BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Saturday, February 14, 2009

Kasih Aishah Najyha BAB 38

BAB 38

TURUN sahaja dari Eiffel Tower, perut Aishah sudah mendendangkan lagu rock, Zakiah-Zakiah. Terus sahaja Hariz menarik tangan Aishah dan menuju ke salah sebuah kafe yang berada di sepanjang laluan pejalan kaki di Trocadero. Mereka memilih salah sebuah kafe yang menghidangkan makanan Malaysia. Pengusahanya adalah warganegara Malaysia. Bangga mereka apabila melihat pengusahanya adalah berbangsa Melayu. Anak Melayu jati dari Kedah. Sudah menetap di kota Paris itu selama 21 tahun. Anak-anaknya membesar juga disana. Bersekolah di Paris tetapi setelah masing-masing dapat menjejakkan kaki ke menara gading, anak-anaknya seramai 4 orang berada di serata negara. Yang sulung berada di Manhattan, yang kedua berada di Hokkaido, Jepun. Yang ketiga berada di Rome, Itali manakala yang paling bongsu berada di Mumbai, India. Sedang melanjutkan pelajaran dalam bidang kedoktoran di sana. Anak mereka yang sulung sehinggalah yang ketiga, sudah berkahwin. Nasib baik mereka berkahwin dengan orang Melayu juga, bukanlah bangsa asing yang menjadi pilihan mereka.
Sempat juga Aishah dan Hariz menemuramah pakcik dan makcik itu. Sudah beberapa tahun, mereka jarang menerima pelancong dari Malaysia. Selalunya orang Malaysia yang mempunyai pemastautin tetap disitu sahaja yang selalu mengunjungi restoran milik mereka. Nasib baik jugalah Aishah boleh berbahasa Kedah. Jadi, dia tidak kekok bersembang bersama mereka dalam loghat utara. Hanya Hariz yang sedikit terpinga-pinga. Kalau orang berbahasa Minang dengannya, mungkin dia faham sedikit-sedikit kerana Farehan sendiri berasal dari Negeri Sembilan yang masih mengamalkan Adat Perpatih.
Begitu berselera Aishah makan kari ayam yang disediakan oleh isteri Pak Akob, Mak Temah. Sehingga bertambah nasinya. Hariz hanya tersenyum memerhatikan gelagat Aishah.
“Sedap sangat ke?” tanya Hariz sambil mengusik. Aishah memanggung kepala memandang Hariz yang sedang tersenyum itu. Pantas sekali kepalanya mengangguk. Ada sebutir nasi yang melekat di pipi Aishah. Hariz cuba memberitahu Aishah tentang nasi itu. Tetapi Aishah menjungkitkan kening. Tanda tidak faham. Hariz memegang pipi Aishah dan membuang nasi itu. Kemudian, diusap pipi isterinya seketika. Aishah mengerutkan dahi. Sejak kebelakangan ini, sikap Hariz berlainan sekali. Dia ingin bermanja dan selalu bersikap romantis. Aishah leka memerhatikan seraut wajah Hariz yang tampak sedikit pucat. Senyuman Hariz mematikan lamunan Aishah.
“Sedaplah. Abang tak nak cuba ke?”
“Abang tak makanlah kari-kari ni. Abang makan masak lemak cili api je.” Usik Hariz. Sememangnya dia tidak berapa suka makan kari. Dia lebih ke arah Uminya, Farehan yang menggemari masak lemak cili api.
“Too bad. Sini tak ada masak lemak cili api. Kari je, okay.” Seloroh Aishah. Kemudian mereka sama-sama tertawa. Tiba-tiba Pak Akob dan Mak Temah menuju ke arah mereka.
“Macam mana Shah, Hariz? Okay ka cara kami masak ni? Kena dak dengan selera hangpa?” tanya Pak Akob.
“Okay, Pak Akob. Mak saya reti la masak kari. Tapi macam rasa lain sikit la, Mak Temah.” Ujar Aishah. Memandang ke arah dua orang tua yang berdiri tercegat dihadapan mereka.
“Mungkin mak Shah pakai rempah lain kot.” Kata Mak Temah. Ditarik kerusi dan melabuhkan punggungnya.
“Hmm…mungkin lah. Mak Temah pakai rempah apa?” tanya Aishah. Matanya ditala ke arah wanita tua yang masih mengekalkan awet mudanya walaupun Mak Temah lebih tua dari Nurradiah.
“Pakai rempah Naina Muhammad. Kedai tu dok kat Jalan Sultanah. Depa buat rempah tu sendiri. Tak pakai mesin.” Pak Akob pula berkata. Aishah mengangguk.
“Jadi, import dari sana la?” Hariz pula yang bertanya. Kedua-dua orang tua itu mengangguk, serentak. Tersandar Aishah dan Hariz ke kerusi dek kekenyangan yang amat sangat.
“Nak apa-apa lagi ka? Tak cukup, boleh tambah lagi.” Kata Pak Akob yang sangat peramah orangnya. Tersenyum mereka memandang orang tua itu.
“Eh, tak apalah, Pak Akob. Ni pun dah kenyang.” Hariz berkata dan kemudian matanya beralih pada jam. Jarum jam sudah menunjukkan pukul 6 petang. Mereka harus pulang ke kedai untuk menemui Harfiah kerana sudah berjanji untuk pulang bersama. Hariz sudah bangun dari kerusinya dan mahu menuju ke dalam restoran untuk membuat pembayaran.
“Eh, nak kemana pulak ni Hariz?” tanya Mak Temah.
“Nak bayar.” Ujar Hariz lembut.
“Tak payahlah, Riz. Hari ni Pak Akob dan Mak Temah belanja kamu. Bukan senang kami nak dapat pelancong dari Malaysia ni.” sela Pak Akob. Mak Temah disebelah hanya mengangguk.
“Janganlah macam ni. Kami segan dengan Pak Akob dan Mak Temah.” Aishah pula berkata. “Tak apa, tak apa. Lain kali kamu datang je baru kamu bayar.” Tukas Mak Temah seraya mendekati Aishah yang sudah berdiri. Dia memeluk Aishah. Terlerai sedikit kerinduannya pada anak-anak yang berada jauh di mata. Aishah juga tidak segan untuk membalas pelukan itu. Menitik sedikit air mata Mak Temah.
“Lain kali bila kamu senang, datang lagi ya.” Ujar Mak Temah lagi. Aishah mengangguk.
“Terima kasih banyak-banyak, Mak Temah, Pak Akob. Kami minta diri dulu.” Hariz menarik tangan Aishah lembut.
“Yalah.” Sahut kedua orang tua itu serentak. Kemudian, pasangan muda itu beredar dari restoran tersebut sambil melambai kepada Pak Akob dan Mak Temah. Lambaian itu dibalas.


