BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Thursday, July 2, 2009

Kau Milikku 24

BAB 24

KU Zhety melempar suratkhabar yang dibawanya bersama tadi ke atas meja Faizal. Lelaki itu yang sedang leka menyiapkan kerjanya, tersentak. Mendongak memandang wajah Ku Zhety yang mencuka. Wajah Ku Zhety yang sedang merah menyala, dibuat tidak tahu sahaja. Sebaliknya, Faizal menekan interkom untuk memanggil Hartanty. Hartanty segera masuk ke dalam bilik Faizal. Bertambah berangin Ku Zhety melihat kelakuan Faizal itu yang seperti tidak mempedulikannya.
“Bagi ni pada Kak Mid. And inform Kak Mid. Kata, ada meeting pukul 3.30 nanti. Gather all the meeting groups.” Faizal menyerahkan fail kepada Hartanty. Gadis itu mengangguk dan melakukan apa sahaja yang diarahkan oleh Faizal. Dia mahu segera beredar dari situ apabila terlihatkan pandangan tajam Ku Zhety itu. Faizal kembali menghadap komputer ribanya.
“You...” lantang Ku Zhety memanggil Faizal. Buat seketika Faizal mendongak memandang gadis yang sedang berdiri menghadapnya itu. Kembali menundukkan wajah. Banyak kerja yang perlu diselesaikan hari ini juga.
“You tak nak tahu ke kenapa I marah-marah ni?” pertanyaan Ku Zhety tidak dijawab. Sebaliknya, Faizal menekur dihadapan komputer riba. Ku Zhety mendengus geram.
“YOU!!!!” hampir menjerit Ku Zhety dibuatnya. Dahi Faizal berkerut tetapi masih tidak memandang Ku Zhety.
“Apa yang you nak kecoh-kecohkan ni? You beritahu jelah apa sebabnya yang you marah sangat ni. Kalau you tak beritahu pun, I tak kisah. Sebab I dah tahu sebabnya.” Faizal menjadi bengang dengan sikap mengada-ngada Ku Zhety itu. Ku Zhety mendekati meja Faizal.
“Sampai hati you kahwin tak beritahu dengan I. Kenapa you kahwin dengan dia? You dah janji nak setia dengan I. I malu tau. Keluar je dari arrival hall, I terus kena serbu dengan reporter. Macam-macam yang dia orang tanya. I nak cakap apa? Semua orang tahu yang you nak kahwin dengan I.” Ujar Ku Zhety dengan mata yang sengaja dibeliakkan. Terus Faizal mendongak wajahnya.
“Come on lah, Zhety. I tak pernah janji yang I akan setia dengan you. I pun tak janji yang I nak kahwin dengan you. Sejak zaman sekolah lagi, I dah pernah cakap dengan you. If you don’t butt in my personal life, and I would not bother about yours. You sendiri pun pernah cakap kan. Hubungan kita ni untuk seronok-seronok je. Bukan serius pun. You belum bersedia untuk beri commitment. So, I memang tak expect apa-apa pun dari you.” Dengan selamba Faizal berkata. Mengeluarkan segala perjanjian yang pernah diucapkan oleh mereka berdua.
“Habis, sekarang ni macam mana?” suara Ku Zhety sudah mengendur. Faizal tersenyum sinis. Dia bangun dari kerusi yang diduduknya dan mendekati Ku Zhety. Dipeluk pinggang wanita itu. Ku Zhety melingkarkan lengannya ke tengkuk Faizal.
“Walaupun I dah kahwin, tak bermakna I tak boleh cari keseronokan untuk diri I. Kita teruskan jelah hubungan kita macam dulu.” Ujar Faizal. Seketika kemudian, Ku Zhety tersenyum kecil. Faizal mencuit dagu Ku Zhety.
“Jom temankan I lunch.” Faizal mempelawa. Ku Zhety mengangguk. Faizal mencapai telefon bimbit dan menarik tangan Ku Zhety. Mereka beriringan keluar dari bilik pejabat Faizal. Hartanty yang masih belum keluar untuk menjamu selera tengah hari, memandang pasangan itu dengan perasaan jengkel. Sesetengah pekerja yang masih ada di dalam pejabat, memandang mereka dengan jelek.
“Hish...dah kahwin pun, buat perangai tak senonoh lagi.” Ujar Hartanty perlahan.
Rumah banglo milik Datuk Farid sunyi sahaja. Dizyan sedang merehatkan diri di dalam bilik. Badan yang masih keletihan perlu direhatkan sebentar. Nasib baik Datin Rubaiyah keluar kerana ada perjumpaan persatuannya. Jadi, bolehlah Dizyan ‘mencuri tulang’. Kalau Datin Rubaiyah ada dirumah, pasti sudah dibebelnya sebakul. Sutinah juga menyuruh Dizyan berehat kerana kasihan melihat wajah Dizyan yang pucat. Semalam, terpaksa melayani saudara-mara. Tidak mungkinlah meninggalkan tetamu yang masih mengharapkan kehadirannya selepas Faizal lesap ke bilik. Dia sedikit mengeliat. Mujur Faizal berada di pejabat. Kalau berada di rumah, sudah pasti Dizyan akan dihalaunya bangun dari katil tersebut. Dizyan memandang kipas siling yang memutar laju. Menyejukkan seluruh badan Dizyan. Dipejamkan matanya. Terlelap.


