BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Friday, September 25, 2009

Dan Sebenarnya....37

BAB 37

DATUK Farid dan Datin Rubaiyah sedang duduk menonton televisyen di ruang tamu sambil menunggu kedatangan tetamu-tetamu mereka. Fikhri pula berada di dalam bilik bacaan. Hendak melayari internet, katanya. Loceng yang berbunyi nyaring, mengejutkan seisi penghuni rumah. Faizal yang berada di bilik bacaan bersama adiknya, turun ke tingkat bawah untuk melihat tetamu yang datang. Dizyan dan Sutinah yang berada di dapur, juga turut keluar untuk menyambut tetamu yang baru sampai itu. Sutinah membuka pintu utama dan menjemput tetamu-tetamu tersebut masuk. Tetamu yang ditunggu-tunggu sudah sampai. Datuk Farid dan Datin Rubaiyah hanya berdiri di ruang tamu. Sutinah menjemput mereka semua ke ruang tamu. Tersenyum lebar Datuk Farid dan Datin Rubaiyah melihat tetamu-tetamu mereka itu.
Faizal yang baru turun ke tingkat bawah, terlanggar bahu dengan Dizyan. Gadis itu terdorong ke belakang. Sempat Faizal memaut pinggang gadis itu. Mata mereka bertaut. Sutinah berdehem perlahan. Menyedarkan mereka berdua. Tetapi pautan di pinggang Dizyan tetap tidak dilepaskan. Dizyan melepaskan diri dari pautan itu. Mendekati Datin Rubaiyah.
“Welcome to Malaysia.” Ucap Datuk Farid. Sahabatnya itu dengan perlahan menumbuk bahu Datuk Farid. Mereka sama-sama tergelak.
“Kau memang dari dulu sampai sekarang asyik nak perli aku je, kan.” Ujar sahabat Datuk Farid yang dikenali sebagai Abdul Aziz itu.
“Yelah, kau kan dah lama duduk luar negara. Sampai dah tak ingat nak balik Malaysia.” Nada suara Datuk Farid seperti memerli sahabat lamanya itu.
“Let me introduce to you. This is my wife, Nasimah.” Abdul Aziz memperkenalkan isterinya yang berasal dari negara China itu. Nasimah tersenyum sehingga sepet matanya. Datin Rubaiyah menyalami wanita itu.
“Ima, this is Farid, my old dearest friend and his wife....” Abdul Aziz menunggu untuk Datuk Farid memperkenalkan isterinya pula.
“Rubi.” Ringkas Datuk Farid berkata. Nasimah mengangguk. Fikhri yang sedang sibuk membalas mesej pesanan ringkas daripada sahabat, tidak perasaan akan satu kelibat manusia yang berdiri dihadapannya. Dia terlanggar seseorang.
“Oppss....sorry.” ucap Fikhri tanpa mengangkat wajah.
“Fikhri?” suara gadis yang amat dikenalinya itu menyapa gegendang telinga. Fikhri mengangkat muka memandang wajah dihadapannya. Terkesima Fikhri sebentar. Betulkah apa yang dilihatnya kini? Fikhri menggosok mata perlahan. Sah! Memang tidak silap lagi.
“Iman?” Fikhri pula berkata. Tanpa dia sedar, bibirnya mengukir senyuman. Gadis itu membalas senyuman Fikhri. Dizyan mengerutkan dahi melihat wajah gadis bertudung itu. Manis sekali rupanya.
“So, this is your son?” tanya Abdul Aziz sambil menepuk perlahan bahu Fikhri. Tepukan itu menyedarkan Fikhri dari lamunannya. Tersengih melihat pandangan tajam Datin Rubaiyah.
“Ya, Fikhri. And this is.....” ayat Datuk Farid tergantung dan mengalih pandang ke arah Nuriman yang tertunduk malu.
“My daughter, Iman.” Abdul Aziz memeluk bahu Nuriman. Fikhri tidak lepas dari memandang Nuriman. Wajah gadis itu memerah apabila ditenung begitu. Segan untuk mengangkat muka. Tetapi dia tetap tunduk menyalami Datin Rubaiyah. Tersenyum lebar wanita itu melihat keperibadian yang ada dalam diri Nuriman.
“So, jadi lah?” tanya Datuk Farid. Abdul Aziz tergelak besar. Nasimah juga mengangguk perlahan sambil tersenyum. Hanya Datin Rubaiyah sahaja yang terpinga-pinga.
