BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Sunday, March 1, 2009

Kasih Aishah Najyha BAB 42

BAB 42

SABTU pagi, seawal jam 8 pagi lagi Aishah dan Hariz sudah tiba di rumah banglo dua tingkat itu. Syed Mahfuz sudah keluar untuk bermain golf bersama rakan perniagaannya. Aishah terus ke dapur untuk menolong Mamanya menyediakan makanan. Hariz keluar semula selepas menghantar Aishah. Dia hendak membelikan hadiah untuk bapa mentuanya.
“Kamu dah jemput keluarga mentua kamu?” tanya Nurradiah sebaik sahaja terlihat kelibat Aishah berada di dapur itu.
“Dah, Ma. Dalam pukul 2 lebih nanti, dia orang sampai.” Aishah berkata sambil tangannya sibuk membantu apa-apa yang patut.
“Semalam Achik Kira call.” Kata Nurradiah.
“Ohh...ye ke? Macam mana dengan wedding Kirin?” tanya Aishah. Dia tidak dapat menghadirkan diri ke majlis perkahwinan Kiriyna. Ada urusan mendadak yang perlu diselesaikan segera.
“It was a successful. Ramai orang tanya pada Achik Kira. Dari mana ambil wedding planner ni. So, Achik Kira akan introduce 5-6 orang customer pada Adik nanti.” Nurradiah berkata gembira. Ligat dia melakukan kerja-kerjanya. Mungkin kerana sudah lama menjadi suri rumahtangga, segala pekerjaan dilakukan dengan cepat. Sejak sudah tinggal berasingan dari keluarga, menyebabkan Aishah semakin cekap melakukan kerja-kerja memasak.
Makanan sudah siap dihidangkan. Nina dan juga Sofyan berserta anak-anak sudah datang dengan membawa kek untuk melengkapkan lagi majlis harijadi Syed Mahfuz. Kesemua anak menantu serta cucu-cucu sudah siap sedia menunggu kepulangan Syed Mahfuz. Ketibaan keluarga mentua masing-masing bertambah memeriahkan lagi majlis. Deruman enjin kereta membuatkan kesemua penghuni di dalam banglo itu berdebar. Sebaik sahaja Syed Mahfuz melangkah masuk dengan membawa beg golf yang disandangnya dibahu, jeritan bergema di seluruh ruang. Terkejut. Serentak dengan itu, nyanyian lagu harijadi turut bergema. Syed Mahfuz memotong kek yang berbentuk segi empat itu. Dicubit sedikit dan disuapkan ke mulut isteri tersayang. Nurradiah juga melakukan perkara yang sama. Turut diambil gambar sebagai kenangan.
Mereka semua menjamu selera dengan hidangan yang disediakan oleh Nurradiah. Ada yang bergelak ketawa, ada yang bersembang sesama sendiri. Aishah turut tidak ketinggalan bersembang bersama kakak dan adiknya yang jarang-jarang sekali mereka bertemu. Hariz pula bersama kelompok kaum Adam. Sebentar kemudian, Syed Mahfuz menerima panggilan penting. Dia beredar masuk ke dalam bilik bacaan. Selepas mematikan talian, Syed Mahfuz segera mendail nombor telefon Hariz dan menyuruhnya masuk ke dalam bilik bacaan tanpa disedari oleh sesiapapun.
“Kenapa, Pa?” tanya Hariz sebaik sahaja menutup pintu bilik bacaan. Syed Mahfuz mendiamkan diri. Tidak menjawab pertanyaan Hariz itu. Hariz melabuhkan punggung menghadap Syed Mahfuz yang seperti berfikir sesuatu.
“Kenapa Papa panggil Riz?” Hariz cuba bertanya sekali lagi. Terdengar keluhan keras yang keluar dari mulut Syed Mahfuz.
“Tadi Inspektor Hairy telefon Papa.” Ujar Syed Mahfuz. Hariz masih setia mendengar setiap kata-kata yang keluar dari Syed Mahfuz itu.
“Katanya, Imran dah terlepas dari penjara.” Sambung Syed Mahfuz.
“Apa?! Sekali lagi?” separuh menjerit Hariz bertanya.
“Shuuu....jangan kuat sangat. Papa tak nak yang lain tahu. Biarlah perkara ni, kita berdua je yang tahu.” Jari telunjuk Syed Mahfuz diletakkan di bibir.
“Macam mana boleh terlepas?” Hariz mengendurkan sedikit suara yang tegang tadi.
“Itu...Papa tak pasti pulak. Tapi menurut Inspektor Hairy lagi, pihaknya masih dalam siasatan cuba untuk mengesan dimana kemungkinan Imran akan berada.” Syed Mahfuz jelas kembali kepada Hariz apa yang telah diberitahu oleh Inspektor Hairy kepadanya.
“Kita berdoa supaya Imran segera ditemui oleh anggota polis. Dan, berdoa agar dia tidak mengapa-apakan keluarga kita. Lagipun rumah kita ni ada polis yang menjaga 24 jam.” Pesan Syed Mahfuz. Hariz mengangguk perlahan. Risau juga dia memikirkan kemungkinan Imran berada. Mungkin dia berada beberapa meter sahaja dari mereka. Mungkin dia sudah berada di dalam kawasan banglo itu tanpa disedari oleh sesiapapun. Imran ini licik orangnya. Sudah tentu dia dapat bersembunyi dimana-mana. Ataupun menyamar menjadi sesiapa sahaja. Tetapi disebabkan Syed Mahfuz mempunyai pangkat Datuk, dua orang anggota polis dikehendaki mengawasi rumah banglo itu 24 jam. Jadi, mereka tidaklah terlalu risau akan keselamatan Syed Mahfuz itu. Hariz melurutkan dagunya.


