkah masuk. Mereka berdua disapa oleh Hadi.
“Encik Aneeq, ada skrip baru yang saya nak Encik Aneeq review.” Ujar Hadi. Aneeq memandang wajah lelaki yang bersandar ke dinding lif.
“Ok. Letak je atas meja saya. Nanti saya baca. Sebab sekarang ni saya nak pergi location dulu.” Aneeq berkata. Dilihat jam tangan yang tersangkut di pergelangan tangannya itu. Hadi hanya mengangguk dan meminta diri untuk keluar dari lif apabila lif tersebut berhenti di tingkat yang sudah ditekan punatnya.
“So….macam mana dengan orang gaji baru kau tu?” Aneeq bertanya, sekadar ingin tahu.
“So far so good. Tak adalah kerja dia nak menyusahkan Bibik pulak. Dapatlah meringkan kerja-kerja Bibik sikit.” Ujar Faizal. Masih tidak dapat menghidu sebab sebenar Aneeq bertanya. Lelaki itu mengangguk perlahan.
“Dia macam mana? Okay kerja kat rumah kau?” sekali lagi Aneeq bertanya.
“Okay je aku tengok. Taklah pulak merungut ke, apa ke.” Jawab Faizal. Pintu lif terbuka dan seorang gadis bertudung masuk ke dalam lif. Tersenyum kepada Faizal dan Aneeq. Senyuman itu dibalas.
“Kak Mid…” panggil Faizal. Hamidah berpaling memandang wajah adik saudaranya itu.
“Nanti Kak Mid buat announcement. Ada meeting pukul 3. Saya nak jumpa semua construction group. Nak tanya perkembangan projek yang tengah diusahakan ni.” Faizal memberikan arahan. Hamidah mengangguk dan mencatit sesuatu di dalam organizer yang memang selalu dibawa kemana sahaja. Faizal terjenguk-jenguk ke dalam organizer Hamidah itu.
“Alright.” Jawab Hamidah ringkas. Hamidah keluar semula apabila lif itu berhenti di tingkat 7.
“Kenapa kau banyak sangat tanya pasal orang gaji baru aku tu? Takkan berkenan kot?” usik Faizal. Wajah Aneeq sudah berubah.
“Kau ni merepek jelah. Aku tanya sebab kan dulu kita pernah kenakan dia. Takkan lah dia tak kenakan kau balik masa duduk kat rumah kau.” Aneeq seperti menyembunyikan sesuatu. Dan Faizal dapat merasakan bukan itu sebabnya Aneeq bertanya perihal Dizyan.
“Setakat ni tak ada apa-apa lagilah. Okay je.” Pintu lif terbuka di tingkat 10 dan mereka sama-sama melangkah keluar. Mastura berdiri dan menyapa Faizal dan Aneeq.
“Encik Faizal, tadi Datuk Farid ada call. Dia minta Encik Faizal call dia balik.” Mastura berkata. Faizal mengangguk. Ingin beredar tetapi langkah kakinya terhenti. Berpaling ke arah Mastura.
“Tanty dah sampai belum?” tanya Faizal kepada Mastura. Hanya gelengan yang diterima oleh Faizal. Dia beredar dari situ setelah menerima jawapan dari Mastura.
“Encik Aneeq, Cik Delaila dah ada di location.” Mastura menyampaikan pesanan pula kepada Aneeq. Lelaki itu terus sahaja beredar menuju ke pejabatnya setelah menerima pesanan.
Faizal membuka pintu bilik dan meletakkan beg bimbit ke bawah mejanya dan mengeluarkan komputer riba dari dalam laci meja. Menghidupkan suis komputer riba dan mengangkat gagang telefon untuk mendail nombor Datuk Farid.
“Hello, Pa?” Faizal berkata apabila panggilannya bersahut.
“Kamu baru sampai ke, Zal?” giliran Datuk Farid pula bertanya.
“Ha’ah, Pa. Kenapa Papa call Zal?”
“Papa nak ingatkan kamu je. Jangan lupa ambil Mama dan Papa kat airport esok pagi.” Sudah berkali-kali Datuk Farid berpesan. Khuatir benar jika Faizal terlupa untuk mengambil mereka.
“Yalah, Pa. Zal ingat.”
“Papa nak tanya kamu ni. Kamu ambil orang gaji baru ke?” pertanyaan Datuk Farid membuatkan air liur yang menuruni kerongkong Faizal, begitu sukar untuk ditelan.
“Kenapa Papa tanya?” soalan berbalas soalan.
“Tak adalah. Papa tak pernah dengar pun suara perempuan tu. Nak kata Bibik, suara Bibik bukan macam tu.” Faizal tidak memberikan apa-apa respon. Hanya berdiam diri sahaja.
“Nantilah, Pa. Bila Papa dan Mama dan balik sini, baru Zal cerita. Okaylah, Pa. Zal ada kerja nak siapkan ni. Assalamualaikum.” Cepat-cepat Faizal mengubah topik. Datuk Farid mengeluh.
“Yalah. Waalaikumussalam.” Mereka sama-sama mematikan talian. Sebaik sahaja meletakkan gagang telefon, Faizal melepaskan keluhan kuat. Faizal menjenguk ke luar. Terlihat kelibat Hartanty yang baru sahaja tiba dan duduk ditempatnya. Interkom ditekan dan segera memanggil Hartanty untuk masuk ke biliknya. Pintu bilik diketuk dan arahan masuk diberikan. Hartanty melangkah masuk ke dalam bilik Faizal dengan membawa organizer yang memang selalu dibawanya.
“Yes, Bos?” Hartanty bertanya dan membuka organizer. Pen sudah ada di tangan. Sedia untuk mencatit apa sahaja keperluan Faizal. Didongakkan kepala memandang Hartanty yang berdiri tercegat.
“Hari ni saya ada meeting dengan construction group pukul 3. So, pagi ni saya ada apa-apa appointment tak?” tanya Faizal. Hartanty membelek jadual Faizal pada pagi itu.
“Pagi ni tak ada apa-apa appointment.” Hartanty mencatit pula mesyuarat yang baru sahaja dinyatakan oleh Faizal itu ke dalam organizernya itu. Manalah tahu, kalau-kalau Faizal terlupa akan mesyuaratnya pada hari itu. Jadi, senang untuk Hartanty mengingatkannya.
“Dan, satu lagi. Esok pagi, saya kena pergi ambil Datuk dan Datin kat airport. Saya takut saya terlupa atau tertidur. So, saya nak awak remind kan saya. Then, printkan proposal yang perlu diberikan pada Datuk untuk Datuk review.” Arahan yang baru sahaja diterima dari Faizal, terus sahaja dicatit. Terangguk-angguk Hartanty menerima arahan.
“Baiklah, bos. Itu saja?” Hartanty bertanya pula. Faizal mengangguk sekali. Hartanty meminta diri untuk keluar tetapi berpaling semula apabila dipanggil oleh Faizal.
“Saya tak nak sesiapa pun menganggu saya jika tiada hal penting atau kecemasan. Hanya hal antara hidup dan mati saja, yang boleh datang berjumpa saya. Jika tidak, saya tak mahu diganggu.” Sekali lagi Hartanty menerima arahan dan dia hanya mengangguk sambil tersenyum. Tahu sangat sikap Faizal yang tidak suka diganggu semasa sedang menyelesaikan kerja. Hartanty beredar dari bilik Faizal dan menuju ke mejanya.