“Apa yang jadi?” Datin Rubaiyah bertanya. Memandang wajah orang-orang dihadapannya silih berganti. Dikerutkan dahinya.
“Nak satukan Fikhri dan Iman.” Ujar Datuk Farid lagi.
“Sejak bila Abang dah pandai jadi matchmaker ni? Selalunya saya yang jadi ejen pencari jodoh.” Usik Datin Rubaiyah. Mereka yang lain tergelak kecil.
“Datuk...Datin...makanannya udah siap.” Sutinah berkata sebaik sahaja muncul dari dapur.
“Hah, jom! Lebih baik makan sambil bersembang.” Tukas Datuk Farid. Memeluk bahu sahabat yang sudah lama tidak berjumpa. Abdul Aziz mengangguk. Datin Rubaiyah berjalan beriringan dengan Nasimah sehingga ke meja makan.
“Silakan.” Fikhri berkata malu-malu. Nuriman mengangguk perlahan sambil tersenyum.
Faizal berniat ingin mengusik. Ditolak perlahan kepala adiknya itu. Tersengih sahaja Fikhri dibuatnya. Dibetulkan rambut yang sedikit kusut. Dizyan menyaingi langkah Nuriman untuk ke meja makan. Tetapi dia terdorong semula ke belakang apabila terasa lengannya ditarik seseorang. Mengangkat wajah melihat Faizal sedang tersenyum.
“Apa awak buat ni? Lepaslah.” Dizyan cuba meronta untuk melepaskan tangannya.
“Kau jalan dengan aku.” Faizal berkata. Genggaman tangan Dizyan semakin kuat sehingga gadis itu mengaduh perlahan.
“Lepaslah.” Dizyan masih meronta untuk melepaskan diri. Mata Faizal tajam menikam wajah Dizyan. Akhirnya, gadis itu mengalah. Dilepaskan keluhan kuat. Mencebikkan bibir.
“Elok sangatlah tu. Boleh sangkut baju kat mulut kau tu.” Bisik Faizal di tepi telinga Dizyan. Gadis itu menjeling tajam. Dizyan melabuhkan punggung di sebelah Faizal. Nuriman yang duduk menghadap Fikhri hanya menundukkan wajah. Malu untuk menatap wajah lelaki yang bisa menggetarkan jiwanya itu. Fikhri tidak habis-habis dengan sengihannya.
“Eh, Rubi. Awak kata awak nak masak Wanton Soup. Ni lontong.” Datuk Farid memandang dengan pelik makanan dihadapannya itu.
“Memanglah. Tapi saya rasa Nasimah mesti tak pernah makan lontong kan?” Datin Rubaiyah mengalih pandang ke arah Nasimah. Wanita elegan itu mengangguk perlahan. Hanya senyuman sahaja yang menghiasi bibirnya.
“Bagus jugak ni, Farid. Aku pun dah lama tak merasa masakan Malaysia.” Tukas Abdul Aziz. Selama 25 tahun, dia merantau ke luar negara dan menetap di Beijing, inilah baru dia hendak merasa kembali masakan Malaysia.
“Jemputlah makan.” Dengan berselera, mereka semua menjamu makanan yang sudah terhidang. Bukan sahaja Datin Rubaiyah menyediakan lontong, tetapi disediakan juga kuih-muih dan kek keju serta kustard pisang. Menaikkan selera tetamu-tetamunya.
“Awak, lepaslah. Saya nak makan ni.” Tingkah Dizyan perlahan. Cuba dilepaskan tangan yang kemas berada dalam genggaman lelaki disebelahnya.
“Makan pakai tangan sebelah sana.” Ujar Faizal. Dizyan menggigit bibir. Geram yang teramat sangat dengan Faizal. Apa kena dengan dia ini? Demam ke? Getus hati Dizyan. Datin Rubaiyah memandang pelik ke arah Dizyan dan Faizal. Seorang makan pakai tangan kiri, yang seorang lagi hendak menceduk lauk pun, asyik menggunakan tangan kanan.
“Yan...kenapa Yan makan pakai tangan kiri?” tanya Datin Rubaiyah. Kesemua mata yang ada di meja itu mengalih pandang ke arah Dizyan dan Faizal. Gadis itu tidak tahu hendak menjawab apa.
“Tangan dia sakit, Ma.” Faizal menjawab bagi pihak Dizyan. Datin Rubaiyah tersenyum sinis. Mengangguk perlahan tanda mengerti ‘kesakitan’ yang dialami oleh Dizyan. Sekali lagi Dizyan menggigit bibir. Fikhri ketawa perlahan, sinis. Mata Faizal mencerlung ke arah Fikhri. Segera dia menekup mulut.