JAM loceng berdenting 6 kali menandakan jam sudah menunjukkan pukul 6 pagi. Aishah terjaga dari tidurnya. Berpeluh-peluh. Dia mengelap peluh yang menuruni dahinya. Entah kenapa dia bermimpi giginya patah. Dia melihat disebelah. Hariz masih lena di dalam tidurnya. Aishah mengurut dada yang mula berasa kurang enak. Sudah 3 malam berturut-turut dia bermimpikan hal yang sama. Aishah segera bangun dan mencapai tuala. Melangkah masuk ke dalam bilik air untuk membersihkan diri dan menunaikan solat Subuh. Walaupun sedang sarat mengandung, tetapi kewajipan yang wajib tidak harus diabaikan. Usai bersolat, dikejutkan Hariz lembut. Perlahan-lahan lelaki itu membuka mata. Kemudian tersenyum melihat isteri di dalam telekung pemberiannya sewaktu Hariz pulang dari Bandung, Indonesia hari itu atas urusan kerja.
“Bangunlah, Bang. Dah 6.30 ni. Nanti Abang lambat pulak nak masuk kerja. Kata nak pergi dengan Papa.” Aishah menanggalkan telekung. Hariz mengangguk dan bangun dari perbaringan. Aishah mengeluarkan baju kemeja yang sudah diseterika dari dalam almari. Diletakkan di atas katil. Kemudian, berjalan keluar dari bilik untuk turun ke tingkat bawah. Menolong Nurradiah menyediakan sarapan. Hariz yang baru sahaja turun dari tingkat atas, menuju ke arah isteri yang sedang sibuk menghidangkan sarapan pagi di atas meja. Dipeluk pinggang Aishah dari belakang. Terkejut isterinya itu dan menoleh.
“Ishh...Abang ni. Kalau Mama dan Papa nampak kan segan.” Aishah cuba meloloskan diri dari pelukan Hariz yang semakin erat.
“Nanti sayang rindu tak kat Abang?” tanya Hariz. Dibisikkan di telinga Aishah. Dia cuba mencari wajah Hariz yang betul-betul hampir dengan wajahnya.
“Dah tentulah. Hari-hari saya rindukan Abang.” Usik Aishah. Tersenyum lebar.
“Nanti sayang pasti akan rindukan Abang lagi.” Kata-kata Hariz menimbulkan semula rasa kurang enak Aishah. Teringat akan mimpinya selama 3 hari berturut-turut.
“Abang ni kenapa? Abang nak pergi kerja je kan? Kejap lagi Abang baliklah lepas habis kerja.” Aishah berkata. Mengusir segala rasa yang menjalar diperasaannya.
“Just incase kalau Abang tak balik, sayang jangan selalu rindukan Abang. Ingat pada baby kita ni. Jaga dia sebaik mungkin.” Pesan Hariz. Semakin menjadi-jadi kerutan di dahi Aishah. Hariz meleraikan pautan pinggang tersebut. Memegang bahu Aishah untuk menghadapnya.
“Kalau Abang tak balik, Abang pergi mana?” tanya Aishah seperti orang bodoh.
“Mungkin Abang outstation.” Ujar Hariz. Sedikit keluhan lega dilepaskan oleh Aishah.
