BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Tuesday, September 15, 2009

Dan Sebenarnya....35

Oleh disebabkan atas permintaan ramai, saya dengan suka hatinya hendak mengepost satu lagi bab untuk minggu ini. Tapi next post, anda kena tunggu minggu depan,ya. Well, enjoy reading! Dan di kesempatan ini, ingin saya ucapkan 'Selamat Hari Raya, Maaf Zahir dan Batin.' Kepada yang balik kampung tu, semoga selamat sampai di destinasi masing-masing. Saya tak balik kampung tahun ni. Kesian kan? Uhuks....raya kat K.L je. Tapi tak mengapa....Demi anda semua, saya akan usaha untuk siapkan juga manuskrip ini.....

BAB 35

“ASSALAMUALAIKUM.” Ucap Faizal yang baru sahaja turun ke tingkat bawah untuk bersarapan. Dizyan yang baru keluar dari dapur, memandang ke arah tangga. Melihatkan senyuman Faizal, Dizyan memandang ke arah lain. Hatinya tidak henti berdegup pantas. Faizal melabuhkan punggung berhadapan Fikhri. Datuk Farid sudah lama menunggu di meja makan. Dizyan menghulurkan sepinggan makaroni goreng. Dihulurkan juga secawan Nescafe. Semasa Faizal hendak menyambut huluran cawan Nescafe tersebut, tangannya bersentuhan dengan Dizyan. Dengan pantas Dizyan menarik semula tangannya. Faizal tersenyum. Fikhri hanya memerhatikan gelagat abang dan kakak iparnya itu. Kemudian, bertukar pandangan dengan Datuk Farid. Mereka sama-sama tersenyum.
“No, Fathiq. Mama tak setuju!” kuat suara Datin Rubaiyah membentak. Faizal, Dizyan dan Fikhri mengalih pandang ke tingkat atas. Datuk Farid masih meneruskan suapannya. Sudah agak akan reaksi isterinya itu nanti tentang perkhabaran yang ingin disampaikan oleh Fathiq. Semalam Fathiq sudah datang berjumpa dengan Datuk Farid di pejabat. Sudah diceritakan segala-gala yang ingin disampaikan tentang tujuan kepulangannya ke Malaysia kali ini.
“Ma....please. Dengar dulu apa yang Fathiq nak cakapkan ni.” Ujar Fathiq, separuh merayu.
“NO!!!” bertambah kuat suara Datin Rubaiyah. Datuk Farid yang berada di meja makan hanya menggelengkan kepalanya yang sudah beruban itu. Mereka yang ada di meja makan tersentak. Begitu juga dengan Sutinah yang berlari keluar dari dapur. Terkejut mendengar sergahan itu.
“Ma, you can’t judge Vee like that. Dia tak sama dengan orang lain.” Terdengar lagi suara Fathiq yang merayu lembut. Masih mengharapkan hati Datin Rubaiyah sejuk mendengar suaranya itu.
“Kenapa tu, Pa?” tanya Faizal. Fikhri dan Dizyan memerhatikan seraut wajah lelaki tua itu. Datuk Farid tidak memberikan sebarang respon. Hanya senyuman sahaja yang diberikan sebagai balasan.
“I don’t want to hear anything.” Datin Rubaiyah memekup telinganya. Fathiq menarik lengan Mamanya itu. Masih mengharapkan Datin Rubaiyah memahami kehendaknya.
“Ma...Vee is very special to me. Takkan ada perempuan lain dapat menggantikan tempat dia di hati Fathiq ni, Ma.” Sedaya-upaya Fathiq cuba menyakinkan hati seorang wanita bernama Datin Rubaiyah. Wanita elegan itu menepis kasar tangan Fathiq.
“Shut up! Get out from my room. Get out!” halau Datin Rubaiyah. Ditolak badan Fathiq sekuat mungkin. Fathiq yang duduk melutut dihadapannya, ditarik. Fathiq hanya mengikut langkah kaki Datin Rubaiyah. Sebaik sahaja kaki Fathiq berada di luar bilik tidur utama milik Datuk Farid dan Datin Rubaiyah, pintu itu dihempas kuat. Nasib baik tidak tersepit jari Fathiq yang cuba menahan daripada Datin Rubaiyah menutup pintu tersebut.
