BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Wednesday, September 16, 2009

Dan Sebenarnya....36

Okaylah.....disebabkn nk raye nie,sye ngan baik hatinye nk bg lg satu post.....tp br abes wat bab nie jer....bab seterusnya x mule pon lg.....dlm next week maybe......tggu yer....hehehe

BAB 36

KERETA Faizal menyusuri perlahan masuk ke garaj. Sesekali matanya beralih ke arah laman rumah. Kelihatan tiga lembaga sedang bergelak sakan disitu. Hatinya mendongkol geram. Dizyan yang sedang seronok bergelak ketawa, tidak sedar akan kepulangannya itu. Diparkir keretanya ke dalam garaj. Mengambil beg bimbit dan kot yang diletakkan di kerusi sebelah. Berjalan melintasi halaman rumah. Fikhri yang terperasan akan kepulangan abangnya itu, mengangkat wajah.
“Eh, Abang.” Panggil Fikhri. Langkah kaki Faizal terhenti. Memandang ke arah mereka bertiga.
“Hmm…” Faizal menaikkan sedikit kot yang sudah melurut dari lengannya. Dizyan tersenyum.
“Awak baru sampai? Saya tak perasan pun.” Ujar Dizyan. Faizal mengalihkan badannya.
“Mana nak perasan kalau awak asyik bergelak je dengan dia orang.” Faizal berkata. Ada nada cemburu dalam suaranya. Fathiq menjungkitkan keningnya. Tersenyum sinis.
“Jealous ke?” tanya Fathiq. Faizal melonggarkan tali leher yang menjerut lehernya. Membuka butang baju. Terasa membahang wajahnya.
“Tak ada masa aku nak jealous. Dahlah. Abang dah penat. Aku masuk dulu.” Tukas Faizal dan segera melangkah masuk ke dalam. Fikhri dan Fathiq ketawa mengekeh melihat wajah cemberut Faizal. Dizyan menyorot pandangannya memerhatikan bayangan Faizal yang menghilang di sebalik pintu. Dikerutkan sedikit dahinya. Dijungkitkan sedikit bahu. Beralih ke arah adik-adik iparnya. Mereka bertiga terus bersembang.
“Fik pula macam mana?” usik Dizyan dengan senyuman. Fikhri menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Segan apabila Dizyan bertanya mengenai perihal hidupnya.
“Fik single lagilah, Kak. Fik tak pandai nak ‘ayat’ perempuan. Nak cakap-cakap manis ni, bukan Fik lah. Bukan macam mat romeo ni.” Fikhri berkata sambil menepuk perlahan bahu adiknya. Fathiq menepis tepukan itu. Fathiq tersengih memandang Dizyan.
“Apa pulak? Dulu Mariati nak dengan Abang Fik, Abang Fik ‘bolayan’. Sekarang ni, dah Mariati kahwin, melopong lah Abang Fik.” Tukas Fathiq. Fikhri tersengih.
“Bukan Abang tak nak dengan Mariati tu, tapi Abang tak bersedia lagi masa tu.” Ujar Fikhri membela diri.
“Siapa Mariati?” tanya Dizyan tiba-tiba. Lupa pula mereka pada kakak ipar yang turut serta dalam perbualan mereka itu.
“Kawan sekolah Abang Fik. Mariati tu dulu, punyalah gilakan Abang Fik. Tapi, dia buat tak layan je, Kak. Sakit hati perempuan tu.” Bersungguh-sungguh Fathiq bercerita. Dizyan tergelak kecil sambil menggeleng. Kalau hendak dilihatkan, memang Fikhri agak pendiam, berbanding Fathiq. Fikhri juga seorang yang pemalu. Bukan macam Faizal.
“Fik tak ada hati lagi ke nak mendirikan rumah tangga?” pertanyaan Dizyan itu membuatkan Fathiq ketawa mengekeh sambil menekan-nekan perutnya. Dizyan mengerutkan dahi melihat gelagat Fathiq itu.
