BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Thursday, May 7, 2009

Kau Milikku 7

BAB 7

USTAZAH Khalisah masuk ke dalam kelas 5 Kemboja. Kesemua pelajar berdiri dan mengucapkan salam. Salam dibalas oleh ustazah muda itu. Kebanyakan pelajar-pelajar lelaki disekolah itu, menyukai ustazah ini. Bukan kerana dia baik tetapi orangnya cantik, lemah-lembut dan yang paling penting, masih bujang. Pelajar perempuan yang tidak memakai tudung, digalakkan untuk mengenakan tudung. Menghormati pembelajaran yang yang sedang dibelajari itu. Ku Zhety membuka beg galasnya. Ingin mengambil tudung yang memang selalu dibawa ke sekolah. Tiada! Habis diselongkar begnya itu. Mengeluarkan buku-buku untuk memudahkan dia mencari tudung yang dibawanya. Masih tiada. Ku Zhety sudah menggelabah. Dicari bawah meja. Juga tiada. Kemanalah agaknya pergi tudung dia itu?
“Kenapa awak tak pakai tudung, Zhety?” tanya Ustazah Khalisah. Apakah alasan terbaik untuk diberikan kepada ustazah tersebut. Pelajar yang lain memerhatikan gelagat Ku Zhety itu.
“Saya bercakap dengan awak ni, Zhety.” Ujar Ustazah Khalisah. Pantang baginya, jika pelajar itu yang ditanya tetapi tiada jawapan atau respon. Perlahan-lahan Ku Zhety bangun dari kerusinya.
“Saya lupa bawak, Ustazah.” Jawab Ku Zhety.
“Awak tahu kan. Saya tak suka kalau orang tak pakai tudung dalam kelas saya. Awak pergi berdiri kat belakang sampai tamat kelas saya.” Arah Ustazah Khalisah. Masih bernada lembut tetapi mempunyai sedikit ketegasan yang terselit di nada suaranya. Ku Zhety mengangguk perlahan dan berjalan hingga ke belakang kelas. Harus menjalani hukuman buat hari itu. Terfikir juga dia. Siapakah yang berniat ingin mengenakan dia?
Tiba-tiba Dizyan melintasi kelas 5 Kemboja bersama Misha dan Yasmin. Terlihat akan Ku Zhety yang berdiri di belakang kelas. Turut memandang ke arah Dizyan dengan perasaan jengkel. Dizyan hanya memberikan senyuman yang cukup sinis pada pandangan mata Ku Zhety. Perasaan Ku Zhety bertambah geram. Dia pasti akan membalas dendam.
Pandangan Faizal turut teralih ke luar kelas semasa Dizyan melintasi kelasnya. Gadis itu mengangkat ibu jari dan menjelirkan lidah. Tanda padan muka. Faizal membeliakkan mata. Dia yakin ini adalah angkara Dizyan. Faizal melepaskan keluhan kasar. Memandang ke arah Ku Zhety yang berada di belakang kelas. Mereka saling memberi isyarat mata dan memahami akan isyarat itu. Tumpuan Faizal dan Ku Zhety tidak terarah kepada pembelajaran Agama Islam pada hari itu. Lebih kepada rancangan membalas dendam.
Sebaik sahaja Ustazah Khalisah melangkah keluar, Ku Zhety duduk semula di tempatnya di sebelah Faizal. Tidak punya selera untuk keluar makan. Ku Zhety sudah ada rancangan. Tidak tahu samada menjadi ataupun tidak. Yang penting, dia dapat mengenakan Dizyan sudah memadai baginya.
“I nak pergi kantin ni. You tak nak makan ke?” tanya Faizal lembut.
“Tak naklah.” Ujar Ku Zhety. Faizal menjungkitkan bahu dan keluar dari kelas tersebut bersama ahli kumpulannya. Pandangan mata Ku Zhety mengekori langkah Faizal dan ahli kumpulannya. Tersenyum penuh misteri.
“Jagalah kau, dugong. Kau memang nak kena dengan aku. You’re messing with the wrong lady.” Ucap Ku Zhety. Setelah itu, dia tertawa kuat. Kemudian menekup mulutnya. Takut juga jika orang mengatakan dia tidak waras kerana gelak seorang diri.



