BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Saturday, April 4, 2009

Kau Milikku 3

BAB 3

SATU padang sekolah Dizyan harus berlari sebanyak 10 kali. Termengah-mengah menahan nafas semput. Mahu kurus badannya disuruh lari sebegitu. Kelihatan guru pendidikan jasmani yang kacak itu sedang memberikan penerangan kepada pelajar-pelajar sekelasnya. Dizyan berlari dengan kain sekolah biru cair dan baju T sukan. Nantilah kau, Faizal. Kau belum kenal siapa Dizyan Farhana, gumam Dizyan dalam hati. Sebal bila didenda. Tiba-tiba terdengar sorakan dari sekumpulan budak lelaki. Dizyan mengalih pandang. Faizal dan ahli gengnya sedang menyorak untuk Dizyan.
“Go dugong, go! Go dugong!” jeritan mereka membingitkan telinga. Menyakitkan hati. Sudahnya, Dizyan buat tidak tahu sahaja.
“B.L.U.E H.Y.P.P.O! Blue….Hyppo!” sorakan dari gadis-gadis genit yang berada berdekatan dengan ahli kumpulan Faizal itu. Rakan-rakan sekelas Dizyan, hanya mentertawakan mereka. Yasmin, Misha dan Kartika kasihan melihat Dizyan diperlakukan sebegitu.
“Apa yang bising-bising ni?” lantang Cikgu Zamani memarahi rakan sekelas Dizyan. Mereka semua senyap.
“Apa yang kamu semua buat kat sini? Kelas kamu tak ada pendidikan jasmani hari ni. Pergi balik ke kelas masing-masing sebelum saya laporkan pada guru disiplin.” Arah Cikgu Zamani tegas. Dizyan hanya tersenyum sinis memandang ke arah ahli kumpulan Faizal seorang demi seorang. Diangkat ibu jarinya dan dijelirkan lidah ke arah mereka.
“Kau memang nak kena dengan aku ni, dugong sesat.” Aneeq berkata. Tetapi segera ditahan oleh Rizal dan Hakimy.
“Dahlah tu, wei. Jom balik kelas. Karang kalau Cikgu Zamani report kat Cikgu Alias, lagi naya kita.” Rizal menarik Aneeq yang berdiri tercegat disitu. Mereka semua cepat sahaja melangkah kembali ke kelas masing-masing.
Habis sahaja kelas tambahan yang diadakan oleh Cikgu Harnani, Dizyan harus melaksanakan hukuman yang telah pun diberikan oleh Cikgu Alias pula. Dengan berus sabut di tangan kiri dan sebaldi air sabun di tangan kanan, Dizyan menuju ke tandas perempuan yang terletak disebelah bengkel pertukangan. Yasmin terpaksa pulang awal kerana dijemput oleh ayahnya. Misha pula ada tuisyen petang nanti. Jadi, dia hendak pulang awal untuk berehat sebentar sebelum ke tempat tuisyen. Dizyan faham. Dia mengerti mereka tidak boleh menemaninya. Dia juga tidak memaksa mereka untuk menemani dia. Selesai membasuh tandas tersebut, bau haruman sabun menusuk ke hidung Dizyan. Baru lega sedikit melihat tandas yang bersih ini. Kalau tidak, kotornya mengalahkan tandas awam. Dia menarik nafas kelegaan. Diletakkan semula berus sabut dan baldi itu ke bilik stor. Dizyan mengambil beg yang diletakkan di dalam kelas dan melangkah keluar. Menuju ke arah pintu pagar. Dia bernyanyi kecil sambil berjalan. Senyuman selalu terukir di wajah gadis comel itu. Tidak pernah merungut walaupun didenda. Masih berwajah ceria.

Ku bukan superstar,
Kaya dan terkenal,
Ku bukan saudagar,
Yang punya banyak kapal,
Ku bukan bangsawan,
Ku bukan priai,
Ku hanyalah orang yang ingin dicintai...

