BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Friday, March 6, 2009

Kasih Aishah Najyha BAB 45

BAB 45

AISHAH duduk termenung di balkoni. Pandangannya jauh ke hadapan. Entah apa yang direnungkan oleh Aishah, tidak pula Nina pasti. Dia melabuhkan punggung di atas katil. Dipandang sekilas ke arah bingkai gambar yang terletak di atas meja kecil sebelah katil. Gambar mereka semasa di London. Nina menggeleng perlahan. Dia melangkah menuju ke arah Aishah. Dipaut lembut bahu adiknya itu. Aishah masih tidak memberikan apa-apa reaksi. Sebaliknya memandang ke hadapan. Tiba-tiba airmata Aishah gugur dengan tidak semena-mena. Puas dia mengelap airmata tersebut. Masih berjuraian yang keluar.
“Adik, jangan macam ni okay. Kami risaukan Adik.” Nina berkata lembut. Cuba memujuk adiknya yang sudah menangis teresa-esak seperti kanak-kanak baru sahaja lepas dipukul. Dilentokkan kepala ke bahu Nina.
“Semalam Abang Hariz datang jumpa Adik. Dia kata Adik cantik. Dia rindukan Adik. Adik pun rindukan dia, Kak Na.” Aishah berkata tiba-tiba. Seraya dilap airmata yang menitis.
“Adik....Hariz dah tak ada. Kenapa dengan Adik ni? Adik tak boleh terima hakikat ke?” bentak Nina. Marah dengan sikap Aishah yang sekejap berubah itu.
“Tak!!! Abang Hariz datang jumpa Adik semalam. Dia datang semalam. Dia datang. Kak Na cemburukan Adik bahagia ke? Kak Na cemburu? Kenapa harus Kak Na cemburu? Kak Na bukannya ada apa-apa pun dengan dia.” Aishah seperti bertingkah seorang diri. Nina memegang kedua belah bahu Aishah. Digoncang sedikit badan wanita itu.
“Adik, wake up. Wake up from your memories. Wake up from the past. Wake up from sleep. Adik jangan macam ni. Jangan menyeksa diri.” Luah Nina sudah tidak tertahan dengan sikap Aishah. Ditepis pegangan kejap Nina itu. Aishah berlari ke satu sudut.
“Tak mau. Tak mau. Jangan paksa Adik!!!” jerit Aishah lantang. Tangisannya mulai kedengaran kuat. Nurradiah yang berada di dapur segera naik ke tingkat atas untuk melihat perbalahan dua beradik itu. Memang dia yang menyuruh Nina menjenguk Aishah.
“Kenapa ni, Na?” tanya Nurradiah sebaik sahaja menguak pintu bilik Aishah.
“Ma, Adik ni dah macam orang meroyan. Nina dah tak tahan tengok Adik macam ni. Adik tak kesiankan kami ke? Tak kesiankan Adam? Adam perlukan belaian Adik. Adam masih perlukan Mamanya. Cukuplah dia hanya kehilangan Papanya. Tapi bukan Mamanya. Jangan menyeksa roh Hariz. Biarlah dia tenang di sana. Sekadar ingatan buat Hariz, itu dah memadai. Jangan sampai membuatkan dia tak tenang disana. Biarkan dia pergi. Kami masih ada disini kalau Adik perlukan apa-apa. Adik harus teruskan hidup. Sekurang-kurangnya ingatlah pada Allah. Dia yang berikan segala dugaan dan Adik harus terimanya dengan hati terbuka. Keadaan Adik macam ni seperti Adik tak redha dengan apa yang terjadi. Lupakah Adik pada Pencipta-Nya? Sepatutnya Adik menghadap Yang Maha Esa dan berdoa. Mendoakan Hariz lebih baik dari mengingatinya.” Bentak Nina dalam tangisan. Dia meraup wajahnya. Bukan niat dia untuk menengking Aishah. Dia tahu akan kondisi Aishah yang kurang sihat. Tapi, apakan daya. Dia sudah tidak tertahan melihat keadaan Aishah yang semakin hari semakin menjadi. Nina terus berlari keluar dari bilik Aishah itu. Nurradiah segera memeluk Aishah yang masih menangis.