“KENAPA awak buat saya macam ni? Mana perginya kata-kata sayang yang pernah awak ucapkan pada saya dulu? Apa salah saya? Kalau benar awak sayangkan saya, awak tak mungkin sakiti saya. Berilah penjelasan. Saya sedia mendengarnya.” Bersungguh-sungguh Dizyan berkata. Memandang wajah lelaki dihadapannya itu. Dia pernah ada perasaan pada orang itu. Tetapi perasaan itu telah dihancurkan dengan perbuatannya yang amat melukakan hati Dizyan. Tiada kata kemaafan yang mungkin terucap dari bibir Dizyan. Dia tidak mungkin memaafkan lelaki itu. Ya, lelaki itu. Aneeq!
Aneeq menekur pandangannya ke lantai. Tidak langsung mahu memandang wajah Dizyan yang sudah basah kuyup. Masih terbayang-bayang difikiran Dizyan kejadian malam itu. Malam yang memusnahkan hidupnya sebagai seorang perempuan. Maruahnya tergadai. Disebabkan kejadian itu, dia menjadi takut untuk memberikan cintanya buat seorang insan bernama lelaki. Cukuplah sekali dia memberikan hati dan perasaan kepada lelaki itu. Dia takut untuk menyintai mana-mana lelaki. Dia takut insan lain tidak akan dapat menerima diri dia seadanya. Kerana dia tidak lagi suci seperti perempuan lain. Kerana lelaki jahanam itu, dia takut untuk memandang ke masa hadapan. Airmata Dizyan merembes laju.
“Awak, cakaplah. Kenapa? Apa salah saya?” Dizyan sudah tidak tahan menanggung keperitan hidup tanpa mengetahui sebabnya Aneeq melakukan perkara itu. Aneeq masih tidak mahu berkata apa-apa. Sebaliknya, dia berpaling dan berjalan meninggalkan Dizyan. Dia cuba mengejar Aneeq tetapi dengan pantas bayangan Aneeq hilang dari pandangan matanya. Dizyan jatuh terjelepuk ke atas lantai. Menangis teresak-esak.
Tiba-tiba satu lembaga datang menghampiri Dizyan. Dipegang bahu Dizyan sekuat hati sehingga gadis itu meronta-ronta untuk melepaskan diri. Dia begitu takut. Dizyan memerlukan seseorang. Cahaya yang menyuluh wajah lembaga itu semakin lama semakin terang. Dizyan terkaku disitu.
“Kau tipu aku. Berani kau tipu aku. Aku ingatkan kau lain. Kau tak sama dengan perempuan-perempuan yang aku kenal. Tak sangka. Rupanya kau sama je macam mereka.” Ujar Faizal dengan nada yang keras. Dizyan menggeleng pantas. Dilap wajahnya yang basah itu dengan lengan baju.
“Saya tak tipu awak. Saya tak pernah tipu awak.” Dizyan cuba memberi penjelasan. Kemudian, muncul pula satu lagi lembaga. Kali ini, wajah yang sememangnya Dizyan tidak mahu ada langsung kaitan dengan dirinya, muncul di saat berlaku situasi ketegangan diantara Dizyan dan Faizal.
“You percaya cakap dia?” Ku Zhety bertanya. Memandang Faizal disebelah. Faizal menggeleng sambil tersenyum sinis.
“Jom, sayang.” Faizal berkata dan menarik Ku Zhety ke dalam dakapannya. Dipaut pinggang gadis itu dan berlalu dari situ.
“Zal, saya tak tipu awak. Saya tak pernah berniat nak tipu awak. Maafkan saya, Zal. Maafkan saya!!!!” jerit Dizyan.
Dizyan terkejut jaga dari tidurnya. Terus duduk di atas katil tersebut. Naik turun dadanya menarik nafas. Peluh sudah memercik di dahi. Apakah maksud mimpi itu? Kenapa Aneeq tidak mahu memberikan penjelasan? Benarkah kata-kata sayang yang pernah terucap dari bibirnya suatu ketika dulu? Benarkah dia pernah menyintai aku? Hati Dizyan gusar. Sukarnya untuk mencari sebuah jawapan.
Pintu bilik yang diketuk kuat mengejutkan lamunan Dizyan. Segera dilap airmatanya dan peluh yang masih menuruni dahi. Dia bangun perlahan-lahan dan membuka pintu bilik tersebut. Terjengul wajah Datin Rubaiyah. Wanita anggun itu menyilangkan lengannya ke dada.
“Amboi...amboi...amboi....Sedapnya ‘tuan puteri’ beradu kat dalam tu. Dah puas tidur? Apa kata kalau ‘tuan puteri’ turun dan pergi tolong Bibik sediakan makan malam. Kejap lagi suami ‘tuan puteri’ dengan suami ‘beta’ nak balik makan.” Perli Datin Rubaiyah. Dizyan mengangguk perlahan. Terus sahaja Datin Rubaiyah beredar dan masuk ke dalam biliknya. Ditutup semula pintu kamar Faizal itu dan melangkah masuk ke dalam bilik air. Dia perlu membersihkan diri. Dibuka paip air pancuran. Air yang keluar dari pancur itu menitis ke atas wajah Dizyan. Lama dia duduk berendam. Tanpa sebab, airmatanya menitis perlahan menuruni pipi.