“Kalau Abang kena outstation, Abang call jelah saya.” Aishah berkata. Sedikit getaran perasaan muncul di jiwa. Hariz tersenyum dan mengangguk. Dia melabuhkan punggung di meja makan.
Aishah menceduk nasi goreng yang dimasaknya sebentar tadi ke dalam pinggan. Dan dihulurkan kepada Hariz. Dituang pula air kopi ke dalam cawan. Juga diserahkan kepada Hariz. Hariz mencapai pinggan itu dan perlahan-lahan menyuap nasi goreng yang masih berasap itu ke dalam mulut. Aishah melabuhkan punggung di sebelah Hariz. Menyuap ke mulut makaroni goreng yang dimasak oleh Nurradiah. Perut terasa lapar tetapi mindanya tiada di situ. Menerawang entah kemana. Kemudian, mereka disertai oleh Syed Mahfuz dan Nurradiah. Terbatuk kuat Syed Mahfuz. Hariz mengangkat muka memandang bapa mentuanya. Nurradiah menghulurkan sepinggan makaroni goreng dan secawan kopi kepada suaminya.
“Kenapa, Pa? Papa tak sihat?” tanya Hariz. Syed Mahfuz menekup mulutnya. Menahan batuk.
“A’ah, Riz. Dari semalam Papa tiba-tiba demam. Mama pun hairan.” Ujar Nurradiah dan menghulurkan segelas air kosong kepada Syed Mahfuz. Lelaki tua itu meneguk air kosong tersebut dengan perlahan. Tekak yang gatal terasa ingin digaru. Tetapi sudah tentu tidak boleh. Sudahnya, batuk yang kuat dapat mengurangkan kegatalan tekak tersebut.
“Kalau macam tu, Papa berehatlah kat rumah hari ni. Urusan syarikat, Papa jangan risau. Biar Riz yang uruskan.” Cadang Hariz. Nurradiah dan Aishah mengangguk. Tanda mengiakan cadangan Syed Mahfuz. Tangannya diangkat dan digawang-gawangkan. Tanda tidak setuju.
“Tak bolehlah macam tu, Riz. Kita kan dah janji nak pergi office bersama.” Tingkah Syed Mahfuz berserta batuk yang kuat.
“It’s okay, Pa. You just take a rest. I’ll handle everything.” Hariz tetap tidak bersetuju dengan kata-kata bapa mentuanya itu.
“Betul ni?” tanya Syed Mahfuz inginkan kepastian. Hariz mengangguk pantas.
“Okay. If you said so.” Akhirnya Syed Mahfuz mengalah dengan kata-kata Hariz itu.
Usai bersarapan, Aishah membuntuti Hariz sehingga ke keretanya. Dicapai tangan Hariz dan tunduk menyalami. Hariz memegang wajah Aishah. Lama dicium dahi wanita itu. Serasa tidak ingin dilepaskan. Kemudian, dia memeluk Aishah. Semakin pelik Aishah dengan tindakan Hariz itu.
“Sayang ingat pesan Abang, ya. Jaga diri dan jaga baby.” Sekali lagi Hariz berpesan sebelum memasuki perut kereta. Untuk kesekian kalinya, Aishah berjanji akan mengingati pesanan itu.
Hariz menghidupkan enjin keretanya. Dipulas kunci kereta di lubang untuk hidupkan enjin kereta. Berkali-kali dicuba. Masih tiada tanda-tanda bahawa kereta itu akan hidup. Hariz keluar semula dari kereta. Dibuka bonet hadapan kereta. Cuba mencari kerosakan pada kereta tersebut. Oleh kerana dia bukanlah bekerja sebagai mekanik, jadi Hariz tidak tahu apa sebenarnya kerosakan yang dialami oleh kereta itu. Tergaru-garu kepalanya yang tidak gatal.