“Vee?” tanya Faizal sambil memandang wajah Fikhri dihadapannya. Lambat-lambat Fikhri mengangguk. Faizal menggeleng perlahan. Vee? Siapa pula wanita yang bernama Vee ini? Hati Dizyan digaru pertanyaan demi pertanyaan.
“Memang cari nahas si Fathiq ni. Bukan dia tak tahu yang Mama tak suka Vee.” Ujar Faizal pula.
“Faizal!” keras sahaja nada suara Datuk Farid memanggil namanya. Faizal terdiam. Fikhri menggeleng. Dizyan juga turut menggeleng. Longlai langkah kaki Fathiq menuruni anak tangga menuju ke arah meja makan. Dilabuhkan punggungnya di sebelah Fikhri.
Fikhri menepuk perlahan bahu adik kembarnya itu. Datuk Farid juga turut menepuk bahu anaknya. Fathiq mengeluh kuat. Dizyan menjenguk ke atas. Tiada tanda-tanda bahawa Datin Rubaiyah akan turun bersarapan dengan mereka.
“Yan pergi panggil Mama, ya.” Ujar Dizyan kepada Datuk Farid. Lelaki tua itu mengangguk sambil tersenyum. Dizyan memanjat naik ke tingkat atas. Mengetuk perlahan pintu bilik utama.
“Ma....Ma...” panggil Dizyan sambil mengetuk perlahan pintu itu. Pintu dikuak dari dalam. Datin Rubaiyah kembali melabuhkan punggungnya di atas katil. Termenung! Tidak pernah Dizyan lihat ibu mertuanya itu termenung. Pasti ada yang menganggu fikirannya.
“Ma, jom kita turun breakfast. Bibik masak makaroni goreng. Favourite Mama.” Pancing Dizyan. Masih mencari respon Datin Rubaiyah. Wanita itu tidak menjawab sebaliknya mengeluh perlahan.
“Tak nak lah, Yan. Mama tak ada selera.” Tolak Datin Rubaiyah lembut.
“Alah...jomlah, Ma. Nanti Mama sakit pulak.” Ajak Dizyan. Menarik lengan Datin Rubaiyah.
“Mama kata Mama tak nak, Mama tak naklah. Yan tolong jangan paksa Mama.” Tiba-tiba suara Datin Rubaiyah sedikit meninggi. Dizyan tersentak.
“Biarkan Mama berehat. Mama nak bersendirian. Tolong tinggalkan Mama.” Datin Rubaiyah tersedar yang dia telah memarahi Dizyan tanpa sebab. Kerana terlalu marahkan Fathiq, perasaan marah itu terbawa-bawa. Rasa bersalah mencengkam perasaan.
“Maafkan, Mama. Tapi Mama benar-benar perlu bersendirian.” Datin Rubaiyah menggenggam tangan Dizyan. Gadis itu mengangguk. Dia faham. Ibu mertuanya itu perlu bersendirian dan mungkin ada benda yang mengganggu fikirannya.
“Yalah. Mama berehatlah. Yan turun dulu.” Dizyan menepuk perlahan tangan Datin Rubaiyah. Ibu mertuanya tersenyum kecil. Dizyan melangkah keluar dari bilik tidur utama dan turun ke tingkat bawah. Menyertai bapa mertua, suami serta adik-adik iparnya di meja makan.
“Mama tak nak turun?” tanya Datuk Farid. Dizyan menggeleng lemah. Wajahnya ditundukkan. Dizyan meletakkan jari jemarinya ke atas peha. Faizal menepuk perlahan jari jemari Dizyan itu.
“Bagilah Mama masa. Mama mungkin terkejut dengan kata-kata Fathiq tu.” Ujar Datuk Farid beralih ke arah anak lelakinya. Fathiq hanya mengangguk. Fikhri mengiakan kata-kata Papanya itu.
“Okaylah. Papa dah lambat. Papa pergi office dulu.” Ujar Datuk Farid. Dia mengelap mulutnya dan meletakkan tisu ke dalam pinggan kotor. Bangun dan menyalami Fikhri dan Fathiq.
“Abang pun mintak diri dululah.” Ujar Faizal kepada kedua adik kembarnya. Dihirup pantas Nescafe yang masih berasap itu. Dizyan mengemas meja dan membawa pinggan-pinggan kotor ke dalam dapur. Dicuci dahulu pinggan mangkuk yang kotor sebelum berangkat pergi ke kerja. Puas sudah dihalang oleh Sutinah tetapi Dizyan masih tetap mahu mencuci pinggan kotor dalam sinki. Selepas itu, Dizyan beredar untuk ke tempat kerja.