MALAM itu, Hariz sedang duduk termenung di verandah rumah Syed Izuan. Merenung, mendongak memandang langit yang kelam. Aishah yang baru sahaja datang dari arah dapur, menuju ke arah Hariz. Dia membawa secawan coklat panas.
“Nah, Bang. Hot chocolate.” Aishah menyerahkan cawan tersebut kepada Hariz. Suaminya itu memandang ke arah dia. Hariz membetulkan duduk.
“Esok kemana kita?” tanya Hariz. Aishah memandang ke kawasan sekeliling yang dikelilingi pokok yang menghijau. Serasa seperti tidak mahu pulang.
“Disneyland. Teringin nak pergi situ dah lama.” Ujar Aishah sambil tersenyum kecil. Dilihatnya Hariz mengangguk perlahan. Aishah cuba mencari rumah jiran Syed Izuan. Tetapi tidak begitu nampak kerana terlindung dek pokok yang besar dan merimbun. Hanya nampak lampu-lampunya sahaja.
“Ermm...” Hariz berdehem kecil.
“Abang ingat nak pergi tengok Along. Dah kita ada kat sini, sekaligus lah pergi melawat Along.” Kata-kata Hariz membuatkan Aishah tersentap. Terus berkalih memandang Hariz. Sudah lama tidak mendengar nama itu, tetapi hatinya tetap berdebar tiapkali nama Hafiz meniti di bibir Hariz. Sudahlah, Shah. Dia abang ipar kau. Usah dikenang cinta lalu, kata hati Aishah mengeluarkan kata-kata tajam yang menghiris tangkai hati wanita itu.
“Shah tak kisah ke kita pergi melawat Along?” Hariz bertanya. Dia memandang wajah wanita itu. Aishah hanya mendiamkan diri. Tidak berkata apa.
“Suka hati Abang lah.” Ujar Aishah seketika kemudian. Dia bangun dari kerusi.
“Saya masuk tidur dulu.” Aishah menyambung kata. Hariz mengangguk perlahan. Wanita itu terus melangkah masuk ke dalam rumah. Tanpa segaris senyuman dia membalas. Hanya riak wajah yang bungkam. Hariz mengerutkan dahi melihat perubahan sikap Aishah. Dia seperti tidak suka aku sebut nama Along. Kenapa? Hati Hariz tertanya-tanya sendirian.
Kedinginan malam menyebabkan Hariz juga turut masuk ke dalam rumah. Tidak tahan dengan sejuk yang mengigit kulitnya.