“Kenapa ni, Riz?” tanya Syed Mahfuz yang menjenguk keluar setelah mendengar enjin kereta yang cuba dihidupkan berkali-kali oleh Hariz. Batuk. Kemudian menekan dada yang sedikit sakit apabila terbatuk kuat tadi.
“Entahlah, Pa. Kereta ni buat hal pulak. Dari kelmarin, masa Riz keluar pergi beli hadiah lagi. Dah rosak kat shopping mall. Tapi bila try banyak kali, boleh start. Hari ni, mogok pulak.” Aishah turut memandang ke arah Papanya yang berdiri di muka pintu.
“Riz tunggu kejap.” Syed Mahfuz berkalih dan masuk ke dalam rumah semula. Kemudian, keluar dengan membawa kunci kereta.
“Riz pakailah kereta Papa dulu. Nanti lambat pulak Riz pergi kerja. Kejap lagi Papa call mechanic Papa untuk datang check kereta Riz.” Cadang Syed Mahfuz. Diserahkan kunci kereta tersebut kepada Hariz. Dia menyambutnya dengan senyuman.
“Baiklah, Pa. Terima kasih. Nanti Papa call jelah Riz. Berapa nak kena bayar kat mechanic tu.” Sela Hariz.
“Dah. Tak usah risaukan pasal kereta ni. Kamu pergi je kerja.” Syed Mahfuz menukas. Hariz mengangguk dan segera berlalu ke kereta Syed Mahfuz yang berada di garaj. Syed Mahfuz melangkah masuk ke dalam rumah. Aishah membuntuti Hariz sehingga ke kereta Syed Mahfuz. Hariz berpaling memandang Aishah.
“Abang pergi dulu.” Hariz berkata. Aishah mengangguk dan tersenyum manis. Hariz masuk ke dalam perut kereta. Dihidupkan enjin kereta dan menderum pergi meninggalkan kawasan banglo dua tingkat itu. Aishah masuk ke dalam rumah setelah bayangan kereta Syed Mahfuz menghilang dari pandangan. Dilihatnya Nurradiah sedang mengemas meja makan.
“Ma, biar Adik tolong.” Ujar Aishah. Segera menuju ke meja makan untuk menolong Nurradiah mengemas. Tersenyum wanita tua itu kepada Aishah.
“Adik tak pergi butik hari ni?” Nurradiah bertanya setelah melihatkan jam dinding berdenting sebanyak sembilan kali.
“Tak, Ma. Tak ada banyak sangat tempahan pelanggan yang perlu disiapkan. Jadi, Adik minta Putri uruskan. Hari ni, Adik nak rehat.” Aishah berkata sambil tersenyum manja.
“Hmm...bagus jugaklah kamu berehat hari ni. Dah sarat sangat dah tu. Mama pun risau tengok kamu pergi butik selalu. Kamu ni bukan reti duduk diam. Ada je benda yang nak dibuatnya tu.” Aishah mengangguk mendengarkan kata-kata Nurradiah. Pinggan-pinggan kotor diletakkan di dalam sinki. Aishah tidak boleh melihat pinggan kotor. Segera dia membasuhnya.