DIZYAN pulang awal malam itu kerana Datin Rubaiyah menelefon Dizyan di pejabat. Dia mahu makan masakan Dizyan. Kasihan pula jika tidak dituruti. Nanti merajuk pula. Dizyan membeli barang-barang yang diperlukan untuk memasak soto ayam kegemaran Datin Rubaiyah. Sebaik sahaja meletakkan tas tangan di dalam bilik dan menukar pakaian, Dizyan terus turun ke bawah untuk menyediakan soto ayam. Fikhri yang baru sahaja pulang dari bermain bola, terus ke dapur. Aroma masakan menusuk hidung.
“Bik....” panggil Fikhri. Dizyan berpaling.
“Oppss....sorry, Kak. Ingatkan Bibik.” Ujar Fikhri. Dizyan tersenyum.
“Fathiq mana?” tanya Dizyan. Selalunya, kemana-mana pun Fikhri pasti akan bersama Fathiq. Langsung tidak boleh dipisahkan.
“Kejap lagi dia balik. Tengah sibuk bersembang dengan kawan lama kita orang kat padang bola sana.” Ujar Fikhri. Dizyan mengangguk perlahan.
“Ehm...Fik nak makan soto dengan Mama ke?” tanya Dizyan. Fikhri menjenguk ke dalam kuali yang berisi sup soto. Terliur pula. Segera dia mengangguk.
“Pergilah mandi. Lepas tu, panggil Mama sekali.” Fikhri mengangguk pantas dan terus berlalu ke tingkat atas untuk membersihkan diri.
Seketika kemudian, Fathiq pulang. Badan yang melekit dan basah dengan peluh perlu segera dibersihkan. Busuk pula baunya. Dikepit bola di lengannya. Dizyan yang sedang sibuk menghidangkan makanan di meja, disapa oleh Fathiq.
“Akak masak apa ni?” tanya Fathiq. Menjenguk ke arah meja makan yang sudah terhidang dengan sup soto, cebisan ayam, bergedil, kacang goreng, cili kicap, suhun goreng, nasi impit dan taugeh.
“Soto.” Jawab Dizyan ringkas. Dia masuk semula ke dalam dapur dan membawa mangkuk serta utensil yang akan digunakan. Diletakkan senduk ke dalam sup soto tersebut.
“Sedapnya.” Fathiq berkata. Kecur air liurnya sebentar. Dizyan tersenyum.
“Fathiq naik mandi dululah. Tak sabar nak makan.” Ujar Fathiq dan berlalu naik ke tingkat atas. Dizyan menggeleng perlahan.
Setengah jam kemudian, Datin Rubaiyah turun bersama Fikhri. Tersenyum pada menantunya. Melabuhkan punggung di kerusinya. Dizyan meletakkan dua tiga keping nasi impit ke dalam mangkuk. Kemudian, di bubuh juga bahan-bahan yang ada di atas meja ke dalam mangkuk. Disenduk sup soto. DIhulurkan pula kepada Datin Rubaiyah dan Fikhri. Fathiq pula menyusul kemudian. Dia melabuhkan punggungnya di sebelah Fikhri. Hanya dua tiga suap sahaja Datin Rubaiyah menjamu soto tersebut. Selebihnya, ditinggalkan. Tanpa berkata sepatah pun, Datin Rubaiyah terus berlalu. Fathiq yang terasa akan perbuatan Mamanya itu, rasa tidak berselera untuk meneruskan suapan. Dizyan hanya memerhatikan Fikhri dan Fathiq silih berganti. Kemudian, dipandang ke arah tangga. Apakah yang membuatkan Datin Rubaiyah langsung tidak mahu duduk semeja dengan Fathiq? Benaknya digaru dengan pertanyaan.


KAKI Dizyan laju melangkah ke arah kolam ikan koi Jepun. Perasaannya tenang sekali apabila dapat duduk menenangkan fikiran di taman rumah banglo tersebut. Angin yang bertiup perlahan, mendinginkan badan. Lagu kegemarannya seperti terngiang-ngiang di tepi telinga.