“Rasanya lah Kak, Fathiq yang akan kahwin dulu. Sebab Abang Fik ni memang tak pandai ‘ayat’ perempuan. Pernah kat U kita orang, adalah perempuan ni, Chinese Muslim from Beijing. Cantik sangat. Nama dia Nuriman. Iman ni memanglah nak kat Abang Fik. Tapi Abang Fik macam tak layan je.” Fathiq membuka kisah yang terjadi setahun yang lalu. Fikhri mengeluh.
“Fik pun suka kat dia. Tapi, ada mamat orang putih ni memang dah lama tackle dia. So, Fik back off lah. Malas nak gaduh dengan mamat tu. Sebab dia asyik datang gertak Fik kat kampus.” Ujar Fikhri pula. Terbeliak biji mata Fathiq. Tidak pernah tahu akan kisah itu. Abang kembarnya tidak pernah pula mahu mengkhabarkan kepada dia.
“Kenapa Abang Fik tak beritahu dengan Fathiq? Boleh Fathiq belasah dia.” Ujar Fathiq sambil mengepal penumbuk. Fikhri tersenyum hambar.
“Inilah sebabnya Abang Fik malas nak beritahu Fathiq. Asyik nak bergaduh dengan orang je.” Fathiq menurunkan semula penumbuknya apabila mendengarkan kata-kata Fikhri. Tiba-tiba sahaja telefon bimbit Fathiq berdering kuat. Segera dikeluarkan telefon bimbit yang berada di dalam poket seluar treknya. Melihat nama yang muncul di skrin telefon, bibir Fathiq mengukirkan senyuman lebar.
“Hello.” Jawab Fathiq. Fikhri dan Dizyan hanya memerhatikan gerak-geri Fathiq itu.
“Er....babe, hold on.” Arah Fathiq kepada pemanggilnya. Menekup telefon bimbit dengan tapak tangan, memandang ke arah dua orang di kiri dan kanannya itu.
“Minta diri kejap, ya.” Ujar Fathiq.
“Vee?” tanya Fikhri. Fathiq mengangguk pantas.
“Pergilah.” Dizyan pula berkata. Fathiq tersenyum dan segera berlalu dari situ. Dizyan memerhatikan gelagat Fathiq bercakap telefon. Kadangkala tersenyum dan kadangkala tertawa kecil. Mesti ada perkara yang menarik hati. Agaknya inilah rupa orang dilamun cinta. Fikhri memandang wajah kakak iparnya itu sedari tadi. Dizyan yang perasan akan renungan itu, beralih pandang ke arah Fikhri.
“Kenapa Fik pandang Akak macam tu?” tanya Dizyan dengan senyuman manis.
“Betul ke Fik dengar yang Zhety masih pergi office cari Abang?” pertanyaan itu menyentap jantung Dizyan. Apakah alasan yang terbaik untuk diciptanya?
“Betullah tu. Kenapa Fik tanya?” tidak elok rasanya Dizyan berbohong. Lambat-laun penghuni rumah itu akan tahu juga.
“Dan Abang keluar juga kalau Zhety ajak, walau dalam waktu apa sekalipun Zhety datang?” sekali lagi Fikhri bertanya. Dizyan tidak menjawab. Dia hanya selesa mendiamkan diri.
“Yang terbaru ni, pasal kes pengusaha perfileman dari Hollywood tu datang. Kes Zhety serang Akak kat office?” Bertubi-tubi soalan yang keluar dari mulut Fikhri yang inginkan jawapan daripada Dizyan. Gadis itu mengeluh perlahan.
“Mana Fik dengar semua cerita ni?” tanya Dizyan. Tersenyum dalam kepayahan.
“Kak...Fik mungkin seorang adik yang pendiam. Fik tak lantang bercakap macam Fathiq. Fik turutkan je. Walaupun orang tu salah. Tapi, kalau dalam kes ni, Fik tak setuju jugak. Akak isteri Abang. Akak lebih berhak terhadap Abang.” Fikhri meluahkan rasa tidak puas hatinya terhadap abang kesayangan. Mungkin dia terlalu menyayangi abangnya sehinggakan Fikhri tidak sanggup melihat Faizal terjatuh dalam perangkap yang dicipta oleh Ku Zhety.