Usai membersihkan diri, Dizyan sudah siap berpakaian. Disebabkan dirinya uzur, dia tidak dapat menunaikan kewajipan kepada Pencipta-Nya. Sebaik sahaja keluar dari bilik, dia menutup semula pintu bilik Faizal itu. Sudah berkali-kali Faizal memesan kepada dia. Setiap kali hendak keluar dari bilik, pintu bilik haruslah ditutup semula. Tidak mahu Datin Rubaiyah selalu menjenguk ke dalam bilik anak lelakinya itu. Tambahan pula mereka tidur berasingan. Kalau diketahui dek Datuk Farid, naya mereka terpaksa menadah telinga mendengar ‘syarahan’ percuma. Dizyan turun ke tingkat bawah dan menuju ke dapur. Kelihatan Sutinah sedang sibuk menyediakan bahan masakan untuk makan malam.
“Bik...” panggil Dizyan perlahan. Sutinah mengalihkan badan memandang Dizyan yang berdiri tercegat di belakangnya.
“Eh, Yan. Kamu udah bangun. Datin kejutkan, ya? Maafin Bibik. Bibik nggak sempat mau kejutkan kamu. Datin pulangnya awal hari ini. Selalu jam 8 atau jam 9 malem(malam), baru ada di rumah.” Jelas Sutinah. Dizyan tersenyum kecil.
“Tak apa, Bik. Memang salah saya. Tidur sampai tak ingat waktu.” Dizyan menukas. Sutinah mengangguk perlahan. Dia menyambung semula kerjanya. Dizyan menolong Sutinah menyediakan makan malam. Selepas siap memasak, Dizyan menghidangkan makanan tersebut di atas meja makan di ruang makan. Seketika kemudian, Datin Rubaiyah turun dari tingkat atas. Dia melabuhkan punggungnya ke atas kerusi. Dizyan hanya berdiri tercegat disisi meja. Tidak berani hendak menyertai sesi makan malam bersama Datin Rubaiyah.
“Papa tak jadi balik malam ni. Banyak lagi urusan dia kat Singapore yang belum selesai. Zal balik makan ke tidak?” tanya Datin Rubaiyah. Dizyan mengangkat muka memandang wajah ayu Datin Rubaiyah. Walaupun Datin Rubaiyah seorang yang garang dan tegas, tetapi wajahnya ayu dan sentiasa berpenampilan anggun.
“Dia tak cakap apa-apa pun, Ma.” Ujar Dizyan lembut. Datin Rubaiyah mengeluh perlahan. Tidak ada selera untuk dia menjamah makan malam. Suami masih belum pulang dari Singapura atas urusan kerja yang masih belum dapat diselesaikan. Anak pula sememangnya jarang pulang makan malam di rumah. Disangkakan setelah berkahwin ini, berubahlah sedikit perangainya.
Datin Rubaiyah menolak pinggan yang berisi nasi itu ke tepi. Hilang sudah seleranya. Dizyan hanya memandang gerak-geri Datin Rubaiyah itu sahaja.
“Kenapa Mama tak makan?” tanya Dizyan. Datin Rubaiyah berpaling memandang Dizyan.
“Mama tak ada selera.” Ringkas Datin Rubaiyah berkata.
“Yan temankan Mama makan?” ujar Dizyan. Cuba memancing perasaan Datin Rubaiyah.
“Tak payahlah. Mama memang tak nak makan pun.” Datin Rubaiyah menolak. Tanpa suami disisi, makan malam terasa hambar.
“Takkan Mama tak nak makan? Yan ada buat serawa pisang. Kata Bibik, Mama suka serawa pisang.” Dizyan berkata. Masih memancing reaksi Datin Rubaiyah. Wanita itu berpaling memandang Dizyan yang masih menantikan respon ibu mertuanya itu.
“Serawa pisang?” Datin Rubaiyah bertanya. Ditelan air liur. Sudah lama tidak merasa manisan itu. Dizyan mengangguk perlahan sambil tersenyum.
“Tapi Mama kena makan nasi. Sikit pun jadilah. Nanti kalau perut Mama kosong, masuk angin.” Tukas Dizyan. Datin Rubaiyah mencebik.
“Hish...Ingat kita ni budak-budak ke?” ujar Datin Rubaiyah perlahan. Tetapi langkah kaki dia tetap mendekati meja makan dan kembali duduk di kerusinya. Pinggan nasi ditarik semula dan menceduk lauk-lauk yang terhidang ke dalam pinggan. Dizyan tersenyum kelegaan. Sutinah yang melihat keadaan itu dari dapur, juga turut tersenyum. Lega kerana Datin Rubaiyah bermenantukan Dizyan.