SELAMA seminggu Aishah dan Hariz berada disitu, kesemua tempat-tempat menarik sudah dilawatinya seperti Pigalle, dimana terletaknya Moulin Rouge, La Defense Arche, Marne-le Vallee Disneyland dan bermacam-macam lagi tempat tumpuan pelancong. Aishah mula mengemas pakaian Hariz dan juga pakaiannya. Dimasukkan ke dalam bagasi-bagasi mereka. Perlahan-lahan Hariz membawa turun bagasi-bagasi tersebut. Aishah berpelukan bersama Sharifah Farisya, Hawa dan Harfiah. Dia juga berpelukan dengan Dania. Kemudian menyalami Syed Izuan dan Izham. Hariz turut menyalami mereka semua yang ada disitu.
“Adik, are you sure that you’re going to RER with taxi?” tanya Izham. Aishah mengangguk sambil tersenyum kecil.
“Tak naklah menyusahkan Abang Iz.” Aishah berkata.
“Apa pulak menyusahkan. Kamu kan adik Abang.” Tingkah Izham.
“Alah...Iz, lagipun Hariz kan ada.” Kata Syed Izuan pula. Mengusik mereka berdua. Aishah tertunduk malu. Wajahnya memerah.
“Abang Iz kamu ni memang macam ni. Risau sangat tentang Adik ni, ha. Kalau Kak Hawa atau Fiah, tak pulak dia risau macam ni. Alah...lagipun dia orang ni rapat dari kecil lagi.” Ujar Syed Izuan memandang ke arah Hariz.
“Baiklah kamu berangkat sekarang. Nanti lambat pulak sampai London.” Sharifah Farisya mencelah perbualan mereka. Terus sahaja bagasi-bagasi tersebut dipunggah masuk ke dalam sebuah teksi yang sedia menunggu dihadapan kawasan rumah.
“Thanks again.” Laung Aishah sebelum masuk ke dalam perut kereta.
“Take care.” Laung keluarga Syed Izuan serentak. Mereka saling berbalas lambaian.
Teksi tersebut bergerak menuju ke stesen RER Argenteuil yang terletak 20 minit dari rumah Syed Izuan. Sesampai sahaja di stesen tersebut, pemandu teksi itu menolong Hariz memunggah keluar bagasi-bagasi tersebut. Setelah membayar duit tambang teksi, Hariz berjalan ke arah kaunter dan membeli tiket ke Boulainvilliers. Setiap 5 minit, RER tersebut akan sampai. Dalam masa 10 minit, mereka tiba di Boulainvilliers. Mereka harus menukar keretapi di Lane No.9 yang menuju ke Strasbourg-St-Denis. Dan kemudian terpaksa menukar sekali lagi keretapi di Lane No.4 dan turun di Gare de L’est. Sampai sahaja ke Gare de L-est, Aishah dan Hariz berjalan kaki menuju ke stesen keretapi luarbandar di Gare du Nord.
“Penat, sayang?” tanya Hariz apabila dilihatnya Aishah seperti sedikit termengah cuba menyaingi rentak Hariz berjalan.
“Jalan kaki ni, penatlah. Masa naik-turun train, tak lah penat sangat. Laju betul train dia.” Ujar Aishah. Dia berhenti seketika sebelum melepaskan keluhan kuat.
“Kita berhenti minum dululah.” Hariz mengusulkan cadangan.
“Boleh jugak. Dahaga ni.” Pucuk dicita, ulam mendatang. Aishah terus bersetuju.
“Duduk kat sinilah.” Hariz berkata dan menarik lengan Aishah ke sebuah kafe. Selepas memesan minuman, Hariz mengalih pandang melihat panorama yang indah di sekitar kawasan tersebut. Minuman yang dipesan, sampai dan diletakkan dihadapan mereka. Aishah mengacau minumannya dengan straw. Lamunannya terbang jauh. Sanggupkah dia berhadapan dengan Hafiz? Sejak dia berkahwin dengan Hariz, belum pernah dia bersua atau bercakap dengan Hafiz lagi.
Hariz memandang Aishah yang sedang asyik dengan lamunannya itu. Matanya mencerun memandang wajah isteri yang kekeruhan itu.
“Kenapa, sayang? Ada apa-apa yang tak kena ke?” pertanyaan Hariz yang tiba-tiba itu membuatkan lamunan Aishah yang berada di awangan, jatuh terhempas ke bumi. Dia segera mendongak memandang Hariz. Kemudian, menggeleng.
“Tak kanlah tak ada apa-apa. Dari semalam lagi Abang tengok sayang macam muram je. Ada apa dalam fikiran sayang tu? Takkan Abang tak boleh berkongsi?” kata-kata Hariz yang romantis itu menusuk ke jiwa Aishah. Dia menarik jari jemari gagah Hariz dan digenggamnya.
“Betul, tak ada apa-apa. Cuma saya rasa dah mula rindukan Argenteuil.” Aishah berkata dalam senyuman kecil. Mana mungkin dia memberitahu perkara sebenar yang ada di dalam fikirannya. Walaupun tidak percaya dengan kata-kata yang keluar dari mulut Aishah itu, Hariz tetap mengangguk.
Selepas membayar harga minuman, mereka berjalan beriringan sambil menyorong bagasi-bagasi tersebut menuju ke stesen keretapi Gare du Nord. Hariz membeli tiket ke London. Aishah duduk di kerusi yang disediakan khas. Telinganya sudah disumbat dengan headphone mp4nya.