“Ma...betul ke Adik tak redha dengan pemergian Abang Hariz?” tanya Aishah dengan matanya yang semakin membengkak dari sehari ke sehari. Nurradiah tidak terkata apa-apa. Dia hanya memeluk Aishah erat. Ya Allah...Aku telah menjadi hambamu yang jahil. Aku lupa untuk bersujud kepadaMu memohon petunjuk. Aku telah melupakan tanggungjawab ku kepadaMu, Ya Allah. Tanggungjawabku kepada Adam. Dan juga tanggungjawabku sebagai anak kepada kedua orang tuaku. Benarkah aku alpa? Leka menyulami sedihku ini sehingga aku lupa akan tanggungjawab-tanggungjawab yang masih menungguku untuk aku laksanakannya. Ya Allah, aku berdoa kepadaMU, Ya Allah. Kuatkanlah hati hambamu yang lemah ini, Aishah merintih di dalam hatinya. Tetapi dia tetap tidak berhenti menangis. Pelukan Nurradiah semakin erat.
“Terima kasih, Ma. Kerana telah menyedarkan Adik dari tidur Adik yang panjang ni.” Bisik Aishah ditelinga Nurradiah. Ya Allah, terima kasih kerana telah kembalikan anakku yang lama berada di satu tempat yang asing. Terima kasih, Ya Allah, doa Nurradiah.
“Adik patut ucapkan terima kasih pada Kak Na. Dia yang banyak bersedih melihat keadaan Adik.” Ujar Nurradiah pula. Aishah mengangguk pantas. Dia bangun dan perlahan-lahan menuju ke pintu biliknya. Dia mengalih pandang ke arah Nurradiah yang sudah berdiri sambil mengesat airmata.
“Ma...Adam mana?” tanya Aishah apabila tidak kelihatan Adam di dalam biliknya.
“Dah seminggu Adam tinggal dengan mak mentua kamu. Mungkin petang ni atau esok pagi, dia baliklah.” Ujar Nurradiah. Aishah meraup wajahnya. Sudah lama dia tidak melawat keluarga mentuanya. Apa khabar mereka? Aishah bertekad untuk pergi melawat mereka pada petang itu juga. Dia melangkah keluar dari biliknya dan menuju ke bilik Nina yang daun pintunya terbuka luas.
Aishah menjenguk ke dalam. Terlihat Nina yang tersengguk-sengguk menangis. Kasihan melihat kakaknya itu, Aishah berlari masuk ke dalam bilik dan memeluk Nina dari belakang.
“Maafkan Adik, Kak Na. Bukan niat Adik nak menyakiti hati Kak Na. Adik...Adik....” tidak tahu untuk berkata apa-apa lagi. Nina terus berpaling dan mereka saling berpelukan.
“Adik tak sakitkan hati Kak Na. Hati Kak Na cuma sakit bila Adik jadi bukan diri Adik yang sebenarnya. Adik jangan buat Kak Na risau lagi, ya. Jangan sesekali membuatkan kami semua risau akan keadaan Adik.” Ujar Nina sambil mengusap rambut Aishah. Pelukan dileraikan.
“Kak Na, boleh temankan Adik pergi rumah Umi dan Abah? Dah lama rasanya Adik tak pergi jenguk mereka.” Aishah berkata dalam senyuman yang melebar. Nina tersentak.
“Okay. Pukul berapa Adik nak pergi?”
“Kejap lagi. Dalam pukul 4.” Nina mengangguk. Diusap perlahan pipi Aishah. Sudah lama tidak melihat senyuman itu.