Dizyan melintasi kawasan yang selalu menjadi tempat lepak ahli kumpulan Faizal. Tidak perasan akan beberapa pasang mata yang sedang memerhatikan gelagatnya.
“Ada orang tu dah jadi ganti Kak Jah. Dah teringin sangat ke nak jadi cleaner tetap sekolah?” sindir Aneeq. Langkah Dizyan terhenti. Dia berpusing dan menghadap ahli kumpulan yang sedang mentertawakan dirinya.
“Hey, tapir tak ada hidung. Menyindir nampak. Kalau kau berani sangat, cakaplah depan-depan aku. Tak payah nak sindir akulah, gila!” Dizyan berkata lantang. Mata Aneeq sudah mencerlung.
“Kau memang tak serik lagi, ya. Bila seluar kau dah kita orang gantung kat pokok sarang tebuan tu.” Ujar Aneeq, kuat. Dizyan menjelirkan lidah.
“Jadi, kau mengakulah yang kau gantung seluar aku?” Dizyan pura-pura bertanya.
“Memang aku yang gantung. Kau nak buat apa?” Aneeq tersenyum sinis. Tiba-tiba senyumannya mati apabila melihat sekujur tubuh yang amat dikenalinya. Dia memandang Faizal. Kemudian beralih kepada Rizal dan Hakimy. Mereka pura-pura memandang ke tempat lain.
“Aneeq, jumpa saya di bilik saya.” Ujar Cikgu Alias dan beredar dari situ. Dizyan juga tidak menyangka Cikgu Alias masih ada disekolah. Setahu dia, waktu sebegini Cikgu Alias sudah pulang. Rupa-rupanya, dia hendak memerhatikan Dizyan. Samada gadis itu melaksanakan dendanya atau tidak. Aneeq membuntuti Cikgu Alias sehingga ke bilik guru disiplin. Dizyan melambai secara mengejek.
Faizal mendekati Dizyan yang memerhatikan bayangan Cikgu Alias dan Aneeq menghilang disebalik bangunan yang menempatkan bilik guru disiplin. Dizyan berpaling untuk berjalan ke arah pintu pagar. Dan dengan tidak semena-menanya, dia terlanggar Faizal yang berada di belakangnya.
“Adoi....” Dizyan mengaduh kesakitan. Dia mendongak memandang Faizal. Cemberut sahaja wajahnya. Mendengus kasar.
“Aku dah malas nak gaduh dengan kau. Aku nak berdamai je dengan kau. Apa kata?” Faizal menghulurkan tangan untuk bersalaman. Dizyan memandang huluran tangan itu dengan perasaan sedikit tidak percaya.
“Kalau aku setuju untuk berdamai, apa muslihat kau?” Dizyan bertanya. Bukan dia tidak kenal dengan lelaki dihadapannya itu. Sudah 5 tahun mereka menjadi musuh tradisi. Belum pernah sekalipun, Faizal cuba untuk berdamai dengannya. Hanya Dizyan sahaja yang banyak beralah kerana sejak pertama kali terpandangkan Faizal, hatinya sudah mula suka.
“Tak ada apa-apa muslihatlah. Yang kau nak curious sangat ni, kenapa? Aku cuma nak berdamai dengan kau sebab ini tahun terakhir kita akan berjumpa. Manalah tahu, lepas-lepas ni kita dah tak berjumpa lagi. Jadi aku malaslah nak bergaduh dengan kau lagi dah.” Jelas Faizal dengan senyuman menggoda. Hati Dizyan berdebar.
“Nantilah aku fikirkan dulu. Esok aku bagi jawapan.” Kata Dizyan acuh tidak acuh. Wajahnya selamba. Tetapi dalam hati, hanya Tuhan sahaja yang tahu.
“Okay. Aku akan tuntut jawapan daripada kau, esok.” Faizal sekali lagi tersenyum menggoda. Dizyan hanya memerhatikan langkah Faizal meninggalkannya. Kemudian, dia melepaskan keluhan kuat dan berjalan menuju ke arah pintu pagar untuk menunggu bas pulang ke rumah.
“Apa yang kau cakap dengan dia, Fez?” tanya Najib sebaik sahaja Faizal melabuhkan punggung dihadapan mereka semua.
“Aku cakap aku nak berdamai dengan dia.” Ujar Faizal selamba. Mulut ahli kumpulan yang lain ternganga kecuali Najib. Dia tahu sangat akan perkara yang bermain di kepala Faizal itu.
“Apa sebenarnya trick kau?” Najib bertanya lagi.
“Tak ada apa-apa trick. Aku just nak berdamai je dengan dia.” Walaupun di mulut Faizal terluah apa yang dibincangkan dengan Dizyan tadi, tetapi mindanya tetap ligat berfikir.
“Come on lah, Fez. Aku kenal kau dah berapa lama? 15 tahun. Dari zaman kita tadika lagi. Aku tahu sangat apa yang kau fikirkan tu. Aku bukan kenal kau 1 hari, 2 hari.” Najib masih cuba mengorek. Masing-masing terdiam. Faizal seperti berfikir sesuatu.
“Kita final exam SPM start bila?” tanya Faizal tiba-tiba.
“Hujung bulan depan.” Jawab Hakimy pula. Faizal mengangguk perlahan.
“Aku akan laksanakan rancangan aku ni on last day paper.” Faizal tersenyum sinis apabila berkata-kata. Dia sudah tahu rancangan yang terbaik untuk mengenakan Dizyan.
“Rancangan apa pulak ni?” tanya Najib tidak puas hati.
“Adalah. Kau tunggu dan lihat saja. Aku yakin dugong tu akan merayu-rayu pada aku untuk lepaskan dia.” Faizal menyilangkan lengan ke dada sambil dapat membayangkan keadaan Dizyan merayu kepada dia. Najib menggeleng.
“Kau jangan buat yang bukan-bukan, Fez. Ingat sikit kat bapak kau tu, Datuk Farid. Orang yang berpangkat. Jangan nanti kau malukan dia.” Nasihat Najib. Faizal tersenyum sambil menepuk-nepuk bahu Najib. Orang yang paling rapat dengannya.
“Kau jangan risaulah, Jib. Aku takkan malukan Papa aku.” Ahli kumpulannya yang lain bingung dengan sikap Faizal. Apakah yang hendak dilakukannya nanti?