“Fik...hubungan kami, okay. Tak ada apa-apa. Fik tak perlulah risaukan kami.” Tukas Dizyan. Fikhri mengangguk perlahan.
“Sekarang ni, Fik fikir macam mana nak dapatkan seorang perempuan untuk bertakhta di hati Fik ni.” Sambung Dizyan sambil menepuk perlahan dada Fikhri. Lelaki muda itu tersengih. Fathiq yang sudah selesai bersembang bersama pemanggilnya, berjalan ke arah mereka berdua yang duduk di halaman rumah.
“Dah? Dah habis bersembang dengan ‘marka’ Fathiq?” tanya Fikhri. Fathiq tersengih seperti kerang busuk.
“Mestilah. Rindu, kot. Dah dekat sebulan lebih tak jumpa.”
“Sabarlah. Tinggal 2 minggu je lagi kita kat sini.” Fikhri berkata sambil menepuk bahu Fathiq.
Datuk Farid menjenguk ke halaman rumah. Terlihat anak-anak dan menantunya sedang leka bersembang disitu. Dia melangkah ke arah mereka bertiga. Datuk Farid berdehem kecil. Memandang ke arah mereka. Mereka bertiga mendongakkan kepala.
“Kat sini rupanya kamu semua.” Ujar Datuk Farid. Dilabuhkan punggung menghadap Dizyan.
“Papa cari kami ni, kenapa?” tanya Fathiq. Sedikit pelik. Dikerutkan dahi memandang Papanya yang membetulkan kaca mata yang sedikit melurut dari hidung.
“Begini. Esok kamu semua ada kat rumah kan?” tanya Datuk Farid. Fikhri mengangguk. Dizyan tersenyum. Fathiq tidak memberikan jawapan. Memikirkan samada esok dia punya temujanji atau tidak.
“Esok, Fathiq tak bolehlah, Pa. Fathiq ada janji dengan Altaf.” Fathiq berkata.
“Pergilah. Kamu pun dah lama tak jumpa Altaf. Sibuk memanjang je budak tu sejak dah jadi pilot ni. Nanti karang tak ada peluang nak jumpa lagi dah. Minggu satu lagi, kamu berdua dah nak balik Switzerland.” Ujar Datuk Farid memberikan kebenaran.
“Tapi, Yan dengan Fik ada kan?” Datuk Farid memandang Fikhri dan Dizyan silih berganti. Mereka berdua mengangguk serentak.
“Esok kawan Papa dari overseas nak datang. Katanya, anak perempuan dia pun bercuti jugak sekarang ni.” Ujar Datuk Farid. Mengalih pandang ke arah Fikhri.
“Aik? Selalunya Mama yang bertindak jadi matchmaker ni. Sekarang dah berjangkit pada Papa pulak?” usik Fathiq. Dizyan tersenyum kecil.
“Kamu jangan masuk campur. Kamu uruskan dulu hal kamu dengan Mama ni. Macam mana nak convince kan Mama.” Datuk Farid menuding jari ke arah Fathiq. Fathiq menekup mulut tetapi mulutnya tetap tertawa kecil.
“Kamu tengoklah dulu. Kalau kamu suka, Alhamdulillah. Papa teruskanlah jugak niat nak satukan kamu dengan dia. Kalau kamu tak suka, Papa nak buat macam mana lagi.” Fikhri serba salah mendengar kata-kata Datuk Farid. Serba salah juga jika tidak diikuti.
“Yalah, Pa. InsyaAllah. Tapi Fik tak janji tau.” Fikhri memberitahu. Datuk Farid mengangguk dan tersenyum. Datuk Farid mengetuk meja laman rumah itu, perlahan.
“Okaylah. Papa masuk tidur dulu.” Ujar Datuk Farid, meminta diri. Mereka memandang langkah Datuk Farid sehingga menghilang di sebalik pintu kayu. Fathiq tidak habis-habis mengusik Fikhri. Dapatlah dia merasa nasi minyak abang kembarnya dahulu. Dizyan hanya tertawa melihat gelagat kembar itu. Seorang pemalu dan seorang lagi kaki mengusik.