PINTU bilik Faizal diketuk kuat sehingga mengejutkan Faizal yang sedang leka menyelesaikan kerjanya. Dia sedang menaip sesuatu di komputer riba. Dilepaskan keluhan perlahan sebelum memberi arahan masuk. Terjengul wajah Ian Khalif yang sedang tersenyum. Faizal masih leka menatap komputer ribanya. Tidak langsung dipedulikan Ian Khalif yang sudah duduk menghadapnya.
“Zal, jom lunch.” Ajak Ian Khalif. Diketuk meja dihadapan Faizal sehingga membuatkan Faizal mendongakkan wajahnya sedikit.
“Kau tak pergi location ke hari ni?” tanya Faizal dengan kening yang sengaja dijungkitkan.
“Pergi. Tapi hari ni ada shot petang.” Ujar Ian Khalif kembali. Dipusing-pusingkan kerusi yang diduduknya itu. Bosan terpaksa terperap di dalam pejabat. Jika ada penggambaran yang perlu dijalankan, sudah pasti dia berada di lokasi.
“Kejap lagilah. Aku nak siapkan proposal ni. Nak bagi Papa aku review.” Ujar Faizal. Langsung tidak dipedulikan pelawaan Ian Khalif itu.
“Datuk Farid nak balik esok. Apa yang kau kelam-kabut nak siapkan sekarang ni. Lepas lunch nanti, kau boleh siapkan lagi. Dah, sekarang kau ikut je aku pergi melantak. Aku tak peduli. Aku kalau lapar, dengan kau pun aku boleh telan.” Seloroh Ian Khalif. Ditarik lengan Faizal supaya membuntutinya.
“Kok ye pun, tunggulah aku save dulu benda ni.” Faizal menarik semula lengannya. Ian Khalif bercekak pinggang. Faizal ini kalau tidak dipaksa untuk makan tengah hari, serasanya dia akan lupa untuk makan. Asyik dengan kerja sahaja 24 jam. Macam mana Ku Zhety tidak mengamuk? Langsung tiada masa untuk berdua-duaan. Sebaliknya hanya diutamakan kerja sahaja. Itulah sepatutnya ciri-ciri yang perlu ada dalam seorang lelaki. Kerja, kerja dan kerja. Kalau kaki perempuan, bukankah lagi susah. Faizal membuntuti Ian Khalif beredar dari pejabatnya.



BERSAMBUNG.....


4 tukang komen paling setia:

::cHeeSeCaKe:: said...

hohoho..aneeq msih ade hati ngn yan ke? ke ade dendam lg yg xterbalas?

ShAh said...

aneeq penah jd couple yan ke?

sYaFaRiNa said...

aneeq tu msih nk dkt dizyan ke...
faizal plak, xkan xde prasaan dkt dizyan... huhhu

keSENGALan teserlah.. said...

aneeq,,dizyan...ade sejarah yg xterungkai lg nieh..huhu...nk taw sgt pe mende..faizal,,dizyan..huhu..tade rse ke??da lme kan dok 1 uma..hehe..
smbung2..