TAMAT sahaja persekolahan pada hari itu, Ku Zhety menyandarkan badan kepada Faizal. Lelaki itu sibuk memasukkan buku ke dalam beg galasnya. Perlahan-lahan Faizal menolak badan Ku Zhety supaya menjauhi dia. Rimas pula dengan kelakuan Ku Zhety itu. Muncung Ku Zhety sudah panjang sedepa. Faizal malas mahu melayan sikap keanak-anakan gadis tersebut. Ahli kumpulan yang lain sudah mulai berkumpul di meja Faizal. Ku Zhety menghentakkan kaki dan terus berlalu dari situ. Sebal apabila tidak dilayan oleh kekasih hati. Aneeq hanya tersenyum melihat Faizal menolak Ku Zhety itu.
“Fez, jom lepak karaoke hari ni.” Ajak Aneeq. Faizal menggeleng.
“Tak naklah. Hari ni aku ada hal.” Tolak Faizal akan pelawaan itu.
“Hal? Hal apa?” Aneeq bertanya pula.
“Adalah hal aku. Kenapa kau nak sibuk?” Faizal berkata perlahan. Dia terus menggalas beg dan meninggalkan ahli kumpulannya terpinga-pinga. Mereka berpandangan sesama sendiri dan menjungkitkan bahu. Kemudian, mereka turut beredar dari kawasan sekolah.
Terhendap-hendap Dizyan melihat ke arah Faizal. Ternampak Faizal berdiri dihadapan tandas lelaki dengan memegang sebaldi air sabun dan sebatang berus. Dizyan menepuk dinding yang dijadikan tempatnya untuk berlindung itu. Kenapa Faizal boleh dapat sebatang berus? Sedangkan sewaktu dia dikenakan hukuman, Dizyan diberikan berus sabut sahaja. Ini tidak adil. Tetapi tidak mengapa. Sudah puas hatinya dapat mengenakan lelaki itu. Seterus, finale untuk rancangannya ini. Biar dia dihukum seberat-beratnya oleh Cikgu Alias. Dizyan berjalan ke arah laman sekolah dimana guru-guru sekolah tersebut memarkirkan kereta mereka. Dikeluarkan kunci rumah yang sememangnya dibawa kemana-mana sahaja. Dizyan memandang ke kiri dan ke kanan. Ingin melihat samada ada orang yang sedang memerhatikan dia ataupun tidak. Nampaknya, tiada. Segera dia menoreh kereta Cikgu Alias dengan kunci yang dipegangnya disebelah pintu pemandu. Kemudian, dia membuang kepingan cat kereta yang melekat di kuncinya itu. Takut juga bahan itu akan dijadikan bukti untuk menuduh dia. Itulah sebabnya terlalu banyak sangat menonton rancangan CSI:Crime Scene Investigation. Sudah tahu bagaimana untuk mencari bahan bukti.
Cepat sahaja Dizyan menyimpan semula kunci ke dalam poket baju sekolahnya. Sempat lagi tersenyum sinis.
“Padan dengan muka kau, Faizal! Esok gerenti kena panggil dengan Cikgu Alias lagi.” Gumam Dizyan seorang diri. Mengekek dia tertawa kecil. Memandang semula ke kiri dan ke kanan. Terus sahaja kaki dia laju melangkah meninggalkan kawasan tempat letak kereta tersebut.
Sengaja pada hari itu Dizyan pulang lewat. Ingin menguji tahap kemarahan Faizal lagi. Dia menunggu di kantin. Sambil itu, menyelesaikan kerja sekolah yang diberikan guru sebentar tadi. Sedang menyiapkan kerja rumah Perdagangan, ternampak kelibat Faizal melintas. Dengan pantas, Dizyan mengemaskan buku-buku sekolahnya dan dimasukkan ke dalam beg galas. Dia tahu pasti Faizal akan berhenti melepak di bawah pokok tempat ahli kumpulannya selalu melepak. Perlahan-lahan dia berjalan melintasi kawasan ahli kumpulan Faizal sedang melepak. Mereka semua sedang leka bersembang. Hanya Faizal sahaja yang mencerunkan pandangan ke arah Dizyan. Gadis itu tersenyum sangat sinis. Ibu jarinya diterbalikkan ke bawah. Dizyan beredar dari situ setelah berjaya menyakitkan hati Faizal walaupun sedikit. Faizal menggenggam penumbuk sekuat hatinya. Geram tidak terkata.