KERETA Syed Mahfuz diparkir di tempat letak kereta yang dikhaskan untuk pemilik syarikat gergasi itu. Hariz turun dari kereta dengan mengendong beg bimbit dan juga beberapa fail penting. Beberapa orang pekerja yang terserempak dengan Hariz, segera mengucapkan salam kepada pegawai atasan mereka itu. Terangguk-angguk Hariz menjawab salam. Terserempak pula dengan Syafiq yang kebetulan juga menaiki lif yang sama.
“Wei, bro. Kau nak aku tolong ke?” tanya Syafiq.
“Boleh jugak. Naik lenguh aku pegang fail-fail ni.” Hariz menyerahkan 2-3 fail untuk Syafiq pegang. Terkial-kial Syafiq menyambutnya.
“Nanti kejap lagi kau masuk bilik aku.” Arah Hariz sebagai pegawai atasan Syafiq.
“Baik, boss.” Syafiq berseloroh. Mereka sama-sama tergelak kecil. Mereka sampai di tingkat yang terletak pejabat mereka. Segera mereka keluar. Masing-masing berpisah mengikut haluan bilik yang telah ditempatkan.
Seketika kemudian, Syafiq berjalan menuju ke meja Kamazarina. Wanita itu mendongak memandang Syafiq dihadapannya yang tersengih seperti kerang busuk.
“Ya, Encik Syafiq? Ada apa-apa yang boleh saya bantu Encik Syafiq?” Kamazarina bertanya.
“Boss ada dalam?” Syafiq pula bertanya. Soalan berbalas soalan. Kamazarina tersenyum dan mengangguk perlahan. Jari telunjuk Syafiq ditunjalkan ke dada dan menunjuk pula ke arah bilik Hariz. Kamazarina mengangguk perlahan. Tanda memberikan kebenaran Syafiq untuk masuk.
Diketuk pintu bilik pejabat Hariz. Arahan masuk diberikan. Syafiq melabuhkan punggung dihadapan Hariz. Dilihatnya Hariz sedang meneliti sesuatu di dalam fail tersebut.
“So, okay...show house projek Putri Idaman tu dah siap. I need you to re-confirm with Anyzah about interior design. Siapa yang dia assign untuk projek ni. Sebab aku tahu Anyzah kena uruskan projek lain.” Jelas Hariz. Syafiq mencebik.
“Apa hal pulak ni?” tanya Hariz. Tersenyum memandang Syafiq. Mengerti benar akan cebikan itu. Syafiq menyilangkan lengan ke dada.
“Si Rafa’ei tu lah. Sikit-sikit call Anyzah. Kadangkala kat rumah pun, aku tengok phone Anyzah asyik berdering je. Keluar kat skrin nama Rafa’ei.” Tergelak kecil Hariz mendengar kata-kata Syafiq itu.
“Macam mana nak buat. Namanya pun Anyzah yang uruskan projek dia.” Hariz menahan tawa melihat sikap kebudak-budakan Syafiq.
“Taklah. Maksud aku, malam pun call lagi. Takkan tak boleh call esok pagi.” Geram Syafiq mengingatkan panggilan yang diterima Anyzah malam kelmarin. Bersembang siap bergelak lagi. Kalaulah si Rafa’ei tu ada di depan matanya, lunyai dikerjakan lelaki itu.
“Jealous ke?”
“Haruslah. Wife aku, kot. Kau takkan tak jealous kalau ada orang call Aishah, then sembang dengan dia siap gelak-gelak lagi.” Ujar Syafiq.
“Aku tak kisahlah. Sebab aku tahu, dia bersembang pasal kerja. Bukan pasal hal peribadi.” Hariz berkata dalam senyuman.
“Lain orang, lain perasaan.” Syafiq pula berkata.
“Tahu tak pe.” Kemudian Hariz tergelak kecil.
“Okaylah. Aku keluar dulu. Maybe after lunch, aku confirm balik dengan kau.” Syafiq berkata seraya bangun dari kerusi yang diduduknya.
“Aikk?!! Kenapa sampai lepas lunch?”
“Dia ada meeting dengan supplier. Dah siap bagi warning kat aku jangan call dia before lunch. Sebab dia takkan angkat punya.” Terang Syafiq. Hariz mengangguk perlahan.
“Okay.” Hariz mengangkat ibu jarinya. Syafiq membalas kemudian melangkah keluar.