Oh bulan...
Enggan melayan diriku lagi

Dizyan mendongak memandang bulan yang jauh. Terasa ingin menggapai tetapi tangan tidak sampai.

Pabila airmata membasahi pipi
Dan lagu-lagu di radio seolah-olah memerli aku
Pabila kau bersama yang lain

Sakitkah hatinya bila Faizal selalu keluar bersama Ku Zhety? Ya, memang sakit! Siapa tidak marah jika suami sendiri keluar bersama perempuan lain atau lebih dikenali sebagai musuh ketatnya? Dizyan menyilangkan lengan ke dada.

Adakah perasaan benci ini sebenarnya cinta
Yang masih bersemadi untukmu

Dizyan tersenyum. Apakah perasaan ini? Dia sudah jatuh cinta kepada lelaki yang sangat dibencinya suatu ketika dulu. Tetapi adakah Faizal mempunyai perasaan yang sama?


Dan sebenarnya ku mengharapkan
Di sebalik senyuman mu itu
Kau juga merindui aku

Ya, dia juga mengharapkan Faizal mempunyai perasaan yang sama. Tetapi semenjak dua menjak ini, Faizal sudah berubah sikapnya. Tidak lagi memarahi dia tanpa sebab semasa di pejabat. Tidak juga load dia dengan kerja yang tidak berkesudahan.

Ku enggan
Berpura-pura ku bahagia
Ku enggan
Melihat kau bersama si dia

Memang Dizyan tidak suka Faizal keluar selalu bersama Ku Zhety. Tapi siapalah dia untuk menghalang Faizal dari berbuat demikian? TIDAK! Kau isterinya. Kau mesti buat sesuatu, desis hati Dizyan.

Oh ku akui cemburu
Mula menular dalam diri
Pabila kau bersama yang lain

Adakah perasaan benci ini sebenarnya cinta
Yang masih bersemadi untukmu
Dan sebenarnya ku mengharapkan
Di sebalik senyuman mu itu
Kau juga merindui aku

Pabila kau merenung matanya
Ku rebah jatuh ke bumi
Di saat kau benar-benar mahu pergi
Seperti ku bernafas dalam air