FAIZAL meletakkan beg bimbitnya ke dalam bilik bacaan yang terletak bersebelahan dengan bilik mereka. Kot juga disangkutkan ke rak penyangkut kot. Melepaskan keluhan perlahan.
“Jealous? Aku jealous?” Faizal tertanya sendirian. Menggaru kepala yang tidak gatal. Cemburu ke aku ni? Hatinya pula tertanya. Tangannya disilangkan ke dada. Kenapa hanya satu perkataan itu yang disebut oleh Fathiq membuatkan hati Faizal tidak senang. Mundar-mandir Faizal di dalam bilik bacaan itu. Sekejap duduk dan sekejap berdiri. Benarkah dia cemburu? Benarkah dia ada perasaan pada Dizyan? Perasaannya keliru. Seketika kemudian, Faizal meluru keluar dari bilik bacaan tersebut dan menuju ke bilik tidurnya. Menyelak tirai yang menutupi balkoni dan membuka pintu balkoni itu. Menjenguk ke bawah. Kelihatan Dizyan sedang seronok bersembang bersama Fikhri dan Fathiq. Faizal meletakkan tangannya ke atas railing balkoni. Melihat gelak ketawa Dizyan menyakitkan hatinya. Semasa Dizyan bersamanya, tidak pernah Dizyan ketawa sebegitu rupa. Senyum pun kadangkala payah hendak melihat terukir di bibir gadis itu. Matanya mencerlung memandang ke arah mereka bertiga. Kelihatan Dizyan sudah bangun dan meminta diri dari dua adik iparnya itu. Faizal menjadi gelabah. Segera dia masuk ke dalam dan menutup semula pintu balkoni serta tirai tersebut. Kelam-kabut dia mencapai tuala dan melangkah masuk ke dalam bilik air. Segera membersihkan diri yang sudah melekit.
Selesai membersihkan diri, Faizal keluar dari bilik air dengan tuala separas pinggang dan mencari-cari wajah Dizyan. Tiada. Bukankah dia sudah masuk ke dalam rumah sebentar tadi? Menyelak tirai. Menjenguk ke bawah. Tiada. Fikhri dan Fathiq juga sudah tiada di laman rumah. Kemanakah Dizyan? Ditutup semula tirai tersebut. Faizal berdiri di sebelah katilnya dan menghadap balkoni. Berkerut-kerut dahinya cuba memikirkan kemungkinan Dizyan berada.
Pintu bilik terkuak perlahan. Dizyan melangkah masuk ke dalam. Hatinya tertanya-tanya. Kenapa lampu bilik tidak dipasang? Faizal sudah keluarkah? Tetapi tiada tanda-tanda menunjukkan Faizal sudah keluar. Keretanya masih tersadai di garaj. Dizyan meraba dinding untuk mencari suis lampu bilik yang terletak berdekatan dengan pintu bilik air. Hatinya mendongkol geram. Kenapalah suis lampu tidak diletakkan berdekatan dengan pintu bili? Tanpa Dizyan sedari, dia terlanggar sesuatu dan badannya terdorong ke belakang.
“Aaaa.....” jerit Dizyan.
Serentak dengan itu, sepasang tangan kekar menyambut badan Dizyan dari terjatuh. Dizyan berpaut pada lengan gagah itu. Tetapi, Faizal tidak sempat mengimbangi badannya dan mereka sama-sama terjatuh. Faizal jatuh terhempap di atas Dizyan. Dalam kesamaran cahaya yang menerobos masuk melalui tirai balkoni yang tidak ditutup rapat, Faizal dapat melihat wajah Dizyan. Wajah mereka hanya seinci jauh sahaja. Dizyan terpaku. Terdengar deru nafas Dizyan yang naik turun. Dada yang menahan debaran. Leka mata Faizal menjamah seraut wajah Dizyan. Kemudian, matanya jatuh ke bibir yang merah merekah itu. Entah kenapa, pada saat itu, teringin sekali dia menjamah bibir mungil itu. Makin lama makin dekat wajah Faizal dengan wajah Dizyan. Bibir Faizal tidak sampai seinci dari bibir Dizyan.
Mata Dizyan membuntang. Memori Dizyan kembali memutarkan saat pada malam kejadian yang berlaku di antara dia dan Aneeq. Nafas Dizyan terasa tersekat. Dia rasa seperti tidak boleh bernafas. Makin lama, deru nafas Faizal terasa seperti menjamah lehernya.
“NO!” Dizyan menjerit dan menolak badan Faizal. Dia segera berdiri dan memetik suis lampu. Faizal juga turut segera berdiri. Memandang pelik wajah Dizyan. Dahinya dikerutkan. Dada Dizyan masih lagi turun naik. Terkebil-kebil matanya memandang Faizal. Kenapa memori malam itu terlalu sukar untuk dilupakan? KENAPA??!!! Hatinya menjerit ingin tahu.
Faizal mendekati Dizyan apabila dilihatnya gadis itu berpeluh-peluh. Sesekali mata Dizyan ditekur ke lantai. Perasaan bersalah menerjah benak Faizal. Cuba memegang lengan Dizyan tetapi dengan pantas Dizyan menepis. Mulutnya terkumat-kamit.
“No...No....No....” Dizyan menjauhi Faizal. Dia segera menuju ke pintu dan dipulas tombol pintu tersebut. Terkaku sebentar disitu.
‘Maafkan saya, Zal. Saya bukan perempuan yang selayaknya untuk awak. Saya kotor.’ Hati Dizyan berkata-kata. Dizyan menutup semula pintu tersebut. Membiarkan Faizal terpinga-pinga keseorangan di dalam bilik. Faizal menggigit bibir. Memegang dada yang berdegup kencang. Digaru kepala yang tidak gatal.
‘Apa kena dengan kau ni, Zal? Angau ke?’ Faizal bertanya sendirian. Berkali-kali dia menepuk dahi sambil tersenyum sendirian. Tiba-tiba senyumannya mati.
‘Sah! Kau ni dah angau.’ Sekali lagi hatinya berdetik. Menggelengkan kepalanya pantas. Menyelak tirai yang menutup walk-in wardrobenya. Mencapai kemeja T dan seluar trek. Disarungkan ke badannya. Berdiri menghadap cermin panjang. Faizal bercekak pinggang. Mulutnya mengukirkan senyuman. Teringatkan wajah Dizyan sebentar tadi. Hanya seketika. Kemudian, dahinya dikerutkan. Kenapa wajah Dizyan pucat saat dia ingin menjamah leher itu tadi? Faizal menjungkitkan bahunya. Menutup suis lampu almari dan berjalan keluar. Menutup semula tirai yang terselak.