Leka mereka menjamu selera. Selepas itu, Datuk Farid mengajak Abdul Aziz ke ruang tamu. Datin Rubaiyah dan Nasimah mengusul kemudian. Nuriman leka bersembang dengan Dizyan. Manakala Fikhri sudah hilang di sebalik bilik bacaan. Faizal pula entah kemana. Lebih kurang jam 9 malam, tetamu-tetamu yang datang pun meminta diri untuk pulang ke hotel tempat mereka menginap. Fikhri sempat melambai ke arah Nuriman. Lambaian itu dibalas. Hati Fikhri bersorak gembira. Datuk Farid dan Datin Rubaiyah yang ingin masuk semula ke dalam rumah, tersenyum melihat gelagat Fikhri yang tidak habis-habis lagi dengan lambaiannya di muka pintu.
“Sudah-sudahlah tu, Fik.” Sindir Datuk Farid. Fikhri sekali lagi tersengih.
Lampu kereta yang menyuluh masuk ke perkarangan rumah, membuatkan mereka memandang ke arah pintu pagar. Kelihatan Fathiq melangkah turun dari kereta BMW Z4. Selepas mematikan enjin, Altaf turun dari keretanya dan berjalan beriringan dengan Fathiq masuk ke halaman rumah.
“Auntie...Uncle.” ucap Altaf. Kemudian, dia tunduk menyalami kedua orang tua dihadapannya itu. Menyalami pula Fikhri dan Faizal yang juga berada di muka pintu.
“Hah, Taf. Baru hari ni nampak batang hidung kamu.” Ujar Datuk Farid. Anak muda itu hanya tersenyum. Datuk Farid faham akan tuntutan kerja anak muda itu. Jadualnya selalu penuh.
“Sibuk sikitlah, Uncle. Tak ada masa nak enjoy.” Ujar Altaf, agak malu-malu. Datuk Farid mengangguk perlahan.
“Kamu bila lagi?” tanya Datin Rubaiyah tiba-tiba.
“Bila lagi apa, Auntie?” Altaf bertanya kembali, kurang mengerti akan kata-kata wanita dihadapannya itu.
“Nak kahwin lah. Orang sebelah kamu tu, belajar pun tak habis, dah fikir nak kahwin. Kamu yang dah kerja ni, tak terfikir lagi ke?” Dalam diam, Datin Rubaiyah menyindir Fathiq. Datuk Farid berdehem perlahan. Fathiq menelan air liur yang terasa tersekat di kerongkong. Mereka yang lain hanya mendiamkan diri.
“Eh, tak apa, Auntie. Dia dah ada calon. Saya belum lagi. Kan bagus kalau cepat-cepat kahwin, elakkan maksiat.” Altaf berkata, berniat untuk mempertahankan sahabatnya. Sudah Fathiq ceritakan dari mula sehingga habis, perihal yang berlaku antara dia dan Datin Rubaiyah. Altaf hanya mampu memberikan nasihat yang terbaik untuk Fathiq fikirkan.
“Betul kata kamu tu, Taf.” Datuk Farid juga mengiakan kata-kata Altaf. Anak muda itu menelan air liur apabila terlihat wajah cemberut Datin Rubaiyah.
“Auntie...Uncle. Saya minta diri dululah. Dah malam ni. Esok pagi kena fly.” Ujar Altaf meminta diri dengan sopan.
“Hah, kirim salam kat parents kamu.” Ujar Datuk Farid. Altaf mengangguk. Sekali lagi tunduk menyalami mereka semua yang ada disitu. Ingin segera beredar dari situ sebelum dia pula yang menjadi mangsa serangan kata-kata oleh Datin Rubaiyah. Fikhri dan Fathiq menemani Altaf sehingga ke pintu pagar. Altaf membuka pintu kereta.
“Thanks, Taf. Sebab kau backing aku.” Ucap Fathiq, ikhlas. Altaf menepuk bahu Fathiq.
“Sekarang ni, bolehlah aku backing kau. Nanti kau kena backing diri kau sendiri pulak lepas ni. Aku tahu kau boleh convince kan Mama kau. Dia tak susah. Aku kenal Mama kau dah lama. Dia wanita yang baik.” Pesan Altaf. Sudah berkali-kali Altaf menasihatkan perkara yang sama. Fathiq mengangguk.
“Okay, Fik. Aku balik dulu.” Ucap Altaf.
“Kirim salam kat Alfie.” Ujar Fikhri yang lebih rapat dengan abang kembar Altaf, Alfie. Alfie juga sibuk dengan urusannya sebagai seorang doktor dan berkhidmat di PPUM. Altaf mengangguk dan terus masuk ke dalam perut kereta. Menderum pergi meninggalkan kawasan perumahan banglo itu.