LEKA Hariz menyiapkan kerjanya sehingga tidak sedar akan masa berlalu dengan pantas. Dilihat ke arah jam tangan, sekilas. Sudah jam 1 pagi. Dia meraup wajah yang keletihan. Kemudian diurut tengkuk yang terasa sengal. Hariz mengemas meja yang berselerak. Dimasukkan iklan cadangan kempen ke dalam beg bimbit. Kemudian, dia memasukkan laptop ke dalam beg sandangnya. Hariz mengendong fail-fail yang perlu diteliti. Dia ingin menyelesaikan kerjanya di rumah. Hariz melangkah keluar dari bilik pejabat. Menuju ke arah lif. Dia menekan butang untuk turun ke tingkat bawah. Lif tersebut berhenti di tingkat B. Hariz keluar dari lif tersebut dan menuju ke kereta yang diletakkan di tempat letak kereta khas. Dia menekan alat penggera. Berbunyi nyaring di dalam kawasan parkir Basement yang sunyi itu. Hariz memasukkan barang-barangnya di kerusi belakang. Dihidupkan enjin kereta dan menderum kereta itu meninggalkan kawasan parkir tersebut.
Keretanya sudah berada di atas lebuhraya yang lengang. Mata Hariz terlalu letih untuk dibuka. Kadangkala dia terlelap sebentar. Kemudian segera terjaga. Digosok mata yang semakin letih. Hariz sekali lagi terlelap. Apabila dia terjaga, keretanya makin menghampiri belakang sebuah treler. Hariz menggelabah. Dia segera menukar lorong kanan. Treler itu masuk pula ke lorong yang dimasuki Hariz itu secara tiba-tiba kerana mengelak sebuah kereta yang dipandu perlahan dihadapan. Hariz cuba menekan brek. Tetapi brek kereta itu seperti tidak berfungsi. Akhirnya, kereta yang dipandu oleh Hariz itu menghentam belakang treler tersebut dan sedikit terperosok masuk. Pemandu treler tersebut mengheret kereta itu sejauh 50 meter sebelum menyedari trelernya dilanggar. Dia memberhentikan treler tersebut. Nasib baik keadaan pada waktu itu pagi. Jadi, tidak banya kereta yang melalui lebuhraya itu. Kereta Syed Mahfuz remuk teruk. Orang ramai yang lalu-lalang dikawasan itu segera berhenti. Melihat keadaan kereta yang remuk itu, mereka menjangkakan pasti pemandu kereta tersebut tidak akan selamat. Salah seorang pemandu yang prihatin memberhentikan kenderaannya dan mendekati kereta Syed Mahfuz itu. Terdengar suara Hariz mengerang. Pemandu lelaki itu segera mencapai jemari Hariz yang terjuntai keluar. Dia menggenggam erat jemari Hariz. Memberikan kekuatan kepada Hariz untuk terus bertahan sementara menunggu bantuan kecemasan tiba.
“Sabar, Bang. Sabar. Cuba bertahan sikit.” Nasihat pemandu lelaki itu.
“Arghhhhhhhhh.............” jerit Hariz. Tidak tertahan lagi menanggung kesakitan. Kakinya tersepit di bawah stereng kereta. Darah memancut keluar dari setiap tubuh badan Hariz. Badannya dibasahi darah. Dada Hariz berombak laju. Pemandu itu tanpa ada sebarang perasaan geli dengan darah itu, masih memegang jemari Hariz.
“Aishah....” Hariz berkata lemah.
“Apa dia, Bang?” tanya pemandu lelaki itu. Dia cuba untuk mendekati Hariz.
“Aishah...” sekali lagi Hariz menyebut, semakin lemah.
“Sabar, Bang. Mengucap. Mengucap dua kalimah syahadah.” Pemandu lelaki itu berpesan. Mata Hariz semakin mengecil.
“Along....” Hariz menyebut pula nama Hafiz.
“Mengucap, Bang.” Sekali lagi pemandu lelaki itu berpesan. Terkumat-kamit mulut Hariz mengucapkan dua kalimah syahadah. Matanya semakin mengecil. Nafas tersekat-sekat. Selesai sahaja mengucap kalimah Allah itu, Hariz menghembuskan nafasnya yang terakhir. Tangan Hariz lemah. Pemandu lelaki itu memandang Hariz yang terkulai layu. Perlahan-lahan melepaskan genggaman tangan Hariz. Dia menundukkan kepalanya ke bawah.
“Innalillahi wainnaillahirojiun.” Daripada Dia kita datang, dan kepada Dia juga kita kembali, ucap pemandu lelaki itu didalam hati.
Seketika kemudian, bantuan kecemasan tiba. Dikeluarkan Hariz dari kereta yang separuh remuk itu. Mayat Hariz dibawa balik ke hospital untuk dibedah siasat.