“ASSALAMUALAIKUM.” Laung Dizyan dari luar. Kelihatan Mak Kiah sedang menyiram pokok bunga. Dizyan membuka pintu kecil yang ada di sebelah kiri pintu pagar automatik tersebut. Dia melangkah masuk. Tersenyum lebar memandang orang tua itu.
“Apasal Yan balik lambat sangat? Kelas tambahan Yan dah habis awal kan tadi?” Mak Kiah bertanya. Dizyan hanya tersenyum.
“Hah? Ni apahal pulak tersenyum seorang diri ni?” pelik Mak Kiah melihat kelakuan Dizyan.
“Tak ada apa-apalah, Mak Kiah. Yan masuk dulu, ya.” Ujar Dizyan ingin meminta diri. Dia berjalan menuju ke arah pintu utama.
“Yan dah makan ke belum?” tanya Mak Kiah. Dizyan berpaling.
“Belum lagi.” Jawab Dizyan. Berjalan mengundur sehingga ke pintu rumah.
“Pergilah makan. Tu Mak Kiah dah sediakan makanan atas meja.” Mak Kiah berkata. Dizyan mengangguk pantas dan berpaling semula untuk masuk ke dalam. Mak Kiah menggeleng. Tahu sangat mesti ada perkara menggembirakan yang berlaku hari ini dalam hidup gadis montel itu. Kalau tidak, tidak mungkinlah senyumannya boleh sampai ke telinga.
Dizyan berlari naik ke tingkat atas menuju ke biliknya. Membuka pintu dan segera mencapai tuala untuk membersihkan diri. Terasa dirinya melekat kekotoran yang ada di dalam tandas sekolah tadi. Dizyan keluar dari bilik air setelah selesai membersihkan diri dan meletakkan baju sekolahnya di dalam bakul baju kotor. Kemudian dia membaringkan diri di atas katil. Untuk melepaskan penat menjalani hukuman tadi. Dizyan bangun semula dari pembaringan dan membuka komputer riba miliknya dan terus menaip URL Youtube. Ingin mendengar lagu Superstar nyanyian kumpulan Project Pop. Pertama kali mendengar lagu tersebut, terbahak-bahak dia ketawa seorang diri.
Kembali membaringkan diri di atas katil. Matanya tertala ke siling. Teringat huluran tangan Faizal. Adakah lelaki itu sememangnya ikhlas atau ada muslihat disebalik wajah yang menunjukkan keikhlasan itu? Dizyan jadi runsing dengan kelakuan Faizal. Dalam sekelip mata sahaja, dia boleh berubah menjadi orang lain. Kadangkala sangat baik, terlalu baik. Kadangkala jahatnya mengalahkan pelesit.
“Hmmm….patut ke tak patut aku berdamai dengan dia?” Dizyan bercakap seorang diri. Dia memusingkan badan menghadap laptop yang terbuka screen savernya. Wajah pelakon Seducing Mr. Perfect dan X-Men:Wolverine, Daniel Phillip Henney, menghias desktop background dan juga screen saver. Memang itulah satu-satunya pelakon yang menjadi kegilaan Dizyan. Kenapalah wajah Faizal juga seiras dengan wajah lelaki itu? Dizyan melepaskan keluhan. Ketukan di pintu, mematikan lamunannya. Dizyan terus bangun dan menuju ke pintu. Dibuka pintu dan terjengul wajah Mak Kiah.
“Yan dah makan yang Mak Kiah masak tadi?” Mak Kiah bertanya. Dizyan menggeleng perlahan.
"Cepatlah turun makan. Nanti Mak Kiah nak masak makan malam pulak.” Mak Kiah berkata dalam senyuman. Dizyan kembali membalas dan mengangguk perlahan. Dia membuntuti Mak Kiah dan turun ke tingkat bawah untuk ke dapur.

BERSAMBUNG....

4 tukang komen paling setia:

::cHeeSeCaKe:: said...

erm..ape lg la rancgn si faizal ni..
curiousla nk tau..n xsabar gak nk tggu dorang besa..nk sgt tgk sifaizal tu menysal ngn ape yg die wat kt dizyan..hehehe..(cm berlaku je kn?)
smbung lg..!

haapiness said...

tlg jgn buat dia b'damai...
klu nak biar die b'damai pun...
biar llki tu terkena balik dgn rncgn2 die! kakaka...
tapi... tak de pape r...

sYaFaRiNa said...

ecah bila nk upload n3 bru...

xsabar nk thu pe faizal tu rancang nk kenakan dizyan...

curiousity kill patience :-P

by the way nice story....

ecah hamzah said...

hehe sabo teman2 ku....
hehe
sbnrnye skg nie ssh nk dpt wifi kat umh lg dh
2 yg p wifi kat mamak
tp almaklumlah
seminggu sekali boleh la....
hehe
don wory...
bab ke-10 korg akan taw pe rancangan die nieh....