JAM loceng yang berdering kuat pada pagi itu, mengejutkan Dizyan. Segera ditutup jam loceng tersebut. Tidak mahu menganggu tidur Faizal yang masih nyenyak. Almaklumlah, hari minggu Faizal suka tidur lebih lama. Untuk menjana semula tenaga yang sudah kehabisan semasa hari bekerja. Dizyan tidak segera bangun seperti selalu. Dia masih berbaring dan mengiring ke kiri dan ke kanan. Keadaan yang uzur menyebabkan Dizyan malas hendak bangun awal. Tetapi jam hampir 6.30 pagi. Faizal masih belum bangun untuk menunaikan solat Subuh. Dengan malas, Dizyan bangun dan teragak-agak hendak menyentuh bahu Faizal. Wajah Faizal yang lena, sangat mendamaikan. Dizyan duduk mencangkung dan menghadap wajah Faizal yang sedang tidur mengiring itu. Jemarinya menguak rambut Faizal yang jatuh di dahi. Kelihatan Faizal bergerak sedikit. Menyapu wajah yang tiba-tiba sahaja terasa gatal. Dizyan menarik semula jarinya. Tersenyum kecil. Sengaja disentuh telinga Faizal. Dia tahu lelaki itu sensitif di bahagian telinga. Kepala Faizal bergerak. Dizyan menekup mulut. Kemudian, Dizyan menongkat dagu di atas katil. Menjamah segenap inci wajah Faizal.
“Kau dah jatuh cinta pada aku ke?” pertanyaan yang keluar dari mulut Faizal itu membuatkan mata Dizyan terbelalak. Dia terus jatuh terduduk di atas punggungnya. Terkejut dengan sergahan itu. Faizal perlahan-lahan membuka matanya dan memandang Dizyan dengan senyuman sinis.
“Adoi!” Dizyan berkata dan menggosok punggungnya perlahan. Memasamkan wajah. Faizal bangun dan duduk di atas katil. Memandang wajah Dizyan. Gadis itu menggumam perlahan.
“Perasanlah. Siapa yang jatuh cinta pada awak?” Dizyan bertanya kembali. Faizal menjungkitkan bahu. Dizyan segera berdiri.
“Pergilah solat Subuh. Dah lambat ni. Karang terlepas pulak.” Ujar Dizyan. Diambil tuala yang ada di tempat penyidai dan dilemparkan ke arah Faizal yang tersengih seperti kerang busuk. Dizyan hendak kembali berbaring tetapi tidak jadi apabila Faizal berkata sesuatu.
“Apa lagi yang awak nak?” tanya Dizyan. Matanya ingin kembali tertutup.
“Kot ye pun kau dah jatuh cinta kat aku, tak payahlah towel kau pun, kau bagi kat aku.” Faizal menggawangkan tuala milik Dizyan tersebut. Dizyan mendengus dan menarik kasar tuala tersebut dari tangan Faizal. Kali ini dipastikan betul-betul bahawa tuala yang akan dibalingnya itu milik Faizal. Lelaki itu terkekeh ketawa sambil melangkah masuk ke dalam bilik air.
Selepas Faizal selesai membersihkan diri, giliran Dizyan pula untuk mandi. Usai berpakaian, Dizyan turun ke tingkat bawah untuk menolong Sutinah menyediakan sarapan. Siap menghidang, muncul kembar itu di meja makan. Diikuti oleh Datuk Farid dan Datin Rubaiyah.
“Mana Faizal?” tanya Datuk Farid kepada Dizyan. Mereka yang lain sudah mula menjamu selera. Perut yang lapar sudah tidak tertahan.
“Papa makanlah dulu. Yan pergi panggil Zal.” Datuk Farid mengangguk perlahan.