PAGI itu, Dizyan menolong Sutinah menyediakan sarapan. Pelik Sutinah melihat Dizyan. Fikiran gadis itu bukan berada disitu. Sebaliknya melayang-layang entah ke mana. Leka dia mengacau Nescafe. Airmata menuruni pipi gebunya. Kenapa sanggup Aneeq buat begitu kepadanya? Tidak cukupkah hanya lafaz cinta yang diberikan oleh lelaki itu. Kenapa sampai meninggalkan kesan yang mendalam dalam sejarah hidupnya? Apakah selama ini lafaz-lafaz itu hanyalah sekadar permainan? Airmata Dizyan tidak berhenti menuruni pipinya. Hati dia sudah mula mengaku sayang akan Faizal. Tapi, sanggupkah Faizal mendengar coretan hitam yang berlaku dalam hidupnya? Sanggupkah Faizal menerima dia seadanya? Sesekali diseka airmata itu. Sutinah menepuk perlahan belakang Dizyan.
“Ngapain, Yan? Ada apa-apa yang menganggu fikiran kamu?” tanya Sutinah, mengambil berat akan masalah gadis itu. Dizyan mengelap hidung yang berair. Digeleng perlahan.
“Tak ada apa-apalah, Bik. Masalah pejabat je.” Ujar Dizyan berselindung. Mana mungkin dia menceritakan masalah sebenar kepada Sutinah. Wanita tua itu mengangguk. Tidak mahu menganggu Dizyan. Biarlah dia menyelesaikan masalahnya sendirian. Dizyan membawa teko yang berisi kopi serta cawan dan secawan Nescafe yang dibancuh khas untuk Faizal ke meja makan. Disusun di atas meja tersebut. Datuk Farid dan Datin Rubaiyah turun beriringan. Mereka sama-sama melabuhkan punggung di meja makan tersebut. Dizyan menghulurkan pinggan berisi nasi lemak kepada kedua mertuanya itu. Datin Rubaiyah menyambut huluran pinggan tersebut dan diletakkan dihadapan suaminya. Kemudian, menyambut sepinggan lagi yang dihulurkan oleh Dizyan.
“Kawan Abang tu nak datang pukul berapa?” tanya Datin Rubaiyah sambil menceduk sambal ke dalam pinggan Datuk Farid.
“Dalam tengah hari, katanya. Awak nak masak apa?” Datuk Farid pula bertanya. Datin Rubaiyah berfikir sebentar sebelum menjawab pertanyaan itu.
“Ermm...saya ingat nak masak Wanton Soup. Rasa-rasanyalah kan, lebih sedap pakai mee kuning atau kuey teow?” Datin Rubaiyah memandang wajah suaminya dan menagih jawapan daripada lelaki itu. Datuk Farid mengerutkan dahi.
“Hish...manalah saya nak tahu. Awak yang masak. Suka hati awaklah nak pakai yang mana pun.” Jawab Datuk Farid. Bab masak-memasak ini, dia kurang reti. Semuanya diserahkan kepada Datin Rubaiyah atau Sutinah.
“Hmmm....Yan rasa mana lagi sedap?” tiba-tiba sahaja Datin Rubaiyah mengalih pandang ke arah menantunya yang sedang berdiri.
“Aaaaa???” Dizyan terpinga-pinga. Tidak tahu apa yang sedang dibualkan oleh mertuanya.
“Ish...budak ni! Kita tanya dia, dia berangan pulak.” Kata Datin Rubaiyah. Diceduk sebiji telur goreng dan dimasukkan ke dalam pinggan suaminya.
“Hhmm...tak apalah. Pakai kuey teow lah.” Datin Rubaiyah menjawab kepada persoalan yang ditanyanya sebentar tadi apabila tidak mendapat jawapan daripada Datuk Farid dan Dizyan.
“Assalamualaikum, Ma....Pa.” kedua kembar itu memberi salam seraya duduk di kerusi masing-masing. Dizyan menghulurkan sepinggan nasi lemak. Datin Rubaiyah sudah tidak marah akan Fathiq lagi setelah berkali-kali dinasihati oleh Datuk Farid. Tetapi masih tidak mahu bercakap dengan anaknya.
“Uihh...sedapnya! Dah lama tak merasa nasi lemak Bibik.” Puji Fathiq. Sutinah yang muncul dari sebalik pintu dapur hanya mampu tersenyum melihat telatah anak-anak muda dihadapannya itu.
“Assalamualaikum, Ma...Pa.” Faizal pula memberi salam sebaik sahaja menuruni anak tangga dan menuju ke arah meja makan. Dilabuhkan punggung menghadap Datuk Farid yang duduk di kepala meja. Dizyan menelan air liur. Terasa seperti tersekat di kerongkong. Dia menceduk nasi lemak yang masih berasap itu ke dalam pinggan dan dihulurkan kepada Faizal. Jari Faizal menyentuh jemari Dizyan semasa dia hendak mengambil pinggan yang dihulurkan itu. Dengan pantas, Dizyan menarik semula jemarinya. Dia kegelisahan.
“Kenapa Yan berdiri lagi tu?” ujar Datin Rubaiyah. Segera Dizyan melabuhkan punggungnya bersebelahan ibu mertuanya dan menghadap Fathiq. Adik iparnya itu perasan akan perubahan wajah Dizyan yang agak ketara. Memandang sekilas ke arah abang yang menjamu selera dengan selamba. Apakah yang berlaku? Benak Fathiq ditujah dengan persoalan.