Dizyan tersenyum kemudian menggeleng. Dia melepaskan keluhan perlahan. Matanya masih ditala ke arah bulan yang bulat dan terang menyinari alam. Fathiq yang berdiri di pintu utama, memandang ke arah kakak iparnya. Saban malam, Dizyan asyik menunggu Faizal pulang dari tempat kerjanya. Kasihan pula Fathiq melihat Dizyan begitu. Memang dasar tidak berhati perut betullah Abang ni, detik hati Fathiq. Dia menggeleng perlahan. Tiba-tiba satu idea muncul di benak Fathiq. Mungkin Dizyan boleh menolong dia menyelesaikan masalah yang sedang berlaku di antara dia dan Datin Rubaiyah. Berjalan menuju ke arah Dizyan.
“Kak...” panggil Fathiq. Dizyan tersedar akan kehadiran salah seorang adik iparnya disitu, mengangkat muka memandang ke arah Fathiq. Dia tersenyum. Fathiq membalas senyuman itu.
‘Bukan tak cantik Kak Yan ni, tapi entah apalah yang dipandangnya pada Zhety, perempuan gedik tu’, hati Fathiq berdetik. Dizyan memerhatikan gerak-geri Fathiq dengan sedikit perasaan pelik. Digawangkan tangannya dihadapan wajah Fathiq.
“Fathiq....Fathiq...” giliran Dizyan pula memanggil. Fathiq tersedar. Dia tersenyum sambil menggarukan kepalanya yang tidak gatal.
“Kak, Fathiq perlukan pertolongan Akak lah.” Ujar Fathiq. Dilabuhkan punggungnya bersebelahan dengan Dizyan. Gadis itu mengerutkan dahinya.
“Pertolongan apa?” tanya Dizyan kembali.
“Akak tahu kan pasal pagi tadi yang Mama marahkan Fathiq?” Fathiq bertanya. Dizyan cuba mengingat kembali peristiwa pagi tadi. Perlahan-lahan dia mengangguk. Mula merangka ayat yang sedap untuk diperdengarkan kepada Dizyan.
“Cakaplah, Fathiq. Apa masalahnya?” ujar Dizyan. Fathiq masih tidak tahu hendak memulakan bicara. Dia seperti orang yang kegelisahan.
“Kalau Akak tanya, Fathiq jangan terasa pulak.” Kata Dizyan. Fathiq mengangguk perlahan.
“Siapa Vee yang Mama tak suka tu?” tanya Dizyan lagi.
“Ermm...Sebenarnya, Kak....Vee yang Mama maksudkan tu...” ayat Fathiq tergantung.
“Siapa?”
“.... girlfriend Fathiq. Nama sebenarnya, Vee Esmeralda.” Dizyan sekali lagi mengangguk mendengar kata-kata Fathiq.
“Tapi Mama tak suka kat dia sebab....sebab....” tergagap Fathiq mahu menjelaskan permasalahan sebenar. Fathiq menelan air liur. Susahnya mahu bercerita. Dizyan masih setia menunggu butir bicara Fathiq.
“Sebab apa?” sekali lagi Dizyan bertanya. Fathiq tersengih.
“....sebab dia orang putih, Kak.” Fikhri menyambung. Entah dari mana dia muncul, terus sahaja melabuhkan punggung di sebelah Fathiq. Pantas kepala Fathiq mengiakan kata-kata abangnya itu.
“Ohh....jadi?”
“Fathiq nak mintak tolong Akak pujuk Mama. Sebab Fathiq tahu Mama pantang sikit dengan bangsa asing ni.” Rayu Fathiq. Kasihan pula Dizyan melihat wajah Fathiq yang separuh mengharap itu. Dilepaskan keluhan perlahan.
“Manalah tahu Mama termakan kata-kata Kak Yan.” Fikhri berkata. Sekali lagi Fathiq mengangguk pantas seperti burung belatuk. Melihatkan wajah adik iparnya yang seperti mengharap persetujuan dari dia, Dizyan tidak sampai hati.
“Fathiq bukan tak kenal Mama tu macam mana.” Tukas Dizyan. Wajah Fathiq sudah seperti orang yang kehampaan. Dizyan tersenyum kecil.
“Tapi, Insya-Allah Kak Yan janji Kak Yan akan tolong cakap dengan Mama. Tapi Kak Yan tak janji samada Mama akan termakan kata-kata Kak Yan.” Sambung Dizyan kemudiannya. Penjelasan Dizyan itu sudah cukup melegakan hati Fathiq. Dia melepaskan keluhan lega. Fikhri menepuk bahu adiknya sambil tersenyum dan menggeleng.
“Haaa....merasalah Abang Fik makan nasi minyak Fathiq.” Usik Fikhri.
“Hish...mana ada. Belum confirm lagilah.” Wajah Fathiq memerah apabila diusik sebegitu.
“Kalau belum confirm, takkanlah beria-ia suruh Kak Yan cakap dengan Mama.” Dizyan pula mengusik. Fathiq tersenyum malu. Fikhri tergelak besar melihat wajah adiknya yang malu ala-ala kucing Parsi itu. Dizyan turut tergelak.

BERSAMBUNG....

8 tukang komen paling setia:

aL-HaNis said...

selamat hari raya ecah!
huhu salam perantauan.

sedap kan lagu yuna tu. lirik pun bagus =)

Siti Fatimah said...

ala..next week tu ujung week ke tgh week..

ish tak sabar nya...ehehehehe...

keSENGALan teserlah.. said...

uuuuuuu..
tade pon scene yan n faizal..
huhu..
next week??lmenye...hhuhu..
lagi 1 n3 la kak ecah..hehe...

ceritaku MEMORIKU said...

waaaa.xde pon scene yan dgn faizal
lg satu scene la kak ecah.hehe
-na'dz

Hana_aniz said...

hohoh.. Vee tu bek x??

ecah hamzah said...

rasenye x smpi minggu dpn kot!dlm sab2 nie.....insyaAllah....rasenye dlm next post,korg lg excited....kehkehkeh....saje perapikn.....hikhikhik

alreinsy said...

slmt hari raya ecah... nice n3 tp x de scene yan dgn faizal... huhuhu

laskarpelangi.stesen said...

kak citer la pasal faizal dgn yan..
diaorg tue da suka sama suka ker? lg la kak..sambung