NINA sudah lama bersiap. Hanya menunggu Aishah sahaja. Dia duduk menunggu di ruang tamu sambil menonton siri kegemarannya. Nurradiah yang menyedari akan Nina yang berada di ruang tamu, melabuhkan punggung di sebelah anaknya itu.
“Cerita apa Na tengok ni?” tanya Nurradiah. Matanya ditala ke arah peti televisyen yang terpasang. Bahasa yang digunakan lain daripada bahasa Melayu dan juga Inggeris.
“Korea, Ma.” Jawab Nina ringkas. Nurradiah mengangguk perlahan.
“Sof outstation mana pulak kali ni?” Nurradiah bertanya tiba-tiba.
“Kali ni....Singapore.”
“Apasal Na tak ikut?”
“Malaslah, Ma. Setakat Singapore je. Lainlah kalau dia pergi Sabah, Sarawak. Or Zurich ke, Salzburg ke. Okay jugak.” Sela Nina. Sejak Sofyan membuka cawangannya yang baru, selalu sahaja dia turun ke Singapura. Malas pula Nina hendak mengikutinya ke sana. Sudah selalu mereka berulang-alik ke Singapura.
“Jom, Kak Na.” Ujar satu suara dari belakang mengejutkan Nurradiah dan Nina yang sedang khusyuk menonton. Mereka sama-sama berpaling ke belakang. Terpegun melihat keayuan Aishah di dalam baju kurung berona merah jambu. Bunganya berona merah jambu pekat manakala tanah berona putih. Sesuai sekali dengan kulit Aishah yang berwarna putih kemerahan itu. Dikenakan pula tudung berasal dari rona yang sama iaitu merah jambu.
Mata kedua-duanya terbeliak memandang Aishah yang sudah mengenakan tudung. Sepanjang dia mengandung dahulu, belum pernah sekalipun dia memakai tudung. Nina tersenyum. Dia bangun dan membetulkan tudungnya yang sudah senget. Nina juga mulai memakai tudung sejak melahirkan anak keduanya, Aqeem. Nurradiah dan Nina melahirkan rasa lega mereka melihat perubahan Aishah.
“Jom.” Nina pula berkata.