DALAM perjalanan pulang ke rumah, Dizyan bernyanyi kecil sambil berjalan kaki. Puas hati dapat mengenakan ketua gangster sekolah. Sedangkan mafia, mobster atau yakuza yang ingin cari pasal dengannya pun, pasti Dizyan tidak takut untuk menentang musuh. Inikan pula hanya ketua gangster sekolah. Tetapi keterlaluan sangatkah dia menggores kereta Cikgu Alias dan menuduh Faizal yang melakukannya? Ah...usah difikirkan perkara itu. Mereka yang selalu mendajalkan dia pun, tidak pernah ada perasaan bersalah.

Adakah perasaan benci ini sebenarnya cinta
Yang masih bersemadi untukmu
Dan sebenarnya ku mengharapkan
Disebalik senyuman mu itu
Kau juga merindui aku....

Dari kejauhan, terdengar suara-suara sumbang motor kapcai yang sedang ditekan minyak. Telinga Dizyan menjadi bingit. Tetapi tidak dipedulikan bunyi-bunyian itu. Langkah Dizyan perlahan. Belum sempat dia memasuki kawasan taman perumahan yang didiaminya, perjalanan Dizyan disekat oleh sebuah motor. Lelaki di atas motor itu melemparkan senyuman. Tidak tahu samada sinis atau manis. Dizyan mendengus kasar. Memandang lelaki itu dengan renungan yang tajam.
“Tepilah.” Ujar Dizyan kasar. Ditolak badan lelaki itu. Nasib baik sempat diseimbangkan. Kalau tidak, mahu jatuh tersungkur dia disitu.
“Aku takkan ketepi selagi aku tak dapat jawapan.” Ugut lelaki itu. Dizyan menjungkitkan kening.
“Jawapan apa? Kau ingat aku ni ketua peperiksaan. Kau nak jawapan, tunggulah periksa.” Dizyan berkata. Membalas pandangan tajam lelaki itu.
“Kau boleh buat lawak pulak dengan aku, ya.” Tahap kemarahan lelaki itu hampir memuncak.
“Kau nak apa sebenarnya ni, Faizal? Cakap cepat-cepat boleh tak? Aku dah panas ni.” Dizyan mengibarkan tangannya ke arah muka. Wajah coklat susu itu sudah dibasahi peluh.
“Kau yang conteng tandas lelaki kan? Lepas tu Cikgu Alias ingat aku yang buat.” tanya Faizal. Kesemua mata ahli kumpulannya yang turut serta, sama-sama memandang ke arah Dizyan.
“Ada bukti ke yang kau main tuduh aku melulu je ni?” muka Dizyan selamba menuturkan kata.
“Memang kau yang buat kan? Kau yang nak balas dendam kat aku.” Nada suara Faizal sedikit meninggi. Dizyan masih mengekalkan reaksi pura-pura tidak tahu diwajahnya itu.
“Ada bukti? Kalau kau ada bukti, bolehlah kau cakap. Masalahnya, kau tak ada bukti. Jadi jangan tuduh aku. Macam aku jugak. Aku tak ada bukti yang kau orang ‘tolong’ contengkan dinding dalam toilet perempuan. Then, tuduh aku yang buat. Tapi aku tak ada bukti. Jadi aku tak tuduh pun kau orang. So, jangan kacau hidup aku lagi dah lepas ni.” Dizyan menjeling geram. Terus sahaja dia berlalu pergi.
“Apa ada dalam otak kau, Fez?” tanya Rizal apabila dilihatnya Faizal seperti memikirkan sesuatu.
“Aku ada satu plan. Tapi plan ni kita akan buat lepas kita habis SPM. Dan, aku akan pastikan si dugong tu malu nak jumpa dengan kita. Aku akan pastikan hidup dia merana.” Begitu kejam sekali kedengaran pelan yang direncanakan oleh Faizal itu. Rizal dan Hakimy saling berpandangan. Aneeq tersenyum sinis. Dany dan Rifki hanya menjungkitkan bahu. Kemudian, mereka beredar dari situ.