Biar berjauhan namamu daku sebutkan
Cukup tuk mengisi sepi tika pilu menanti
Bukan bintang atau suria bisa menyinar ceria
Namun kau cahaya menerangi jiwa lara

Berperang dengan curiga di firasatku
Andai kau kembali menawan hati rindu

Ku bahagia pabila kau tiba
Kau lenyapkan rawan
Tak usah dikau pergi
Tak ingin lagi
Meruntun hiba dengan sesalan
Kini ku akui

Segala kemaafan
Ku pohon kepadamu
Agar kau mengerti
Hanya cintamu yang terbaik untukku.....

Lagu yang berjaya menyentuh naluri kewanitaannya. Serasa ingin menangis. Tetapi tidak mahu Hariz melihat tangisannya. Kenapa harus wajah dan nama Hafiz yang terlayar di kotak fikiran? Bukan dia tidak tahu berdosa jika seorang wanita yang sudah berkahwin memikirkan tentang lelaki lain. Tetapi apakan daya dia, yang hanyalah seorang manusia yang lemas dalam arus percintaan ini. Aishah menundukkan wajah. Hariz yang bercakap disebelah, langsung tidak dilayan. Hariz sedikit pelik apabila dia rasa tiada respon dari Aishah. Dikalihkan wajah ke isteri disebelah. Hariz menyentuh lembut bahu Aishah. Terkejut wanita itu memandang Hariz dengan dahi berkerut. Memang sah! Ada sesuatu yang bermain di fikiran Aishah. Tetapi dia tidak pasti apakah penyebabnya. Hariz mengangkat kening. Aishah menarik sebelah headphone yang tersangkut elok di telinga kanannya.
“Train kita kejap lagi sampai.” Ujar Hariz, lembut. Sekadar anggukkan dan senyuman kecil, yang dapat Aishah balas. Disangkut semula headphone ke telinga.
15 minit kemudian keretapi yang ingin dinaiki mereka, tiba di stesen. Aishah mengambil tempat duduk dekat tingkap. Hariz duduk berhadapan dengan Aishah. Hariz meletakkan buku novel Inggeris yang dibacanya ke atas meja yang memisahkan dia dan Aishah. Lelaki itu menyentuh lembut jari jemari Aishah. Dia leka bernyanyi-nyanyi kecil mengikut lagu yang terdapat didalam senarai mp4 itu.
“Abang pergi beli minuman, ya.”
“Bang, boleh beli sandwich tak? Lapar la.” Rengek Aishah, manja. Hariz tersenyum dan terus beredar dari situ. Menuju ke kafeteria yang disediakan di dalam keretapi itu sendiri.