AISHAH terkejut jaga dari tidur. Terus sahaja dia duduk menegak. Badannya berpeluh-peluh. Dia seperti dapat merasakan Hariz sedang memanggil namanya. Dada Aishah berombak. Perasaan kurang enak datang lagi. Diurut perlahan dada. Jangan fikirkan sangat, gumam Aishah sendirian. Perut Aishah terasa ditendang oleh bayinya. Dipegang perut yang membesar itu. Diusap-usap perlahan.
“Belum masanya lagi untuk baby keluar. Duduklah dulu dalam perut Mama ni. Ada lagi 2 bulan.” Aishah bercakap kepada anak yang ada di dalam kandungannya. Tetapi bayi di dalam perut itu seperti tidak mahu mendengar kata. Ditendang lagi perut Mamanya. Sehingga Aishah mengaduh kesakitan.
Bersusah-payah Aishah cuba bangun dari katil. Dia menuju ke arah pintu bilik. Perut semakin sakit ditendang. Aishah menahan kesakitannya dan berjalan perlahan-lahan menuju ke bilik Syed Mahfuz dan Nurradiah. Disebabkan Hariz pulang lewat malam itu, Aishah sekali lagi tidur di rumah ibubapanya. Diketuk pintu bilik kayu itu. Mula-mula perlahan. Aishah mengaduh kesakitan.
Nurradiah menggosok mata. Mendengar orang mengaduh dan juga ketukan di pintu bilik. Dia bangun perlahan-lahan menuju ke pintu bilik. Dikuak pintu tersebut dan terkejut melihat Aishah yang berdiri dalam keadaan tidak selesa itu. Memandang anak yang sedang berkerut menahan sakit.
“Kenapa ni, Adik?” tanya Nurradiah, cemas.
“Ma...I think it’s time.” Ujar Aishah. Nurradiah memandang ke atas lantai yang sudah dibasahi air. Terbeliak mata wanita tua itu. Dia berlari masuk semula ke dalam bilik. Mengejutkan Syed Mahfuz yang sedang nyenyak tidur.
“Abang...Bangun, Bang. Abang....bangunlah.” kuat Nurradiah mengejutkan Syed Mahfuz. Terpisat-pisat dia mencelikkan mata memandang Nurradiah yang sudah berpeluh. Bilik mereka dilengkapi penghawa dingin. Kenapa masih Nurradiah berpeluh?
“Abang, bangunlah. Kita kena bawak Adik pergi hospital. Air ketuban dia dah pecah.” Nurradiah melompat turun dari katil dan segera menukar baju. Disarungkan tudung ala kadar. Syed Mahfuz bingkas bangun dan menyarungkan baju T dan juga seluar slack.
“Ma...hurry up. I think the baby is coming.” Aishah berkata dalam kesakitan yang amat sangat. Nurradiah berlari ke bilik Aishah dan mengambil baju apa-apa yang patut untuk dibuat persalinan nanti semasa di hospital selepas melahirkan.
Perlahan-lahan Nurradiah dan Syed Mahfuz memimpin Aishah turun ke tingkat bawah dan masuk ke dalam kereta. Enjin kereta terus sahaja dihidupkan. Nurradiah sempat mengunci pintu dan tingkap rumahnya sebelum memasuki perut kereta. Menderum kereta itu meninggalkan kawasan banglo tersebut. Syed Mahfuz memecut ke Hospital Pantai Medikal, Bangsar. Tetapi pemanduannya masih berhati-hati. Sempat Nurradiah menelefon Khairul, Nina dan Nadira semasa di dalam kereta. Memaklumkan keadaan Aishah.
“Ahh....” jerit Aishah buat kesekian kalinya.
“Sabar, Adik. Sabar, ya. Kita dah dekat dah ni.” Ujar Nurradiah. Oleh kerana jalanraya yang lengang, dalam masa 20 minit mereka sudah tiba dihadapan hospital tersebut. Syed Mahfuz memberhentikan kereta di lobi hospital tersebut.
"Nur turun dulu dengan Adik. Abang nak pergi parking kereta ni.” Sela Syed Mahfuz. Nurradiah mengangguk dan segera masuk ke dalam lobi untuk memanggil atendan hospital yang bertugas malam itu. Mereka datang memberikan pertolongan. Selepas menurunkan Aishah, Syed Mahfuz segera beredar menuju ke tempat letak kereta pelawat.
“Ahh...” Aishah menjerit sambil mengusap perut yang semakin sakit. Nafasnya turun naik.