ANGIN malam yang berhembus mendamaikan. Dizyan memakai seluar track dan juga baju T-shirt, duduk bersantai di laman rumah. Dia melabuhkan punggung di salah sebuah kerusi yang berada di laman. Memandang ke langit yang dipenuhi dengan bintang. Satu keluhan kecil dilepaskan. Masih tiada tanda-tanda Faizal akan pulang awal. Sutinah yang baru sahaja selesai menyudahkan kerja-kerjanya di dapur, keluar ke laman rumah apabila terlihat Dizyan yang termenung panjang. Dia turut melabuhkan punggungnya di sebelah gadis itu. Dizyan tersedar kehadiran Sutinah itu dan tersenyum kecil memandang wajah wanita tua itu.
“Kamu menung lagi.” Ujar Sutinah. Dizyan hanya tersenyum sahaja.
“Ingat siapa?” Sutinah bertanya setelah lama mereka mendiamkan diri.
“Tak ada siapa-siapalah, Bik.” Dizyan menukas. Pandangannya ditala ke hadapan. Sutinah mengangguk perlahan. Tidak mahu terus bertanya. Mereka sama-sama melayani perasaan.
Bunyi enjin kereta yang kedengaran memasuki garaj mengejutkan mereka berdua dari lamunan. Sutinah meminta diri untuk masuk ke dalam. Dizyan berjalan mendekati kereta Faizal. Lelaki itu membuka pintu keretanya dan mengambil beg bimbit serta kot dari tempat duduk sebelah. Diserahkan kepada Dizyan yang berdiri tercegat.
“Lambat awak balik hari ni?” Dizyan sekadar bertanya. Faizal mendengus.
“Sejak bila kau nak berlakon jadi ‘isteri’ aku pulak ni?” Faizal bertanya keras. Dahi Dizyan bertaut. Tidak faham akan maksud Faizal itu.
“Saya memang isteri awak kan.” Dizyan berkata. Tidak suka apabila Faizal berkata begitu. Faizal hanya tersenyum sinis.
“Kau isteri aku, atas kertas je. Apa yang aku nak buat, dengan siapa aku nak keluar atau pukul berapa aku nak balik, suka hati akulah. Kau jangan sibuk. Kau jangan masuk campur dalam urusan hidup aku dan aku pun takkan masuk campur dalam urusan hidup kau.” Faizal memberi amaran. Dia melanggar bahu Dizyan sehingga gadis itu terdorong ke belakang. Dizyan hanya memerhatikan bayangan Faizal yang hilang di sebalik pintu. Keluhan dilepaskan.
Dizyan menggelengkan kepalanya. Kemudian, mata dia tertancap pada sebuah kereta yang berada di luar pintu pagar tersebut. Lama dia memerhatikan kereta tersebut sehinggalah kereta itu beredar meninggalkan kawasan perumahan mereka. Dizyan mengerutkan dahi. Siapakah pemilik kereta itu? Jenis dan nombor plet kereta, seperti dia pernah nampak. Tanpa menunggu lama, Dizyan melangkah masuk ke dalam rumah. Diletakkan beg bimbit di dalam bilik bacaan dan menyangkut kot di rak kot. Haruman minyak wangi yang melekat di kot itu menusuk hidungnya. Ini bukan haruman yang selalu dipakai Faizal. Ini seperti haruman wanita. Tiba-tiba ingatannya terimbas pada Ku Zhety. Wangian ini seperti pernah dipakai oleh Ku Zhety. Dizyan hanya tersenyum sinis. Kemudian, dia terus keluar dari bilik bacaan itu. Menuju semula ke laman rumah. Berdiri dihadapan kolam ikan koi. Termenung lagi. Sejak dari mimpinya petang tadi, dia asyik teringat dan cuba untuk menafsir mimpi tersebut.
“Seronoknya kau berenang-renang. Tak fikir apa-apa masalah pun.” Ujar Dizyan perlahan sambil mengocak air kolam tersebut. Tersenyum melihat ikan-ikan tersebut berenang ke hulu dan ke hilir.
Faizal baru sahaja selesai membersihkan diri yang melekit. Dia memakai seluar track paras lutut dan baju T berwarna hitam. Rambutnya yang basah dikering menggunakan tuala. Dipandang ke seluruh bilik. Tidak nampak kelibat Dizyan. Faizal berdiri menghadap cermin balkoni. Matanya tertancap pada sekujur tubuh Dizyan yang berada di kolam ikan itu. Dibuka pintu cermin balkoni tersebut. Faizal bersandar pada rel di balkoni. Lama dia menatap Dizyan yang tidak perasan dirinya sedang menjadi perhatian suami sendiri.