SEPERTI yang dijangkakan oleh Dizyan, Faizal dipanggil sekali lagi oleh Cikgu Alias. Marah benar orang tua itu apabila melihat keretanya dicalarkan oleh anak muda tersebut. Yasmin menepuk bahu Dizyan. Terkejut gadis itu. Diurut dadanya. Disangkakan Faizal yang datang ingin mencari pasal lagi.
“Wei, kenapa haa...2 hari berturut-turut si ketua geng syaitan tu kena panggil?” tanya Yasmin. Misha menggelengkan kepala.
“Kau ni, Yas. Dia orang ada nama kumpulan lah. Faizal and the boys. Kenapa kau panggil geng syaitan? Tak baik tau, Yas.” Ujar Misha. Walaupun dia juga turut tidak menyukai ahli kumpulan itu tetapi baginya, tidak patut kita menggelarkan seseorang itu syaitan.
“Yelah...yelah. Aku tahu. Tu kan bekas kumpulan boyfriend kau.” Perli Yasmin. Sekali lagi mendapat gelengan daripada Misha. Kali ini, Dizyan turut serta menggeleng sama.
“Bukan sebab Asrul pernah join group dia orang. Tapi...kan tak baik.” Misha berkata lagi.
“Betul cakap Sha tu, Yas. Tak baik. Aku yang selalu kena naya dengan dia orang pun aku tak panggil dia orang geng syaitan.” Dizyan membela Misha dari dituduh Yasmin.
“Oklah...oklah...Aku takkan panggil dia orang geng syaitan lagi.” Yasmin mengalah.
“Tapi yang aku peliknya, kenapa si Faizal tu asyik kena panggil je 2 hari ni?” Yasmin masih meluahkan rasa ingin tahunya.
Sebaik sahaja mereka bertiga melangkah masuk ke dalam kelas, seorang gadis menyerbu ke arah mereka. Pelik mereka bertiga melihat Kartika.
“Kenapa ni, Tika?” tanya Misha. Memegang lengan Kartika.
“Yan, ada bungkusan untuk kau atas meja.” Ujar Kartika. Dizyan mengerutkan dahi.
“Bungkusan?” tanya Dizyan kembali. Kartika mengangguk pantas.
Dizyan melangkah laju ke arah mejanya. Memang ada sebuah bungkusan yang dibungkus elok seperti hadiah terletak di atas mejanya. Tiada nama pengirim. Perlahan-lahan Dizyan merungkaikan ikatan reben di kotak hadiah tersebut. Dibuka sahaja kotak itu, lalu melompatlah keluar katak dan tikus. Menjerit-jerit pelajar perempuan kelas tingkatan 5 Amanah. Tidak terkecuali Dizyan, Misha, Yasmin dan Kartika. Pelajar-pelajar kelas sebelah keluar dari kelas masing-masing dan menjenguk ke dalam kelas 5 Amanah. Kelihatan para pelajarnya sedang menjerit kegelian. Seekor tikus menaiki kain biru cair milik Dizyan. Menjerit kuat gadis itu. Terlompat-lompat menepis tikus itu dari terus menaiki kainnya. Kesemua para pelajar keluar dari kelas tersebut. Ku Zhety dan rakan-rakannya tertawa kuat melihat telatah Dizyan dan ahli kelas 5 Amanah itu. Mata Dizyan mencerlung memandang ke arah Ku Zhety.
“Aihh...takkan lah dugong takut dengan tikus dan katak. Kalau kau pijak sekali je pun, aku rasa binatang-binatang tu dah jadi macam lempeng. Kaki kau kan berat. For sure tak hidup punya.” Sindir Ku Zhety. Dizyan melepaskan keluhan. Tahulah dia bahawa Ku Zhety yang menghantar bungkusan itu.