Dizyan menuju ke tingkat atas. Mencari Faizal di dalam bilik. Tiada. Keluar dari kamar tidur, Dizyan mencari pula Faizal di bilik bacaan. Juga tiada. Kemana pula dia ini pergi? Semasa Dizyan menukar pakaian, Faizal sudah tiada di bilik. Dengan perlahan, Dizyan menapak turun ke tingkat bawah sambil otaknya ligat berfikir kemanakah Faizal menghilang. Tiba-tiba mata Dizyan menghala ke arah pintu utama yang terkuak sedikit. Mungkin Faizal berada di halaman rumah. Meninjau ke arah halaman rumah. Dizyan ternampak sesusuk badan sedang berdiri mundar-mandir dihadapan kolam ikan koi. Sedang bercakap telefon. Dizyan mengerutkan dahi. Berjalan perlahan-lahan menuju ke arah Faizal yang tidak sedar akan kehadirannya itu.
“Come on, babe. This is Sunday, okay! I need my rest.” Ujar Faizal. Masih berjalan ke hulu dan ke hilir. Kerutan di dahi Dizyan bertambah-tambah.
“Zhety, you kena faham. I perlukan rehat. I perlu rehatkan otak I ni.” Sekali lagi Faizal berkata. Terdengar dia mendengus perlahan. Barulah Dizyan tahu kini dengan siapa Faizal sedang berbual. Hati Dizyan tiba-tiba terasa sakit. Rasa seperti ingin menjerit. Terasa seperti hendak mencekik dan menampar wajah ‘tepung gomak’ milik perempuan tidak tahu malu itu.
“You tanya I kenapa I berubah? I tak pernah berubahlah, Zhety. I masih Faizal yang dulu.” Faizal berkata. Sekejap duduk dan sekejap berdiri. Benarkah dia sudah berubah? Tetapi Faizal rasa dia masih Faizal yang dulu. Disilangkan lengan ke dada.
“Zhety, please. Don’t be too demanding. I dah pernah cakap dengan you. Jangan expect apa-apa dari hubungan kita ni. Sebab I tak expect apa-apa dari you. And now, you nak I beritahu you kemana I sebab I malas nak keluar dengan you semalam?” Faizal mengurut dahi yang tiba-tiba terasa pening dengan karenah perempuan ini.
“Dahlah, Zhety. I dah malas nak explain apa-apa pada you. You nak anggap yang bukan-bukan tentang I, suka hati you. Please do not disturb me after this. As I said, I need my rest.” Faizal mematikan talian dan segera memadamkan telefon. Bukan dia tidak tahu yang Ku Zhety akan cuba untuk menelefonnya buat kali kedua. Malas mahu menjawab panggilan itu. Lebih baik dimatikan sahaja telefon bimbitnya. Disimpan telefon bimbit itu ke dalam kocek seluarnya. Berpaling dan melihat wajah cemberut Dizyan. Faizal tersentak.
“Breakfast.” Hanya itu sahaja yang dikatakan oleh Dizyan. Keras bunyi nadanya. Kemudian, dia berpaling dan ingin segera melangkah masuk. Tetapi Dizyan terdorong semula ke belakang apabila Faizal menarik lengannya. Memandang tajam wajah Faizal.
“Aku tak call dia, tapi dia call aku.” Jelas Faizal. Dizyan mencebik.
“Like I care.” Ringkas Dizyan berkata. Satu senyuman sinis terukir di bibir Faizal.
“Marah nampak?” sengaja Faizal ingin mengusik Dizyan. Turun naik dada Dizyan menahan nafas.
“Mestilah. Awak kan suami saya.” Dizyan terlepas kata. Segera dia menekup mulut. Senyuman di bibir Faizal semakin melebar. Dizyan berpaling dan membelakangkan Faizal.
“Jadi, kau sayanglah kat aku?” bisik Faizal di tepi telinga Dizyan. Hati Dizyan jadi tidak keruan.
“Dahlah. Dari melayan awak, lebih baik saya isi perut yang kosong ni.” Ujar Dizyan. Dia terus masuk ke dalam rumah. Meninggalkan Faizal yang masih dengan senyuman di bibir. Comel pula melihatkan wajah Dizyan yang tidak keruan itu. Lucu! Faizal meraup rambutnya ke belakang. Sah! Kau dah jatuh cinta pada dia, hati Faizal berkata.