KAKI Dizyan menguis tanah. Memandang awan. Langit yang cerah itu menampakkan bintang-bintang yang bersinar terang. Dizyan masih tidak sedar kehadiran Faizal disitu. Dia sedang leka mengira bintang di angkasa.
“Kau dah teringin nak jadi ahli astronomi pulak ke?” pertanyaan Faizal itu benar-benar mengejutkan Dizyan dari lamunannya.
“Hah?”
“Sibuk mengira bintang.” Faizal berkata ringkas. Dizyan mengusap tengkuk yang terasa lenguh kerana mendongak terlalu lama. Dia berdehem kecil. Lama mereka berdua diam membisu. Dizyan tidak tahu bagaimana hendak memulakan bicara. Buat pertama kali dalam hidupnya, tidak ada perkara yang boleh membuatkan dia dan Faizal bertikam lidah.
“Awak nak air? Saya buatkan.” Ujar Dizyan lembut.
“Tak payah. Aku baru je lepas minum.” Faizal berkata tanpa memandang wajah Dizyan disebelah. Dizyan menarik dan melepaskan nafas perlahan. Hati Dizyan menjadi tidak keruan apabila teringatkan mimpinya tadi. Dapatkah Faizal menerima tentang apa yang berlaku pada dirinya itu? Tetapi Dizyan tidak akan memberitahu sekarang kerana ini bukan masanya. Tiba-tiba dia teringat sesuatu.
“Pagi tadi awak kata nak bincang something dengan saya. Apa dia?” tanya Dizyan.
“Nantilah. Esok-esok. Aku dah mengantuk ni.” Faizal tidak mahu berbincang perkara itu lagi. Dia berdiri dan membelakangkan Dizyan yang sedang menundukkan wajah dan kaki masih lagi menguis-guis tanah itu.
“Masuklah. Tak elok berembun lama-lama kat luar ni. Lagipun esok kau kena bangun awal. Nanti kena bebel dengan Datin Rubi lagi.” Ujar Faizal yang sudah melangkah mendekati pintu utama. Dengan lemah sekali, Dizyan membuntuti Faizal.