“Dah selang berapa kali kontraksi dia berlaku?” tanya atendan yang menolak kerus beroda yang diduduki Aishah itu. Kaki mereka laju melangkah ke arah wad bersalin.
“Selang 5 minit.” Nurradiah berkata. Atendan itu mengangguk dan terus sahaja melangkah masuk ke dalam teater bersalin.
“Puan tidak dibenarkan masuk ke dalam teater bersalin. Sila tunggu disini.” Salah seorang jururawat yang bertugas pada malam itu berkata. Nurradiah mengangguk pantas. Gelisah Nurradiah dibuatnya. Mundar-mandir Nurradiah dihadapan teater bersalin itu. Kemudian, dia duduk dikerusi yang disediakan dihadapan teater bersalin tersebut.
Syed Mahfuz melangkah lemah menuju ke arah Nurradiah. Wajahnya muram. Dia melabuhkan punggung disebelah Nurradiah. Syed Mahfuz meraup wajah. Berkali-kali keluhan dilepaskan. Nurradiah hairan dengan sikap Syed Mahfuz. Terkejut juga dia apabila melihat setitis airmata menitik di wajah suaminya. Dipeluk bahu Syed Mahfuz.
“Kenapa ni, Bang?” tanya Nurradiah. Selama 30 tahun lebih mereka berkahwin, belum pernah dia melihat Syed Mahfuz menitiskan airmata. Airmata kegembiraankah? Atau airmata kesedihan? Fikirannya tertanya-tanya.
“Abang...Nur tanya ni. Kenapa dengan Abang ni?” pujuk Nurradiah lembut. Syed Mahfuz menarik jemari isteri yang melingkar kemas dibahunya. Dia melepaskan keluhan kuat.
“Tadi Din call Abang.” Ujar Syed Mahfuz. Memulakan bicara.
“Din? Din mana?” tanya Nurradiah, kurang pasti.
“Najmuddin. Besan kita.” Nurradiah mengangguk perlahan apabila Syed Mahfuz mengingatkan dia kembali.
“Apa yang dia katakan pada Abang?”
“Riz....dah tak ada.” Tutur Syed Mahfuz perlahan.
“Tak ada? Tak ada pergi mana?” Nurradiah bertanya seperti orang bodoh.
“Dia...dah tak ada...di dunia ni lagi.” Syed Mahfuz menyambung kata. Terbeliak mata Nurradiah sehingga menganga. Kemudian, dia menekup mulut. Airmata menitis tanpa dipaksa.
“Apa?!” soal Nurradiah tidak percaya. Syed Mahfuz mengangguk perlahan.
“Accident. Masa on the way balik rumah.” Jelas Syed Mahfuz. Semakin laju airmata Nurradiah.
“Polis dah suruh Din pergi tuntut mayat Hariz. Laporan bedah siasat akan diberitahu kelak oleh pihak hospital.” Sambung Syed Mahfuz. Dia juga tidak menyangka pemergian menantunya secara mendadak. Sedangkan baru kelmarin mereka bersembang dan bergelak ketawa. Dada Nurradiah berdegup kencang. Bagaimana harus dikhabarkan berita buruk ini kepada Aishah? Sedangkan dia baru sahaja bertarung nyawa di dalam.
“Nur, jangan nangis. Abang tak nak Adik terkejut menerima berita ni nanti. Kita kena nampak tabah untuk Adik.” Pujuk Syed Mahfuz. Dipeluk bahu isteri tersayang. Memahami gelojak jiwa yang sedang melanda di dalam diri Nurradiah.

BERSAMBUNG.....

5 tukang komen paling setia:

keSENGALan teserlah.. said...

ngeeeeee...
sedihnye n3 nieh..
engt hariz mti sbb saket..
tp sbb accident..amt menyedihken..
cian kat aisyah..
huhu..
sian kat baby..
hariz da amnhkan hafiz jge aisyah..
so,,make it the best hafiz..huhu..
smbung2 kak ecah..
da nk ending neih.huhu..

iela said...

sedihnye....

next please..

nurhakim said...

sedihnya n3 kli nie kak ecah..
xsngka hariz meninggal cam 2..
tn2 imran yg sabotaj krta ayh mertua hariz 2...
cian kt aisyah ngn baby dia...
cpat2 smbng tau kak ecah..

SyAfIrA iDaYu said...

sedihnye n3 kali nie...
xsangka hariz meninggal sbb accident...
kesian kat aisyah n baby dia...

sYaFaRiNa said...

adoyai....
msti imran pnya keje....

sian kat aisyah...
huhuhu hafiz tlg la blik...

ksian dkt aisyah ni....