“Ohh...kaulah yang hantar bungkusan tu?” pura-pura Dizyan bertanya. Ku Zhety menjungkitkan bahu dengan wajah mengejek.
“Dah jumpa ke tudung kau? Jangan nanti kena denda lagi.” Perli Dizyan pula. Ku Zhety membeliakkan mata.
“Aku dah beli barulah.” Ujar Ku Zhety sedikit kasar.
“Ohh..kau dah beli baru. Harap kau tak misplaced lagi kali ni.” Dizyan pula bersuara menyindir. Ku Zhety mendengus geram. Terus mengajak rakan-rakannya untuk pulang ke kelas.
“Huh...kau jangan main-main dengan aku. Ini Dizyan Farhana lah.” Gumam Dizyan keseorangan. Tiba-tiba suara Cikgu Alias memekik menghentikan tawa mereka yang lain. Dizyan beralih pandang ke arah lelaki itu. Faizal bermuka masam. Tidak langsung dipandang ke arah Dizyan. Gadis itu seperti terfikir. Apakah hukuman yang diberikan oleh Cikgu Alias kepada Faizal? Ah...lantaklah. Yang penting, dendamnya sudah terbalas.
“Ni kenapa kecoh-kecoh ni?” tanya Cikgu Alias. Kesemua pelajar menuding jari ke arah Dizyan yang berada di luar kelas.
“Yan, kenapa ni?” tanya Cikgu Alias lantang. Dizyan tersentak. Memandang semula ke arah Cikgu Alias yang berdiri tercegat dihadapan pintu kelas.
“Ada orang hantar sebungkus katak dan tikus kat saya, Cikgu.” Dizyan berwajah tidak bersalah. Pandai sungguh dia bermain dengan emosi. Kalau bertanding di Oscar, pasti namanya tercalon dan sekaligus memenangi anugerah itu.
“Kamu tahu siapa?” tanya Cikgu Alias lagi.
“Saya tak pasti, Cikgu. Yang saya tahu, dia memang dendam dengan saya. Kalau tak, takkanlah dia hantar katak dengan tikus tu kat saya.” Dizyan pura-pura sedih. Cikgu Alias membetulkan cermin mata yang sudah melurut turun.
“Baiklah. Saya akan siasat siapa yang berniat nak mengenakan kamu. Kamu boleh masuk ke kelas. Katak dengan tikus tu, saya akan bawak dan buang ke luar.” Ujar Cikgu Alias. Dizyan mengangguk perlahan sambil tersenyum kecil.
“Terima kasih, Cikgu.” Ucap Dizyan. Cikgu Alias beredar dari kelas 5 Amanah dengan membawa sekotak binatang-binatang itu. Dizyan melangkah masuk ke dalam kelas dengan senyuman sinis.
“Yan, kau kan tahu siapa yang buat. Apasal kau tak beritahu je terus pada Cikgu Alias?” ujar Kartika. Dizyan menggawang-gawangkan jari telunjuknya serentak dengan gelengan kepala.
“No way. Aku takkan beritahu pada Cikgu Alias siapa yang buat. Biar dia yang jumpa sendiri orang tu. Bila Zhety confront aku, tahulah apa aku nak jawab.” Sela Dizyan. Semua jawapan sudah dirangka di dalam kepalanya. Kartika, Misha dan Yasmin hanya menggelengkan kepala. Bilalah agaknya akan ada kesudahan dalam perang dingin mereka ini?
“Sejak bila kau jadi jahat ni, Yan?” tanya Kartika secara berseloroh.
“Sejak aku dan geng dia orang berperang.” Ujar Dizyan dengan senyuman.


BERSAMBUNG.....


1 tukang komen paling setia:

Loser said...

apa la yg faizal nak buat?
jahat gila >.<