NINA memandu keretanya menuju ke destinasi yang pasti. Sampai sahaja dihadapan banglo 2 tingkat itu, Aishah tergamam. Nina sudah keluar dari perut kereta. Aishah masih lagi kaku di kerusinya. Dia asyik memandang ke arah banglo tersebut. Serasanya sudah lama tidak datang ke banglo ini. Rumah yang banyak membawa kenangan di antara dia, Hariz dan Hafiz. Apa agaknya khabar keluarga mentua itu? Nina mengetuk cermin kereta sebelah penumpang. Aishah tersentak dan memandang Nina di luar. Perlahan-lahan dia melangkah keluar dari kereta tersebut. Pertama kali menjejakkan kaki setelah berbulan meninggalkan rumah ini. Perasaannya sama seperti pertama kali datang berjumpa dengan keluarga arwah Hariz. Nina membunyikan loceng. Seketika kemudian, keluar seorang wanita anggun separuh umur. Terjenguk-jenguk ke arah dua orang tetamunya itu. Sebaik sahaja dia membuka pintu pagar automatiknya, Aishah meluru ke arah wanita itu.
“Umi...” panggilnya. Terus memeluk Farehan yang terpinga-pinga. Kemudian, dibalas pelukan itu. Nina yang membuntuti dari belakang hanya tersenyum melihat mereka. Farehan memeluk Aishah dengan erat. Dileraikan sedikit pelukannya dan mengangkat wajah Aishah untuk memandang dia.
“Umi gembira sangat Aishah dah sembuh.” Ujar Farehan. Menitis airmatanya.
“Auntie.” Ucap Nina dan tunduk menyalami Farehan. Dia memeluk bahu menantunya.
“Jomlah masuk. Nina, jom masuk.” Pelawa Farehan. Aishah dan Nina sama-sama mengangguk.
Mereka terlihat Najmuddin yang sedang leka menonton televisyen. Aishah menuju ke arah bapa mentuanya itu.
“Abah.” Aishah menyebut panggilan Najmuddin. Lelaki itu berpaling sekilas. Kemudian, berpaling semula. Meneliti wajah wanita dihadapannya itu. Benarkah Aishah ataupun orang lain? Apabila terlihat senyuman Aishah, barulah Najmuddin seperti sedar dari khayalan. Terus sahaja Aishah tunduk menyalami Najmuddin.
“Abah sihat?” tanya Aishah dengan senyuman manis.
“Sihat, Shah.” Najmuddin gembira menantunya sudah pulih dan bangkit semula dari kedukaan semalam. Merenung wajah Aishah yang manis bertudung itu.
“Duduklah dulu. Umi buatkan air, ya. Makan sekali kat sini ya, Shah...Nina.” pelawa Farehan. Aishah terus bangun dan menuju ke dapur bersama ibu mentuanya. Nina juga turut membuntuti mereka berdua.
Hafiz yang baru sahaja turun ke bawah dengan mengendong Adam, terus menuju ke arah Najmuddin di ruang tamu. Adam tergelak manja di dalam dakapan Hafiz apabila lelaki itu mengagah dia. Najmuddin tersenyum melihat gelagat anak dan cucunya.
“Mari sini kat Tok Bah.” Najmuddin menghulurkan tangan kepada Adam. Hafiz menghulurkan Adam kepada Najmuddin. Beria-ia Adam hendak pergi kepada Najmuddin tetapi seketika kemudian, dia beralih semula kepada Hafiz.
“Main-main pulak.” Ujar Najmuddin. Mereka berdua tertawa melihat kelakuan Adam.
“Suka ya duduk dengan Ayah?” tanya Najmuddin kepada Adam. Tertawa anak kecil itu melihat wajah Najmuddin walaupun dia tidak memahami sepatah kata yang keluar dari mulut Tok Abahnya itu.
“Suka benar dia dengan Long.” Sela Najmuddin memandang Hafiz yang sedang asyik bermain dengan Adam. Hafiz mengangkat muka dan tersenyum.
“Dah 4 bulan lebih, Bah. Dia asyik tengok muka Along je.” Tukas Hafiz. Najmuddin mengeluh perlahan. Hafiz memandang muka Najmuddin dengan kehairanan.
“Kenapa, Bah?” Hafiz bertanya.
“Aishah dah sembuh.” Ringkas sahaja Najmuddin berkata. Namun, cukup untuk membuatkan Hafiz terkedu. Dia tahu kemungkinan dia terpaksa berpisah dengan Adam.
Sudah beberapa kali Farehan menasihati Hafiz. Jangan terlalu bermanja dengan Adam. Nanti sampai satu hari setelah Aishah sembuh, pasti dia akan mengambil anaknya semula. Masa itu, sudah tentu Aishah tidak mahu berjumpa dengan Hafiz.
“Tumpahkan kasih sayang pada Adam itu, biarlah berpada.” Teirngat kata-kata Farehan selepas Hafiz pulang dari pejabat dan asyik bermain bersama Adam.
“Kenapa, Ma?”
“Nanti bila Shah dah sembuh, tentu dia tak mahu berjumpa dengan kamu.”
“Kenapa pulak, Ma?” tanya Hafiz, sedikit tidak puas hati.
“Dia mungkin takut akan jatuh cinta semula pada kamu. Kamu dah lupa yang kamu tu, cinta pertama dia?” kata Farehan. Hafiz mengeluh.