SELAMA 2 jam berada di dalam keretapi tersebut, langsung tidak terasa perjalanan yang agak jauh itu. Aishah leka melihat panorama yang terbentang di luar. Semasa Hariz ke kafeteria di dalam keretapi itu tadi, sempat dia menelefon Hafiz.
“Hello?” jawab Hafiz, lembut.
“Assalamualaikum, Along.” Hariz menyapa.
“Waalaikumussalam. Apasal bising sangat ni? Angah ada kat mana?” tanya Hafiz dan menjauhkan telefon sedikit dari telinganya.
“Angah ada dalam train ni. On the way ke London. Kami nak pergi melawat Along lah.”
“Hah, ye ke? Kami?” bertubi soalan Hafiz bertanya.
“Yalah. Angah dan Aishah.” Jawapan Hariz benar-benar membuatkan Hafiz tersentak. Hampir tersembur air yang diminumnya itu.
“Hah?” Hafiz seperti orang yang kebingungan.
“Kenapa dengan Along ni? Aishah dan Along serupa je perangai. Aishah pun terkejut bila Angah cakap nak pergi melawat Along.” Hariz tergelak kecil di hujung kata. Hafiz terdiam. Tidak membalas apa-apa. Hariz mengerutkan dahi.
“Along....Along....” panggil Hariz.
“Ya.” Hafiz bersuara.
“Oklah, Along. Angah letak dulu. Dalam masa 1 jam setengah, kami sampailah.” Hariz berkata riang. Hafiz meraup wajah. Dia berdehem kecil.
“Okay. Nak Along ambil kau orang ke?”
“Tak payahlah, Long. Macamlah London tu baru first time Angah pergi. Kita dah duduk sana pun hampir 5 tahun. Selok-belok London tu, Angah tahu.” Seloroh Hariz. Kemudian, tergelak kecil lagi.
“Okay.” Jawab Hafiz ringkas. Kemudian, mereka sama-sama mematikan talian. Hafiz menguak rambut yang menutupi dahinya ke belakang. Dia membaringkan diri ke atas sofa. Kenapa kau harus muncul dihadapanku ketika aku sedang cuba melupakanmu? Hati Hafiz resah. Tiba-tiba terlayang wajah putih gebu milik gadis yang bernama Aishah Najyha. Senyuman dan gelak ketawa gadis itu sentiasa bermain difikirannya. Hafiz melepaskan keluhan. Fikirannya merawang teringat kisah kali pertama mereka keluar bersama.


“AWAK nak ajak saya kemana ni, Fiz?” tanya Aishah. Gemuruh juga dadanya apabila pertama kali keluar bersama jejaka idaman Malaya, pendek kata orang. Hafiz tersenyum meleret.
“Adalah. Kenapa? Shah ingat Fiz nak culik Shah?” usik Hafiz. Dia tergelak kecil.
“Saya taklah kata macam tu pulak. Nanti bila Kak Nina tanya, tahulah saya nak jawab saya kemana.” Tingkah Aishah. Tersipu-sipu malu. Menahan gelodak jiwa.
“Ok. Ikut saja. Jangan risau, okay.” Hafiz berkata. Aishah memandang ke sisi dan mengangguk.
Kereta Hafiz tiba dihadapan sebuah restoran. Terjenguk-jenguk Aishah memandang ke luar. Dia membuka tali pinggang keledar dan melangkah turun apabila pintunya dibuka oleh Hafiz. Segan pula terasa. Membahang wajah Aishah. Mereka sama-sama masuk ke dalam restoran tersebut. Hafiz memilih meja yang paling hujung sekali di dalam restoran. Tidak mahu orang yang lalu-lalang menganggu perbualan mereka. Hafiz memesan makanan dan minuman untuk dirinya dan juga Aishah. Gadis dihadapannya itu mengerutkan dahi.
“Macam mana awak tahu makanan favourite saya?” Aishah bertanya.
“Adalah. Saya ada informer.” Hafiz bergurau.
“Yelah tu. Mesti Kak Nina beritahu kan?” duga Aishah.
“Alahh...Shah. Kalau Fiz dah suka seseorang, semua pasal diri dia, pasti Fiz tahu. Tak perlu orang lain beritahu dulu.” Hafiz berkias. Merona wajah Aishah memerah. Dia menundukkan wajah. Makanan dan minuman yang dipesan mereka, sudah siap dihidangkan. Perlahan-lahan Aishah mengangkat pisau dan garfu, dipotong Chicken Lasagna itu menjadi kepingan kecil dan disuap ke mulut. Aishah sedang menikmati makanannya. Kemudian, dia tersenyum kecil. Seperti enak sekali makanan itu.
“Sedap?” tanya Hafiz. Aishah mengangguk perlahan. Hafiz tersenyum lebar. Bahagia sekali dia melihat senyuman itu. Terlekat secebis makanan di tebing mulut Aishah.