BERSAMBUNG.....

11 tukang komen paling setia:

aLooHa said...

ecah...best!!next n3...heheheheheh

Ummie AM said...

sweet sangat.....
ecah...n3 baru ????

aL-HaNis said...

omg cepatnye berkarya musim2 raya ni. thanks ecah, karyamu menghiburkan hati. ;)



sweet giler jatuh cinta lepas kawen. waaa nak kawen la camni. hehe

selamat hari raya to all

LiNa said...

wah..best2..dah start jatuh cinta..hehehe...sambung lagi yer..

keSENGALan teserlah.. said...

uuuuuu..sgtt comel plus sweet la faizal n dizyan nieh..
haha..
faizal nmpknye da menunjukkan kasih syg dye..ske2..
yan pon sme..
nk lgi kak ecah..besh2..

ceritaku MEMORIKU said...

ahaaaa.i like it
yeah faizal dah malas nak layan ku
ahakzzz.

sweet comel faizal and yan.suke jerw.
yeah faizal dah jatuh cinta kat yan.ahakzzz
-na'dz

Hana_aniz said...

alololo.. hahaha.. comel!!

pop said...

comeyy..comeyy..comeyy..

L said...

haha this is cute ;)

sYaFaRiNa said...

dh jatuh cinta la dua2 org ni..
sweet...

alreinsy said...

tq ecah... nice n3 la... akak suka... sweet la yan dgn faizal... cinta sudah berputik... huahuahua. ni baru best... best3... nk lg la... x sbr nk tau kisah seterusnya... selamat hari raya...