BERSAMBUNG......


7 tukang komen paling setia:

keSENGALan teserlah.. said...

mekaseh kak ecahh..hehe..ske2..

eeeeeii..
kesian btoll.
pasal kisah silam,,yan jd cmnieh..
huhu..

cmne la reaksi faizal kalo dye taw ek..
huhu..but,,btol ke aneeq pena sentuh yan nieh..?still ragu2..huhu..

Siti Fatimah said...

wawawawa...terlebih suda si faizal ni..ekekekekeke...

best2..tp jgn la lama sgt sambung yer..ehehehehhe

alreinsy said...

ni yg syg ecah ni... tq2... nice n3... suka la.. best2... kesian kt yan sbb peristiwa silam tu... aneeq tu x nk bagitau yg sbnrnya lg ke... bila la yan nk tau yg mlm tu x de apa2 berlaku... cuma kwn aneeq mskkn ubat tido kt yan & aneeq...

sukanya bila faizal dah suka kt yan... tp ego... hehehe...

bunga kekwa said...

time kasih kak ecah..
mmg sweet..
"selamat Hari Raya Maaf Zahir Dan Batin"

ceritaku MEMORIKU said...

warghhhh tq kak ecah.
suke jerw.ahakzzz
dorang dh same2 de feeling.
sian yan masih dihantui kisah silam.
titik hitam yg membuat hidup die suram.

but betol ke aneeq penah sentuh yan?
ragu juga nie
-na'dz

aLooHa said...

ecah...tq so much coz mskkan gak N3baru...heheheh...still ragu2 gak pasal aneeq n yan nih...tah2 cam alreinsy ckp tuh...aneeq xbt pape pon kat yan...yan je salah paham...adoi,pandai eh cah bg suspen...tak sbr tgu the next N3...nak baca scene yan n faizal n konflik antra diorg...heheheh...slmt ari raya cah... ;)

aL-HaNis said...

tade pape berlaku kan mlm yg yan dgn aneeq tu kan. yan tak tau sb dia tido bile diberi mkn ubat tido. tu yg aneeq nak explain tu tp yan tak nak dgr.yan masih virgin! hehe


thanks ecah. have a blast during raya ok!