"Shah..." panggil Hafiz. Aishah memanggung kepala memandang Hafiz. Lelaki itu menunjukkan sesuatu di tepi mulutnya. Aishah mengerutkan dahi dan menjungkitkan kening. Tidak faham dengan kelakuan Hafiz.

"Ada something kat tepi ni." unjuk Hafiz kepada mulutnya di sebelah kiri. Oleh kerana Aishah duduk menghadap Hafiz, jadi kiri Aishah akan menjadi kanan Hafiz. Puas Aishah menyapu mulutnya. Masih tiada apa disitu.

"Apa dia?" Aishah bertanya.

"Ni..." Hafiz terus sahaja menghulurkan jarinya dan mengelap kotoran tersebut. Dia bangun sedikit dari kerusi supaya mudah mengelap kotoran itu di wajah Aishah. Aishah membeliakkan mata. Belum pernah seorang lelaki pun menyentuh tangan Aishah apatah lagi mulutnya. Lama mata mereka bertembung. Jiwa Hafiz terasa tenang. Ada kedamaian di mata itu. Hati Aishah terasa berdebar. Rasa selamat bila memandang anak mata coklat milik Hafiz. Kedatangan pelayan yang membawa hidangan pencuci mulut mereka menyebabkan masing-masing tersentak. Hafiz terus duduk semula di kerusinya. Mereka hanya mendiamkan diri sepanjang mereka menjamu selera itu. Tiada satu patah perkataan pun yang keluar. Hanya perasaan bahagia yang meresapi ke dalam jiwa mereka berdua.


Hafiz tersedar dari lamunannya apabila terdengar mesej masuk. Mencapai telefon yang berada di meja kopi berdekatan. Melihat pesanan apakah dan dari siapakah yang penghantar itu. Selepas selesai membalas pesanan ringkas itu kembali, Hafiz merenung ke siling. Diraup wajahnya. Ahh....harus dihapuskan kenangan ini. Dia sudah menjadi seseorang yang penting dalam keluargaku. Mana mungkin aku merampas dia hanya untuk kebahagiaan diriku, Hafiz bergetus. Dia terus bangun dari sofa dan menuju ke bilik air untuk membersihkan diri. Dia harus ke hospital dengan segera. Shifnya akan bermula sebentar lagi.

BERSAMBUNG.....

5 tukang komen paling setia:

SyAfIrA iDaYu said...

semakin menarik...
mcm mana agaknye kalo diorg bertemu???
kesian kat along..hehe

nurhakim said...

sedihnya..
dah lh ms bc n3 nie sy tgh dgr lgu rawan 2..
trasa gak lah..lgu 2 kn sedih skt..
huhu..
hope smuanya brjlan lncar antra shah ngn hafiz..
cpat smbng tau kak ecah..

keSENGALan teserlah.. said...

hadooyy..
excited sgt bk taw ape jd ble dorang jmpe..
agak2nye si hariz nieh dpat agak x ape yg pena terjd kat aisyah n hafiz..isk2..
cpat2 smbung kak ecah..

ceritaku MEMORIKU said...

warghhhh.
xtau nk ckp pe.
-na'dz

Anonymous said...

citer merepek . mane ade orang nak bg bini dia kawen dgn abg dia . hahaha . brrpijak di bumi yang nyta la .