Buat kesekian kalinya, Hafiz mengeluh lagi. Dia memandang wajah suci milik Adam yang dipangkunya. Anak itu merengek kecil. Hafiz tersentak dari lamunannya.
“Dia nak susulah tu.” Ujar Najmuddin. Matanya masih ditala ke peti televisyen yang terpasang.
Hafiz terus bangun dari kerusi yang diduduknya dan menuju ke dapur untuk membuat susu Adam. Semasa dia hendak masuk ke dalam dapur, bertembung dengan Aishah yang baru sahaja hendak melangkah keluar dari dapur. Aishah terkejut melihat kehadiran Hafiz secara tiba-tiba itu. Hafiz terpana. Tidak pernah dia melihat Aishah memakai tudung. Dan, Hafiz terjatuh cinta sekali lagi. Lama mata mereka bertembung. Satu perasaan yang dahulu pernah dirasainya meresap jauh ke dalam jiwa Aishah. Segera dialihkan pandangan ke tempat lain. Rengekan daripada Adam membuatkan Hafiz tersedar dan terus masuk ke dalam dapur. Membancuh susu dan membuat sedikit makanan yang berasaskan nasi keluaran Nestum. Kemudian, dia membawa Adam menuju ke ruang tamu semula. Diberikan makanan serta minuman buat anak kecil itu. Seketika kemudian, Adam kembali ketawa kerana perutnya sudah kekenyangan.
Aishah yang berada di meja makan, hanya memerhatikan gelagat Hafiz menyuap Adam. Tersenyum sahaja melihat mereka berdua. Tiba-tiba, fikirannya terus teringatkan arwah Hariz. Adakah arwah juga akan sebegini gembira dan melayani anak mereka sepertimana yang dilakukan oleh Hafiz? Hafiz meletakkan mangkuk makanan milik Adam itu ke atas meja. Buat seketika, pandangan Aishah dan Hafiz sekali lagi bertembung. Tetap seperti tadi, Aishah mengalihkan pandangan. Dia memegang dada. Kenapa jantungnya berdegup pantas? Nina yang muncul dari dapur, meletakkan hidangan petang buat mereka semua. Melihat Aishah yang berwajah pucat, Nina kerisauan.
“Kenapa ni, Adik?” tanya Nina apabila dilihatnya Aishah memegang dada. Gelengan perlahan dari Aishah sedikit sebanyak melegakan Nina yang dilanda risau.
“Marilah makan.” Laung Farehan. Najmuddin bingkas bangun dari sofa yang diduduknya dan menutup televisyen. Berjalan menuju ke ruang makan. Hafiz tidak berganjak dari tempatnya. Dia hanya duduk di ruang tamu bersama Adam.
“Along, marilah.” Panggil Farehan lembut. Hafiz mendongak memandang Farehan. Semua mata tertutuju ke arahnya. Kecuali satu mata sahaja yang tidak. Tetapi dari ekor mata, Aishah dapat menangkap pandangan Hafiz yang tajam menusuk kalbunya.
“Tak apalah, Umi. Kejap lagi. Umi dengan yang lain-lain, makanlah dulu.” Ujar Hafiz kembali.
“Hmmm....si Hafiz tu kalau dah main dengan Adam tu, seronok sangat. Sampai lupa makan langsung, pun tak apa.” Tukas Farehan. Akan tetapi, Nina tahu penyebabnya Hafiz tidak mahu menyertai mereka minum petang sekali. Dipandang sekilas ke arah Aishah yang sedang menjamah makanan perlahan-lahan. Tidak tertelan rasanya makanan itu ke dalam kerongkong. Tetapi digagahkan jua.
Malam itu, lebih kurang jam 9 malam, Aishah dan Nina meminta diri. Aishah ingin membawa Adam pulang bersama. Tetapi memandangkan Hafiz sudah membawa Adam naik tidur, dibatalkan sahaja niatnya itu. Sudah sememangnya waktu Adam tidur. Aishah dan Nina meminta diri. Mereka tunduk menyalami Farehan dan Najmuddin. Sejurus selepas mereka habis bersalam, terdengar derapan kaki menuruni anak tangga. Mata Aishah mencerun ke arah anak tangga. Terlihat Hafiz turun dengan segak berbaju T warna hitam dan seluar track. Getaran dada Aishah seperti serasanya hendak meletup. Walaupun pemakaian Hafiz agak ringkas pada pandangan Aishah, tetap mengundang rasa di hati. Cepat sahaja Aishah melangkah keluar dari rumah.
“Aku balik dulu, Fiz.” Ucap Nina dan melambai ke arah sahabatnya itu. Lambaian dibalas. Sambil menyeluk tangan ke dalam poket seluar, Hafiz berdiri di muka pintu. Melihat kereta sahabat yang dinaiki oleh kekasih hatinya menderum pergi meninggalkan kawasan rumah itu.
Nina memasang radio. Sepanjang perjalanan yang sunyi tanpa berbual apa-apa pun, menyebabkan Nina mengantuk. Cuba dikawal rasa kantuknya. Memandang sekilas ke arah Aishah di sebelah. Entah apa yang berada di fikiran wanita itu. Berangan sahaja! Nina kembali menumpukan perhatian kepada pemanduannya. Sudah beberapa kali menguap.