BERSAMBUNG....

6 tukang komen paling setia:

ecah hamzah said...

pas nie,n3 akan agak slow down sket ye nk antanye....
sbb sye dh start keje senin nie....
tp x de la plak smpi berbuln....
cume mayb seminggu skali....
sorry ya,guys!but keep on supporting me....

keSENGALan teserlah.. said...

huhu...
aneeq rogol yan ye..
ish2..
cm oke lak yan ngn aneeq..
tp faizal pon oke..
huhh..
kete kat luar tuh kete aneeq kan..
ngee...
sebok je ku zhety tuh..

double-spaces said...

jhat la aneeq..
klu dia btol cinta n syg kan yan npe nk rgol yan??
cian yan...
msti faizal mrh 6t...

Qimi08 said...

Ecah June dah hilang timbul July...
Last week survey gak kedai buku tapi masih belum npk novel ecah dirak buku lagi.....

Rumahku Syurgaku said...

sy rsa aneeq tu x rgol yan...
dia wat cm tu mngkin xnak yan tngglkn dia..
tu nmpak dia dh nyesal je kn..
he he..
best sngt citer ni..
hr2 sy bka klau2 ada n3 bru..

ecah hamzah said...

2 la...sye pon tiap2 minggu p tgk kat kedai buku...pon blom kuar...nnt ble dh kuar,sye maklumkan kalian sume....thanx...