ku membenarkan jiwaku tuk mencintaimuku

persembahkan hidupku tuk bersama kamu

dan diriku untuk kamu

belum pernah kumerasai begitu

semua itu telah berlalu harapanku palsu

dan mungkin hari yang satu terus ku tertunggu

di hatiku masih kamu

belum pernah ku ingin terus memburu

aku lemah tanpa kamu

ku inginmu dampingiku

aku fahami aku bukan terbaik tuk dirimu

sampai syurga kumenunggu

sampai syurga ku cinta mu

hanya satu

hanya kamu.....


Keluhan kuat keluar dari mulut Aishah. Nina mengalih pandang.
“Kenapa, Adik? Tiba-tiba je mengeluh. Macam orang sakit angau pun ada jugak, tau.” Usik Nina. Ketawa sendirian. Aishah masih lagi dengan keluhannya.
“Tak ada apalah, Kak Na.”
“Fikirkan pasal Hafiz ke? Hmmm...Kak Na tengok Hafiz makin handsome pulak.” Puji Nina. Memang tidak dinafikan oleh Aishah. Hafiz lebih tampan berbanding dengan Hariz yang berwajah seperti Chinese Look walaupun Hafiz berkulit gelap. Aishah meraup wajahnya. Fikirlah, Shah. Hariz baru sahaja meninggal tak sampai setahun pun lagi. Takkanlah nak mencari pengganti pula, gumam Aishah dalam hati. Perasaan bersalah menerjah ke sanubarinya. Ditepuk dada berulangkali.
“Hah?! Ni apa hal pulak ni?” Nina bertanya. Aishah tidak menjawab. Sebaliknya lebih senang mendiamkan diri. Biarlah hanya dia sahaja yang tahu akan tentang perasaan yang tidak sepatutnya hadir. Adakah kerana dia kesepian, barulah perasaan itu muncul untuk mengubati jiwanya yang kontang? Tidak mungkin! Berkali-kali dia menggelengkan kepalanya.
“Ya Allah, apa kena dengan Adik dengan ni? Tadi tepuk-tepuk dada. Ni dah geleng kepala pulak. Ada fius longgar ke?” ujar Nina separuh marah. Aishah tergelak dengan kata-kata Nina. Ketawanya dari perlahan menjadi semakin kuat.
“Dah gelak pulak. Hish! Takut Kak Na bawak orang gila macam ni.” Nina berkata serius. Aishah menekup mulut. Menahan tawa.
“Kelakarlah Kak Na ni.” Ujar Aishah ringkas. Giliran Nina pula menggelengkan kepala. Pedal minyak ditekan kuat untuk meningkatkan kelajuan. Supaya cepat sampai ke destinasi iaitu rumah.

BERSAMBUNG....

5 tukang komen paling setia:

keSENGALan teserlah.. said...

ngeeeeeee..
terseksanye jiwe hafiz ngn aisyah nieh..
cian kt dorang..
bg epy ending lar..
kasi hafiz ngn shah..
huhu...
smbung2..

ceritaku MEMORIKU said...

warghhhh.
perasaan hafiz n aishah berputik kembali.
bila dowang nak bersatu?
nk epy ending ok.
ahakzzz
nk hafiz dgn shah.
he3
-na'dz

~zuLaiFaH~bUdaK CuEk@! said...

untung rr shah mcm ni..

hariz pun dia dpt...

n hafiz on the way dia akan dpt...

~he..he..he..

~zuLaiFaH~bUdaK CuEk@! said...

kak x mo sad ending~

love story hepy ending~

~zuLaiFaH~bUdaK CuEk@! said...

hope shah can accept hafiz back~

life must go on,just try to forgive n forget la~